Search This Blog

Loading...

Friday, April 30, 2010

Milah meningintai..

Cerita ini sudah berlangsung kira kira 2 tahun yang lalu dan sehingga ini masih berterusaan. O.k dan teruskan membaca di paragraph bawah… Aku ni.. baru je lepasan sekolah jadi aku tinggal di kampong jauh dari bandar. Maklumlah sedang mengangur.Oleh kerana kakak aku dua bulan lagi nak bersalin jadi aku di jemput oleh kakak dan abang ipar aku ke bandar untok tinggal bersama mereka di rumah sewanya lah. Sebelum aku bercerita lebih jauh lagi elok aku introduse pada engkau orang semua. Aku ni baru 18 tahun lebih dan masih dara itu pun aku dapat mempertahankan kalau tidak…. Teruskan baca dulu. Size aku boleh lah tahan 38-30-36 mengancam kan. Kakak aku nama dia Norlizah tapi dari kecik aku panggil dia Ijah aja. Sebenarnya aku kurang rapat lah dengan akak aku tu pasal dia ni suka control kat aku je. Abang ipar aku ni nama dia Jamaluddin tapi kakak aku panggil di Jamal je, nama manja mungkin. Dia ni tak boleh layan punya. Ingin tahu baca terus… Malam Minggu. O.K minggu pertama aku di rumah akak saperti biasalah tolong dia kerja rumah sikit sikit. Masuk hari ke lapan ha..nak cerita lah ni . Satu malam aku belum tidur lagi jam pukul 9:30 malam biasanya aku tidur pukol 8:30 malam. Jadi aku ternampak akak Ijah ku masuk toilet berkemban dengan tuala je. Aku tak kisah lah biasa lah tu berkemban tak salah, lalu dua minit lepas tu abang ipar aku masuk dengan tuala jugak. Aku jadi hairan mungkin juga mereka sangka aku ni sudah tidur awal. Aku tunggu juga dalam 15 minit tak keluar keluar. Jadi aku intai lah dekat pintu, air pun tak bunyi sunyi saja dah lain macam ni aku agak… dan dalam hati ku baik aku mengendap kat pintu mandi. Tiba tiba suara kakak aku mula ku dengar dari dalam toilet , memang pun dinding tu flywood yang nipis sebelah atas. Jadi telinga aku pun jelas terdengar kakak aku seperti orang mengerang macam kesakitan . Aku carilah kalau kalau ada lubang kat dinding tu . Cari punya cari jumpa lubang yang besar sebesar jari manis betul betul saperti bekas paku besar yang dah tercabut. Aku mengendap lah celah lubang tu , aku pun lihat kedalam toilet tu, lubang ni kecik je tapi boleh melihat seluruh apa yang ada kat dalam. Suara akak Ijah yang kesakit tu rupanya akak dan abang ipar aku tu dah telanjang bulat dan rupanya mereka hei… susah lah nak cakap tapi pasal engkau orang terpaksa lah saya cakap ..abang ipar aku tu tunggang akak Ijah dari belakang. Akak Ijah dah masuk tujuh bulan mengandung memanglah begini cara nya. Darah aku terus naik pasal ini adalah kali pertama aku lihat secara live jadi jantung aku dan kaki aku bergoyang terus macam orang takut je. ..memanglah takut tapi aku teruskan jugak maklum lah aku pun share pleasure jugak dengan mereka. Akak aku tu kedua tangan dia kat dinding menonggeng dan kakinya membangkang abang ipar aku tu pantat lah dari belakang... lama jugak dia enjut enjut dari belakang.. dalam posisi ini tak jelas berapa besar penis abang ipar aku kerana dia membelakangi aku. Dalam berapa minit selepas tu mereka berubah posisi , abang aku duduk di tempat membuang air besar yang bertutup kaki dia membangkang lah.. ni dia penis dia jelas kelihatan aku agak panjang jugak lebih kurang 6 inchi dan besar dia macam pisang raja lah besar sangat lah tu.. Dalam berberapa saat kemudian akak Ijah tu ambil air dari gayung yang tersedia lalu menyiram penis abang ipar aku dan di bilas bilas nya penis tu dan terus di hisap penis yang dah berdiri tegak. Lama jugak di hisap dan kulum penuh dalam mulut dia. Aku naik gian jugak bila akak aku hisap penis laki dia tu. Tapi aku berfikir panjang kenapa lah main dalam toilet ni kan tak selesa… dalam bilik tidur kan lagi seronok ada aircon. Aku buat imigine sendiri mungkin tengah akak Ijah aku tadi buang air mesti laki dia nampak puki akak aku tu. Atau mereka dah main kat dalam bilik dan continue kat toilet. Sedang aku imagine rupa rupanya mereka dah selesai beromen lalu aku pun bersembunyi kat sebelah pintu toilet tu. Akak aku terus keluar dan ke bilik tidur tetapi abang ipar aku ternampak aku dan tergamam terus dia dan lama lama dia tersenyum jugak kat aku… aku takut kalau kalau dia tau apa yang aku buat tadi. Pagi Ahad Pagi esoknya aku bangun awal nak mandi waktu biasa jam 5:30 pagi lah.. Aku pegi toilet dan buka pintu rupa rupanya abang ipar aku ada kat dalam . Selalunya kalau dia atau akak aku ada kat dalam mesti ada bunyi air tapi kali ini tak ada. Aku sangka kosonglah tak ada orang. Bila saja aku buka pintu tadi dia bogel habis sedang memegang ubat gigi. Dia kata lupa kunci pintu . Kata dia, tapi betul atau tak betul aku belum yakin lagi. Aku pun tak jadi masuk lah tunggu dia habis mandi. Dalam berapa minit di pangil nama aku dari dalam …dia kata minta tolong ambilkan tuala dia kat kursi yang betul betul tempat aku duduk memang ada tuala kot. Jadi aku ambil lah dan aku ketuk pintu dia buka terus pintu tu seluas luasnya jadi apa lagi aku nampak lah seluruh badan dia termasuk batang nya yang memang dah tegang. Aku tau dalam hati aku dia memang sengaja ni nak mempermainkan aku ni. Aku sangka abang ipar aku ni memang orangnya jenis "exhibitionis" ertinya tayang kemaluan sendiri. Lalu aku berikan tuala dia tapi dia lambat nak ambil dan dia pandang mata aku lama lama seolah olah dia sangka aku mencuri pandang kat batang dia. Pada saat itu aku takut kalau kalau akak dah bangun tidur atau tersempak dia dengan kami berdua. Nahaslah kalau gitu. Aku bilang kat abang ipar aku… aku nak mandi tapi dia macam tak mau keluar dia tunggu kat dalam. Aku beri tuala dia tak ambil pun …setelah aku cuba masuk dia keluar jadi badan aku tersentuh kat badan dia lalu tangan aku jugak tersentuh butuh dia … jadi aku pun rasa geli kerana belum pun pernah sentuh atau pegang batang macam tu. Ini yang membuat aku tersipu sipu takut kalau kalau dia sangka aku yang senghaja. Aku rasa memang sah lah batang dia tu besar sangat. Aku pun pandang kat dia… dia senyum terus aku pun senyum jugak. Petang Ahad Masa aku tolong cuci pinggan mangkok kat dapur akak Ijah aku tu di luar rumah mengemas dan menyiram bunga di halaman rumah. Sedang aku bersendirian membasuh pinggan tiba tiba datang abang ipar aku dari belakang , mengampiri aku seperti sengaja mau badannya bersentuhan dengan aku… aku naik rimas olehnya. Bukan itu saja dia cuma memakai tuala mandi yang kecik dari pusat hingga paha atas. Aku rasa dia tak memakai seluar dalam.. Lalu dia berbisik di telinga aku dia kata, "Milah.. aku tau apa yang kau buat semalam kat toilet" "Buat apa?" aku kata sambil memandang matanya. "Apa yang kau nampak aku dan akak kau di dalam toilet. Aku sangka kau memang mengintai kami berdua katanya lagi. Secara terketar ketar aku menjawab " Aku cuma ingin tau saja lah… kerana aku terdengar akak ijah mengerang saperti kesakitan saja. Jadi aku tengoklah dari celah celah lubang dan ingin nak tau" "Jadi kau tengok sampai habis lah apa yang kami buat" sambil tangan nya menyentuh bahu ku . Aku pun pura pura …aku kata aku cuma ternampak akak ijah sedang ambil air dalam bekas aja. Lain lain aku tak nampak. " Ia kah! Itu je yang kau nampak?" Aku mengangok saja. "Milah ! aku pun nak terus terang dengan kau jugak Sebenarnya aku dah lama mengendap kau mandi tiap tiap pagi lagi dari lubang tu jugak" katanya sambil menjeling manja kat aku. "Aku tak tahan lagi dari kampong pun aku dah cuba nak cari peluang nak tengok kau mandi tapi kau pakai kain kemban saja. Jadi kebetulan nii.. kau kat rumah aku, jadi tak lah aku nak lepas peluang ni." Katanya sambil duduk di kerusi meja makan. Dah sah lah aku yakin abang ipar aku ni orang nya "exhibitionis " … dia duduk kat kursi pun kakinya membangkang dan nampak kepala penisnya , aku pun pura pura tak nampak. "Hei! Sampai hati abang mengendap milah mandi. Apa yang ada pada milah.?" Kata ku sambil membasuh pinggan. "Engkau punya badan seksi lah milah" katanya sambil berdiri semula dan menghampiri aku lagi. "Akak Ijah ada ,abang tak puaskah?" kataku. "Bukan soal kakak you… tapi semasa aku mengendap hari pertama aku tengok kau suka cuci bulu pukimu dengan shampoo. Dan sambil satu tangan meraba buah dada mu …dan aku memang suk dengan bulu pukimu yang jarang tu." Kata abang ipar ku sambil tangannya meraba butuhnya lagi.. Aku cuma melirik mata ku sekali sekala saja maklumlah kalau di layan lain macam abang iparku ni. . Kalau lah bukan pasal aku mengendap mereka belum lah aku tau yang aku pun dah di endap olehnya. "Dah berapa lama abang mengendap saya mandi?" aku minta penjelasan. "Dari hari pertama kau datang ke sini kerana aku tau kau masih virgin kan? Katanya sambil batang nya di urut urutnya di depan aku. Aku pun tengok tengok lah kiri dan kanan kalau kalau akak Ijah sudah masuk .Tetapi akak Ijah masih di luar sana menyiram bunga pudingnya yang mungkin layu. "Milah! " "Ya.."kata ku sambil mata ku melirik lagi kebawah meja di mana tangannya mengancak butuhnya di tariknya perlahan lahan kadang kadang matanya melihat kebawah.. "Milah ! boleh tak…" "Boleh apa? " kataku . Dia mula berdiri dan mendekati aku. " Aku mau .." mulutnya terketar ketar tapi nampaknya seperti orang yang hendak merunding sesuatu dan tangan nya mulai menjalar ke pahaku. Aku pun yang sebenarnya tak lah memakai panties kerana aku tadi baru saja bersin yang tak berhenti henti sehingga mengeluar kan air kencing yang sedikit jadi aku bukak lah panties aku kat toilet tadi sebelum aku nak cuci pinggan ni tadi. Aku cuma memakai mini skirt aja yang berwarna cream. Tangan abang ipar ku tu liar sangat dan terus memegang punggung ku yang montok . Di raba raba nya kedua dua punggungku." Hei Milah !… engkau tak pakai panties kah? Tak sangka kenapa begini .?" "Milah ..milah sebenar nya memang pakai. Tapi? " "Tapi pasal abang kah" "Bukan! Bukan" "Aku tau engaku nak tunjuk kat aku kerana … tadi pagi aku kasi tengok kat milah kan? Kata abang ipar ku sambil tangan nya dah sampai kat belahan puki aku. Tangan nya sudah hampir kat kelantit aku jadi kaki aku terbangkang lah sedikit kerana ke gelian. Mata aku menjadi layu saperti layunya bunga puding yang akak Ijah siram tadi. Aku pun bangkang sedikit lagi memberi laluan tangan abang iparku itu lebih aktif lagi . sambil abang ipar aku main main kelantit aku … aku pun memastikan akak Ijah masih di luar rumah. Aku nampak dia tetapi dia tak nampak aku dan abang Jamal . Window kat dapur ini jenis nya gelap jadi apa apa yang kami lakukan di dalam tidak nampak oleh akak Ijah. "Milah ! aku nak jilat pukimu . Bolek tak? "Tersentak aku dengan permintaannya . "Akak Ijah kan di luar sana tu." Kataku memberi alasan menolak keinginannya. "Aku kunci pintu dulu..o.k!" kata abang iparku. Sambil menuju ke pintu dapur. Aku seperti ternganga saja seperti mengia kan saja keinginannya. Selepas abang ipar ku telah mengunci pintu dapur tadi lalu mendekati ku meramas bah dadaku dari belakang kebetulan aku cuma memakai baju t shirt. "Milah.. buah dadamu besar "bisik abang ipar ku. "Memang aku dah agak kau senghaja tak pakai panties kerana aku bukan? Diulanginya lagi kata katanya ditelingaku. " Milah dah bilang bukan senghaja tapi milah nak mandi jadi tak lah payah milah nak pakai yang baru." Kataku untok meyakinkan nya. "O.k ! O.k lah aku percaya sudah" katanya sambil tangan nya menyusur kebawah mencari pukiku yang dari tadi sudah basah. "Boleh tak aku nak jilat pukimu milah" bisiknya sekali lagi . "Milah malu lah.. milah belum pun pernah dengar kemaluan boleh dijilat" kataku sambil meramas butuh nya yang sudah terkeluar dari belahan tualanya. Aku menjadi hairan kenapa abang ipar aku ini berani cuba curang kat akak Ijah. Aku pasti mungkin akak Ijah ada memberitau yang aku dan akak Ijah tak berapa ngam atau tak berapa mesera jadi abang ipar aku ni take advantage kat aku. So jadi nya aku tak payah report kecurangan abang ipar aku ni….pasal kalau aku report kat akak aku jadi rumah tangga diaorang ni porak peranda atau aku terpaksa balik kampong semula. Peluang aku nak cari kerja dan tinggal kat rumah akak aku ni gelaplah. So buat sementara ni aku carry on sajalah kerana abang ipar aku pun memang ada perancangan juga..kaki curang. "Milah!.. sudah habiskah kau cuci pinggan tu . Marilah masuk!" Masuk kat mana kataku sambil melepaskan tangannya yang cuba membuka zip mini skirt aku. Abang ipar aku macam tak sabar lalu menarik tangan ku dan kami masuk kat bilik dia. Pintu bilik tak di tutup rapat supaya kalau kalau suara akak Ijah memangil dapat kedengaran dari dalam..Abang ipar ku ini memang pintar orangnya. Tuala yang dipakainya di lepaskannya dan bogel habislah dia. Tangan nya menarik tangan ku supaya aku dapat menyentuh nya. "Milah ! mainlah butuh abang ni. Cuba hisap kepalanya" katanya sambil dia duduk di sisi katilnya. Aku seperti orang bodoh pun ikut keinginannya dan mengilat kepala butuhnya perlahan lahan. Memang ini adalah first timer aku. Di tariknya kepala aku supaya lidah dan mulutku terus mengulum kesemua kepala dan batang batangnya masuk hingga menyentuh tonsil aku , jadi aku pun seperti mau kan muntah. Selepas lima minit aku mengulum dan menghisap butuhnya aku disuruhnya duduk menyandar di tepi katil dan membangkang kedua kaki ku. Setelah aku membangkang kedua kaki ku dia terus menyentuh pukiku yang dari tadi sudah basah di mainnya kelantitku perlahan lahan dan tangan nya yang basah itu di hisapnya seperti orang yang kenikmatan. "Abang! Milah masih dara lagi. Janganlah buat macam ni " kataku merayu . "Abang cuma nak jilat kelantit milah saja" "Aaahh.. bau puki Milah harum lah, enak" kata abang ipar ku seperti memuji saja. "Puki akak Ijah enak tak ? kataku ." Sama sama enak tapi bulu dia lebat sangat ." Abang iparku ini cuba membandingkan puki aku dengan akak Ijah.kalau lah akak Ijah tau hal ini nahaslah aku. "Milah ! abang cuma nak jilat saja tapi tak bernai nak pantat milah. Cuba kita tukar posisi kita main 69 boleh tak? Aku jadi tergemam macam mana posisi 69 ni. Kan aku masih dara ni..tak tau lah hal teknik ni. "Gini Milah …. Milah terlentang dulu jadi abang naik atas badan milah" Teknik ni yang di katkan 69 , muka dan mulut aku betul betul kat butuh dia dan puki aku betul betul kat mulut dia. Aku bangkang lah seluas luasnya paha aku jadi lidahnya yang panjang itu memainkan kelantit aku jugak . Aku tak tahan lah apabila kelantit aku di main dan di kulumnya. Peranan aku lagi dahsyat , butuhnya yang menegang itu betuk betul menunjam kat mulut aku …susah bernafas aku olehnya tapi aku hisap jugaklah dengan penuh nikmatnya butuhnya ni… tangan aku ni mengenggam penuh punggung nya yang berisi. Tapi dia bangkangkan pahaku dan dirikan keatas lalu mudah lah dia mengilat puki aku secara begini. Aku tak tau lah kenapa abang ipar aku ni.. suka oral sex. Setelah aku dan abang ipar ku membuat berbagai tekni oral sex aku jadi keletihan dan aku minta diri dulu hendak ka toilet. Aku pun membasuh puki aku dan terus mandi. Dalam aku mandi abang ipar aku sekali lagi masuk ke toilet jadi di sni lah lagi kami ber-oral sex lagi. Mula mula dia ambil shampo dia gosok gosok puki aku dengan shampoo tu..pas tu aku pun naik suk dan buih shampoo yang lekat di puki aku tu aku ambil dan gosok gosokkan kat butuhnya jugak. Pelahan lahan aku pegang butuhnya lalu aku siram sikit butuh tu dengan air lalu aku hisap sepuas puasnya hingga biji nya jugak aku kulum dan hampir 5 minit lepas tu air mani dia merancit ke muka aku …aku tekan lagi kepala butuh nya dan habis lah keluar air maninya. Setelah selesai dia blow air mani dia tiba tiba bunyi tapak kaki orang berjalan menuju kat toilet lalu aku mengambil towel aku kat pintu toilet itu dan abang ipar aku pun terus berdiri dan mengambil tuala dan terus keluar. Tak semena mena aku ternampak……….nothing..hehe

