Search This Blog

Loading...

Friday, May 14, 2010

Warden Asrama menjadi mangsa

Pekerjaan hakikiku ialah pegawai perkhidmatan pendidikan atau bahasa mudahnya guru. Pekerjaan sampingan ialah sebagai warden asrama. Tugas warden adalah menjaga ketenteraman dan kebajikan penghuni asrama iaitu pelajar tingkatan satu hingga lima. Kerana aku guru perempuan maka tentunya aku dipertanggungjawabkan menjaga asrama pelajar perempuan.

Sebagai warden asrama maka aku disediakan sebuah kuarters di bahagian bawah blok asrama. Kuarters tiga bilik tidur, dua bilik air, dapur dan ruang tamu agak selesa bagiku yang duduk seorang diri. Dan hari-hari pun berlalu, pagi aku mengajar di kelas sementara petang dan malam aku perlu mempastikan agar pelajar-pelajar asrama khususnya pelajar perempuan mematuhi segala peraturan asrama.

Pada bulan Disember lepas, sehari sehabis peperiksaan SPM maka sebahagian besar pelajar yang masih tinggal di asrama terutama yang menduduki SPM telah pulang ke rumah masing-masing. Bagi mereka yang tinggal jauh dan tidak dapat pulang pada hari terakhir peperiksaan maka mereka dibenarkan tinggal satu malam lagi di asrama.

Mengikut rekod hanya empat pelajar lelaki dan tiga pelajar perempuan yang masih berada di asrama. Pada malam itu kira-kira pukul 12.00 tengah malam masih ada lampu yang masih menyala di tingkat empat asrama lelaki. Bilik di bahagian hujung tersebut bercahaya dan sayup-sayup terdengar suara gelak tawa. Mengikut peraturan lampu perlu dipadamkan sebelum jam 11.30 malam. Kebetulan pula pada malam itu warden asrama lelaki telah pulang ke rumah orang tuanya.

Perlanggaran disiplin seperti ini tidak boleh dibiarkan. Aku memang pantang melihat murid-murid sewenang-wenangnya melanggar peraturan. Aku mengenakan slack, blouse dan tudung dan berjalan ke blok asrama lelaki untuk melihat apa yang berlaku. Aku tahu yang berada dalam bilik itu pastinya murid-murid tingkatan lima yang baru saja habis peperiksaan. Bagiku walaupun peperiksaan telah selesai tapi selagi mereka berada di asrama maka peraturan sedia ada perlu dipatuhi.

Aku menapak anak tangga, satu demi satu aku langkah hingga ke tingkat empat asrama putera. Aku berjalan ke bilik paling hujung yang masih terang benderang. Bilik asrama tersebut boleh menempatkan 10 katil tapi aku yakin hanya empat orang pelajar saja yang masih ada. Bila aku sampai di pintu yang masih terbuka dan melihat ada empat pelajar sedang berkumpul di katil paling hujung. Mereka bercakap-cakap dan kadang kala terdengar ketawa mereka.

“Apa yang kamu bising ni?” Aku bertanya bila mendekati mereka.

Keempat-empat pelajar tersebut terperanjat mendengar suaraku. Kepala mereka di alihkan ke arahku. Empat pelajar tersebut dua keturunan india dan dua keturunan cina.

“Tak ada apalah cikgu.”

Seorang pelajar cina menjawab tergagap-gagap sambil menutup sesuatu yang berada di atas katil. Aku dapat melihat benda tersebut yang merupakan sebuah laptop.

“Jangan tipu saya, kamu buat apa dengan laptop itu?” Aku menuding ke arah laptop di atas katil.

“Betul cikgu, kami tak buat apa-apa.” Pelajar cina tadi masih berdalih.

“Sini, biar saya tengok.”

Secara terpaksa pelajar cina tersebut menyerahkan laptop kepadaku. Aku memerhati skrin, terkejut aku kerana mereka sedang melihat movie. Dan teramat terkejut bila movie tersebut adalah movie lucah. Pelakon lelaki dan wanita sedang berasmara dan melakukan hubungan seks.

“Saya akan laporkan kepada pengetua. Kamu telah melanggar disiplin sekolah.”

“Kami minta maaf cikgu. Cikgu jangan bagitau pengetua.” Tiba-tiba pelajar india bersuara.

“Kamu buat salah, kamu perlu tanggung akibatnya,” aku bersuara menunjukkan sikap bengis.

“Kami merayu, cikgu maafkan kami.” Salah seorang pelajar india memohon belas ikhsanku.

“Beri saya laptop tu. Laptop tu adalah buktinya.”

“Tak boleh cikgu, laptop ni abang saya punya.” Pelajara cina yang besar bersuara.

Aku cuba mengambil laptop dari atas katil. Budak cina itu cuba menariknya dan aku dengan dia mula bertarik-tarikan. Dengan tenaga lelakinya dia merentap laptop tersebut hingga aku terhoyong-hoyong dan terjatuh ke atas katil. Tiba-tiba saja mereka bereempat mula memeluk badanku. Aku dipegang mereka erat-erat. Aku mula takut dengan kelakuan mereka.

“Apa yang kamu semua mahu?” tanya aku kepada pelajar cina yang bertindak sebagai ketua kumpulan ini.

“Sebelum cikgu lapor pengetua mari kita berseronok dulu.”

Aku mula takut bila empat pelajar lelaki yang berbadan kekar ini mula memegang tanganku. Dua orang memeluk tubuhku. Aku cuba membantah tindakan mereka.

“Saya cikgu kamu, kamu tak patut buat saya macam ni.” Aku bersuara sedikit merayu.

“Malam ini cikgu ajar kami pendidikan seks” Tiba-tiba salah seorang pelakar india bersuara.

“Saya boleh menjerit, kamu akan ditangkap.”

“Tak ada sesiapa di sekolah ini sekarang. Tak ada pelajar pun. Cikgu jeritlah.”

Rupanya mereka tahu keadaan asrama yang tak berpenghuni. Tak ada warden dan semua kuarters guru di belakang juga kosong. Semua guru yang tinggal di kuarters telah pulang ke kampung masing-masing.

“Sekarang cikgu buka baju dan kain cikgu. Kemudian cikgu baring atas katil itu.” Perintah pelajar cina sambil mendorong aku ke katil.

“Kalau cikgu tak menurut kami akan humban cikgu ke bawah. Malam esok cikgu akan jadi hantu.”

Mereka berempat tertawa kepadaku. Aku ngeri juga membayangkan terhumban dari tingkat empat. Aku boleh kojol serta merta. Aku masih sayang nyawaku. Aku masih muda. Dengan perasaan terketar-ketar aku patuh. Baju, seluar, coli dan seluar dalam aku buka. Aku sekarang berdiri telanjang bulat di hadapan mereka.

“Cikgu tidur atas katil tu.”

Aku berbaring telentang seperti arahan mereka. Seorang pelajar cina yang paling besar menghampiriku dan menolak kedua pahaku hingga aku terkangkang lebar.

“Burit cikgu cantik hari ni, bersih.” Tiba-tiba pelajar cina itu bersuara melihat tundunku yang bercukur bersih. Tiada lagi walau seurat bulu menghiasi taman rahsiaku.

“Aku suka yang ada bulu, tapi tak tebal sangat. Nampak macam orang dewasa. Gondol macam ni nampak macam budak-budak,” pelajar india bersuara.

“Tak kisahlah ada bulu atau gondol. Yang penting sedap,” kata pelajar cina yang berambut keras macam berus.

Aku lihat pelajar cina yang besar membuka begnya yang di letak di lantai dan mengambil sesuatu. Aku mengerling dan melihat satu batang sederhana besar. Aku nampak batang bulat tersebut berbentuk kemaluan lelaki.

“Cikgu pernah tengok ini?”

“Belum,” jawabku tergagap-gagap.

“Sekarang cikgu boleh rasa sekali.”

Pelajar cina yang besar menempelkan dildo atau kemaluan lelaki tiruan tersebut ke kemaluanku. Aku dengar seperti suara berdengung. Bila saja alat tersebut menempel kemaluanku aku rasa bergetar. Rupanya pelajar itu menggunakan vibrator bentuk dildo. Bila saja kepala dildo itu mencecah kelentitku aku rasa teramat geli. Terasa satu perasaan yang sukar aku ceritakan. Kerana kegelian aku mengelepar dan cuba merapatkan pahaku. Aku ketawa terbahak kerana sensasi luar biasa yang menjalar ke seluruh urat saraf di tubuhku.

Pelajar cina dan kawan-kawannya memegang erat pahaku hingga aku terkangkang. Dia masih menggerak-gerakkan vibrator itu di kelentit dan lurah kemaluanku. Geli dan enak. Tiba-tiba saja nafsu dan ghairahku bangkit walaupun diluar kemahuanku. Cairan hangat mula membanjiri permukaan kemaluanku. Pelajar cina paling besar segera membasahkan dildo tersebut dengan air yang keluar dari kemaluanku dan mula menekan dildo tersebut perlahan-lahan. Bila saja dildo yang bergetar itu berada dalam lubang kemaluanku maka aku rasa sungguh nikmat. Getaran-getaran itu merangsang diriku. Air nikmatku membuak-buak keluar dan hanya beberap minit saja aku mengalami orgasme. Belum pernah aku merasai kenikmatan seperti ini bila bersama suamiku sebelum ini.

Aku terkulai lesu. Tiada lagi perlawanan atau gerakan bernafsu dariku. Keempat-empat pelajar itu mungkin faham keadaanku. Mereka membiarkan aku untuk seketika. Selepas beberapa minit mereka berempat mula meneroka badanku pula. Tetekku yang menongkah ke siling mereka ramas-ramas. Perutku yang kempes mereka raba-raba. Sementara pelajar cina berambut berus menyembamkan mukanya ke tundunku. Dia menjilat kelentit dan bibir kemaluanku.

