Search This Blog

Loading...

Wednesday, November 2, 2011

dihenjut bapa tiri di Highway

Mak dengan ayah aku berpisah masa aku Tingkatan 3. Ayah aku dengan segera kahwin balik dengan andalusia. Mak aku tak kahwin, tapi boleh tahanlah pakwenya sana sini. Akhirnya dia kahwin duda anak tiga dua tahun lalu.

Aku pun hairan juga kerana dalam ramai-ramai boyfriendnya yang kaya, dia pilih duda tokey kain tu. Tapi aku akui bapak tiri aku tu handsome dan romantik orangnya. Dia pun sayangkan aku sebab aku je yang duduk rumah sebab masih sekolah.

Lepas SPM aku dapat Pangkat 3 je, dia suruh aku tolong mak dan dia berniaga kerana bisnes semakin besar. Okelah tu, sebab duit aku tolong berniaga pun lebih banyak daripada gaji abang kakak aku yang kerja eksekutif di opis besar.

Bapak tiri aku ni asalnya orang Thailand dan handsome dan besar tinggi orangnya sebab bapak dia Arab. Siam + Arab = SiRab. Ha - ha! Dia dah lama dapat kerakyatan sini tapi selalu balik Thai ambil barang untuk bisnes keluarga kami. Mak aku selalunya ikut tapi ada sekali tu dia suruh aku je pergi temankan sebab ada banyak hal yang terpaksa dia uruskan. Tapi hari tu banyak hal, kita orang bertolak dah lewat malam.

Hujan mula turun ketika kami melepasi Behrang dan makin lebat sampai tak nampak jalan. Bapak aku cakap lebih baik stop dulu kat hentian sebelah seterusnya sebab dia pun agak letih. Kami pun susur masuk, tempat tu entah kenapa agak gelap malam tu dan hanya ada dua lori besar yang berhenti rehat.

Bapak aku parking paling jauh dari lori tu di kawasan paling gelap. Dia kata dia nak tidur sekejap sementara tunggu hujan reda dan suruh aku rebahkan kerusi dan baring. Okelah, aku pun baring tapi tak boleh tidur sebab sejuk dan aku rasa nak terkucil. Aku mintak bapak aku temankan pergi toilet, dia ambik payung dan peluk aku supaya tak basah. Tapi basah jugak sebab hujan lebat sangat.

Bila masuk semula dalam SUV, aku dengan dia dah separuh lencun. Dia pergi kat tempat barang dan ambik beg suruh aku tukar baju. Dia bukak baju dia dan lap badan, lepas tu bukak seluar dan pakai towel je.

Aku serba salah tapi aku dah kesejukan walaupun air-cond dimatikan. Jadi aku pun ke belakang tutup badan dengan towel sambil cuba buka t-shirt yang basah. Masa nak buka bra paling susah, nak pegang towel lagi dan aku terpaksa berpaling menghadap belakang kenderaan sambil tangan aku cuba buka cangkuk bra. Masa tulah aku dengar suara bapak tiri aku betul-betul di belakang aku.

"Mari pakcik buka kan."

Aku terdiam tapi biarkan saja sebab tangan dia dah masuk ke dalam towel dan membuka cangkuk bra aku. Bila dah terbuka, tangannya masih di belakang aku dan nafasnya terasa pulak di tengkuk aku. Aku matikan diri.

Masa tulah towel aku jatuh dan posisi aku betul-betul memalukan dengan bra yang separuh tertanggal, seluar yang lencun dan bapak tiri aku separuh bogel berada rapat di belakang aku.

“Yan sejuk, kan?” dia bisik kat telinga aku dan masa tu aku rasa tangannya perlahan menolak bra aku yang separuh tertanggal.

Aku tengok je bra tu jatuh atas tempat duduk.

“Pakcik nak buat apa ni?” aku tanya balik dengan cool.

Dia tak jawab sebaliknya cium tengkuk aku, buat butterfly kisses. Tangannya merayap terus ke tetek aku dan meramasnya perlahan tanpa langsung usik puting yang memang dah menonjol kesejukan. Terer romen la dia ni, kalau boyfriend aku tahu syok dia je.

“Kereta kita ni lebih besar daripada Kancil, Yan,” bisiknya lagi.

Celaka bapak aku ni, dah sah mengendap projek aku dengan boyfriend aku minggu lepas kat garaj - tapi tu cerita lain. Okelah tu, duduk saja tunggu hujan pun boring, lagipun bapak tiri aku ni handsome dan macho. Bolehlah...

Dipendekkan cerita, selepas dia menguli dan menyonyot tetek aku diselang seli dengan french kiss kami, aku pun mengangkang luas di seat belakang kereta yang direbahkan dan bapak tiri aku menyonyot pantat aku pulak.

Tak boleh nak cakap sedapnya sampai lencunlah muka bapak tiri aku dengan air aku tu. Dia sengih je lepas aku klimaks kali ketiga dan bangun cium aku dengan mulut yang masih basah dengan air pantat aku.

Towel dia dah lama terbarai tapi tulah masanya aku nampak konek Si+Rab tu yang tebal dan panjang dan jugak di trim kemas macam dalam cerita blue. Takdelah serabut macam sabut kelapa.

Aku tarik bontot dia ke muka aku, lepas tu aku jilat, hisap dan lenjan konek dia dengan mulut dan lidah aku. Air pantat aku macam bah kat Kelantan dapat konek power, TKO konek boyfren aku.

Dipendekkan cerita lagi, dia kangkangkan aku luas dan sondol puki aku atas bawah kiri kanan. Dia punya henjut betul-betul dahsyat entah berapa kali aku jerit tapi aku tak peduli sebab aku memang suka kena hentak kuat-kuat dan takde sapa pun dengar dalam hujan lebat tu.

Aku terbang ke langit ke-40 dengan bapak tiri aku dan yang paling best masa dia tembak air mani dia dalam lubang pantant aku berkali-kali, aku menggigil kesedapan. Huh, lazatnya tak terperi! Macam ni rupanya rasa Konek Si+Rab, patutlah mak aku gilakan dia.

Kita orang teruskan perjalanan malam tu dan tak berhenti lagi walaupun pantat aku mengemut-ngemut kebasahan dan konek dia mencanak tegang nak main. Kita orang hanya berhenti selepas masuk ke Thailand dan sewa hotel dan main enjut-enjut seharian.

Bapak tiri aku telefon mak bagi tahu kami lambat sebab kereta ada masalah. Lepas tu kami teruskan urusan bisnes dan sewa hotel lagi supaya dia dapat menyodok pantat aku.

Selepas balik ke Malaysia, hidup kembali seperti biasa, bapak dan aku tak berani sangat sebab bapak tiri aku memang sayangkan mak. Lagipun bisnes kami kenalah jaga. Lagipun katanya mak aku pandai main dan kerana itulah anaknya pun pandai jugak.

Aku tak kisah sebab aku dapat dua batang. Batang boyfriend dan batang konek bapak tiri yang aku lenjan hanya bila kami ke Thailand. Mak dah jarang ikut kami. Sesekali bila mak tak ada rumah aku curi-curi enjut juga dia dia di sofa atau dia kangkangkan aku dan sondol aku di meja makan kat dapur. Sedap woo...

0 comments:

Post a Comment