Farah

Aku seorang guru sekolah rendah di KL. Area aku duduk ni loaded-loaded belaka. Mereka mementingkan pelajaran kepada anak mereka. Sebab itulah mereka tidak berasa rugi jika perlu mengeluarkan wang untuk pembelajaran anak-anak mereka.Mereka akan mengupah guru supaya datang mengajar anak mereka di rumah.Aku juga diminta untuk buat tuisyen kepada beberapa orang murid. Ada rumah cina, ada rumah Melayu. Bayarannya bergantung kepada jumlah jam dan jarak perjalanan aku.Ada satu tu, En. Zul aku panggilnya, dan isterinya kupanggil Kak Zah aje. Mereka meminta aku ajar Sains kepada anak tunggal mereka, Farah yang akan menduduki UPSR tahun ni. Aku setuju dan memilih untuk mengadakan pada awaktu malam. Setelah mencapai kata sepakat, aku pun memulakan tugas aku.Aku mengajar dari pukul 8.00 hingga 9.30. Waktu aku mengajar, aku tidak mahu diganggu atau diperhatikan. Mereka faham, bila aku mengajar mereka akan keluar ataupun duduk dalam bilik. Tetapi mereka lebih suka keluar. Dalam masa tu, tinggal aku dengan Farah aje kat rumah. Mereka tiada orang gaji. Dekat-dekat aku nak habis, mereka pun pulang. Kadang-kala aku pulang dulu tanpa menunggu mereka pulang. Kalau ibu bapa Farah lambat balik, aku pesan suruh dia kuncikan pintu.Farah adalah seorang murid yang pandai. Dia mudah dapat apa yang aku ajarkan. Aku cukup suka murid yang macam tu, tambahan pula Farah seorang yang cantik. Walaupun umurnya baru menjangkau 12 tahun, namun perawakan dan bentuk tubuhnya seperti gadis berusia 18 tahun. Mungkin dah baligh kut. Buah dadanya menonjol di dada, menampakkan bahawa sudah berlaku pertumbuhan, manakala bentuk badannay tidak seperti budak lain. Dia mempunyai pinggang yang ramping serta wajah yang menawan. Bila dia senyum, jantung aku berdebar. Sungguh menawan.Namun, aku tak dapat melihatnya hari-hari, kerana dia tidak bersekolah di sekolah aku. Dia sekolah swasta, berbayar. Biasalah, mak bapak loaded. Seminggu dua kali aku akan mengadapnya. Selepas ibu bapanya keluar, kami akan ke bilik bacaan, dan aku memulakan tugasku. Mengajar.Apa yang menarik tentang Farah ni ialah, dia suka memakai baju hanging, yang menampakkan pusat dengan seluar ketat. Kadang-kala, dia memakai seluar pendek. Ini membuatkan aku stim, melihatkan pahanya yang ptuih dan bersih itu. Tiga bulan telah berlalu, keputusan ujiannya membanggakan aku dan ibu bapanya. Ini bermakna, pengajaran aku berhasil dan berkesan. Aku ingin pastikan yang dia akan dapat A dalam UPSR nanti.Satu malam tu, selepas ibu bapanya keluar, semasa aku mengajar, dia telah mengajukan soalan yang sukar untuk aku jelaskan, namun aku mesti jelaskan juga supaya tidak berlaku salah faham."Cikgu" sapanya lembut memulakan pertanyaan."Apa" jawabku ringkas."Malam tadikan, saya tengok pintu bilik ayah mak tak rapat. Saya pun intai le nak tengok, tengok-tengok saya nampak mak dan ayah saya telanajang. dua-dua sekali telanjang." sambungnya panjang sambil menulis tanpa melihat ku.Aku tergamam dengan ceritanya itu. Walaupun aku tahu apa yang ibu bapanya lakukan, tapi itu memang lumrah suami isteri."Diorang telanjang cikgu. Saya tengok ayah tengah tindih mak. Mak kat bawah, ayah kat atas. Ayak dan mak berpeluk. Lepas tu saya tengok kaki deangan badan ayah bergerak. Dia tekan kat badan mak. Mak pulak tu, saya dengar dia menjerit. Tapi tak kuat""Diorang tak nampak ke? soalku."Tak." jawab Farah ringkas sambil mengangkat muka melihat aku."Lepas tu, Farah buat apa" "Saya tengok aje le, ada le dekat 10 minit. Lepas tu saya masuk bilik,tidur""Diorang buat ape tu cikgu." soalnya. Mampus aku nak jawab. Killer question tu. "Pasal apa diorang telanjang. Pasal apa diorang nampak sedap aje masa tu.""Farah nampak apa lagi masa tu?""Saya dapat tengok kote ayah. Besar ooo.""Ayah Farah buat apa dengan kote dia" "Entah, nampak macam dia cucuk kat perut mak" Aku merenung matanya yang redup itu. Dia membalas kembali. Dari renungan itu, aku pasti dia menantikan jawapan atas segala persoalan yang dilihatnya itu. Aku tak tau macam mana nak handle problem ni. Dia terus menunggu, tugasan yang kuberi, tidak dibuatnya. "Jawab la cikgu. Pasal apa mak ayah buat macam tu" soal Farah sekali lagi setelah aku mendiamkan diri agak lama."Macam ni" aku memulakan penjelasan. Aku hari=us memberitahu perkara sebenarnya, aku yakin dia dah besar, dah patut tahu hal-hal berkaitan seks."Mak dengan ayah Farah bukan bergaduh, diorang bukan saja-saja tidur telanjang, tapi diorang buat sesuatu""Buat apa cikgu" soal Farah pantas. Wajahnya bersinar menantikan penjelasan seterusnya."Diorang berasmara""Asmara. Asmara tu apa" ah sudah, dia tak paham rupanya. Kena explain lagi."Asmara tu bersetubuh""Bersetubuh tu apa""Bersetubuh tu ialah perhubungan seorang lelaki dan perempuan secara bertelanjang""Kenapa mesti telanjang, cikgu""Sebab, waktu bersetubuh, lelaki dan perempuan tu akan berpelukan dan berciuman ke seluruh badan.""Kalau tak telanjang tak boleh ke?""Boleh, tapi tak sedap""Tak sedap""Haa. Kalau telanjang lagi sedap.""Macam mana pulak""Dapat tengok seluruh tubuh badan, dapat pegang semua benda kat badan""Tak malu ke, cikgu""Nak malu apa, tutup le pintu. Diorang aje. Tapi kena kunci le. Kalau mak ayah Farah tahu yang Farah intai diorang, diorang mesti malu dan marah kat Farah.""Saya tak akan bagitau punya."Suasana kembali tenang. Aku dah berikan penjelasan. Masa aku cakap tu, kote aku pun turut tegang. Maklumlah cakap pasal seks, mesti naik punya."Masa bersetubuh tu, diorang buat apa" Lagi. Aku ingatkan habis dah."Masa tu, diorang akan peluk, cium, reba, gosok, macam-macam lagi le""Cium mulut ye cikgu""A..aa, cium mulut, cium badan""Sedap ke cikgu""Sedap le, kalau tak takkan diorang nak buat macam tu.""Habis tu, tetek kita, anu kita, semua boleh tengok le ye?""Haa. Pegang pun boleh. Cium boleh. Hisap pun boleh""Hisap tetek?""Ye le""Perempuan boleh pegang kote lelaki tu?" "Boleh" banyak pulak tanya si Farah ni. "Nak cium pun boleh, nak jilat nak hisap pun boleh. Suka hati, asalkan suka.""Best ke cikgu""Best" jawabku. Kote aku dah tegang gile dah ni. Kalau lama lagi macam ni, mau aku terkam aje budak Farah ni."Cikgu pernah buat?" aik, ke situ pulak soalan dia."Belum lagi""Habis macam mana cikgu tau" hah sudah! Macam mana nak jawab ni."Orang bagitau le""Habis tu, kalau dia tipu""Farah pernah pegang Farah punya anu tak?" tanyaku serius."Pegang apa? Cipap?""Haa""Pernah""Pernah gogok-gosok tak cipap itu." "Pernah""Rasa apa""Best juga""Tau pun. Kalau buat sendiri pun dah sedap, inikan pulak kalau lelaki yang buatkan, sambil telanjang pulak tu""Aa..aa.. ye le""Masa Farah main cipap tu, Farah ingat apa?""Ingat macam-macam yang syok""Lepas tu apa jadi kat cipap tu?""Berair. Tapi air dia pekat sikit""Itu namanya melancap""Melancap?""Melancap tu, perbuatan main dengan kemaluan sendiri sampai keluar air tu. Air tu air mazi. Dia keluar bila kita dah asyik, atau stim sangat""Oooo.. .Lelaki pun buat macam tu ke cikgu""Sama juga. Tapi lelaki akan pegang dan usap atas bawah kote dia sampai keluar mazi jugak.""Masa setubuh tu, kote lelaki tu dia cucuk kata mana?" soalnya lagi setelah selesai membuat beberapa soalan."Kote tu dia cucuk masuk dalam cipap perempuan tu""Cucuk masuk? Muat ke? Tak sakit ke""Pasal apa pulak" soalku semula."Iye le....cipapkan kecik, kote pulak besar, mana muat""Memang nampak kecik, tapi bila dah sedap dia akan membesar. Lepas tu berair pulak. Senang le masuk.""Tak sakit?""Sakit sikit. Tapi kalau dah sedap sangat, tak terasa le sakit tu." "Mesti cucuk dalam cipap ke ?"Mesti le. Itulah kemuncaknya, yang paling sedap.""Sedap sangat?""Sedap sangat. Antara benda paling best sekali dalam dunia ni ialah waktu kote masuk dalam cipap.""Budak-budak boleh buat ke cikgu""Isyyhh....mana boleh. Syarat dia kena kahwin dulu" risau aku dengar soalan tu."Kena tunggu besar dulu lah ye?" "Haaa."Aku kembali menyuruh dia siapkan latihan. Aku yakin dia berpuas hati dengan penjelasan aku tentang perhubungan seks tiu tadi. Sekarang, pandai-pandailah dia nak control diri sendiri. Pukul 9.35 aku pun pulang, tak lama kemudian, ibu bapanya tiba di rumah.Selang dua malam lepas tu, aku pergi lagi ke rumah En. Aziz. Seperti biasa, mereka suami isteri akan keluar meninggalkan anaknya dengan aku.Permulaan agak baik. Farah tidak lagi bertanya tentang isu hari tu. Tapi aku perasan yang dressingnya agak seksi sedikit. Farah memakai seluar pendek ketat dengan baju hangingnnya yang ketat juga, sehinggakan menampakkan tonjolan puting teteknya yang baru nak membesar. "Tak pakai coli rupanya budak Farah ni", kata hati ku."Cikgu" Farah menegurku. Aku ingatkan dia nak tanya pasal subjek yang dia tak paham ni."Semalam saya aa tengok satu cerita. Best oo..""Cerita apa" aku melayannya sambil dia terus menulis jawapan."Cerita Jepun""Cerita Jepun. Mana dapat. Cerita apa""Kawan punya.VCD. Cerita pasal orang bersetubuh"Hah !!!. Terkejut aku dengan jawapan tu. Aku yakin ini mesti cerita blue punya. "Saya tengok cerita tu, tengok-tengok cipap saya basah""Mak ayah tak tau ke?""Saya tengok masa diorang tak ada. Tunggu kejap ye cikgu."kata Farah lalu terus keluar dari bilik bacaan itu ke bilinya. Agak lama aku menunggu Farah kembali meneruskan pelajaran."Cikgu!!" terdengar suara Farah memanggil aku. "Mari sisi kejap""Ada apa hal?""Kejap le" aku pun terus bangun dan menuju ke ruang tamu.Aku dapati Farah berdiri di depan TV yang terpasang cerita blue Jepun."Cerita ni la yang saya tengok" katanya sambil menunjuk ke arah skrin TV. Lalu dia pun duduk di sofa.Aku terkejut dengan tindakannya itu. Bila melihatkan adegan di TV itu, kote aku pun menegang, aku cover takut Farah nampak."Macam tu lah mak ayah saya buat dulu" katanya sambil mata terus terletak di kaca TV."Pasal apa perempuan tu menggeliat sambil pejam mata masa kena cium, cikgu" sambungnya lagi."Dah sedap sangat, campur dengan geli lagi" jawabku sambil melabuhkan punggung duduk di sebelahnya. Nampak gayanya aku kena explain lagi pasal seks ni. Tak belajar lagi le jawabnya malam ni."Tak kotor ke lelaki tu jilat cipap perempuan tu?""Tak. Nampak tak air kat cipap dia" tanyaku padanya. Dia mengangguk. "Itulah air mazi. Dia dah stim, sebab tu air tu keluar""Lelaki tu jilat jugak""Haa. Tengok cipap perempuan tu, kecik ke besar?""Kecik je" "Tengok kote lelaki tu pulak""Besar. Panjang""Tengok nanti dia masukkan ke dalam cipap perempuan tu"Kami meneruskan tontonan sambil menjawab pertanyaan Farah. Kote aku dak stim gile, mencanak dalam seluar. Aku tengok Farah pun duduk tak diam, kadang-kala kiri, kadang-kala kanan, sesekali tangannya mengusap kemaluannya."Eeee...dia kulum kote lelaki tu""Itulah best. Sedap""Diorang ni kahwin dah ke?""Belum""Tapi diorang buat tak apa""Memang tak apa. Tapi tak baik""Habis tu budak pun boleh buat le kan?""Boleh jugak, tapi kalau mak ayah diorang tahu, macam mana?""Janganlah bagi tau"Aku terdiam. Adegan di TV mengghairah aku. Farah juga kelihatan gelisah. Kini lelaki dan perempuan Jepun itu sedang berdayung. Kote lelaki itu di jolokkan ke dalam cipap perempuan itu."Tengok dia jolokkan kote dia masuk" kata ku pada Farah. Farah menonton penuh khusyuk."Dia menjerit sikit""Sakit""Lelaki tu jolok sampai habis""Muat tak?" tanya ku."Muat""Tengok dia tarik keluar kote dia""Perempuan tu menjerit""Itulah yang paling best sekali. Mak dengan ayah Farah buat macam tule dulu yang Farah nampak kote ayah Farah cucuk kat perut mak Farah. Bukan perut tapi cipap.""Best le cikgu""Memang le best""Farah rasa apa sekarang""Rasa err..rasa syok sangat""Cuba pegang cipap Farah""Malulah""Malu apa. Cikgu nak tanya lepas ni"Farah pun memasukkan tangan kanannya ke dalam seluar lalu di rabanya kemaluan sendiri. Aku jadi stim tengok dia buat macam tu."Ada apa""Basah""Itu tandanya Farah dah stim"Adegan di TV sampai ke penghujung. Air mani lelaki Jepun itu dilepaskan ke dalam mulut teman wanitanya...."Air apa tu cikgu""Itu air mani lelaki""Pasal apa dia pancut kat luar""OK. Air mani itu kalau pancut kat dalam cipap, perempuan tu akan mengandung. Sebab tulah dia buang kat luar""Ooo.. tapi kenapa kat mulut, kenapa perempuan tu telan air tu""Air tu kat mana-mana boleh buang, atas perut ke, atas dadake , atas katil ke, ikut suka diorang yang buat tu le. Perempuab ni suka air mani tu, jadi dia nak telan.""Sedap ke""Sedap le kut, kalau tak, takkan dia nak telan"Lepas tu, Farah bangun dan ke bilik air. Masa dia pergi, aku betulkan parking kote aku, aku lap bagi kering air yang meleleh keluar tu. Tak lama kemudian, Farah duduk semual sebelah aku."Basuh cipap ye""Aha...""Kote memang besar macam tu ke?""Tak. Dia besar bile stim aje""Kote cikgu besar tak tadi" mampus aku nak jawab."Mesti le besar" jawabku tanpa malu-malu lagi. Lagipun dia masih budak."Besar macam tu?""Saiz kote tak sama. Ada besar ada kecil. Tengokle macam mana.""Cikgu punya besar tak?""Besar jugak""Besar mana?""Pegang le sendiri" kataku sambil menyambar tangannya melatakkan atas kemaluanku. Dia terkehut tapi tak membantah."ooo... besarnya""Besar lengan Farah" Farah pun melepaskan tangannya dari kemaluanku."Cikgu, nak pegang lagi""Pegang le, kita pegang sama-sama"Farah pun meletakkan tapak tangannya atas kemaluanku. Dia memicit-micitnya dengan lembut. Aku dah terangsang dengan tindakannya itu. Aku pun memeluk bahunya dam melepaskan tanganku ke dadanya. Aku mengusap dan meramas teteknya. "Cikgu !!. Apa ni!!'" sergah Farah terkejut."Aik...Farah pegang cikgu boleh, cikgu pegang Farah tak boleh?"Dia terdiam.Aku terus meramas teteknya yang yang baru