Tindakan serentak di beberapa tempat membuatku kembali berghairah. Nafsuku kembali menyala membakar diriku walaupun aku masih membantah. Aku mula mengeliat dan mengerang keenakan. Bila mereka menyadari aku kembali bernafsu maka keempat-empat mereka melondehkan pakaian masing-masing. Sekarang kesemua mereka berbogel telanjang bulat di hadapanku. Mereka berdiri berbaris menghala ke arahku.

Pelajar cina paling besar mengarahkan aku berlutut dan merangkak ke arah mereka yang berdiri menghala ke arahku. Aku lihat batang pelir mereka sudah terpacak keras. Dua batang pelir hitam legam dan dua batang pelir kuning pucat. Aku teragak-agak kerana geli dengan batang pelir tak bersunat. Aku disuruh mencium kepala pelir mereka satu persatu. Mula-mula dengan kulup masih menutupi kepala. Pusingan kedua aku disuruh kembali mencium kepala pelir mereka dalam keadaan kulup tertarik ke belakang.

“Sedap cikgu bau butuh cina dengan india.” Budak cina paling besar bertanya.

Aku hanya mendiamkan diri. Bau batang-batang pelir tak bersunat itu seperti terkurung dalam lubang hidungku.

“Jawab cikgu. Kalau tidak kami humban cikgu ke bawah.”

“Sedap bau butuh cina dan india.” Aku menjawab tergagap-gagap kerana takut.

Bau pelir mereka yang tak bersunat ni memang keras. Bau pelir cina maupun pelir india sama saja. Apalagi jika ada benda-benda putih yang melekat di sekitar takok kepala. Baunya agak meloyakan tapi aku terpaksa juga mematuhi perintah budak-budak itu. Puas menghidu aku disuruh menjilat kepala-kepala merah dan kepala hitam. Dua kepala merah dan dua kepala hitam. Habis menjilat semuanya, aku diarah pula untuk mengulumnya satu persatu. Benda-benda putih yang melekat di kepala pelir mereka terpaksa aku telan.

Budak cina paling besar berdiri di hujung sekali, jadi pelir dialah yang aku kulum dulu. Selepas beberapa ketika dia mengarahku untuk beralih ke pelajar cina yang kedua. Bila aku mula mengulum pelir kawanya, Pelajar cina yang besar tadi beredar ke belakangku. Dengan pelirnya yang masih basah dengan air liorku dia merapatkan kepala merahnya ke lurah kemaluanku. Sekali tekan saja hampir seluruh batang pelirnya terbenam. Dia mula menggerakkan punggungnya maju mundur dan batang pelirnya keluar masuk dalam buritku. Sekarang kedua mulutku telah disumbat dengan batang pelir pelajar cina. Batang pelir pelajar-pelajar sekolah tempat aku bekerja.

Terhayun-hayun badanku dikerjakan oleh budak cina. Ada rasa geli dan enak. Selepas beberapa minit pelajar cina paling besar mula melajukan dayungannya dan beberapa saat kemudian dia melepaskan pancutan maninya dalam kemaluanku. Dia akhirnya menarik keluar batang berlendir dan terduduk keletihan di katil. Budak cina nombor dua yang sedikit kecil menarik batang pelirnya keluar dari mulutku dan dia beralih ke belakang. Sekarang aku terpaksa mengulum batang pelir pelajar india pula. Batang hitam itu aku hisap dan kemut.

Pelajar cina berambut berus mula memasukkan batang pelirnya ke dalam lubang buritku. Lancar saja masuknya dan dia mula menggerakan maju mundur. Pinggangku dipegang dengan kedua tangannya agar aku tidak terdorong ke depan bila dia menghentak punggungnya. Bila dia menghentak ke depan, tangannya akan menarik punggungku ke belakang hingga batang pelirnya dapat masuk hingga ke pangkal. Senak rasanya di pangkal rahimku. Ada rasa enak dan sedap.

“Burit cikgu sedap. Burit melayu sungguh sedap.” Pelajar berambut berus bersuara sambil mempercepat gerakan maju mundurnya.

“Merepeklah kau, semua burit memang sedap.” Jawab pelajar cina yang masih terduduk di katil.

“Kau pernah rasa burit cina ke?” Tanya pelajar india yang paling tinggi sambil melurut batang besarnya.

“Pernah, burit makcik aku.” Jawab budak cina berambut berus.

“Burit makcik kau dah longgar, dia dah tua. Tentu tak sedap. Tak ada grip.” Pelajar india menjawab.

Pelajar cina berambut berus makin melajukan maju mundurnya dan akhirnya dia juga menyerah kalah dengan memancutkan maninya yang panas menerpa pangkal rahimku. Dia kemudiannya terduduk di katil sebelah kawannya.

Aku beralih ke pelir pelajar india yang paling tinggi bila budak india beralih ke belakangku. Pelir pelajar india ini sungguh besar dan panjang. Penuh mulutku dengan batang hitam kepunyaannya. Kepalanya yang hitam berkilat sungguh besar. Lebih besar daripada batangnya. Dia mula menggerakkan pelirnya keluar masuk dalam mulutku. Kadang-kadang kepala pelirnya menyondol kerongkongku hingga aku terbatuk-batuk.

"Pelir india sedap tak cikgu," pelajar india yang paling tinggi bertanya.

"Sedap, pelir india memang sedap." Aku terpaksa menjawab walaupun tak ikhlas.

"Apa yang sedap tu cikgu?" Dia masih bertanya sambil menyondol kerongkongku.

"Sebab besar dan panjang."

"Lagi?"

"Sebab tak sunat."

"Butuh sunat tak sedap ke cikgu?" Budak itu masih memprovoke aku.

"Butuh sunat tak sedap. Pelir suami saya tak enak."

Budak india yang kecil mula membenamkan pelirnya ke dalam lubang kemaluanku yang sudah lencun. Mudah saja batangnya terbenam ke dalam lubang buritku. Dia mula berdayung dengan gerakan maju mundur. Lubang kemaluanku seperti digaru-garu oleh kepala pelir budak india ini. Pelirnya agak besar sungguhpun tak dapat menandingi kepunyaan budak india paling tinggi.

“Burit melayu memang sedap, burit kakak ipar aku pun tak sedap macam ni.” Ucap budak india itu selamba. Apakah budak ini pernah mengadakan seks dengan kakak iparnya sendiri, aku menyoal diriku.

“Burit hindu memang tak sedap.” Cina paling besar bersuara.

“Bukan, kakak ipar aku bukan india. Kakak ipar aku cina. Kerja doktor macam abang aku juga.” Budak india itu menangkis dakwaan kawannya.

“Kau jangan kelentong.” Budak cina berambut berus bersuara.

“Betul, waktu abang aku kursus dua bulan di India kakak ipar aku suruh aku teman dia. Aku jadi teman tidur dialah.”

“Boleh kami tumpang sekaki rasa kakak ipar awak?” Budak cina paling besar bertanya.

“Boleh, nanti aku tanya dia.” Jawab budak india itu.

Sambil berceloteh budak india itu makin laju menggerakkan batang pelirnya keluar masuk. Mereka mengerjakanku ikut stail anjing mengawan, doggy style. Terhayun-hayun tetekku bila budak india ini melajukan tikamannya. Aku rela saja ditikam dengan keris tumpul itu. Sedap pun ada, nikmat pun ada. Beberapa minit kemudian terasa cairan hangat menerpa rahimku. Budak india itu juga mengalah dan duduk keletihan di katil.

“Ahh.. burit cikgu sungguh hangat. Hampir melecur kepala butuh aku.” Budak india itu bersuara dengan nafas tersekat-sekat kerana keletihan.

“Okey, mari aku ukur suhu burit cikgu,” pelajar india paling tinggi menyampuk.

Sekarang pelajar india terakhir pula mengambil giliran. Dia membenamkan batang besarnya ke dalam lubang kemaluanku. Terjerit aku bila batang panjangnya itu terbenam habis dalam lubang buritku. Pelajar cina yang besar mengeluarkan handphone dari dalam beg dan merakam aksi aku dengan kawabnya. Dia merakam secara close up gerakan pelir pelajar india yang keluar masuk dalam lubang buritku. Batang budak india yang besar itu sungguh enak. Lebih enak daripada batang suamiku yang kecil. Beberapa minit kemudian aku tak tertahan lagi dan aku mengalami orgasme kali kedua.

“Burit cikgu ketat dan sempit. Sedap sungguh,” pelajar india paling tinggi bersuara.

Aku hampir terjatuh kerana keletihan tetapi pelajar india itu pantas menahan badanku. Dipegang pinggangku sambil membenamkan batang pelirnya itu. Aku tiada lagi kudrat untuk melawam. Pelajar itu makin rancak gerakannya dan beberapa minit kemudian dia juga menyemburkan maninya dalam rahimku. Aku keletihan dan dipapah ke katil. Aku terbaring terlentang keletihan sambil memejam mata.

Bila aku membuka mata beberapa minit kemudian aku melihat batang-batang pelir budak-budak tersebut kembali keras. Cepatnya butuh-butuh tersebut mengeras. Kalau suamiku, selepas satu jam baru kembali keras. Aku kemudian dikerjakan sekali lagi oleh mereka berempat. Kali ini aku berbaring telentang atas katil dan mereka celapak ke atas diriku. Bila seorang dari mereka mendayung, yang lainnya meraba dan meramas tetek dan badanku.

Keempat-empat budak itu masih bertenaga. Aku dikerjakan mereka sehabis-habisnya hingga aku terkapai lesu keletihan. Hampir dua jam aku di bilik tersebut melayan nafsu pelajar-pelajar tersebut. Aku menyesali diri sendiri kerana berani memarahi mereka. Sebagai balasannya lubang buritku terpaksa menerima bersudu-sudu mani budak-budak tersebut.

“Terima kasih cikgu. Rahsia cikgu ada di sini.” Budak cina paling besar bersuara sambil menunjukkan handphonenya kepadaku.

Aku berjalan perlahan meninggalkan pelajar-pelajar tersebut. Sambil berjalan menuruni tangga aku terfikir juga kalau-kalau skandalku ini akan terdedah kepada orang ramai. Bagaimana kalau budak-budak itu menyebarkan kepada pelajar-pelajar lain. Ahh... malu aku

Thursday, May 6, 2010

Tina Hampir Dikerjakan Pak Guard

Nama aku Lan. Aku kerja di area Kelana Jaya. Biasanya aku berjalan kaki ke tempat kerjaku. Suatu petang kira-kira 7petang sedang aku pulang dari office, aku ternampak seorang perempuan yang seksi, berisi dan bontotnya besar menonggek sedang berjalan kaki keseorangan pulang ke rumah. Dia memakai baju kurung berwarna biru dan semasa dia berjalan aku nampak punggungnya yang besar, bulat bergoyang goyang kiri kanan. Mengancam sekali. Aku ikut dari belakang kerana nak tahu di-mana dia tinggal. Akhirnya dia belok masuk ke lorong rumahnya. Dia duduk rumah dua tingkat teres corner house. Aku saja jer nak tahu dimana dia tinggal, so kalau ada masa lapang boleh aku round-round area-area dia, mana le tahu ada rezeki.

Selepas hari itu, aku terlupa pasal perempuan bontot seksi itu sehingga hari ini 2 July 2003 aku bertembung dengannya lagi sekali. Kali ini waktu pagi. Hari ini dia pakai baju kurung sutera yang lekat badan jadi punggungnya yang besar dan bulat itu lebih jelas kelihatan bentuknya yang aero dinamik menonggek dan bergoyang kiri kanan semasa dia berjalan. Rasa macam nak jilat dan gigit. Sekali lagi aku ikut dia dari belakang kerana tak puas tengok punggung dia yang seksi. Selain itu aku juga nak tahu dimana dia berkerja. Setelah 5 minit berjalan, dia sampai di bangunan Kelana Brem Tower. Aku pun ikut dia naik lift. Kerana masih awal lagi, jadi hanya kita berdua sahaja yang sedang menunggu lift. Aku mengambil peluang ini dan senyum kat dia. Dia pun balas dengan senyuman yang manis dan menggodakan. Masa lift dah sampai, aku tekan butang untuk menahan pintu lift supaya tidak tertutup semasa dia masuk kedalam lift. Lepas dia dah masuk aku pun mengikutnya dari belakang. Dia mengucapkan terima kasih kepada aku. Ini peluang baik bagi aku berkenalan dengan dia. Jadi aku pun memperkenalkan diri aku. Kami berkenalan. Nama dia Tina (nama samaran). Sempat aku tanya no talipon dia. Yes ! Dapat berkenalan. Setelah seminggu berkenalan aku dapat tahu sedikit pasal Tina ini.

Dia nie anak sulung. Lepas tamat alam persekolahan SPM, Tina telah berpindah dari kampung ke bandar untuk cari kerja. Dia tidak meneruskan pengajiannya kerana dia tidak minat belajar. Setelah 3 bulan cuba nasib cari kerja akhirnya Tina dapat kerja di area PJ Kelana Jaya. Officenya di Kelana Brem Tower, tingkat 7, dekat jugak dengan office aku. Tina sewa rumah teres dua tingkat dekat area-area pejabatnya. Setiap hari lebih kurang 8.05 pagi Tina akan jalan kaki ke pejabat kerana rumahnya dekat dengan tempat kerja, perjalanan lebih kurang 10 minit.
Tina akan melalui Stadium Kelana Jaya setiap pagi waktu itu. Setiap pagi semasa Tina melalui Stadium Kelana Jaya, pak guard yang jaga di stadium itu akan mengusiknya kerana potongan badan Tina begitu seksi. Biasanya Tina pakai baju kurung dan kadang kala baju kedah dan kebaya ketat. Walau apa jenis fesyen baju yang dipakai, Tina akan tetap kelihatan seksi kerana badan Tina berisi, berat 68kg, ketinggian 5’5, potongan badan 36C,32,40. Yang paling mengancam ialah bontotnya besar bulat seperti bomper satria. Tina berjalan lenggang lenggok, bontotnya akan menonggek , bergoyang goyang kiri kanan seperti menggoda atau mengajak laki tibai punggungnya. Tina sendiri pun tidak perasan bahawa gayanya begitu. Sebab itulah pak guard dekat Stadium Kelana Jaya stim bila nampak Tina berjalan ke pejabat melalui Stadium tiap-tiap pagi.

Satu hari Tina terpaksa pergi ke pejabat awal kerana kene siapkan kerjanya. Pukul 7 pagi Tina telah keluar rumah. Pagi itu sunyi dan tak ramai orang, maklumlah awal lagi. Kebetulan hari itu aku juga pergi pejabat awal. Aku nampak Tina dari jauh dan cuba memanggilnya tetapi Tina tidak dapat mendengar panggilan aku. Aku cuba lajukan perjalanan aku supaya dapat menghampiri Tina. Dalam perjalanan ke pejabat pak guard di Stadium Kelana Jaya nampak Tina sedang menuju kearahnya. Memang dah lama Pak guard ini aim kat bontot Tina yang besar itu. Nampaknya hari ini hari pak guard bertuah dan dia tidak akan melepaskan peluang yang dinanti-nantiankan untuk memuaskan nafsunya yang lama terpendam. Pak guard buat-buat minta pertolongan Tina untuk mencari kuncinya yang tercicir. Tina yang tidak mengsyaki apa-apa menghampiri pak guard lalu menolongnya mencari kunci yang tercicir. Dari jauh aku nampak Tina memasuki pondok sempit pak guard. Aku mensyaki bahawa pak guard ini ada niat yang jahat disebaliknya jadi aku menyorok ditepi supaya dapat tengok apa yang berlaku seterusnya. Aku nampak pak guard minta Tina mencari dibawah rak-rak yang ada di situ kerana dia tak beberapa nampak tanpa cermin matanya. Tina menghampiri rak-rak itu dan menonggeng mencari manakala Pak guard berdiri dibelakang Tina. Semasa Tina mencari kunci dibawah rak itu, bontot Tina nampak begitu bulat,besar dan berlurah. Seluar dalam dan alur punggungnya juga jelas kelihatan kerana hari itu Tina memakai baju kebaya ketat. Batang Pak guard terus terpacak tinggi bila nampak Tina menonggekkan punggungnya lagi dalam keadaan menbongkok. Pak guard semakin menghampiri Tina, pura-pura tolong mencari dan buat-buat cuba mengingat kembali dimana kemungkinan kuncinya tercicir. Kerana sibuk mencari kunci Tina tidak perasan bahawa pak guard telah menghimpitkan dirinya dengan Tina.
Tangan Pak guard juga sengaja langgar punggungnya sambil berlalu diatas punggungnya. Berderau darah pak guard bila dapat sentuh punggung Tina. Sambil Tina sibuk, Pak guard mengambil peluang yang paling baik ini dan mula gesel dan tembab batang kerasnya kat punggung Tina. Bila Tina rasa punggungnya diraba dan batang pak guard tembab tepat dialur punggungnya Tina terus marah pak guard itu. Pak guard itu nampak selamba sahaja dan terus memeluk Tina daripada belakang.

Memang betul apa yang aku jangkakan. Pada awalnya aku ingin lari masuk ke dalam pondok pak guard itu untuk menyelamatkan Tina, tetapi aku yang semakin stim nampak Tina diraba dan dicabuli. Keinginan dan peluangku untuk tengok Tina bogel telah membatalkan niat aku menyelamatkan Tina. Aku terus memerhati apa yang berlaku dan menunggu masa yang sesuai sebelum bertindak menyelamatkan Tina.

Aku nampak Tina terkejut dan cuba melepaskan diri tetapi tenaga pak guard jauh lebih kuat berbanding dengan Tina. Batang pak guard yang tegang itu diletakkan tepat dicelah alur punggung Tina. Pak guard mengeselkan batangnya dialur punggung Tina dengan kasar sekali. Tina menjerit tetapi tidak ada orang pada waktu itu untuk menolongnya. Selepas beberapa kali gesel dan tembab punggung Tina dengan rakus pak guard memusingkan badan Tina dan memeluk erat sambil mencium mulutnyer. Pak guard mengisap lidah dengan ganas sehingga habis kering air liur di mulut Tina. Tetek Tina berombak-ombak didada pak guard. Ini membuatkan nafsu pak guard bertambah. Tangan kanan pak guard mula memainkan peranan dengan meramas tetek besar Tina dengan manja dan tangan kiri meramas punggung besar idamannya. Tina tidak tahu nak buat apa lagi dan mula mengeluarkan air mata. Tina cuba melepaskan diri dengan meronta dilepaskan tetapi makin kuat Tina meronta makin ganas tetek dan punggung Tina diramas dan diuli.