tumbuh itu. Dia tak membantah lagi. Aku terus meramas-ramas lembut."Cikgu, saya nak tengok boleh tak""Boleh, kita cium dulu"Farah memalingkan muka menatap muka ku, aku mencapai bibirnya dengan bibirku. Aku mencium bibirnya. Dia tak pandai, tapi membiatlkan sahaja. Farah hanya mengerang kecil sambil tangannya masih lagi kat kote kau, aku terus meramas teteknya sambil berkucupan."OK dah" kataku sambil melepaskan kucupan."Saya nak tengok kote cikgu" pintanya manja."Jangan. Nanti mak ayah tahu" kataku memngumpan."Saya janji takkan bagitau""Janji. Jangan bagi tau sesiapa pun, kawan ke, sapa ke, jangan bagitau""OK . Janji""Baiklah, cikgu bagi tunjuk." kelihatan Farah gembiar mendengar jawapanku. Aku tahu dia dah tak tahan dengan persoalan seks. Maklumlah, baru nak naik."Farah buka baju dulu" kata ku mengarah."Taknaklah""Taknak, cikgu tak tunjuk""OK.OK" katanya sambil menatik baju menanggalkan dari badannya, lalu dicampakkan ke ats sofa. Dia menutup teteknya dengan tangannya."Alihkan tangan tu" pinta ku.Farahpun mengalihkan tangannya. Tersergamlah anak bukit yang baru dengan puting yang merah. Teteknya baru nak naik, tetapi dah ada shape."Cantik le tetek Farah" pujiku. Dia tersenyum malu.Aku pun membuka baju aku. Dia hanya memerhatikan sahaja aku menggalkan bajuku. "Bukak seluar pulak" arahku sekali lagi."Malulah""Nanti cikgu bukak seluar cikgu pulak"Dia diam. Lepas tu dia melepaskan kancing seluar dan melondehkan seluarnya lalu melemparkan atas sofa. Dengan hanya berseluar dalam warna pink, aku lihat tubuh Farah telah mempunyai bentuk. Ramping, putih, tak macam pelajar berusia 12 tahun. "Cantik le badan Farah" pujiku lagi. Dia tersipu-sipu sambil menekapkan tapak tangan ke cipapnya.Aku pun membuka seluarku lalu melemparkan atas sofa."Besar tak kote cikgu" sambil menunjukkan ke arah seluar dalam ku yang menonjol tegang. Farah melihatnya dan mengangguk perlahan."Nak tengok?""Nak""Farah buka dulu, baru cigu buka" kata ku sambil menunjukkan seluar dalamnya. Farah pun melucutkan eluar dalamnya. Kelihatanlah cipap Farah yang munggil seperti bibirnya juga. Belum ada bulu yang menutupi lurah yang baru dibuka itu. Kelihatan baru, bersih, lubang cipapnya terkatup rapi. Daralah katakan.Farah kembali berdiri dengan tangan ditekapkan ke kemaluannya. Aku senyum sambil memerhati keseluruh tubuhnya yang bertelanjang tanpa dibaluti seurat benang pun. Dia tersipu-sipu malu. "Janganlah tengok macam tu cikgu, malulah""Malu apa. Bukan ada sapa""Cikgu bukak la pulak" pintanya manja supaya lekas dia boleh melihat kemaluan seorang lelaki."Aku pun melucutkan seluar dalamku. Dan mencanaklah kemaluanku dengan garangnya."wow ..." kedengaran suara kecilnya memuji kemaluanku."Besar tak""Besarnya. Muat ke kalau masuk dalam cipap saya." tanyanya.Aku tergamam seketika. Aku ingat nak ringan-ringan aje, tapi dia tanya muat ke tak, ,esti nak lebih tu."Muat, tapi sakit sikit le" jawabku sambil mengusap batangku depannya."Sakit tak pe, janji sedap" balasnya positif tanda memberi lampu hijau kat aku."Mari" kataku meminta dia mendekatiku.Farahpun bergerak sedikit. Aku melengkar tanganku ke pinggangnya. Dia cuba menepis tapi tidak bersunggug. Aku pun menarik tubuh badannya merapatkan ke badan aku. Terus aku memeluknya. Teteknya berlabuh di dadaku, manakala kemaluanku mencucuk-cucuk perutnya. Maklumlah, dia rendah, separas bahu aku aje.Aku memeluk dan mendakapnya lembut. Farah juga memelukku erat, leher aku ditautnya kemas, sambil tanganku mengusap ke seluruh bahagian belakang dan pnggungnya. Dia hanya mendesis perlahan. Aku tahu dia suak diperlakukan begitu."Best?" tanya ke lembut di telinganya.Dia hanya mengangguk lemah. Aku terus mencium leher dan bahunya. Rengatannya bertambah. Aku terus menjalan hingga ke mulutnya. Sekali lagi bibir kami bertaut rapat. Dia merengek lembut sambil merangkul erat leherku."Ahhh... sedapnya cikgu....mmmm" rengeknya manja.Aku terus berpelukan sambil meraba badannya. Kemaluannya juga aku usap lembut. Dia mendesis geli menahan kesedapan. Selepas tu, aku pun duduk di sofa dan dia masih berdiri. Aku menatap tubuhnya. Dia menanti penuh sabar."Kata nak pegang. Pegangle" kataku menyuruh dia mengusap batang kemaluanku. Farah pun melutut di sofa lalu memegang kemaluanku. Dia cuba menggenggam, tapi tak sampai. "Besarnya" katanya perlahan. Kemaluan aku diusapnya atas bawah dengan lembut. Aku rasa sangat stim, aku pun tak pernah buat macm ni. Aku pun layanlah dengan feeling. "Tak nak cuba jilat. Hisap" tanyaku.Dia diam sahaja sambil mengusap. "Boleh ke" tanyanya."Boleh le" lepas tu Farah pun mrndekatkan mulutnya ke ke hujung kemaluanku. Diciumnya lembut. Kemudian, hujung lidahnya menjilat-jilat hujung kemaluanku. Aku rasa geli, ngilu, tapi sedap. "Masukle dalam mulut" pintaku.Tanpa dipaksa, Farah mengangakan mulutnya lalu memasukkan batang ku ke dalam. Dikulumnya lembut. Terasa kehangatan air lidur mulut Farah. Macam nak tercabut rasanya kote aku. Dia mengulum dan menarik atas bawah, tapi tak sampai kepangkal, setengah saja yang masuk ke dalam mulutnya. Farah semakin seronok mengulum dan menghisap koteku. Aku membiarkan sahaja sampai dia puas. Selepas puas, Farah bangun semula, berdiri. Aku menangkap badannya lalu kupeluk. Teteknya ku hisap dan jilat dengan lembut. Farah tak melawan. Dia meramas rambut ku. Aku hisap putingnya, hanya suara rengekan yang manja sahaja yang kedengaran dari mulutnya.Aku mendudukkan sofa atas sofa, aku melutut di bawah. Kemaluannya kuusap lembut. Air dah meleleh di celahan cipapnya. Aku mengusap melewati lurah cipap, dan menjolok-jolok lembut. Suara mengerangnya makin kuat."Best?"Dia tak menjawab, hanya mengangguk meminta aku teruskan memainkan cipapnya. Kemudian, aku menjilat dan menghisap cipapnya. Cipap budak, baru lagi, bersih, sedap pulak tu. aku jolokkan dengan lidak=h ke dalam lurah cipapnya. Dia makin mengerang dengan kuat."Ahhh.....a..hhhhh....mmmmm....cikgu....."Akibat tak tertahan, tubuhnya menjadi lemah, Farah terbaring di sofa, aku masih lagi menjilat cipapnya. "Nak masuk kote tak?" aku inginkan kepastiasn.Dia mengangguk perlahan tanda bersetuju. "Tapi, tahan sikit sakit yaa" pintaku.Aku pun menghalakan hujung kemaluanku ke bibir cipapnya. Kuusapkan berkali-kali, air mazinya dah bergaul dengan air maziku. Aku jolok lembut, perlahan, kutekan masuk, masuk lagi ...."Ahh...aahhhhhh...aaaahhhhhhh....."Farah menjerit kuat, menahan sakit dalam kesedapan. Aku baru masukkan separuh sahaja. Aku biarkan dahulu. Biar rasa sakit itu hilang sedikit. Aku dayung perlahan dengan lembut. Dia mengerang menahan keenakan. Apabila dah yakin dia bersedia menerima keseluruhan batangku, aku pun tekan lagi, terasa agak ketat, maklumlah cipap muda, aku tekan lagi dan terasa sesuatu telah ku tembusi. Aku pun menjilok habis sampai ke pangkal. Ku biarkan disitu buat sementara.Farah mengerang keenakan dengan tusukan aku itu. Sambil itu, aku mencium mulitnya, lidahnya kuhisap. Dia merangkul kemas leher ku. Leher dan mukanya habis ku kerjakan. Farah mengeratkan pelukan ke badanku.Setelah agak lama, aku mula berdayung, perlahan. Desis Farah memecehkan keheningan malam itu. Aku sorong tarik dengan lembut, pubggungnya terangkat mengikut koteku. Terasa agak payah juga sebab lubang ciapapnya sempit. Aku meminta Farah mengemut, dia pun mengemut, sedap. Sekali dia kemut, sekali dia mengerang, kote aku terasa pandat dalam cipapnya.Ku teruskan dayungan, kini makin rancak. Ku lajukan sedikit. Jeritannya makin kuat. Aku dayung lagi sampai terangkat-angkat punggung menahan asakan dan tusukan kote aku dalam lurah muda itu.Kadang-kala aku berdayung laju, kemudian slow balik, kadang-kala aku hentak dengan kuat ke pangkal, dan serentak dengan itu jeritan Farah begitu kuat menerima asakan itu. Aku first time buat ni, dia pun first time. Aku dapat rasakan Farah dah beberapa kali klimaks, habis basah batangku.Aku dayung, laju, laju, laju dan terasa di hujung kemaluanku seperti gunung berapi yang nak memuntahkan larvanya, dan..... terpancutlah air maniku atas perutnya.Farah terkapar keletihan, kulihat cipapnya terkemut-kemut akibat terjahan bertalu-talu dariku."Ahhhh...hhhhh....." aku lepaskan segalanya."Mmmm...ahhh...aaahhh...." suara Farah kedengaran manja sambil merenung ke dalam mataku.Kemudian, dia memegang air mani ku. "Itulah air mani" kataku. "Try le kalau nak rasa"Farah mengambil air mani itu, diciumnya. "Bau tak sedap" katanya."Bau memang tak sedap, tapi rasanya lain" balasku.Kemudian Farah mencium lagi, perlahan-lahan dikeluarkan lidahnya lalu menghulurkan ke tapak tangannya yang ada air mani aku. Dijilatnya sedikit. Diam. Dijilatnya lagi sedikit, lagi dan terus menjilat dengan lahapnay ke seluruh tapak tangannya hingga kering air mani aku."Sedap?""Sedap" katanya sambil kelihatan meleleh keluar air mani dari dalam mulutnya. "Kenapa tak pancut dalam mulut""Nak ke?""Nak""Kalau nak, kita kena buat lagi. Nak ke?"Farah menganagguk. Kote aku kembali menegang. Tubuhnya ku tindih lagi, Aku memasukkan koteku dalam cipapnya. Kali ini mudah sedikit, sebab aku dah buka ruang. Aku dayung dengan laju. Agak lama selepas tu, aku berhenti dan cabut koteku."Kenapa?" dia tanya bila melihat aku berdiri."Farah hisap kote cikgu sampai keluar mani." pintaku. "Lepas tu cikgu terus pancut dalam mulut Farah"Farah tak menjawab, dia bangun lalu meyambar kote aku dengan rakusnya. Dihisapnya kote aku yang lembab dengan air cipapnya itu dengan laju."Laju lagi" pinta ku.Aku membiarkan sehingga terasa hendak keluar, kemudian..."OK dah nak keluar, sedia" kata ku.Maka, terpancutlah air maniku kali kedua. Penuh mulut Farah dengan air maniku, sehingga melimpah meleleh keluar. Muka macam nak muntah, tapi lekas-lekas dia telan air maniku, Dia menjilat-jilat sisa air mani di kemaluanku Mulutnya basah dengan air maniku. Dia menjilat sampai kering, kemudia duduk tersandar di sofa keletihan. Aku pun duduk di sebelahnya, sambil mengusap-usap rambut dan tetetknya."Best?""Best sangat" jawabnya."Nak lagi?" tanyaku."Letih la cikgu, lain kalilah," jawabnya lemah. Ini bermakna aku akan dapat main dengan dia lagi."Rasa macam mana sekarang?" soalku lagi."Rasa macam ada lagi kote cikgu dalam ni?" jawabnya sambil menudin kearah cipapnya yang masih basah itu. "Tadi kita bersetubuhkan ye cikgu?"A..aaa. Cikgu pun first time. Best betulkan"Farah mengangguk sambil tersenyum."Farah" sapaku. "Farah jangan bagitau sapa-sapa pun ye""Janji" jawabnya."Lagi satu, Farah jangan buat ni dengan orang lain.OK.""Apasal""Takut Farah mengandung nanti, diorang tak tahu caranya, dengan boyfriend pun jangan tau""Saya mana ada boyfriend cikgu""Tak kisah le, tapi janji jangan buat ni dengan orang lain sehinggalah Farah kahwin""OK janji""Kalau Farah nak lagi, Farah bagitau cikgu, cikg boleh bagi.""Walaupun saya sekolah menengah""Ye, walaupun Farah dan sekolah lain.OK""OK" jawabnya melegakan aku. Aku bimbang juga jika dia jadi bohsia nanti. Kalau dah janji macam ni, alamatnya aku sorang aje le yang pakai dia."Aku pun memeluk Farah, mengucup mulutnya dengan mesra. Selepas aku aku suruh dia bersihakan cipap dia dan pakai baju semula. Aku turut menyarungkan pakaian ku, dan terus mengelap sisa air mani di soafa dan carpet.Kami pun masuk bilik bacaan, tak lama kemudian, kedengaran enjin kereta ibu bapa Farah. Aku pun stop. Sebelum keluar, aku cium mulutnya sekali lagi. Lepas tu aku pun balik.Selesai sudah tanggungjawabku sebagai seorang guru menjawab setiap kemusykilan dan menyelesaikan masalah muridnya. Jauh di sudut hatiku, aku bangga sebab dapat daging muda, masih dara, yang boleh aku pakai lagi sehinggalah masa memisahkan kami.Peristiwa itu membuatkan hubungan kami bertambah intim, aku ke rumahnya dua kali seminggu, satu kali aku peruntukan untuk melayan seks dengannya. Seminggu sekali kami pasti melakuknnya, kecualilah dia datang bulan. Kami kini tidak lagi bermain di sofa, tetapi di atas katil biliknya, kadang-kala bilik ibu bapanya, kadang-kala dalam bilik air.Aku pelbagaikan teknik asmara ini. Farah pula kelihatan semakin matang dan turut memberikan kerjasama sewaktu belayar. Aku juga bekalkan buku-buku berkaitan seks padanya supaya mudah kami bekerja. Aku dan Farah kini dan seperti pasangan kekasih. Seminggu tak berjumpa, kami rindu. Hingga kini perhubungan ranjang kami tidak diketahui sesiapa. Dia juga tidak menyerahkan kemaluannya kepada orang lain, dia masih lagi tidak mempunyai boyfriend. Kini Farah dah tingkatan 2, wajahnya semakin jelita, tbuhnya semakin menggiurkan, teteknya dah besar dan cipapnya pula dan ditumbuhi bulu. Dia menjadi kegilaan pelajar lelaki di sekolahnua, tapi dia tak layan, dia masih setia denganku. Kadang-kala kami keluar bersama tanpa pengetahuan ibu bapanya. Berbekal keputusan cemerlang UPSR, dia boleh memasuki mana-mana sekolah berasrama, tetapi dia menolak. Farah tak mahu berpisah dengan aku, atau dengan batang aku. Aku tidak melarangnya pergi ke sekolah asrama dan tidak melarangnya untuk mempunyai boyfriend, ini adalah kemahuannya sendiri.Kami masih berhubungan dan berasmara, aku akan ke rumahnnya apabila ibu dan bapanya keluar. Pernah sekali ibu bapa balik kampung tiga hari, Farah menghubungi aku supaya bermalam di rumahnya. Selama dua malam, kami bebas melakukan apa sahaja. Kami tidur bersama dalam keadaan telanjang dan melakukan seks berpuluh kali. Dua malam itulah yang paling kami ingati. Kami tinggal dan tidur seperti suami isteri. Walau bagaimanapun, aku menasihati Farah agar tumpukan pelajaran, aku mahu dia berjaya.

Perjanjian Setan

Kisah ini mengenai bagaimana aku dapat menyuruh adik ipar ku, Tinauntuk menghisap batang pelir ku. Semuanya bermula semasa aku danisteriku berpindah masuk ke rumah mertua ku. Tina, adik ipar kuberumur 19 tahun dan memang seksi. Bertubuh kecil dan mempunyaisepasang buah dada yang montok. Memang meggiurkan setiap kali akumemandangnya. Minggu minggu pertama berlalu dengan elok. Mertua kuselalu meninggalkan kami bersendirian dan Tina pula selalu pulanglewat malam. Aku dan isteriku menggunakan bilik lama di rumahtersebut. Walau bagaimanapun, hubungan antara kami suami isteri takbanyak yang boleh diperkatakan. Masing-masing sibuk dengan tugas dankerja seharian. Dalam masa terluang dirumah mertua ku, aku seringmencari seluar dalam dan bra Tina. Sekadar menggunakannya untukmelancap dan melepaskan air nikmat ku. Tak kiralah samada di bilik airatau di biliknya. Kadang-kdang yang disidai pun aku gunakan sekejapsekadar melepaskan geram nafsu ku pada Tina.Hari-hari berlalu dengan lambat sekali. Selalunya aku yang akan sampaike rumah dulu selepas waktu kerja dan menikmati saat bersendiriandalam masa sejam di rumah itu. Kemudian mertua ku pula akan sampai kerumah. Dalam masa singkat itu lah aku gunakan untuk menyelongkar rumahtersebut terutama bilik Tina. Melihat barang-barang serta pakaiandalam biliknya. I periksa kabinetnya dan mendapati pakaian dalam yangseksi dan mengghairahkan. Dari situ aku mulakan aktiviti melancap kudan aku pancutkan air mani ku ke atas seluar dalamnya yang bersih.Dengan harapan Tina akan memakai seluar dalam yang mempunyai air maniku yang telah kering setiap hari menutupi buritnya. Hanya denganberangan seperti itu membuatkan batang pelir ku menjadi keras.Semakin hari aku semakin berani dalam bilik Tina. Aku mula memeriksadengan lebih teliti lagi. Aku sering menjumpai wang dan jugabarang-barang kemas. Hairan juga aku. malah kad kredit dengan namaemaknya juga aku pernah terjumpa. Akhirnya aku dapat tahu yang Tinaselalu mencuri wang dari ibubapanya malah juga dari neneknya. Terutamabarang kemas. Fahamlah aku bagaimana dia mampu untuk keluar setiapmalam walaupun dia tidak bekerja. Aku memikirkan apa yang harus akulakukan. Aku tak mahu rahsia ini pecah dan aku juga tak mahu isteri kuyang juga kakak Tina tahu tentang perkara ini.Aku berdepan dengan Tina suatu hari sebelum aku memberitahu sesiapapun termasuk isteri ku. Tina ketakutan apabila aku menceritakan yangaku tahu apa yang terjadi sebenarnya. Dia merayu agar aku tidakmemberitahu sesiapa pun. Tina beritahu yang nenek pasti terkejut dansesuatu yang buruk akan berlaku kalau dapat tahu yang cucunya telahmelakukan perkara sedemikian. Aku katakan yang aku akan fikirkan duluperkara ini dan akan memberitahu Tina keputusannya. Tina terus merayuhingga sanggup menawarkan diri melakukan apa saja untuk aku. Aku terusmemikirkan peluang keemasan yang aku dapat ini. Dah dua minggu aku takbersama isteri ku. Lalu aku suruh Tina melutut dan menghisap batangpelir ku. Kalau dia lakukan, aku akan mendiamkan diri tentang apa yangterjadi.Tina merasa begitu marah dan terus menjerit kepada ku. Habis makihamunnya disemburkan pada ku sambil mengugut yang dia akan beritahuisteri ku. Aku menjawab semula yang aku juga akan beritahu apa yangdia dah buat selama ini pada seluruh keluarganya. Mukanya merah padammenahan kemarahan yang tak terhingga dan terus keluar dari dapur. Akutak nampak terus Tina malam tu. Dia mengurungkan diri dalam biliknya.Akupun cuba melelapkan mata pada malam itu. Awal isteri ku tidur.Sambil baring aku cuba memikirkan apa yang harus aku lakukan padaTina. Aku pun risau juga kalau Tina tiba-tiba berubah fikiran danmemberitahu isteri ku tentang permintaan aku padanya petang tadi. Taktertutup mata aku. Bimbang. Timbul pula rasa bersalah.Hampir tengah malam aku bangun untuk ke bilik air. Keluar saja daribilik tidur ku, aku dapati Tina sedang berdiri didepan biliknyamemakai tishirt yang begitu ketat dan mini pants. Dia hanya diamberdiri. Aku tengok matanya memandangku. Lalu dia menarik tanganku danmembawa aku masuk ke biliknya serta menutup pintu. Dalam bilik, Tinamelutut dan menarik turun seluar trak ku. Batang pelir ku tercacakkeluar. Aku sendiri tak percaya apa yang sedang berlaku. Aku hanyaberdiri memerhatikan Tina yang mula memegang batang pelirku dengansebelah tangan dan sebelah lagi bermain dengan batu pelir ku sambilmulutnya mula mencium-cium kepala pelir ku. Lidahnya menjilat setiapinci batang ku. Sekali sekala dai berhenti, menggenggam erat pangkalbatang ku dan memusing-musingkan lidahnya di hujung kepala pelir kuyang dah mengeluarkan mazi.Aku tak keruan dibuat sebegitu. Akhirnya dia masukkan separuh batangpelir ku dalam mulutnya dan mula mengulum. Sambil lidahnya terusbergerak menjilati batang pelir ku. Sedap sungguh perasaan itu. Akudapat rasakn mulut Tina yang kecil itu cuba mendapatkan semua batangpelir ku dalam mulutnya. Perlahan-lahan seluruh batang pelir kutenggelam dala mulutnya. Hanya suara mendengus kedengaran keluar darimulut Tina. Dia pun aku rasa sedang menikmati bbatang pelir ku yangdah keras menegang. Aku dapat rasakan tekanan dari dalam tubuh ku.Seketika kemudian, tekanan tersebut sampai ke kemuncaknya. Aku pegangkepala Tina dan melepaskan pancutan hangat air mani ku yang selama iniaku tumpahkan atas seluar dalamnya. Malam itu, dalam mulut Tina akulepaskan semuanya. Dia hisap setiap titik air mani ku yang memancutkeluar sebelum dia lepaskan batang pelir ku dari mulutnya.Aku masih berdiri sewaktu semuanya tamat. Tina bangun dari melutut,menarik turun short pants yang dipakainya dan seluar dalamnya sekali.Dia tarik tangan aku ke katil dan membaringkan aku. Perlahan, Tinaberdiri di atas ku. Akhirnya dengan perlahan dia melutut dengan lubangburitnya hanya dua tiga inci saja dari muka ku. Sambil merapatkan mukaku, aku julurkan lidah ku pula untuk menjilat burit Tina. Rupanya Tinajuga dah basah. Buritnya juga telah dicukur licin. Enak sekali akurasakan. Aku teruskan menjilat burit Tina. Tina menarik kepala kumakin hampir dan menyapu buritnya ke muka ku. Hampir lemas seketikaaku bila dibuat macam tu. Aku jilat lagi keseluruhan buritnya sambilmenyedut-nyedut kelentitnya. Tian mengerang perlahan apabila aku dapatmencuit keletitnya dengan lidah ku. Semakin hampir untuk Tina pulaklimaks. Aku tarik pinggang tina ke bawah agar rapat dengan lidah kuyang tak berhenti menjilat dan tiba-tiba aku arsakan terlalu banyakair yang keluar dari buritnya. Tina klimaks dan airnya memang banyak.Aku jilat lagi dan aku teguk setiap air buritnya yang keluar. Batangpelir ku kembali keras melihatkan keadaan Tina yang begitu seksisewaktu dia klimaksTina bangun selepas beberapa ketika dan memegang tangan ku. Diamembawa aku ke pintu biliknya, berhenti di situ dan melihat ke arahku. Dia lalu mebuka mulutnya dan memperlihatkan aku sesuatu yangbegitu menakjubkan. Mulutnya masih penuh dengan air mani ku. Rupanyadia hanya menyimpan dalam mulutnya sejak dari tadi. Dengan perlahandai menjilat bibirnya dan terus menelan air mani ku yang disimpandalam mulutnya. Membuka mulutnya dan aku lihat dah kosong. Tinamencium bibir ku dan seperti meminta aku keluar dari biliknya. Akuyang dah memang terangsang sejak menjilat buritnya tadi, menolaknyasemula ke katil. Aku naik ke atas Tina dan menujah batang pelir ku kearah buritnya. Dia cuba melawan. Dengan kekuatan ku, aku tekan badanTina dan terus menjunamkan batang pelir ku ke buritnya. Sebaik sajabatang pelir ku masuk ke dalam buritnya, Tina terus diam dan tidakmelawan lagi. Malah mula menggerakkan pinggulnya menahan asakan pelirku.Tina memandang ku sewaktu aku masih lagi mendayung. Aku rapatkanmukaku padanya dan kami mula bercium sambil aku terus menghentakperlahan lubang nikmat yang aku baru dapat. Hentakan aku semakin laju.Dan aku dapat rasakan aku semakin hampir untuk memancutkan air mani kubuat kali kedua malam itu. Tina juga begitu. Rontaan badannyamenunjukkan dia juga akan klimaks. Lantas tanpa menahan lagi, akulepaskan pancutan ku ke dalam burit Tina. Tina juga mengepit pinggangku tanda kepuasan yang datang buat kali kedua untuknya. Kamikeletihan. Tak lama kemudian, aku cabut keluar pelir ku yang bersarangdalam buritnya dan meninggalkan Tina dalam keadaan terrkangkang diataskatilnya. Aku kembali ke bilik ku dan tidur. Apabila aku bangunkeesokkan paginya, isteri ku dan Tina sedang bersarapan. Perlahan akumasuk ke dapur dan Tina tersenyum, mengucapkan selamat pagi danmengenyitkan mata kepada ku. Aku tahu rahsia kami berdua selamat.Satu petang Jumaat aku dapat panggilan dari Tina. Katanya nak berjumpadengan ku kerana ada perkara penting yang nak dibincangkan. Aku kataokay dan akan mengambilnya selepas balik kerja nanti. Risau juga aku.Aku rasa mungkin Tina rasa bersalah hinggakan dia mungkin nak bagitahuistriku apa yang terjadi. Sewaktu aku mengambilnya selepas wakyukerja, dia memakai skirt yang cukup pendek dan seksi, baju low cutyang menonjolkan lebih dari separuh buah dada montoknya itu. Batangpelir ku mengeras bila lihat dia berpakaian sebegitu. Dia tersenyum,masuk ke dalam kereta dan mencium pipi ku. Mungkin dia tak rasabersalah langsung, fikir ku.Dia meminta aku memandu ke kawasan letak kereta dibahagian atas sebuahpusat membeli belah di kawasan bandar. Aku lakukan apa yangdimintanya. Di sana, ina kata yang dia dah tak lakukan apa yangsebelum ini pernah dibuatnya iatu mencuri dari ibubapa dan neneknya.Jadi dia perlukan duit untuk keluar malam tu. Aku tanya kenapa diaberitahu aku semua itu. Jawabnya sebab aku bekerja dan tentu aku adaduit. Perlahan dia keluarkan lidahn ya dan menjilat bibrnya sendirilalu berkata yang dia akan hisap batang pelir ku bila-bila masa yangaku nak asalkan aku beri duit padanya untuk dia buat belanja keluarmalam. Terkejut juga aku tapi batang ku terus mengangguk tanda setuju.Tanpa sepatah kata pun, Tina terus membuka zip seluar ku danmengeluarkan batang ku yang dah lemas didalamnya. Dia turunkankepalanya dan mula menghisap batang ku. Kepala Tina turun naik sambiltangannya menggenggam pangkal batang pelir ku dan menggerakkannyatanpa henti. Aku yang dah tak tahan terus memancutkan air mani kudalam mulut Tina. Tina masih tak berhenti menghisap dan melancapbatang pelir ku. Hingga aku sendiri merasa ngilu dan minta diaberhenti. Tina duduk sambil tangannya masih menggenggam batang ku dantersenyum. Aku capai dompet ku dan menghulurkan RM20 kepada Tina danbersetuju dengan cadangannya.Aku pulang bersama Tina ke rumah dan aku pasti, tinggal di rumahmertua pasti akan membuat aku lebih gembira selepas ini.