Pak guard mula menyelak kain baju kebaya Tina keatas, cuba membuka dan menarik pantis Tina kebawah. Tina tidak tahu nak buat apa selain merayu kepada pak guard supaya melepaskannya. Pak guard tidak mempedulikan rayuaan Tina lalu menarik pantis Tina dan diturunkan sampai lutut. Kini lubang jubur dan cipap Tina yang bersih dicukur bulu, putih melepak yang diidamkan oleh pak guard selama ini dapat dilihat dengan jelas. Pertama kali aku nampak punggung dan cipap Tina, begitu seksi, putih. Aku sendiri pun rasa macam nak sumbat sahaja batang aku yang keras ini dalam lubang jubur dan pantat Tina. Pak guard mula memasukkan jarinya kedalam lubang pantat Tina. Selepas jolok lubang pantat, lubang jubur pula di jolok. Kedua-dua lubang nikmat Tina terus dimain oleh pak guard dengan ghairahnya. Sasaran yang seterusnya ialah tetek Tina. Pak guard mula menolak kain baju kebaya ketat Tina keatas dan membuka kancing coli Tina. Tina meronta dan menjerit semakin kuat cuba sedaya upaya melepaskan diri tetapi tidak dapat menandingi kekuatan pak guard. Kini tetek Tina pula bebas diramas dan diuli oleh pak guard setelah coli dibuka dan dibuangkan ke lantai. Tetek Tina yang besar itu kelihatan bergoyang ke kiri dan kanan semasa pak guard meramasnya. Air mata semakin mengalir keluar dari mata Tina kerana tahu bahawa dia tidak dapat buat apa-apa untuk membatalkan niat jahat pak guard.

Selepas puas ramas tetek dan jolok lubang nikmat Tina, pak guard membuka zip seluar dan mengeluarkan batang keras. Tina terkejut kerana nampak batang yang keras depan mukanya. Batang yang dari tadi tegang pak guard halakan ke mulut Tina. Pak guard memaksa Tina mengolomnyer tetapi Tina menolak. Pak guard yang berang terus menjolok batangnya kemulut Tina dengan kasar. Tujanhan pertama yang kuat tepat kena bibir Tina yang comel dan memaksa Tina menjerit akibat sakit. Semasa Tina menjerit pak guard terus memasukkan batangnya kedalam mulut Tina. Tina terus tersedak. Pak guard menghayun koneknya kedalam mulut Tina sehingga kepala koneknya terasa di kerongkong Tina.

Setelah 2 minit pak guard menghayun dia mendapati tangan Tina dengan perlahan-lahan beralih memegang batangnya dan kini Tina mula menghisap batang pak guard dengan paksa rela. Tina tahu bahawa dia tidak mampu melawan pak guard jadi Tina cuba menghisap batang pak guard dan membuat pak guard pancut secepat yang mungkin supaya Tina dapat melepaskan diri. Air mazi pak guard keluar dengan banyaknya, pipi dan mulut kecik Tina kini penuh basah dengan air mazi pak guard. Bunyi, “plup, plot” kedengaran kerana Tina menghisap batang pak guard semakin rakus. Keadaan Tina yang masih memakai tudung serta pipi dan mulutnya yg penuh basah dengan air mazi, kelihatan begitu seksi sambil menghisap batang. Tidak ada tanda-tanda yang pak guard akan pancut walaupun 5 minit telah berlalu. Pak guard semakin stim dan tidak dapat tahan lagi, lalu mengeluarkan batangnya dari mulut Tina dan membaringkan Tina untuk aksi yang seterusnya. Tina merayu sekali untuk dilepaskan dengan syarat Tina akan menghisap batang pak guard itu sampai pancut. Pak guard tidak mengendahkan rajuaan Tina dan tanpa membuang masa pak guard cuba memasukkan batangnya kedalam lubang cicap Tina.

Dalam keadaan yang genting ini aku terpaksa mengakhiri siaran “live” blue ini dan bertindak segera supaya tidak terlambat lalu menjerit dengan kuat “ Hoi !! apa kamu buat !!!” “berhenti !!” Dalam keadaan yang terkejut pak guard terpaksa membatalkan niatnya memantatkan Tina lalu melarikan diri. Aku menghampiri Tina selepas pak guard itu melarikan diri. Walaupun aku berdiri depan Tina, dia masih bogel dan terkangkang luas membuka cipapnya untuk tontonan aku. Aku rasa ini adalah kerana Tina belum pulih dari keadaan yang terkejut itu.

2 polis dengan sorang awek

Zaid merupakan seorg pekerja biasa disebuah syarikat perbankan. zaid ada seorang awek bernama siti. dah 2tahun mereka mbercinta. Siti memang cun orangnye dengan tetek yang besar bontot yang mantap dan kulit yang lembut. Mereka slalu beromen pada waktu malam apabila mereka mendapat peluang untuk memuaskan nafsu mereka. Sebelum ini mereka tidak pernah ditangkap oleh polis semasa beromen dalam kereta.

Pada satu hari zaid ke sebuah club ke bangsar dengan siti. siti memakai skirt pendek yang ketat dan baju low neck. Siti memang betul-betul seksi pada malam tu. Selepas masuk kedalm disko, mereka mula minum dan menari. Siti memang suke mengoda zaid semasa menari, macam-macam cara siti gune untuk mengoda zaid seperti merababa batang zaid dengan bontotnya, memeluk zaid dari belakang dan merabanya, menari betul-betul dekat dengan zaid supaya teteknya menyentuh dada zaid. Selepas beberapa jam, mereka keluar dari disko berkenaan dan terus ke kereta zaid yang diletakkan di sebuah taman perumahan berdekatan dengan disko tersebut.

Sampai sahaja di kereta, tanpa membuang masa, Zaid dan Siti masuk dalam kereta ditempat duduk belakang dan mula bercium. Sambil bercium, Zaid memasukkan tangan di dalam baju siti dan meramas tetek siti yang besar dan lembut. Zaid mencium leher siti dan menjilatnya sambil tanganya membuka bra Siti dan mengangkat baju dan bra keatas dan terus mencium tetek siti dengan ganas dan mengigit puting Siti. Siti memang suka putingnya digigit. siti mula mengeluarkan suara seksi dan terus meraba batang zaid dari seluarnya dan membuka zip seluarnya dan mengeluarkan batang Zaid dan mula mengocoknya dengan laju. Zaid pula mula meraba peha siti sambil menghisap putingnya dan tangan masuk kedalam skirt siti dan menyentuh puki siti dari seluar dalamnya. Selepas seketika meraba puki siti, Zaid membuka seluar dalam siti sementara dia masih memakai skirtnya, selepas membuka seluar dalam Siti, Zaid mula gentel kelentit siti dengan jarinye. Siti tak tahan dengan sentuhan jari zaid di kelentitnya dan terus menurunkan kepala untuk mengisap batang Zaid. Siti menjilat kepala batang zaid sebelum memasukkan seluruh batang zaid kedalam mulutnya dan hisap. Sementara itu, Zaid sudah pun memasukkan jarinya kedalam lubang puki dan menikmat batangnya yang dihisap oleh siti sambil matanya tertutup.

Tiba-tiba, cermin kereta zaid diketuk. zaid dan siti terkejut apabila 2 orang polis berdiri diluar kereta mereka. zaid membetulkan seluarnya dan keluar dari kereta meninggalkan siti didalam kereta. kaki dan tangan zaid mengeletar akibat ketakutan. salah seorang dari polis itu berkata
"suruh gf kau keluar, kunci kereta kau dan naik kereta polis, kite pegi balai'
zaid mula menamgis dan merayu kepada polis supaya lepaskan mereka dan janji tidak akan buat benda macam nie lagi. polis itu tidak pedulikan zaid dan membuka pintu kereta dan suruh siti keluar dari kereta. siti hanya sempat membetulkan bajunya dan tidak sempat memakai seluar dalam turun dari kereta. semasa turun dari kereta kaki siti terbuka dan kerana skirt pendek yang dipakai, puki siti yang dicukur rapi dan basah dapat dilihat oleh polis yang berdiri diluar. melihat ini, anggota polis tersebut menjadi ghairah. sementara zaid merayu kepada polis supaya tidak mengambil tindakan terhadap mereka dan sanggup buat ape sahaja untuk mereka memaafkan zaid dan siti.

mendengar rayuan zaid, anggota polis tersebut pergi berbincang dengan rakan setugasnya yang berdiri disebelah keretanya dan kembali ke zaid dan bertanya
"ape kau nak bagi kat kami kalau nak kami lepaskan kau"
zaid tanpa berfikir panjang memberitahu anggota tersbut yang zaid boleh membayar anggota tersebut supaya melepaskan mereka. anggota tersbut tanya
"berapa banyak yang kau mampu bagi sekarang"
zaid memberitahu bahawa dia hanya ada rm100 sahaja. tetapi anggota polis tersbut gelak dan berkata "setakat 100 mana cukup. nak isi minyak pun x boleh. macam nie la dik, kalau kau nak kami lepaskan kau, suruh gf kau puaskan kan kami berdua. kalau x kau dengan gf kau naik kereta kami pegi balai. kau bincang dengan gf kau dan bagi tau kami sekrang."

zaid terkejut mendengar kehendak polis tersebut dan siti mula menangis. zaid berfikir sebentar dan memutuskan untuk menyuruh siti memuaskn anggota polis tersebut kerana dia tidak sanggup ditahan dan memalukan nama keluarganya. zaid memberitahu siti tentang keputusanya. pada mulanya siti tidak setuju tetapi selepas zaid merayu kepada siti dan memujuknya, siti pun setuju kerana tidak ada cara lain dan siti pun tidak mahu namanya tercemar.

selepas mendapat persetujuan zaid, anggota polis tersebut menyuruh siti menaiki van polis yang dibawa oleh anggota polis tersebut dan menyuruh zaid berdiri diluar van tersebut. zaid berdiri diluar dan siti menaiki van tersebut. seorang anggota polis duduk disebelah kanan dan seorang lagi disebelah kiri siti dan menutup pintu van. zaid dapat melihat apa yang berlaku di dalam van tersbut. siti berasa amat takut dan menyesal dan menitiskan air matanya. anggota polis itu tidak mengendahkan tangisan siti dan terus memegang tetek siti dan meramasnya. seorang lagi anggota membuka seluarnya dan menarik tangan siti dan meletakannya diatas batang anggota tersebut. dia menyuruh siti supaya pegang dan main dengan batang die. semetara anggota yang meraba tetek siti membuka baju dan bra siti dan terus menghisap teteknya manakala tetek yang satu lagi di picit oleh seorang lagi. sambil menhisap dan mejilat tetek siti, seorang anngota memasukkan tangan kedalam skirt siti dan menyentuh puki siti dan merabanya.

zaid yang berdiri diluar van menyaksikan perbuatan anggota polis tersebut mula terangsang melihat tetek dan puki aweknye dihisap dan diraba. batangnya mula mengeras. manakala siti yang pada mulanya menangis kini sudah tidak lagi menangis dan pukinya mula berair. kedua-dua anggota sekarang sudah membuka seluar mereka spenuhnya dan salah seorang daripada mereka menyuruh siti menghisap batangya. siti enggan menghisap dan merayu kepada anggota tersebut. anggota tersbut marah dan menarik kepala siti dengan ganas kearah batangya dan menjolok batangnya kedalam mulut siti. siti pun mula menghisap batang anggota tersebut sementara seorang lagi anngota polis mula menjilat puki siti yang sudah pun basah. die mejilat kelentit siti dan memasukkan jarinya kedalam lubang puki siti. siti sudah mula terangsang dan menghisap batang anggota polis dengan rakus. dia mengeluarkan mulutnye dari batang dan menjilat kote anggota tersbebut dan mengocok batangnya sekejap dan kembali menhisap batangya.

selepas 10min, anggota polis yang menjilat puki siti mahu batangnya dihisap. anggota tersebut duduk diatas kerusi dan menyuruh siti menghisap batangnya dlam posisi doggy supaya rakannya boleh memantatnya dari belakang. siti yang sekarang sudah amat terangsang terus mengikut arahan anggota tersebut tanpa bantahan. siti mula menjilat batang anggota tersbut, menjilat kotenya dan kepala batangnya sebelum memasukkan batang anggota itu kedalam mulut dan hisap. sementara itu, seorang lagi anggota mula memasukkan batangnya kedalam lubang puki siti yang ketat. siti berasa amat sakit apabila batang anggota polis masuk kedalam lubang pukinya. selepas beberapa kali jolok, batang anggota tersbut masuk sepenuhnya kedalam lubang puki siti. dia mula menghenjot dengan laju dan siti mula menikmati panahan batang anggota polis tersbut kedalam lubang pukinya siti mula menghisap batang anggota polis yang satu lagi dengan laju sambil mengocoknya.

anggota polis yang sedang menghenjot siti sudah hampir klimaks dan mahu pancut didalam mulut siti. dia menarik keluar batangnya dan suruh siti menghisap batangnya sambil dia kocok batang die sendiri. anggota tersebut kliamks di dalam mulut siti. anggota tersbut penat dan terus baring dibelakang van dan kini giliran anggota yang satu lagi untuk memantat siti. anggota tersebut duduk dan suruh siti duduk diatasnya. dengan tidak membuang masa siti naik keatas anggot tersebut dan duduk diatas anggota tersebut sambil memegang batangnya dan megarahkan batang itu ke lubang puki siti. siti mula menghenjot dengan penuh kegairahan dan siti mula mengeluarkann suara seksi. makin lama, siti mula menghenjot dengan laju dan sekejap sahaja anggota tersebut klimaks didalam puki siti.

Zaid menjadi amat terangsang melihat aweknya membuat seks dengan dua orang anngota polis dan dia mendapat satu idea baru....

Yati,Polis muda diperkosa penjenayah kerana dendam

Nurhadayati, 20 tahun, adalah seorang anggota polis yang baru dilantik beberapa
bulan yang lalu. Nurhadayati atau sering dipanggil Yati itu memiliki wajah yang
cukup cantik, berkulit putih dengan bibir yang merah merekah, tubuhnya kelihatan
agak berisi dan seksi. Orang-orang di sekitarnya pun menilai wajahnya mirip
dengan artis Siti Nurhaliza atau Zahnita.

Banyak orang bertanya kenapa dia lebih suka memilih kejaya sebagai seorang polis
wanita daripada menjadi artis ataupun seorang model. Maklumlah, dengan wajah
yang cantik itu Yati memiliki modal yang cukup untuk berkejaya sebagai model
atau artis.

Tinggi badannya 168 cm dan ukuran bra 36B, membuat penampilannya makin
menggairahkan, apalagi ketika ia mengenakan baju seragam polis dengan baju
seragam birunya yang berukuran ketat sampaikan garis seluar dalamnya pun
terlihat jelas menembusi dan menghias kedua buah punggunnya. Kerana ukuran
kainnya yang ketat, sehingga semasa dia berjalan goyangan punggunnya dapat di
lihat dengan jelas . Semua lelaki yang berpikiran nakal pastilah ingin merasai
tubuhnya.

Pada suatu malam setelah habis kerja, sekitar jam 10 malam Yati berjalan
bersendirian meninggalkan Pejabat untuk pulang menuju ke rumah yang kebetulan
hanya berjarak sekitar 600 meter dari balai polis tempatnya berkerja. Dia
merasakan badannya amat penat akibat seharian kerja ditambah pula rasa yang
melengkit-lengkit kerana peluah yang juga membasahi seragam polis yang
dikenakannya.

Dengan berjalan agak lambat, kini tibalah Yati pada sebuah jalan pintas menuju
ke rumak yang kini hanya berjarak 100 meter itu, namun jalan tersebut agak sunyi
dan gelap. Tiba-tiba tanpa disadarinya, sebuah kereta bercermin gelap memotong
jalan dan berhenti di depannya. Belum lagi hilang rasa terkejutnya, tiba-tiba
keluar seorang pemuda berbadan tegap dari pintu belakang dan menarik Yati yang
tidak sempat membuat apa-apa penentangan itu masuk ke dalam kereta tersebut, dan
kemudian kereta langsung memecut laju meninggalkan lokasi itu.

Di dalam kereta tersebut ada empat orang lelaki. Yati diberi amaran supaya tidak
mejerit dan membuat apa-apa, sementara itu kereta terus memecut laju . Yati yang
masih terkejut pun didudukkan di bagian tengah, diapit 2 orang lelaki.Sementara
itu di dalam kereta, mereka berusaha meusap-usap pahanya. Tangan kedua-dua
lelaki tersebut mulai bergilir-giler mengusap-usap kedua paha Yati.

Naluri polis Yati bangkit dan memberontak. Namun belum lagi sempat bertindak,
tiba-tiba lelaki yang duduk di sisinya memukul kepala Yati beberapa kali
sehingga akhirnya Yati pun pingsan.

Kedua tangan Yati diikat di belakang dengan tali sehingga dadanya yang montok
yang masih dilapisi seragam polis itu mencuat ke depan. Sementara itu sepanjang
perjalanan kedua orang lelaki yang mengapitnya memanfaatkan kesempatan itu
dengan menyingkap kain seragam Yati sampai paras pinggan. Setelah itu kedua
belah kakinya dikankangkan selebar-labarnya ke kiri dan kanan sampai akhirnya
tangan-tangan nakal kedua lelaki tersebut dengan leluasa menyeluk ke dalam
seluar dalam Yati, kemudian dengan bernafsu mengusap-ngusap kemaluan Yati.

Akhirnya sampailah mereka di sebuah rumah besar yang sudah lama tidak diduduki.
Kereta itu membelok masuk ke dalam kawasan rumah itu. Kemudian Yati yang masih
pingsan itu langsung diangkat oleh dua orang yang tadi mengapitnya masuk ke
dalam rumah tersebut. Rumah tersebut kelihatan seperti tidak terurus dan kosong,
namun di tengah-tengahnya terdapat satu sofa besar yang telah lusuh.

Di sana sudah sekitar lima orang lelaki sudah sedia menunggu, jadi jumlah
semuanya sembilan orang lelaki. Mereka semua berbadan tegap, badan mereka
dipenuhi dengan tatto dan kelihatan sepertinya mereka jarang mandi.

Yati kemudian didudukkan di sebuah kursi sofa panjang di antara mereka.

"Wow cantiknya poliswanita ni." kata beberapa lelaki yang menyambut kedatangan
rombongan penculik itu sambil memandan tubuh longlai Yati.

Tiba-tiba salah seorang dari mereka berkata, "Jon.., ambilin air..!"

Seseorang bernama Joni segera kedapur dan tidak lama kemudian masuk dengan
sebotol air.

"Ini Farok..," ujar Joni.

Farok yang berbadan tegap dan tidak berambut itu berdiri dan menyiramkan air
pelahan ke wajah Yati.

Beberapa saat kemudian,polis wanita cantik itu terlihat sangat terkejut melihat
suasana di depannya, "Kamu..." katanya berupaya menggerakkan tubuhnya, dan dia
sadar tangannya terikat erat.

Kali ini Farok tersenyum, senyum kemenangan.

"awak hendak apa?" Yati bertanya bercampur menghardik kepada Farok.

"Jangan main-main ya, saya ni anggota polis..!" berkatanya lagi.

Farok hanya tersenyum, "Silakan mejerit, takde saper yang akan dengar.Rumah ni
jauh dari orang ramai." kata Farok.

Sadar akan posisinya yang terkepit, putus asa pun mulai terlihat di wajah polis
wanita itu, wajahnya yang cantik sudah mulai terlihat kehibaan. Namun kebencian
di hati Farok masih belum padam, lebih-lebih lagi dia masih ingat ketika Yati
menankapnya disaat dia melakukan pencopetan di dalam sebuah pasar. Namun karana
bukti yang kurang, Farok pun akhirnya dibebaskan. Hal inilah yang membuat Farok
mendendam dan bertindak nekat seperti ini.