Teressa

Aku bekerja di sebuah syarikat kewangan di Shah Alam...aku bertugas dibahagian memproses loan sewa-beli kereta...kiranya aku ni kira glamour jugak pasai customer asyik bodek aku untuk lulus loan depa cepat... Satu hari tu aku telah didatangi oleh seorang gadis cina untuk loan kereta Perdana . Kira used car la tu...Masa dia masuk ke pejabat aku staff yang berada di depan kounter depan kira jelous jugak tenguk gadis cun carik aku...Oh ya..nama amoi ni Theressa. kerja sales girl kat Sun Way Lagoon...Dia merayu abis kat aku untuk rekomen kan loan dia cepat...Aku ni yang memang tak leh tenguk pompuan apa lagi kira jual mahal la skit...Dalam hati boleh...tapi ada syarat la..aku berikan alasan yang aku ada banyak kerja...takkan nak stay malam buat kerja... Tapi amoi ni terus pujuk aku..Nanti "I belanja la you..kalau loan I approved ok.." "Tenguk la...Kalau I senang.." Kataku mengumpan...Malam tu aku tekad untuk siapkan loan amoi ni...Manala tau untung sabut timbul..untung batu tenggelam...Nak balik pun hari hujan ..Lagipun rumah aku jauh kat Port Klang nun... Oh ya..ofis aku ni dua tingkat. Aku dekat tingkat dua pasai proses loan semua kat sana. Kat bawah tempat orang simpan keluar duit. Kunci tingkat atas aku pegang pasai tinggal aku sorang je duty..Yang lain balik cepat...Malam Jumaat la katakan. Tengah aku terbedek bedek application form customer tibe-tiba telepon opis aku berdering..Cis ! siapa lak yang telepon malam-malam ni..Tak tau opis dah tutup ker...Mau tak mau aku angkat jugak pasai manalah tau manager aku nak spot check..boleh jugak aku tunjuk rajin...Jangkaan aku silap! "Hello ! Badrul ada?" menyirap aku bila suara amoi tanyakan nama aku..Rupanya si Theressa yang telepon. Aku tanya dia apa hal dia telepon aku..Saja katanya..Aku tahu dia ni saje nak bodek aku pasal loan tu lah tu...Tak balik lagi ke..tanya die.." kata nak proses loan you...tu pasal lah I terpaksa stayback..Aku cuba memancing. nak tolong ker? aku saja test die... Tolong ape? "apa-apa pun bleh ..." "you belikan air panas untuk I kan bagus. kalau datang tolong tutupkan kunci kat grell bawah tau.!!" "No sweat katenya" I pun kat area you ni...Ini sudah kira bagus kata hatiku...:Oklah I tunggu air you..jangan tipu tau!" aku sekali lagi test die. Dalam hati kata "betul ke amoi ni...?"Entah macam mana kote ku menegang ingatkan kalaulah betul amou tu datang aku nak balun habis puki amoi ni..Aku pun tak pernah main ngan amoi ni..melayu tu adelah jugak itu pun tak ramai.. sedang aku melayan angan-angan aku tiba-tibe ada ketukan dipintu. Berderau darah aku...aku bangun dan intai dari cermin kecil..Alamak! amoi ni betul datang la...Cepat-cepat aku buka pintu dan dia masuk dengan teh panas bungkus ditangannya. Aku tenguk T-shirt Hard Rock Cafe yang dia pakai basah lenjundan melekap ke badan...Mata aku rasa nak terjojol keluar tenguk puting tetek dia yang tersembul. "Kesian..hujan pun you datang aa" bodek aku.."takpa..I kan dah janji.." kata amoi tu.Aku beri dia towel emergency aku yang memang aku simpan dalam meja. "you lap you punye badan kat pantry la..." kata ku. Dia menyambut towel tu dan terus ke belakang. mata ku mengekori buntut amoi ni dari belakang. Bulat dan kenyal jubor amoi ni..bisik hati ku..sedang dia bersalin di pantry ..tiba-tiba aku tersentak dia menjerit dan aku pun secepat kilat berlari ke dapur. Aku tenguk dia berdiri ketakutan di dinding..Rupanya dia ni takut lipas...aku tenguk dia ni berkemban dengan towel kecik aku..terserlah tetek dia yang tertonjol macam buah betik yang masak ranum...Dia menggigil takut sambil kesejukan lalu aku pun cas-cas gentleman terus memeluk dia ..Konon nak kasi protection la tu..Sedang aku berpelukan aku rasa konek ku menongkat kat celah kangkang amoi ni...Kepala koteku rasa kembang semacam tambahan pula bila gunung berapit amoi ni menekan dada ku yang bidang. Amoi niyang masih tergamam terus peluk aku erat macam tak nak lepas...Apa lagi aku pun tak kasi can la. Terus aku cium mulut dia dan sedut lidah dia. Dia meronta minta dilepaskan, tapi aku tetap sedut lidah dia sambil tangan ku menggentel tetek besar dia. Aku dengar nafas amoi ni dah tak stabil ..dia mengerang kegelian dan aku pun apa lagi terus menjilat leher putih yang aku cium sunguh wangi...Jari ku terus mengganas. Kuselak towel dan terus mencecahkan jari tengah ku ke alur pantat yang aku rasa dah berlendir. Entah air hujan atau air mazi aku tak dapat pastikan.Aku manarik manja Theressa dan dudukkan dia diatas pantry. Dia mengikut saja sambil mulut kami masih ganas menyedut lidah masing-masing. Duduk saja dia di atas pantry, aku kangkang kan kaki dia dan menyembamkan lidahku ke celah pantat amoi ni. Basah gila pantat amoi ni...Aku terus menggila jilat celahan pantat dan menyedut kelentit pink amoi ni yang agak tersembol. Ku gigit manja bijinye sambil dia menarik rambutku dan ditekan kuat kepalaku agar terus menyedut air nikmat pantat yang tak bersunat ni. Mulut ku basah giler dek air pantat si amoi ni yang meleleh terus macam air sungai Klang. Tangan ku masih mengurut konek ku yang dah tegang semacam. Tiba-tiba amoi ni mengejang macam orang cramp. "Ahhhhh...sss..sedap woo...." jerit nye manje..Kali ini tibe giliran die melutut di kote 6 inci ku dan tanpa berlengah terus memasukkan batangku kedalam mulut nya yang agak kecil. Mata ku terpejam bila koteku terasa suam bila amoi ni mengulum koteku dengan cara seolah-olah berkumur dengan air liur. dia terus menyorong keluar masuk koteku sambil jari nye yang halus menguli kedua telur ku yang dah kire membengkak. Amio ni kira expertla jugak pasai blow job ni.. mana tak nye...dijilat nye dari telur ku hingga ke hujung kencing batangku. Di situ die menyungkit lubang kencing ku dengan hujung lidahnya sambil meludah air liurnya bagi lebih melicinkan proses sorong tarik batang ku. Kulihat bibirnya yang merah monggel dan agak kecil agak sesak untuk menelan batang ku yang dah kira stim gila..Matanya yang agak kuyu lebih menggairahkan bile dilihat dari atas sewaktu dia menggonggong batang ku..Macam baby yang lapar susu..Aku tahan air maniku agar tak malu dengan amoi ni..Aku menarik lengan nye ke atas dan terus menyedut mulutnya yang basah lenjun dengan air liur. "jom kite ke sofa" ajak ku kepadanya. sambil mulut masih bertaup aku mengangkat amoi ni dan terus merebahkan badannya yang dah terbogel. Towel buruk aku tah jatuh kemana aku dah tak kisah..sebaik saja amoi ni ku telentangkan di atas sofa ku lihat bodynye yang kire putih gila melentik untuk disantak batangku. Amoi ni mengangkang kan pantat nya yang aku rasa gian lagi untk ku jilat. Tetek amoi ni selambak, putingnya agak besar macam buah ceri kat ladang..."Cepat la Badrul" rengeknya sedang aku kaget meratah tubuhnya yang tiada seurat benangpun. Apa lagi..aku kuakkan habis kangkang dia dan terus benamkan lidah ku kedalam pantatnye yang aku cium agak hanyir oleh lendiran putih yang keluar. Yang hairan tu bau hanyir ni tambah menyetimkan koteku dan aku berasa Kinky untuk menyedut lubang jubur amoi ni..Basuh tak basuh tak kisah lah..kata hati ku...janji puas..Bukan senang nak main ngan amoi ni" Lidah ku terus menggila menjunam kedalam pantat amoi ni dan terus lidah ku menjalar ke lubang jubur amoi ni.."Apa ni Badrul?.." Tanya amoi ni.."You relaks la"" Pujuk ku.. Mata nya terus pejam sambil jarinya ligat melancapkan batang ku yang sebentar lagi akn merodok kedua lubang amoi ni. Sambil aku meludah dan menjilat jubur dan pantat amoi ni, dia terus mengulum koteku yang aku rasa macam dah nak bersembur airnya dek kemutan mulut amoi ni.Bila aku dah rasa juburnya dah kembang kuncup menahan gelora nikmat jilatan aku aku bingkas bangun dan menyodok pantat nya. Agak senang juga memasukkan kepala kote ku kerana pantatnya agak becak di air mazi dan ludah ku. Terus ku loncoskan batang ku. 'SLLUUPPP' bunyi batang ku bile menerjah masuk ke dalam puki amoi ni. Dia menyepit dinding pantatnya dengan kedua kakinya.. Aku rasa bagi menunjukkan betapa kemutnya pantat dia...sambil batangku menyorong keluar masuk, kedua teteknya yang besar terus kusedut putingnya. Bagi menambah stim amoi ni aku terus menguak tangan nya dan terus ku jilat ketiaknya yang licin bercukur...Dia menggelupur kesedapan samabil kakinya memaut erat ponggong ku bagi membenamkan batangku sampai ke telur ke dinding pantatnya yang membusung. Dalam akupun juga stim gila..aku masih dapat bertahan kan air maniku dengan kadangkala mengigatkan benda-benda yang tak berkenaan..Aku tak mau amoi ni memandang rendah kekuatan batang melayu...Sedang aku sorong tarik batang ku tiba-tiba amoi ni sekali lagi mengejang menandakan yang dia dah klimaks lagi. Saja aku biarkan dengan terus menekan kuat dinding rahimnya dengan koteku. Setelah agak reda..aku jilat telinganya pula sambil membisikkan " I main belakang you OK.." Dia yang aku rasa dah mula nak stim balik mengangguk walaupun aku tau yang dia agak keberatan. Persetankanlah amoi ni ..janji jubor dia ni mesti aku rodok...Aku terus membalikkan amoi ni denagan posisi menonggeng dan terus aku menyembamkan mulut ku ke celah juburnya. Ku ludahkan air liur ku sebanyak mungkin sebagai pelincir kelak. Lidah ku terus gila macam lidah biawak menjilat, menggintil, menyedut jubur amoi ni. Sambil tu teteknya tetap aku ramas ramas. Amoi ni makin lama makin respon kerana aku tenguk jarinya mula menggintil kelentitnya sewaktu aku sebuk mengerjakan lubang jubornya. Tanpa berlengah, aku terus menghunus batang kote ku yang dah tegang sambil uratnya yang dah menceracak dan cuba merodok lubang jubor amoi ni. Apa lagi bila kepala koteke mula nak melobos lubang jubornya menjerit kecil amoi ni. " sssstttt, Slow sikit..sakit la la.." Aku yang memeng dah mahir ngan game jubur ni terus jugak menusuk jubor amoi ni sambil tangan ku menekan pinggang nya yang agak melentik . Kebetulan belakang sofa aku main tu ada cermin..apa lagi tambah stim la aku bila aku dapat tenguk reaksi muka amoi ni bila dirodok dari belakang. Stim gila aku bila aku tenguk mukanya yang agak putih bujur sirih mengerang kesedapan sambil mulutnya yang hampir ternganga mencungap mencuri nafas...Aku terus menujah sambil amoi ni yang mengerang tak tentu hala dek kesedapan jubornye ditala sedemikian rupa. Setelah puas dengan jubornya kini giliran pantatnya pula aku kerjakan.Sekali lagi aku balikkan dia dan suruh dia duduk ala cow boy atas batang ku yang mencanak. Dia macam paham saja dan terus menyuakan batangku kedalam lubang pantatnya. Apa lagi bila masuk sahaja kepala koteku kedalam lubang pukinya, dia menjerit manja sambil menggelekkan bontotnya macam orang naik kuda. Part ni yang aku tak leh tahan pasai cara dia mengayak membuatkan batangku tertekan habis kat pantat dia dan terlenyek macam pisang dilenyek. Nafasnya yang turun naik membuatkan aku tambah stim lalu aku terus curi-curi jilat tetek dia yang bergoyang-goyang. Setelah agak lama batang ku diuli oleh ayakan amoi ni aku rasa macam dah nak terpancut lalu aku peluk dia sekuat hatiku dan menyemburkan air nikmat ku yang aku rasa paling banyak pernah aku bazirkan kedalam rahim amoi ni. "Srrrrr..CretTTTTT" Itulah bunyi yang aku dengar. Setelah itu aku cabut batangku dan tarik kepala amoi ni ke kote ku dan sekali lagi aku tujahkan batang ku yang masih agak keras untuk disedut. Dia menurut sambil melancapkan batang ku dengan mulutnya hingga aku tersedar yang aku sekali lagi menghamburkan air maniku yang agak lebih cair kemulutnya. Dia terus menyedut sambil jarinya yang halus memerah batang ku hingga air ku kering habis.Badan Kami masa tu basah habis dek peluh...Dengan berpimpin tangan kami terus ke bilik air dan membersihkan segala air yang tertumpah tadi. Sebelum amoi ni blah dia sempat tanya kat aku..." Esuk loan I approved OK.." Aku yang masih tercungap menganggukkan kepala kerana yang aku tau amoi ni berbaloi dan boleh dibuat bahan lancap bila aku horney