Memang di dalam dunia jenayah nama Farok cukup terkenal. Lelaki yang berusia
40-an tahun itu sering keluar masuk penjara,berbagai-bagai tindak jenayah yang
telah dibuatnya.jenayah seperti mencopet di pasar, merampok dan membunuh sesama
penjahat. Kejahatan yang terbaru dilakukannya adalah merampok dan memperkosa
mansanya, iaitu seorang isteri muda yang berusia sekitar 25 tahun, isteri
seorang pengusaha muda yang kaya raya. Perempuan itu bersendirian di rumahnya
yang besar dan mewah kerana ditinggalkan suaminya untuk urusan bines di
Singapura.

"Tolong Maafkan saya,di waktu itu saya terpaksa bertindak demikian." katanya
seolah membela diri.

"Ha.. ha.. ha..." Farok ketawa serentak dengan lelaki yang lainnya sambil
mengejek Yati yang duduk terkulai lemas.

"Hei polis wanita jalang, aku ini kepala penjahat kat sini tau! kau tangkap aku
sama saja seperti bunuh diri!" ujar Farok sambil bermain dagunya.

"Sekarang ni kau misti membayar harga yang mahal diatas tindakan kau itu, dan
aku mahu bagi kau satu pengajaran supaya kau tau siapa aku." sambungnya.

Yati pun tertunduk layu seolah dia menyesal tindakan yang telah diambilnya dulu,
airmatanya pun mulai berlinang membasahi wajahnya yang cantik itu.

Tiba-tiba, "BUKK.." sebuah pukulan telah menghantam pipi kanannya, membuat tubuh
Yati terlontar ke belakang bercanpur menjerit. Seorang lelaki berkepala botak
telah menampar pipinya, dan "BUKK" sekali lagi sebuah pukulan dari si botak
menghantam perut Yati dan membuat badannya meringkuk menahan rasa sakit di
perutnya.

"Aduh.., ampun Encik.. ampunn..," ujar Yati dengan suara yang lemah dan meminta
belas.

sambil berjalan Farok membuka baju yang dikenakannya dan berjalan mendekati
Yati, badannya yang hitam dan tegap itu semakin dekat tampak seram dengan tattoo
yang banyaknya yang menghiasi badannya.

"sudah tu Yon, sekarang aku mahu beraksi." ujar Farok sambil menahan Yunus yang
mengajar Yati tadi.

Farok dengan kasarnya menyingkapkan kain seragam Polis wanita Yati ke atas
sehingga kedua paha putih Yati terlihat jelas, juga seluar dalam putihnya.

Yati melihat Farok dengan ketakutan, "Jangan, jangan cik..." ucapnya meminta
belas seakan tahu hal yang lebih buruk akan menimpa dirinya.

Kemudian, dengan kasar ditariknya seluar dalam Yati sehingga bagian bawah tubuh
Yati telanjang. Kini terlihat belahan pantat Yati yang ditumbuhi bulu-bulu halus
yang tidak begitu lebat, sementara itu Yati menangis terisk-isak.

Lelaki yang berada di sekeliling Farok pun pada terdiam melopong melihat
indahnya kemaluan polis wanita itu. Buat sementara ini mereka hanya dapat
melihat ketua mereka mengerjakan polis wanita itu untuk melempaskan dendamnya.
Kini Farok memposisikan kepalanya tepat di hadapan kankang Yati yang nampaknya
mengeliat-geliat ketakutan. Tanpa membuang masa, dikangkangnya kedua kaki Yati
sehinggakan pantat agak sedikit terbuka, dan setelah itu cium pantat Yati dengan
bibir.

Dengan rakus bibir dan lidah Farok mengulum, menjilat-jilat lubang vagina Yati.
Badan Yati pun menggeliat-geliat kegelian, matanya terpejam, peluh mulai banjir
membasahi baju seragam polis wanitanya, dan rintihan-rintihannya pun mulai
keluar dari bibirnya akibat keganasa serangan bibir Farok di buntuhnya, "Iihh..
iihh.. hhmmh.."

Tidak tahan melihat itu, Joni dan Fendi yang berdiri di sisi langsung
meremas-meremas payudara Yati yang masih ditutupi seragam itu. Yati sesekali
nampaknya berusaha meronta, namun hal ini semakin meningkatkan lagi nafsu Farok.
Jari-jari Farok juga meraba secara liar daerah liang kemaluan yang telah banjir
oleh cairan mazi dan air liur Farok. Jari telunjuknya mengorek dan
berputar-putar dengan lincah dan sekali-sekali mencuba menusuk-nusuk.

"Aakkh.. Ooughh..."Yati semakin keras mengerang-ngerang.

Setelah puas dengan pantat Yati, kini Farok bergerak ke arah wajah Yati. Dan
kini giliran bibir merah Yati yang dilumat oleh bibir Farok.ketika itu juga
memainkan kemaluan Yati, kini bibir Yati pun dicium dengan rakusnya, dicium,
dikulum dan memainkan lidahnya di dalam rongga mulut Yati.

"Hmmph.. mmph.. hhmmp.." Yati hanya dapat memejamkan mata dan mendegus-degus
karana mulutnya terus diserbu oleh bibir Farok.

Bunyi decakan dan kecupan semakin keras terdengar, air liur mereka pun meleleh.
Sesekali Farok menjilat-jilat dan menghisap-hisap leher jenjang Yati.

"It’s showtime..!" teriak Farok yang disambut oleh kegembiraan teman-temannya.

Kini Farok yang telah puas berciuman berdiri di hadapan Yati yang nampaknya
termegah-megah akibat perbuatan Farok tadi, matanya masih terpejam dan kepalanya
melarikan pandangan dari Farok. Farok pun membuka seluar jeans lusuhnya hingga
akhirnya telanjang bulat. Buntuhnya yang berukuran besar telah berdiri tegak
untuk menerima mangsa.

Kini Farok meluruskan posisi tubuh Yati dan mekangkangkan kembali kedua kakinya
hinggakan kakinya terkuak sedikit kemudian mengangkat kedua kaki itu serta
menekuk hingga bagian paha kedua kaki itu menempel di dada Yati. Hingga kemaluan
Yati yang berwarna kemerahan itu kini terbuka seolah bersiap untuk menerima
serangan. Tangis Yati semakin kuat, badannya terasa gemetar, dia tahu apa akan
yang terjadi pada dirinya sebentar nanti.

Farok pun mulai menindih tubuh Yati, tangan kanannya menahan kaki Yati,
sementara tangan kirinya memegan batang buntuhnya mengarahkannya ke lubang
vagina Yati yang telah menganga.

"Ouuhh.. aah.. ampuunn.. ahhh..!" rintih Yati.

Badan Yati menegang keras saat dirasakan olehnya sebuah benda keras dan tumpul
berusaha menyerbu masuk ke dalam lubang vaginanya.

"Aaakkh..ahhh!" Yati mejerit keras, matanya terbeliak, badannya mengejang keras
saat Farok dengan kasarnya menghujamkan batang buntuhnya ke dalam lubang vagina
Yati dan melesakkan secara perlahan ke dalam lubang vagina Yati yang masih dara
dan ketat itu.

peluh pun kembali membasahi seragam Polis wanita yang masih dikenakannya itu.
Badannya semakin menegang dan mengejan keras disertai lolongan ketika kemaluan
Farok berhasil menembus selaput dara yang menjadi kehormatan yati.

Setelah berhasil menanamkan seluruh batang buntuhnya di dalam lubang vagina
Yati, Farok mulai menggenjotnya dia mula dengan irama yang perlahan-lahan hingga
cepat. Darah selaput dara pun mulai mengalir dari celah-celah pantat Yati yang
sedang ditutuh dengan buntuh Farok itu. Dengan henjutan yang laju Farok mulai
menggenjot tubuh Yati, rintihan Yati pun semakin teratur dan berirama mengikuti
irama gerakan Farok.

"Ooh.. oh.. oohh..!" badannya bergoncang-goncang kuat dan terangkat-angkat
akibat kasarnya tusukan Farok yang semakin bernafsu.

Setelah beberapa minit kemudian badan Farok menegang, kedua tangannya semakin
erat mencenkam kepala Yati, dan akhirnya disertai erangan kenikmatan Farok
klimaks di rahim Yati. Sperma yang dikeluarkannya cukup banyak hinggakan meneleh
keluar. Yati hanya pasrah menatap wajah Farok dan kembali memejamkan mata disaat
Farok bersedia untuk menyemburkan sisa spermanya sebelum akhirnya terkulai lemas
di atas tubuh Yati.

Tangis Yati pun kembali bermula, dia nampaknya sangat terkejut. Badan Farok yang
terkulai di atas tubuh Yati pun bergoncang-goncang jadinya kerana isekan
tangisan dari Yati.

"Bagai mana rasanya Sayang..? Begitu nikmat kan..?" ujar Farok sambil
membelai-belai rambut Yati.

Beberapa saat lamanya Farok menikmati kecantikan wajah Yati sambil
membelai-belai rambut dan wajah Yati yang masih merintih-rintih dan menangis
itu, sementara buntuhnya masih terbenam di dalam lubang pantat Yati.

"Seharus ingat jangan main-main dengan aku lagi ya Sayang..!" sambung Farok
sambil bangkit dan mencabut buntuhnya dari pantat Yati.

"Ok siapa yang nak ape lagi, mulakan sekarang..." ujar Farok kapada
teman-temannya.

Belum lagi Farok habis bercakap, Fendi yang dari tadi di sisinya mengambil
posisi di depan Yati yang masih lemah terkulai di atas kursi sofa. Beberapa
orang yang tadinya kedepan kini terpaksa undur, kerana memang Fendi adalah orang
kedua dalam geng ini.

Fendi yang berumur 38 tahun itu pun segera menangalkan seluar jeans lusuhnya,
dan kemudian naik ke atas sofa serta berlutut tepat di atas dada Yati. Buntuhnya
yang telah membesar dan tidak kurang besar dengan buntuh Farok kini tepat
mengarah di depan wajah Yati. Yati pun kembali memaling muke sambil memejamkan
matanya. Fendi mulai dengan memaksa Yati untuk hisap batang buntuhnya. Tangannya
yang kasarnya memegan kepala Yati dan menghadapkan wajahnya ke depan buntuhnya.

Setelah itu Fendi memaksakan batang buntuhnya masuk ke dalam mulut Yati hingga
masuk sampai ke pangkal buntuh dan sepasang buah zakar tergantun di depan bibir
Yati. Fendi mulai mengocokkan batang buntuhnya di dalam mulut Yati yang napaknya
termegah-megah kerana kekurangan oksigen. hayun buntuhnya keluar masuk dangan
cepat hingga buah zakarnya memukul-mukul dagu Yati.

Bunyi berkecipak kerana gesekan bibir Yati dan batang buntuh yang sedang
dikulumnya tidak dapat dihindarkan lagi. Hal ini membuat Fendi yang sedang
mengerjai yati makin bernafsu dan makin mempercepat gerakan punggunlnya yang
tepat berada di depan wajah Yati. Batang buntuhnya juga semakin cepat keluar
masuk di mulut Yati, dan sesekali membuat Yati tersedak dan ingin muntah.

Lima minit lamanya batang buntuh Fendi dikulum dan membuat Yati makin lemas dan
pucat. Akhirnya tubuh Fendi pun mengajan keras dan Fendi melepaskan spermanya di
rongga mulut Yati. Hal ini membuat Yati tersetak dan mual, ingin memuntahkannya
keluar namun pegangan tangan Fendi di kepalanya sangat kuat sekali, sehingga
dengan terpaksa Yati menelan sebagian besar sperma itu.

"Aaah..," Fendi pun memdegus lega sambil merebahkan badannya ke samping tubuh
Yati.

Segera Yati meludah dan memcuba memuntahkan sperma dari rongga mulutnya yang
nampak dipenuhi oleh cairan lendir putih itu. Belum lagi menumpahkan semuanya,
tiba-tiba badannya sudah ditindih oleh Yunus yang dari tadi juga berada di sisi
dia.

"Ouuh..," Yati memdegus akibat ditindih oleh tubuh Yunus yang dari telah
telanjang bulat itu.

Kini dengan kasarnya Yunus melucuti baju seragam Polis wanita yang masih
dikenakan Yati itu. Tetapi kerana kedua tangan Yati masih diikat ke belakang,
maka yang terbuka hanya bagian dadanya saja.

Setelah itu dengan kasarnya Yunus menarik colai yang dikenakan Yati dan
tersembullah kedua buah payudara indah milik Yati itu. Pemandangan itu segera
mengundang rasa kagum dari semua lelaki disitu.

"Aah.. aduh tolong.. ampuunn..!" dengan suara yang lemah Yati cuba untuk meminta
belas kasihan dari Yunus.

Rupanya hal ini tidak membuahkan hasil sama sekali, terbukti Yunus dengan
rakusnya langsung melahap kedua bukit kembar payudara Yati yang montok itu.
Diramas-ramas, dikulum dan dihisap-hisapnya kedua payudara indah itu hingga
warnanya berubah menjadi kemerah-merahan dan mulai megeras.

Setelah puas mengerjai bagian payudara itu, kini Yunus mula hendak menyetubuhi
Yati.

"Aaakkhh..." kembali terdengar rintihan Yati dimana pada saat itu Yunus telah
berhasil menanamkan buntuhnya di dalam vagina Yati.

Mata Yati kembali terbeliak, tubuhnya kembali menegang dan merasakan lubang
pantatnya kembali disundol denagn batang buntuh lelaki perogolnya.

Tanpa membuang waktu lagi, Yunus menggenjut batang buntuhnya di dalam kemaluan
Yati. Yati hanya dapat merintih-rintih seiring dengan irama gerakan persetubuhan
itu.

"Aaahh.. aahh.. oohh.. ahh.. ohh..!"

Selang beberapa minit kemudian Yunus pun akhirnya berejakulasi di rahim Yati.
Yunus pun juga tumbang menyusuli Farok dan Fendi setelah merasakan kenikmatan
klimaks di rahim Yati. Kini giliran seseorang yang berwajah garang, seseorang
yang bernama Martinus, badannya tegap dan besar serta berotot, kulitnya gelap.
Usianya sekitar 35 tahun.

Martinus dengan selambernya mula menangalkan pakaiyanya satu persatu hingga
telanjang bulat, buntuhnya yang belum bersunat itu pun sudah megembang besar
sekali. Yati yang masih kepenatan hanya dapat menatap dengan wajah yang sahdu,
seolah-olah airmatanya telah habis terkering. Kini hanya tinggal
tangisan-tagisan kecil yang keluar dari mulutnya, nafasnya masih
termengah-mengah gara-gara disetubuhi oleh Yunus tadi.

Setelah itu dia mendekati Yati dan menarik tubuhnya dari sofa sampai terjatuh ke
lantai. Cenkaman tangannya amat kuat sekali. Kini dia membalikkan tubuh Yati
hingga terlentang, setelah itu kedua tangan kemas memegang pinggan Yati dan
menariknya hingga posisi Yati kini menunggin. Jantung Yati pun berdebar-debar
menanti apa yang akan terjadi pada dirinya.

Dan, "Aakkhh.. ja.. jangan di kat situu.., ough..!" tiba-tiba Yati menjerit
keras, matanya terbelalak dan badannya kembali menegang keras.

Ternyata Martinus berusaha menanamkan batang buntuhnya ke lubang punggun Yati.
Martinus dengan selambernya cuba memasukkan buntuhnya perlahan-lahan ke dalam
lubang anus Yati.

"Aaakh.. aahh.. sakit.. ahh..!" Yati meraung-raung kesakitan, badannya semakin
mengejang.

Dan akhirnya Martinus bernafas lega disaat seluruh buntuhnya berhasil tertanam
di lubang anus Yati. Kini mulailah dia menyodol Yati dengan kedua tangan
memegani pinggan Yati. Dia mulai menujahkan buntuhnya mulai dari irama pelahan
dan kemudiannya laju sehingga membuat tubuh Yati bergoyang-goyang dengan kuat.

"Aahh.. aahh.. aah.. oohh.. sudah... oohh.. su..dah lah tu ahhh... saakiit..
ooh..!" begitulah rintihan Yati sampai akhirnya Martinus kilmaks dan
menyemburkan spermanya ke dalam lubang dubur Yati yang juga telah mula mengalami
pendarahan itu.

Akan tetapi belum lagi habis sperma yang dikeluarkan oleh Martinus di lubang
dubur Yati, dengan gerakan yang cepat Martinus membalikkan tubuh Yati yang masih
menrasa kesakitan itu hingga telentang. Martinus rupanya masih belum rasa
puasan, dan dia benamkan lagi buntuhnya ke dalam lubang pantat Yati.

"Oouuff.., aahh..!" Yati kembali merintih di saat kemaluan Martinus menusuk
dengan kasarnya lubang pantatnya.

Langsung Martinus kembali menhejut tubuh yang lemah itu dengan kasar sampaika
tubuh Yati bergoyang-goyang di lantai.

"Ouh.. oohh.. ohh..!" Yati merintih-rintih dengan mata terpejam.

Dan akhirnya beberapa minit kemudian Martinus kilmaks kembali, pada kali ini di
dalam pantat Yati.Kini giliran seseorang lagi yang telah lama menunggu di
belakang untuk menikmati tubuh Polis wanita yang malang dan cantik ini.

"Giliran aku pulak.Aku memang berdendam dengan polis..!" ujar Jack.

Jack, dia adalah ahli baru yang baru berusia 18 tahun, namun begitu badangnya
tidak kalah dengan Farok atau yang lainnya yang telah berusia 30 sampai 40-an
tahun itu. Kejahatannya juga serupa saja, jenayah terakhir iaitu dia
bersendirian merampok seorang mahasisiwi yang baru pulang kuliah malam dan
kemudian memperkosanya.

Jack megambil topi Polis wanita milik Yati dan memakaikannya ke kepala Yati yang
kini seluruh tubuh terasa lemah dan mula mengigil akibat menahan rasa sakit dan
pedih di celah kankangnya itu. Tanpa ragu-ragu lagi Jack pun memasukkan
buntuhnya langsung terbenam kedalam pantat Yati, namun Yati hanya memdegus kecil
kerana rasa sakit yang dideritainya. Dan kini seolah semua rasa sakit itu
hilang.

Beberapa minit lamanya Jack memantatkan tubuh Yati yang lemah itu. Badan Yati
hanya tersentak-sentak lemah seperti selonggokan daging tanpa tulang. Akhirnya
rahim Yati yang nampak lunyai itu dibanjiri lagi oleh sperma. Setelah Jack
sebagai orang kelima yang memperkosa Yati tadi, kini empat orang yang lainnya
mulai mendekati Yati.

Mereka adalah anggota muda dari geng ini, usia mereka juga masih muda. Ada yang
baru berusia 15 tahun dan ada pula yang berusia 17 tahun. Namun mereka kelihatan
tidak kalah dengan seniornya, aksi mereka berempat beberapa hari yang lalu
adalah memperkosa seorang gadis cantik berusia 15 tahun, pelajar yang baru
pulang sekolah. Pelajar cantik yang juga seorang model pada sebuah majalah
remaja itu mereka culik dan mereka merogol beramai-ramai di sebuah rumah kosong
sampai pengsan. setelah mereka puas, mereka pun memgambil dompet, HP, jam tangan
serta kalung milik sang gadis malang tadi.