Daun Muda

Aku dan Hamzah memang suka pucuk muda.......... kami berdua terus memburu gadis-gadis remaja, kerana sikap kami yang tidak menyombong....... kami perolehi dua orang adik angkat yang masih menuntut dalam tingkatan 1. Umur mereka berdua baru mencecah 13 tahun.Aku dan Hamzah merancang sesuatu........ Setiap hujung minggu kami membawa Nadia dan Liza bersiar-siar dengan kereta dan bot mewah. Aku dan Hamzah belum membuat sebarang tindakan keatas mereka berdua. Burung sudah di tangan..... buat apa nak gopoh-gopoh. Hubungan kami seperti adik dengan abang. Aku dan Hamzah merancang ingin meniduri dua gadis ini...... bila mendapat peluang yang sesuai nanti. Nadia kulitnya putih bersih..... manakala Liza pula kulit putih kuning....... kedua-duanya sama cantik dan comel. Kami berdua membuat cabutan undi...... aku memilih Nadia sebagai pasanganku.............. manakala Hamzah memilih Liza sebagai pasangannya. Seperti biasa kami belayar dengan bot mewah Hamzah, jika kami ingin meniduri mana-mana gadis. Hamzah banyak menyediakan filem blue untuk kami tonton nanti........ aku memerhatikan Hamzah yang sedang memainkan filem blue dilayar TV......... leka menonton bersama liza.Aku menarik tangan Nadia.....mengajaknya menonton bersama Liza dan Hamzah.Aku meletakkan tangan aku keatas bahu Nadia sambil meramas-ramasnya perlahan-lahan...... Hamzah pula sedang mencium pipi Liza yang gebu. Hamzah merebahkan badan Liza di atas karpet yang berhadapan dengan kami....... aku dan Nadia melihat Hamzah sedang mengomoli Liza dengan begitu rakus....... Hamzah meramas-ramas puting gunung Liza yang sedang menegang..... sambil mulutnya menjilat leher Liza. Aku membisikkan di telinga Hamzah........ "kenapa kau nak tiduri Liza..." umurnya baru mencecah 13 tahun."Ni yang best ni cukup rangup........." kata Hamzah kepadaku lagi.Mataku tak berkedip melihat tindakkan Hamzah yang begitu ganas sekali... ke atas tubuh muda itu.... jari jemari tangannya meramas-ramas puting tetek Liza yang masih di tutupi baju T-Shirtnya. Nadia melihat dengan mulut terbuka... kawannya sedang di gomoli oleh Hamzah...... mungkin ia tak menduga sama sekali. Hamzah masih mengulum dan menghisap bibir mongel Liza...... sambil tangannya membuka baju T-Shirt dan seluar jeans Liza. Liza mencengkup kedua belah buah dadanya.... tetapi Hamzah lebih pantas menyembam mukanya ke gunung yang kecil dan pejal. Tangannya meramas-ramas kedua buah gunung kesayangan Liza.Aku sudah tidak tehan melihat reaksinya...... kedua pelakon itu..... melihat aksi-aksi yang begitu menarik minatku. Aku meramas-ramas buah dada Nadia, sambil aku mengulum bibirnya. "Abang nak pinjam bibir Nadia..... boleh tak....." aku menduga sambil meramas-ramas buah dadanya yang mengkal. Nadia mengigit bibirnya.... lebih manja bila ia berbuat begitu....... menyerlah lagi lesung pipitnya. Aku naik geram melihatnya...... senjata aku mula mengeras. Aku pasti dari tadi Nadia sudah merasakan sesuatu semasa ia melihat pertunjukkan diantara Hamzah dan Liza. Aku lebih galak dan ghairah...... namun debaran dadaku kencang. Nadia mengigil......... bila aku merebahkannya disamping Liza, lalu ku menindih tubuh Nadia..... sambil itu aku merapatkan bibirku. Nadia cuba mengelak..... aku memegangkan kepalanya sambil merapatkan bibirku kemulutnya, nafasnya mendesah-desah...... aku mengulum bibirnya kembali dan meramas-ramas gunungnya yang pejal. Hamzah sedang leka meramas-ramas buah dada Liza..... sambil tangannya meramas-ramas bukit cicap Liza..... ia mengeliat kiri dan kanan. Hamzah mengalihkan tangannya...... meramas-ramas gunung milik Nadia, sementara mulutnya melumat mulut Liza dengan asuk maksuk. Aku menyedut lagi dari pangkal teliga.... hingga ke leher..... semuanya aku cium dan jilat. Aku semakin berani........Nadia mengeliat keseronokan, ketika tanganku merayap dan meramas dua buah gunung kecil miliknya.Ini adalah pengalaman baru bagi Nadia dan Liza...... aku mengulum bibir Nadia..... sambil tangan Hamzah membantuku membuka kutang baju kemeja satu persatu..... hingga tiada seurat benang pun yang menutupi tubuhnya yang masih kecil dan pejal. Putingnya agak kemerahan sesuai dengan tubuhnya. Badan mereka bergerak-gerak....... aku dan Hamzah mengomol mereka dengan ganas......... membuatkan Nadia dan Liza tercungap-cungap merintih kesedapan. Tanpa membuang masa aku dan Hamzah membuat serangan seterusnya, kami menghisap puting dan mengulum lidah pasangan masing-masing. Tanganku dan tangan Hamzah mula merayap turun ke bawah dan menyingkap skirt mereka yang singkat. Sepantas kilat tanganku dan tangan Hamzah mencekup cicap mereka. Kami sama-sama menyembam muka kealur cicap mereka..... lidahku mencari-cari batu permata Nadia, sambil meramas ponggongnya..... begitu juga sebaliknya dengan Hamzah. Bulu nipis memenuhi ruang atas cicap Nadia dan Liza. Nadia dan Liza semakin diawang-awangan.... Aku dan Hamzah bangun serta membuka pakaian serta seluar panjang kami. Kini di hadapan kami dua tubuh gadis kecil......... mencecah usia 13 tahun yang belum kenal erti sex dan persetubuhan diantara lelaki dan perempuan. Dari atas sampai ke bawah sungguh indah........ Nadia dan Liza terlentang menunggu tindakan seterusnya dari kami berdua. Hamzah meneroka diantara dua alur cicap Liza dengan lidahnya.Tangan mereka menarik rambut kami "aaaaabbbangggggg.......... ahhaahhhh...... oooohhhhohhhhh...... aaaaabbbbbbannggggggg... ggggeellliiiinnyyaaaa....... oohhhhhhfffffhhhhh..... bbbbbbanngggg......" Nadia dan Liza semakin lupa diri. Air mazi mereka banyak melimpah........ bercampur air liur kami...... membuatkan taman sulit mereka makin licin. Aku mengajukan batang zakarku ke alur Nadia, sambil memegang ponggongnya dan aku tekan..... sementara Hamzah menyuakan batangnya kemulut rahim Liza. "BBBbbbbaannggg.... ttaakkk.... mmaaahhhuuu..... bbaannggggg...... ttttaaakkuutttttt...... jjjjaanngggaaaannnn....... bbbaaannggg..... tttaaakkkuuttt...." kata kedua-dua mereka. Kami tak mempedulikan rayuan Nadia dan Liza, batang kami memerlukannya.Zakarku dan zakar Hamzah mencecah alur cicap mereka yang sempit... bbbbaaannggg........ jjjjaannggaannn...... bbbbaanngggg.... NNnnnaaaddiiaaa ddaan nn LLLllizzaaaa ttaakkkk bbbbiiiaaassaaa....... Kami membujuk sambil menekan zakar kami kedalam cicap mereka... cccchhhhhhrrrrrreeeeessssss selaput dara Nadia dan Liza terkoyak. "AAAaaaaaaauuuuuuuuwwwwwwwwwwwww........" Nadia dan Liza menangis teresak-esak.... menahan kepedihan dan kesakitan. Kami tak peduli kami terus tekan hingga sampai kedasarnya.... dan terus kemulut rahim. Aku kembali mengulum buah dada Nadia sambil meramas-ramas gunungnya yang pejal. Nadia memejamkan matanya kembali....... aku mula dengan acara tarik menarik batangku perlahan-lahan.... sambil mulut Hamzah mengulum bibir Liza sambil meramas teteknya. Kami menyorong tarik lebih dalam.... lubang cicap yang sempit dan nikmat. Bergilir-gilir mengikut rentak masing-masing..... lama kelamaan.... daripada sakit menjadi sedap."Ssssseeedddaaaapppp....bbbbaaaannggg......" erang Nadia dan Liza antara dengar dan tidak.Aku dan Hamzah mengubah kedudukan kami..... kami membuat pertukaran diantara Nadia dan Liza. Aku menungang Liza..... manakala Hamzah menungang Nadia pula. Sungguh menyeronokkan..... bila membuat pertukaran begini. Aku menyerang Liza dengan ganas...... Hamzah menyua zakarnya untuk dikulum oleh Nadia. Jari jemari kami meramas buah dada mereka dengan puas sepuasnya...... dayungan kami semakin laju..... dan laju. Nadia dan Liza termengah-mengah menahan asakan kami yang bertalu-talu.................. Kami mendayung lagi...... sambil mulutku menjilat gunung susu Nadia, sementara Hamzah pula meramas-ramas serta mengulum mulut Liza. "AAaaahhhhhhhh...... Aaaaaaahhhhhhhhhhhh......... bbbbbaaanngggg.... bbbbaaanngggg.... qaaaaahhhhhaahh....... oohohhhhh..... ooooohhhoooooohhhh.......... hhhhhoogggggghhhhhhhhh.." mereka tercungap-cungap kelazatan dengan pengalaman baru yang menyeronokkan.Kami yakin Nadia dan Liza sudah klimaks...... bila kemutan cicap mereka begitu kuat. Dayungan batang zakar kami laju..... dan semakin laju. Kami membenamkan sepenuh perasaan di kolek yang kecil dan baru. Cengkaman cicap mereka begitu kuat.... membuat kami tak tertahan geli..... nikmat. Kami membenamkan batang zakar kami..... serapat-rapat yang boleh.... Hamzah memanjutkan air maninya dalam takungan Nadai, sambil aku memanjutkan air maniku dalam takungan Liza....... kami berpelukan erat sekali......Ketiadaan Hamzah kerana urusan penting................. aku mengambil tugasnya dengan membawa Liza bersiar-siar dengan kami. Aku sudah tempahkan sebuah bilik hotel yang sederhana besar cukup untuk empat orang............... hanya ada satu katil yang besar. Aku bawa Nadia dan Liza pergi berehat di Hotel tersebut.................. sambil menyedut udara nyaman. Aku memeluk Nadia dan mencium bibirnya dengan lembut.......... sambil diperhatikan oleh Liza............. ia kelihatan tergamam............. melihat aku dan Nadia berkuluman lidah. Aku merebahkan Nadia diatas tilam empuk.................... dan aku menelanjangkannya sekali gus saja.Liza melabuhkan ponggongnya di tilam empuk................... sambil memerhati perlakuan kami berdua. Kukulum mulut Nadia sambil kumeramas-ramaskan gunung pejalnya yang kecil............. ku jilat putingnya berulang kali, tanganku meramas-ramas buah dadanya. Aku yakin mereka sungguh tak terduga sama sekali permainanku dengan mereka berdua....................... aku mengambil tempat disebelah Liza.............. aku rapatkan diriku dan bersentuhan peha kami berdua.............. aku memeluk dan mencium Liza. Pandangan mereka bertembung............ mereka................ mereka ketawa geli hati. Pipi Liza kucubit mesra........... tanpa memperdulikan Liza............. aku memeluk Nadia. Aku terlentangkan Nadia semula, sambil bibirku mengulum bibirnya. Jemari tanganku meramas buah dadanya........... Nadia cuba meronta-ronta kecil.............. mungkin malu pada Liza yang duduk dihadapannya. Liza tunduk malu............ aku kembali membuat serangan bertubi-tubi............... Nadia mengeliat keseronokkan. "AAaaahhhhhhh............bbaanngggggggg................ssseeddaapppp bbbbaangggg........" renggek Nadia manja.Aku semakin ganas membaham Nadia................. kujilat seluruh badannya dan lidahku berhenti di alurnya yang masih sempit. Kumainkan lidahku di batu permatanya................ sambil jari antuku masukan kedalam cicapnya........... ia mengeluh keenakan. Lehernya kusedut perlahan-lahan, sambil mengulum bibirnya............dengan ciuman yang begitu ghairah. Kerana seronok............ Nadia sudah hilang malunya pada Liza.......... membuka mulutnya tanpa kupinta........... kami bergilir mengulum lidah masing-masing.Aku terasa tangan Nadia cuba membuka seluarku............. aku membantu membukanya............ Liza berdebar menonton perlakuan kami............... biarpun begitu Liza sedia menonton perlawanan tanpa pengadil. Aku tak peduli itu semua.......... yang penting bagi ialah kenikmatan dan kepuasan. Aku meramas-ramas buah dada Nadia........... sambil mulutku menjilat-jilat putting susunya yang nampak tegang. Nadia memegang batang zakarku yang besar lagi panjang sambil meramas-ramas dengan penuh nafsu. Lidahku menjilat semahu-mahunya cicap Nadia............. dia merengek kegelian................ terangsang. Lama aku menjilat cicapnya............. aku menukar posisi yang menyeronokan bagi diriku. Aku terlentang dan merebahkan diriku ke bantal............ batangku menegak.......... nampak megah kerana ia besar dan panjang. Suaranya manja......... sambil ku menoleh kemuka Liza, dari tadi merenong batang zakarku. Aku memaut leher Nadia mengadap batangku.............. terus menyuakan batangku ke dalam mulutnya......... wajahnya berkerut, mulutnya tidak dapat menerima batangku yang besar lagi panjang. Aku terus menekan batangku masuk kemulutnya.......... Nadia mula mengulum zakar dan menjilatnya.......... dengan kedua belah tangannya memegang batangku........... sambil aku menyorong tarik batangku ke dalam mulutnya. Reaksi Liza nampak gelisah................ matanya kuyu dan masih melekat dibatangku yang di hisap oleh Nadia."Liza............mari sini, aku memanggilnya..." dia terperanjat.Aku mengerakan badanku mendekatinya................ sambil mulutku mengulum bibirnya dengan lembut. Jemari tanganku meramas buah dadanya......... sementara Nadia masih mengulum dan menjilat batangku. Aku merebahkan tubuh Liza kebadanku, Liza hanya diam saja biarpun aku meramas-ramas gunung susunya. Nadia masih enak mengulum batangku............ bahkan semakin laju. Aku menjilat leher Liza............. dia tak keruan. Kedua tanganku meramas-ramas buah dadanya yang montok, sambil mulutku mengulum putingnya.Buah dada Liza yang kecil dan tajam sudah menegang..... aku terus membuka T-Shirtnya, colinya serta skirt dan seluar dalamnya sekali. Jemari tanganku mengusap ponggong Liza yang padat........ aku merapatkan mulutku dan menjilat bibirnya dengan rakus sekali.......... nafasnya mendesah desah tak keruan. Aku bangun sambil Nadia masih menghisap batangku........... aku baringkan Liza yang tak ada seurat benang pun di tubuhnya.Aku membaringkan Nadia........... membuka kelangkangnya luas-luas, mungkin kerana masih malu.......... ia memejamkam kedua belah matanya. Aku meramas-ramas buah dadanya. Nadia semakin ghairah.............. batang zakarku menyelinap masuk kedalam cicapnya yang sempit. Aku benamkan terus hingga kedasarnya. Nadia menjadi semakin rakus........ ponggongnya digoyangkan mengikut rentak dayunganku. Liza menonton dengan pandangan mata yang cukup gairah. Aku terus berdayung dan berdayung dengan laju............... sambil Nadia meronta menjerit kesedapan dan kelazatan. Batang aku masih bekerja menyorong tarik zakarku ke dalam cicapnya......... setiap kali hentakan yang aku buat Nadia akan menjerit kepuasan "AAAaaauuuwwww.....". Hampir 1 1/2 jam aku berdayung............ Nadia mencapai klimaksnya. Aku membenamkan batang zakarku hingga kelubuk cicapnya.......... senjataku memuntahkan air maniku ke dalam cicap Nadia......... kedua belah kakinya mengejang.Aku mencabut batang zakarku yang masih menegang.............. ku membuat serangan kepada Liza pula. Anak gadis ini sudah tak tertahan lagi............. desakan nafsu nalurinya begitu kuat............. kedua belah gunungnya ku ramas dan ku hisap putingnya. Kawahannya sudah di limpahi air pekat............... Aku memegang kepala zakarku........... aku benamkan ke alur cicapnya yang masih sempit. Aku menekan dengan ganasnya zakarku.......... hingga terangkat tubuh Liza. Liza terpejam mata menahan kepedihan.......... nafas Liza makin sesak. Aku mula bergerak dan menolak batangku sampai ke liang cicapnya, tarik semula keatas...... aku membenamkan semula................ sementara mengucup bibir Liza dan meramas buah dada Liza............. Dengan dua pelakon yang sedang mengomol Liza........... aku sedanag berdayung di cicapnya, manakala Nadia membuat serangan di tenguk,mulut dan meramas-ramas buah dada Liza............. tiga serangan serentak............ aku membenamkan zakarku hingga kemulut rahimnya."AAAAArrrrrrrgggghhhh...........SSSeeeeddaaapppnnyyaaaaa........bbbaanngggg........." sahut Liza perlahan. Liza merangkul tubuhku dengan kemas............. aku terus menyorong tarik batang zakarku ke dalam cicapnya........... Akhirnya aku membenamkan batangku ke dalam cicap Liza. Aku memuntahkan air maniku sebanyak-banyaknya.......... matanya terpejam rapat........... Liza

Seksi

SEKSIAku macam lelaki lain juga yang tidak tahan melihat perempuan yang seksi. Apa lagi melihat tetek yang besar dan tegang. Selalunya aku akan memuaskan diri dengan melancap seorang diri. Tengok saja perempuan seksi, pelir aku akan tegang dan hujungnya terus berlendir. Tetapi aku tidak mempunyai teman wanita untuk melepaskan nafsu aku. Aku berkerja sebagai mekanik elektrik.Suatu hari aku diminta membaiki penghawa dingin sebuah rumah. Apabila aku menekan loceng rumah itu, muncul seorang perempuan muda. Dia hanya berkemban dengan tuala sahaja. Aku beritahu bos aku suruh datang repair penghawa dingin. Dia membenarkan aku masuk dan membawa aku ke bilik tidurnya. Dia menunjukkan tempat yang rosak. Aku sudah berahi melihat dadanya. Dia meninggalkan aku dan terus ke bilik mandi. Aku lihat beberapa helai seluar dalam jarang di atas katilnya. Aku makin berahi dan membayangkan tundunnya yang gebu dan tegang itu. Tidak lama kemudian dia muncul dengan berkemban juga. Dia sudah mandi. Dia duduk di tepi katil sambil mengusap rambutnya dengan tuala. Bayangkan apabila dia duduk di tepi katil dengan berkemban tuala pendek?. Sesekali aku menjeling dan ternampak tompok hitam di celah kangkangnya. Aku terus membaiki penghawa dingin itu.Mana keluarga you, tanya aku kerana tidak ada orang lain di rumah itu. ``I tinggal dengan dua kawan. Tapi kawan I balik kampung dua minggu. Jadi tinggallah I seorang.'' beritahunya. Kemudian aku tanya, kalau hari minggu, dia sering ke mana. Katanya memerap di rumah sahaja. Selepas selesai dia mengajak aku duduk di tepi katil untuk berbual. Dia tanya aku tentang teman wanita. Aku kata tak ada. Dia tanya pula katanya aku menilai kecantikan wanita di mana. Aku jawab badan dan muka. Dia kata, dia suka lelaki yang kacak dan kuat seksnya. Aku sudah tidak tahan melihat dadanya yang gebu. Dia bangun dan memasang video seks dalam bilik tidur itu.Ketika itu pelakon lelaki sedang menjilat kelentit pelakon wanita. Aku terasa pelir aku sudah berlendir. Kemudian dia melucutkan tualanya dan terlentang di atas katil. Aku memegang teteknya sambil meramas dengan rakus. Aku lihat puting teteknya tegang. Aku menjeling ke arah tundunnya. Berbulu nipis tapi tembam. Dia membuka butang baju aku. Kemudian butang seluar jeans aku. Kini tinggal hanya seluar dalam. Dia mengusap-usap batang pelir aku yang tegang di bawah seluar dalam. ``Pisang You besar'' katanya sambil melucutkan seluar dalam aku. Dia memain-main dengan kepala pelir dan sesekali mengusap batangnya.``I nak hisap boleh tak?'' Aku terus mendekatkan pelir aku dengan mulutnya dan dia terus menghisap dan mengulum dengan rakus. Aku terasa begitu geli sekali apabila lidahnya bermain-main dengan kepala pelir aku. Sesekali tangannya mengusap buah pelir dan bulu aku. Aku pula mengusap tundunnya dan terus ke lurah yang berlendir. Lendirnya telah melimpah membasahi cadar putih itu. Semasa jari aku menguis kelentitnya, dia mengerang kenikmatan. Itulah kali pertama aku menyentuh tundun wanita. Kemudian dia melepaskan pelir aku. Aku membuka kangkangnya dan ternampak bibir tundunnya yang berlendir dan merah. Kelentitnya terjulur keluar. Aku memasukkan jari aku dan mengerak-gerakkan di dalamnya. Dia mengerang dengan kuat. Dan aku terasa jari aku dikemut kuat. Dia tercunggap-cunggap sambil mengoyang-goyangkan punggungnya. Dia terus mengelepar.Kemudian aku mencium tundunnya. Berbau wangi kerana dia baru cuci dengan sabun. Aku terus menjilat bibir kemaluan dan menghisap kelentitnya. Dia mengerang lagi sambil mengusap-usap kepala aku. Aku tertelan lendirnya. Selepas menjilat jari aku pula dimasukkan ke dalam tundunnya. Aku lihat tubuhnya berpeluh-peluh. Teteknya tegang. Matanya tertutup dan mulutnya ternganga. Dia banyak sekali mengeluarkan lendir. Sesekali pula aku menghisap puting teteknya. ``Cepat masukkan I tak tahan ni....cepat....ohhhhhh....ahhhhh'' Aku duduk di celah kangkangnya dan mengusapkan kepala pelir aku ke arah bibir tundunnya. Kemudian aku menekan perlahan-lahan hingga ke pangkalnya. Aku dia seketika dan terasa pelir aku dikemutnya dengan kuat dan hebat. Selepas itu aku mengerakkan punggung aku atas dan bawah. Kakinya menyilang ke pinggang aku. Aku berpeluh dan dia juga berpeluh.Setelah lebih 20 minit aku mengepam dengan rancak, dia menjerit lagi. ``I nak orgasm.....ohhhh cepat.....'' dia mengelupur dan kemudian terasa batang pelir aku dicerut dan dikemut dengan kuat sekali. Selepas beberapa saat, longgar dan dia longlai. Kaki dan tangannya lembek. Aku terus mengepam sekalipun lubang tundunnya longgar dan berbunyi kerana banyak lendir. Tidak lama kemudian aku terasa nak terpancut air mani aku. Aku tanya dia nak pancut dalam atau luar. Dia terus mengambil pelir aku dan memasukkan ke mulutnya. Dia mengisap dan aku memancutkan air mani dalam mulut dan mukanya. Selepas itu kami mengulangi hingga beberapa kali hingga pelir aku rasa pedih. Aku telefon bos aku minta cuti mc kerana hingga malam aku tidak balik ke bengkel. Selepas itu kami mencuri masa untuk melakukan hubungan seks. Kalau terdesak sangat dalam kereta aku atau di bangku panjang di taman bunga. Paling tidak dia akan melancap aku. Yang paling aku suka ialah menjilat kelentitnya dan dia akan mengerang kenikmatan. Hingga kini apabila kami berjumpa, pasti kami melakukan hubungan seks. Masa dalam pawagam, dia melancap dan menghisap pelir aku hingga orgasm. Aku pula menasukkan jari dalam tundunnya hingga dia orgasm. Sungguh fantastik sekali.