Rata-rata dari mereka yang dari tadi hanya menjadi penonton sudah tidak dapat
menahan nafsu, dan mulailah mereka menyetubuhi Yati satu persatu. Dibuatnya
tubuh Polis wanita itu menjadi mainan mereka. Orang keenam yang menyetubuhi Yati
kilmaks di rahim Yati. Namun pada saat orang ke tujuh yang memilih untuk
menliwat Yati, tiba-tiba Yati yang telah keltiha pengsan.

Setelah orang ketujuh tadi berejakulasi di lubang dubur Yati, kini orang ke
lapan dan ke sembilan berpesta di tubuh Yati yang telah pingsan itu, mereka
masing-masing yemburkan sperma mereka di rahim dan wajah Yati serta ada juga
yang berejakulasi di mulut Yati.

Setelah keempat orang tadi puas, rupanya penderitan Yati belumlah usai. Farok
dan Martinus kembali bangkit dan mereka satu persatu kembali meyetubuhi tubuh
Yati dan sperma mereka berdua kembali tumpah di rahimnya. Kini semuanya telah
menikmati tubuh Yati polis wanita yang cantik itu.

Tidak terasa waktu telah menunjukkan pukul 4 pagi, para anggota muda itu
diperintah Farok untuk melepas tali yang dari tadi mengikat tangan Yati.
Kemudian mereka disuruh mengenakan seluruh seragam Polis wanita ke tubuh Yati,
hingga akhirnya Yati kembali mengenakan seragam Polis wanitanya walau dalam
keadaan pengsan.

Setelah itu Farok, Martinus dan Yunus megankat tubuh Yati ke kereta. Mereka
bertiga membawa tubuh Yati kembali ke tempatnya diambil tadi malam. Namun selama
dalam perjalanan, tiba-tiba nafsu Yunus kembali bangkit, dia pun mengambil
kesempatan terakhir ini untuk kembali memperkosa tubuh Yati sebanyak dua kali.
Dia akhirnya kilmaks di mulut dan di rahim Yati beberapa meter sebelum sampai ke
destinasi. Farok dan Martinus yang duduk di depan hanya dapat tengok, kerana
nafsu sex Yunus memang besar .

Setelah baju seragam Polis wanita Yati dipakaikan kembali, tubuh lunglai Yati
dicampakkan begitu saja di tepi jalan yang sepi di tempat dimana Yati tadi
diculik. Tanpa diketahui oleh Farok dan Martinus, Yunus diam-diam rupanya
menyimpan seluar dalam berwarna putih milik Yati, dan menjadikannya sebagai
kenang-kenangan.

Setelah itu mereka pun meluncur ke rumah kosong tadi untuk menjemput geng mereka
yang masih berada di sana. Kemudian mereka bersembilan menuju ke pelabuhan
menumpang sebuah kapal barang untuk melakukan perjalanan jauh. Mereka pun
berharap pada saat pasukan polisi mula melacarkan operasi mereka, mereka sudah
dalam pelayaran menuju ke suatu pulau di wilayah timur Indonesia.

Cinta monyet di IPTA

Semasa tu aku sedang belajar di sebuah IPTA di ibu kota, aku berkenalan dengan suami ku di awal kemasukan aku di IPTA tersebut. Tapi kalau nak di ikutkan kami berlainan IPTA dan negeri cuma berkenalan melalui kawannya. Bermula dengan telefon setiap hari hinggalah kepada detik pertemuan. Kali pertama pertemuan kami, dia tercengang melihat ku, katanya wajah ku jauh lebih cantik berbanding di dalam gambar. Aku tidak hairan semua tu sebab kebanyakan lelaki mengagumi raut wajah dan bentuk badan ku yang sempurna.Aku bersyukur dijadikan sempurna dan mempunyai daya tarikan yang tersendiri. Tapi disebalik aku bermain cinta dengannya, aku mempunyai dua lagi lelaki yang hangat bercinta dengan ku. Semuanya aku aku layan sama rata kecuali dia yang mempunyai kekacakan dan ciri yang aku idami untuk menjadi kekasih ku dan setiap malam akan menelefon ku dari jam 9 malam hingga ke 6 pagi tanpa henti setiap hari. Kadang-kadang kerana terlalu penat dengan kuliah pada siang hari, aku melayan telefon nyer hingga tertidur...hehehehehehe...kesian padanya yang meredah hujan dan malam semata-mata menelefon ku.
Semasa pertemuan pertama kami dia memang agak pemalu dan lembut, tapi disebabkan keinginan dan kami memang rapat sebelum pertemuan menjadikannya cuba beranikan diri memegang aku dan memeluk pinggang ku sewaktu kami berjalan-jalan. Aku biarkan saja kerana memang kami sudah lafaz berpasangan dan sumpah setia sebelum jumpa. Setiap minggu dia akan turun ke ibu kota kerana keluarganya menetap di ibu kota. Kali kedua kami bertemu dia sudah berani untuk mencium pipi dan bibir ku dan aku tiada reaksi negatif padanya. Apalagi, dia lagi berani untuk membuat sesuatu yang lebih lagi. Bila hujan dan kami terpaksa berteduh di tepi bangunan dan inilah peluang keemasannya untuk berkongsi baju sejuknya dan memeluk badan ku dengan erat sambil tangannya menjalar memegang dan meramas breastku dengan ghairah sekali. Aku biarkan saja kerana aku juga seronok merasakannya. Semejak dari hari itu, jika ada peluang di lorong koridor apartment ku atau di anak tangga shopping kompleks yang jarang dilalui orang akan menjadi tempat kami bermadu kasih. Sambil berkucupan, dia akan meramas breast ku dari luar baju dan lama kelamaan dia meminta untuk menyelak baju ku untuk melihat breast ku, aku membiarkan saja. Bila dia melihat panorama bukit ku tanpa berlengah dia meramas dengan ghairah dan terus menghisap, menjilat dan mula membuat love bite. Alangkah nikmat nyer semasa tu aku rasa. Aku biarkan dia mengomol sepuas-puasnya.
Hingga pada suatu hari selepas kami pulang dari bertemu dengan keluarga ku di sebuah negeri, dia mengajak ku untuk tidur di hotel saja dan aku tidak membantah kerana aku yakin dia memang serius dengan hubungan kami. Pada malam itu aku serahkan mahkota yang aku pertahankan selama ini. Siang itu pada pukul 5 petang bila masuk kedalam hotel, dia terus memulakan adengan dengan membuka pakaiannya didepan ku dan terus mandi. Selepas itu dia keluar dengan bertuala dan menyuruh ku mandi. Selesai aku mandi dia terus menerpa kepada ku dan terus melondehkan tuala yang membalut badan ku. Kami berkucupan dengan lahap sekali, dia membaringkan aku dalam keadaan kami berdua berbogel tanpa aku sedari. Melahap breast aku sehingga aku raser sakit tetapi sedap. Mulutnya menjalar keseluruh tubuh ku hingga sampai kecelah kelangkang ku. Bila sampai di pussy ku, dia menjilat penuh nikmat. Menyedut, menjilat dan mengigit manja pada bibir pussy ku. Aku melonjak kesedapan. Pertama kali aku merasa nikmat yang tidak dapat digambarkan dengan kata-kata. Dia memasukkan lidah di dalam lubang nikmat ku dan terus menyedut air yang melimpah dari lubang ku sambil tangannya tidak henti-henti meramas breast ku dan mengosok-gosok kelentik ku secara bergilir-gilir. Aku mengerang kesedapan. Selepas itu dia cuba menujah batangnya yang besar kelubang keramat ku secara perlahan. Dia berbisik kepada ku bahawa aku akan merasa sedikit perit dan harap aku mampu menahannya. Lama juga dia cuma menujah perlahan-lahan sehingga batangnya dapat lolos masuk hingga kepangkal. Dalam masa itu jugak aku merasa amat sakit pada lubang ku dan keluar sedikit air mata ku. Dia mendiamkan batangnya didalam lubangku untuk memberi aku masa menyesuaikan keadaan itu sambil dia mengusap rambut ku dan merenung mata ku dengan kasih sayang. Bila merasa aku telah selesa sedikit dengan keadaan itu, dia meminta kebenaran untuk teruskan dan aku merelakan. Tujahan demi tujahan serta sentuhan nikmatnya membuat aku seperti terbang diawangan. Suara erangan kami kedengaran penuh nikmat. Kekadang laju dan kekadang perlahan dia memantatku, asyik sungguh dan akhirnya dia memancutkan benihnya penuh kedalam rahim ku. Selepas dia mencabut batang nikmatnya, dia menyatakan kepada ku bahawa terdapat darah kering pada batangnya yang pastinya darah dara yang terkoyak didalam lubang nikmat ku dan kami sama-sama tidur kepuasan. Dalam satu hari di dalam hotel, enam hingga tujuh kali dia memantat aku hingga air maninya sedikit. Dia berjanji bahawa dia akan bertanggungjawab atas segala yang dia lakukan kerana dia telah melafazkan yang ingin masuk meminang ku pada awal bulan depan kepada kedua orang tua ku. Nasib baiknya benih yang dia semai didalam rahim ku pada masa itu tidak membuahkan hasil sehingga kami berkahwin secara sah. Tiga tahun berumahtangga baru kami dikurnia seorang cahaya mata. Rahsia yang dia buka kepada ku selepas berkahwin adalah, kerana sayang dan cuba mengikat aku untuk terus bersamanya adalah dengan bersetubuh dengan ku agar aku tidak terlepas ke tangan lelaki lain

Tuesday, May 4, 2010

Comic-Naive teen daughter -Ayy papi

Kisah anak gadis remaja nya yang naive dan manja dengan papi(daddy) nya



Klik sini ..

Adult-ComicThe new Office Plumber


Klik sini ..

Adult comic-The Farm


Klik sini ..

The Red Indian ,Horse Thief