Ladang part 1 & 2

LADANGSemuanya bermula sewaktu aku menunggu keputusan SPM. Sebelum itu elok juga aku menceritakan serba sedikit tentang diri aku. Aku berasal daripada Teluk Intan. Kedua ibu bapa aku mengerjakan ladang kelapa sawit dan menternak lembu dan kambing biri. Lembu dan kambing biri-biri kami tak lah banyak sangat cuma kira-kira 50 ekor sahaja. Abang dan Kakak aku semuanya telah bekerja dan telah mendirikan rumahtangga, cuma aku sahaja yang masih single. Aku bersekolah di Kuala Lumpur, lebih tepat lagi di sekolah teknik, Cheras, tahun 1993 aku habis.Sewaktu aku habis belajar menantikan keputusan SPM , aku pulang kekampung halamaku. Pada mulanya suasana tidak lah best seperti di asrama dimana ramai member kamching, ye le dapat beborak macam - macam perkara. Pada waktu itu musim hujan tiap tiap hari hujan. Tu le membuat aku tension. Untuk menghilangkan perasaan tension aku itu aku sering membuat onani atau melancap.he he. Bilikku terletak di belakang sekali dan jauh daripada ruang tamu dan tempat makan. So bilik aku memang strategik , jauh daripada kebisingan adik menakan aku dan abang serta kakakku. Boleh dikatakan tiap-tiap malam aku buat perkara tersebut, maklumle baru nak membesar.Tetapi yang peliknya..tetek aku nie boleh le dikatan cantik sedikit ye le 36 B cup tu ramai member aku di asrama yang asyik bercakap tentang tetek aku. Tak terkecuali dengan budak lelaki yang sering Aim dekat situ aje bila ada discussion. Tetapi aku selamaba rock aje. Biarkan diaorang terliur. Walaupun, aku melancap, kedaraan aku tetap aku jaga. Aku tak nak gunakan jari aku nie.rugi la. Selalunya aku gunakan hujung bantal atau jari aku nie untuk tenyehkan di biji kelentit aku. Wow..best tiap kali aku buat macam tu sure sampai klimaks..Aku juga terpaksa menjaga lembu dan kambing biri-biri kami diladang kelapa sawit. Maklum le, Aku tak nak kasi mak aku membebel tak tentu pasal. Tiap - tiap pagi aku pasti ke bangsal yang terletak kira kira 50 meter daripada rumah aku. Kerja dibangsal memang memenatkan, itulah sebabnya ayah telah menggaji seorang pembantu untuk membantunya membuat hal hal yang berkaitan dengan ladang. Kalau tak silap, namanya ialah abang Razi. Abang Razi memang gagah orangnya dan hensem le jugak. Dia juga padai menjaga dan mengurus lembu dan kambing ayah. Aku cuma mandor sahaja. Tengok apa yang dia buat. cuma tiap tiap pagi aku bagi makan lembu dan kambing..hal-hal lain aku tak kisah sangat. Abang Razi memang kacak orangnya.Satu hari tu, aku pakai seluar "tight pendek" aku dengan T-shirt putih tanpa coli. Aku terpaksa buat macam tu kerana pagi tu aku bangun lewat dan emak dah membebel dari belakang rumah. Aku dengan selamba..sememangnya itu lah pakaian rutin harian aku aku pergi ambil dedak dan bijirin jagung untuk diberikan kepada lembu dan kambing aku. Emak dan ayah tak pernah kisah tentang apa yang aku pakai. Kebetulan pada aku dok asyik bagi lembu dan kambing aku makan. Kelihatan abang Razi yang macho tu dok sebok basuh bangsal dengan pancuran air. Tetapi aku tak endahkannya. Aku tetap dengan kerja aku bagi ternakan tu makan.Entah dengan tidak semena-menanya aku punya "tight pendek" terkena paku tepi bangsal "sraaaaapppppp" koyak sampai celah kangkang aku tepat sekali kearah pantat aku chehhh. Keadaan itu membuatkan aku terkejut dan baldi yang aku pegang tadi aku lepaskan dan terkena kaki aku. Satu lagi bala dah le "tight" aku koyak sampai ke pantat aku nampak le bulu aku sikit .. yang asyik aku trim tu dan tambah pulak baldi hempap kaki aku. Gedegang..aadoi bunyi aku. Abang Razi yang sebok basuh kandang bergegas kearah aku. " Noni tak ape ape ke ?..aku diam. Mau tak diam terasa kaki aku berdenyut denyut. Pada masa yang sama aku kena le cover cipap aku coz tight aku dah koyak malu le dekat abang Razi macam nie.Aku terus aje duduk atas kerusi yang terletak di bahu bangsal." Kaki Noni nie bengkak pintas Abg Razi. Dia segera pegang kaki aku sambil dia pegang kaki aku dia. try le picit dan urut pelan pelan coz katanya kalau tak buat macam nie sure darah beku punya dekat kaki aku dan aku tak boleh jalan dua tiga hari le gamaknya. Abg Razi memang pandai urut kaki aku. Cara dan teknik yang dia gunakan memang syok habis tak pernah aku lihat lelaki macam nie penuh aksi kelembutan dan kesopanan.Masa dia urut tu dia terpaksa menolak kaki aku kekiri dan kekanan supaya urat yang terseliuh itu dapat diperbetulkan. Semasa dia berbuat sedemikian, maka secara tak sengaja cipap aku pun sekejap terbuka dan tertutup la kesan tindakan paku tu terhadap aku punya "tight" tadi . Aku dengan selamba sahaja buat tak tahu. aku sedar yang cipap aku straight tepat ke arah muka abang Razi. Abang Razi masih menurut kaki aku..sambil cipap aku terbuka luas pada satu ketika..masa dia menoleh tengok aku baru le dia terperasan agaknya.Abg Razi terberhenti seketika tengok tepat kearah cipap aku yang segar bugar nie rendang pulak tu. Kami berdua tergamam sebentar di tepi bangsal. Abg Razi dengan tiba-tiba bercakap " macam mana boleh koyak nie"..aku menambah" terkena paku tadi." Walhal for sure dia nampak cipap aku chehhh.Tanpa aku sedar peha aku dipengang oleh Abg Razi yang masing mengurut kaki aku. Sambil di memegang peha dan mengekori kesan kemerahan dipehaku akibat terkena paku tadi.jarinya terus sampai ke cipap aku. Aku terperanjat ! aku diam aje aku harus maintain walaupun jari abg razi dah sampai ke biji kelentit aku. aku teransang wah nikmatnya lama kelamaan aku naik excited ummm. ummmm. ummmmm ..ahhhh ahhhh keluar daripada mulutku tanpa disedari daan aku telah mula memejamkan mataku.Ada le dekat 10 minit abg Razi mainkan aku punya biji kelentit. Tak senang duduk aku dibuatnya dekat atas kerusi tu. nak aje aku tarik muka dia sembamkan dekat aku punya cipap.dah terlampau excited..ahhhhh. Tapi aku still ingat lagi yang aku berada di tempat public. Chehhh kalau tidak sure abg Razi nie jadi modal aku. Tiba- tiba satu suara telah memecahkan suasana tersebut..chehhhh potong stim betul rupa rupanya abang Razi yang bersuara dalam fikiran aku kenapa pulak ?.baru nak tengah layan nie.abang Razi dengan muka cool aje kata "..dah boleh jalan nie cuba jalan tengok try jalan pelan pelan sikit sambil Jarinya yang basah dengan air aku tu ditarik dari biji kelentit aku" aku diam dan tak membantah mungkin masih tengah "HI" lagi maklum le stim sangat le gamaknya. Masa aku nak bangun tu kelihatan abang razi pandang direct dekat muka aku tak tahu apasal tetapi mungkin dia juga excited main pantat aku coz aku sempat jugak tengok konek dia dalam seluar tu jadi membesar dan keras la tu.tapi aku takde le sampai direct kena le cover sikit takut dia perasan.Sambil terhencot-hencot aku berjalan perlahan-lahan ke rumah.selang dua tiga langkah kaki aku pulih seperti biasa. Kelihatan abang Razi dari jauh tersenyum lebar aku pun membalasnya kembali. ye le give and take dia urut kaki aku.and at the same time aku upah dia dengan cipap aku yek fair le tu Sampai dalam bilik aku Zasss..aku tarik "tight" aku yang koyak sampai ke cipap tu dan baling dekat belakang almari dushhhh. aku baringkan badan aku yang putih gebu nie tanpa seluar kat atas tilam sambil tak pakai seluar. Dalam hati aku." Uhhh hebat betul abang Razi punya konek..besar.panjang semuanya complete..perfect le kata orang. Sambil aku dok tengah mengelamun dan memikirkan tentang hal tadi.tangan aku merayap rayap ke tetek aku aku sendiri yang ramas.picit putting yang merah tu..nak aje aku gigit tapi tak sampai geram sangat kat abang Razi punya konek.Tiba-tiba aku ada akal aku ambik hujung bantal..dan letakkan dekat cipap aku aku masuk keluar atau tarik sorong hujung bantal tu kearah cipap aku ahhhh puas .ahhhummmmmmm.mmmm makin lama makin syok seperti biasa.lama lama aku sampai klimaks..hahhh puas dan lepas tu aku terlena penat le katakan ..sampai tengahari. Bila aku sedar sahaja.aku tersenyum tengok hujung bantal tu penuh dengan air aku..he he aku ketawa kecil Masa tu mak panggil makan so bangun cepat aku bangun pakai seluar pendek yang tergantung dekat sebelah almari. Masa aku nak sarungkan seluar tu sempat jugak aku memerhatikan bentuk tubuh aku yang telanjang bogel nie depan cermin ummm best jugak body aku nie..lepas tu aku duduk atas kerusi belek aku punya putting.check kot kot ada breast cancer.tak de..okey fine lepass tu aku kangkang sedikit tengok aku punya cipap pulak..koyakkan sikit sampai nampak lubang aku dalam hati bertanya" macam mana nak masukkan batang nie macam abg Razi punya.sure tak muat kan..tak pe lah biar keadaan yang menentukan ." Aku bangun dan terus sarungkan seluar pendek tanpa underware biasa la tu rutin harian aku..bebas sikit supaya angin masuk tak le kepap jadinya. Mak dan Ayah dah sedia menanti aku di meja makan. Tak banyak perkara yang mereka nak bualkan dan aku asyik mengelamun memikirkan hal tadi sambil memerhatikan abangRazi bekerja di bangsal. Meja makan kami bertentangan dengan bangsal, tak le susah aku memerhatikan abg Razi dari tingkap rumah kami..dari jauh aku tengok abg Razi nie.memang handsome cuma dalam fikiran aku.satu hari nanti aku nak habiskan "kerja" aku dengan dia tadi yang belum habis.aku tahu abg Razi nie sure power dan banyak skill maklum le cara dia urut tadi pun aku dah agak dah.dan tambahan pulak dia tu dah kahwin tetapi dah bercerai pelik pulak umur baru dalam lingkungan 25 tahun dah cerai berai Lamunan aku terhenti apabila mak menyapa aku."minggu depan emak dan ayah nak pergi Tmn Maluri melawat abang engkau si Ramlee tu bini dia nak bersalin mak dan ayah akan ke sana seminggu.emak rasa engkau duduk dirumah sajalah"memang dah agak dah aku sure punya kena duduk rumah jaga lembu dan kambing leceh.tapi takpe..aku pun malas nak ke rumah abang aku tu sebab semasa aku sekolah pun rumah dia jadi sasaran time cuti atau pun weekends. Nie aku nak cerita sedikit masa duduk rumah dia dulu. Masa tu weekends, so aku lepak le rumah abang aku nie. Rumah dia tak le besar sangat , sederhana tetapi yang best nya rumah abang aku nie banyak sangat movie video termasuk le "cerita blue".dia selalu gak layan sama isterinya..but this story aku cerita lain kali mau tak best aku melancap sambil tengok diaorang tengah fuck..Ayah menambah." Minggu depan kambing yang warna putih tu nak bersalin (beranak).engkau jangan lupa pulak sediakan lalang kering dan asapkan bangsal sebelum malam..mintak abg Razi engakau tengokkan sama".."aku tak nak jadi macam dulu engkau lupa nak mengasapkanya." Kali nie bila dah bersalin engkau panggil abang Razi.jangan lupa tau.." Aku hanya menganggukkan kepala sambil menambah masa dia bersalin tu boleh tak orang tengok." Mak menambah berani ke tengok darah tuuuu.aleh orang dah biasa le mak.. yelah.Hari yang ditunggu telah tiba.aku bangkit awal untuk mengucapkan selamat jalan kepada emak dan ayah sambil diperhatikan oleh abg Razi disamping aku. Setelah semuanya telah berlalu .aku masuk kedam bilik menukar pakaian rutin aku..seluar pendek habisss dengan baju singkat nampak pusat without bra maklum le nak kerja beratkan ( kambing nak bersalin hari ini). Semasa nak keluar tu aku kenakan topi baseball yang tersangkut di belakang pintu.Aku menghampiri abang razi dan memberi tahu tentang kambing yang akan bersalin pada hari ini.kami cepat cepat ke bangsal melihat keadaan kambing tersebut sah memang dia nak bersalin..teruk jugak kambing nak bersalin abang Razi berpesan kepada ku yang kambing nie akan bersalin petang nie So abg Razi pun cakap kat dia.supaya ready kan bahan yang di perlukan.dia terpaksa ke pekan untuk menguruskan sesuatu..takpe lah dia pergi tinggal aku keseorangan dalam bangsal..Aku pun balik.dah tengahari ..hari panas yak amat dah le penat menyediakan apa yang dikehendaki aku masuk bilik bukak baju dan seluar terus baring terkangkang dan terlelap sampai ke petang baru aku jaga."alamak kambing aku"..aku terus bangun pakai kain tuala (berkemban) sahaja takut apa apa terjadi kat aku punya kambing aku berlari pantas kearah bangsal.Sampai di bangsal aku tengok kambing aku telah selamat melahirkan 3 ekor anak. Huh semua kiut-kiut belaka. Malam dah nak menjelang.so aku pun nyalakan api untuk mengasapkan bangsal. Masa aku asyik tengok anak dan ibu kambing tu aku rasa something, tiba tiba aku rasa nak melancap.so aku pandang kiri dan kanan tak de orang so ini adalah peluang yang baik bagi aku coz selama nie aku pun asyik buat dalam rumah aje tak trill le so aku start le ramas buah dadah aku yang segar bugar nie emmmm ..sedap sungguh kemudian tu aku selak kain tuala aku sikit supaya tangan aku dapat main cipap aku pulak .ahhhhh .memang sedap aku angkat sedikit kaki aku dan letakkan terus diatas kerusi supaya senang nak gentel biji kelentit aku makin lama aku makin seronok mau tak tangan aku dok urut cipap aku.air dah banyak keluar penuh tangan aku. aku terus gentel biji aku at the same time aku try mengerang sekuat-kuat hati coz tak de orang kan.ummm ahhhhh..ummmm.ahhhhhh ahhhh sampai aku sampai klimak ahhhhh. Ummm. Best. Aku tersenyum puas sambil menjilat tangan aku yang penuh air aku sendiri rasa masin dan berbau something ah peduli apaAku pun menurunkan kain tuala yang aku sentengkan tadi apabila aku toleh sahaja aku tengok abang Razi dah berada di pintu bangsal sambil tersenyum siput. Aku terkedu.kalau famili aku tahu sure mampus aku nie ye le sapa tak malu yek. ? ..Aku tanya abang Razi " dah berapa abang duduk dekat situ ".aku tanya.." sejak Noni angkat kaki letak atas kerusi." Alamak mampus aku nampaknya dia dah tahu apa yang aku buat..cehh. Aku pun jawab "abang Razi tolong la Noni jangan bagi tahu perkara nie dekat parents noni kalau dia orang tahu mampus la noni Sambil berkemban aku terus menghampiri abg razi..minta tolong supaya perkara nie tidak di hebohkan pada masa yang sama tangan aku pengang tanganya sambil mengurut gurut dan memohon rayu..Macam nie la Noni abg razi takkan bagi tahu perkara nie dekat noni punya parents huhhh lega tetapi ada satu syarat..pinta abg razi apa dia cakap la boleh ke noni tepati syarat abg nie? ala cakap la abg razi noni buat apa saja yang abg razi nak asalkan perkara nie emak dan ayah tak tahu. Okey.kalau begitu.abang razi nak pegang cipap noni.boleh tak? ahhh dia nak cipap aku macam mana nie..aku mati akal Aku tak nak perkara nie berlanjutan sampai emak tahu nak tak nak aku terpaksa ikut kehendak abg razi aku cakap okey abg razi boleh pegang.Dengan tidak semena-mena abg razi terus menyingkap kain tuala aku dan sentengkan sampai ke pusat..tapi aku terus cabutkan semuanya sekali rimas la..telanjang bogel aku.dan dengan pantas abg razi mencengkup cipap aku yang rimbun itu.ahhhhh sungguh sedap sekali tangan ang razi meramas cipap aku. aku hanya ikut sahaja rentak nya makin lama makin laju abg razi menggosot cipap aku dengan tangannya tangan aku memegang bahunya sambil mata aku dipejamnya rapat rapat melayan excitement .emmm badan aku bergelora dengan lebih dasyat lagi..bayangkanlah tangannya yang besar itu meramas kesemua cipap aku.air keluar meleleh sampai ke kaki aku.punya le banyak.dan akhir sekali aku sampai klimaks dan mengerang sekuat kuat hatinya sambil memeluk abang razi. Kedua tetek aku, aku lekapkan kedadanya puhhh lega rasa memang best ini lah pertama kali orang asing tolong lancapkan aku.Kemudian abgg razi tanya aku Noni pernah tengok konek lelaki ? aku terkejut..aku jawab tak pernah abg razi macam mana tadi best aku hanya kata wow best.tiba tiba abg razi mengeluarkan koneknya dan tunjukkan kepada aku tanpa segan silu aku berkata wow besar nya abg razi.aku tersipu malu abg razi tanya nak pegang tak?..alamak dia suruh aku pegang cammno ne? tiba tiba abg razi menarik tangan aku dan menghulurkan kearah koneknya huh panasnya aku belek konek abg razi maklum le that is the first time aku tengok konek lelaki macho tau tergamam aku di buatnya aku pengang dan ramas and at the same time aku tengok muka abang razi dah naik excited..
continue...


Aku makin resah melihat konek Abg Razi. Tanpa disuruh aku mendekatkan bibir kepada koneknya yang menegang dan mempamirkan kematangan dengan uratnya timbul-timbul. Aku jadi khayal. Perlahan-lahan aku membuka bibirku mengucup kepala konek Abg Razi. Lubang kencingnya aku jilat. Kedengaran suara Abg Razi mengerang sedap. Aku pun semakin hayal. Koneknya mula aku kulum. Keluar masuk sambil aku hisap dengan rakus. Semacam rasa sedap menjalar dalam badan aku. Aku belum pernah kulum konek lelaki sebelum ini. Tengok dalam VCD adalah. Tapi ini realiti. Konek depan mata.Sambil hisap aku urut konek Abg. Razi. Dia semakin ghairah. Suaranya kedengaran mendesis. Aku melutut dia berdiri. Tangannya memegang belakang kepala aku. Dia menarik kuat kepala aku minta koneknya dihisap dalam-dalam. Aku menurut sahaja permintaannya. Tanpa dia ketahui aku sebenarnya semakin teransang. Koneknya besar amat memberahikan aku. Kalau boleh hendak aku telan semua koneknya itu. Dia jolok koneknya hingga cecah anak tekak aku. Aku rasa sedap. Buahnya aku ramas perlahan. Dia mengerang lagi. Aku lepaskan koneknya dari mulut aku. Aku kemudiannya menarik tangannya memimpin dia menuju pangkin. Aku membaringkan diri sambil membuka kangkang aku dengan luas. Aku lihat Abg Razi jadi tentu arah. Maklumlah orang pernah kawin macam dia tentu sudah lama tidak dapat cipap.Aku kangkang luas sambil menguak luas bibir cipap aku dengan jari. Abg Razi semakin teransang. Dia terus membenamkan bibirnya ke cipap aku. Lidahnya menjilat keras kelentit aku. Tidak tahu bagaimana mahu digambarkan betapa asyiknya aku ketika itu. Abag Razi terus menghisap biji kelentit aku. Aku mengerang hebat. Aku lupa keadaan sekeliling.
Abg Razi semakin ganas menjilat biji mutiara kelentit aku. Aku sudah semakin hayal. Aku merengek. Aku mengerang. Tidak tahu apakah yang terkeluar daripada mulutku. Aku sudah tidak peduli. Yang aku tahu ketika itu rasa sedap yang tidak terperi. Oh...Abg Razi kau sungguh mengerti. Maklumlah duda. Entah berapa lama dia tidak dapat cipap aku tidak tahu. Yang aku tahu ketika ini aku sedang 'high'.Abg Razi minta izin aku untuk masukkan konek dia dalam cipap aku. Aku angguk setuju. Perlahan-lahan dia naik ke atas aku. Kami berkucupan mesra. Kepala koneknya betul-betul ditekankannya kepada biji kelentit aku. Aku stim giler. Aku bisik ke telinganya minta tekan kuat lagi. Dia menekankan kepala koneknya lagi. Aku klimaks. Badanku bergetar menahan rasa sedap yang tidak terhingga. Abg Razi semakin galak. Aku minta dia masukkan koneknya ke dalam cipap aku yang sudah londang dengar air mazi.Abg Razi minta aku letakkan kedua kaki aku di bahunya. Oh...Abg Razi kau memang hebat. Di membongkok di atas aku. Kedua paha aku terkepak ke belakang. Abg Razi perlahan-lahan menyorongkan kepala koneknya yang kembang seperti cendawan itu masuk habis hingga menyentuh dasar cipap aku. Terkemut-kemut cipap aku menerima kehadiran konek Abg Razi yang aku rasa sendat sepenuhnya dalam cipap aku. Dia memulakan sorong tarik. Ahhhhh...semakin aku giler dibuatnya. Aku membisikkan ke telinganya minta dia mempercepatkan dayungannya. Abg Razi faham. Permintaan aku dipenuhi. Dayungannya semakin deras. Aku sudah hilang akal dibuatnya. Aku meraung kuat menahan kesedapan yang amat sangat. Abg Razi semakin laju mendayung. Dia memegang kedua-dua belah kaki aku. Terus mendayung. Aku menjadi tidak tentu arah. Sekejap aku memaling ke kanan. Sekejap lagi aku memaling ke kiri. Mata pejam. Mulut ku tidak henti-henti memuji dan memberi dorongan kepada Abg Razi supaya mendayung lebih laju lagi.Semakin lama hentakkan konek Abg Razi semakin kuat. Aku semakin sedap. Sebentar kemudian aku terdengar Abg Razi meraung kuat diiringi dengan tusukan yang amat dalam ke dasar cipcpku dan tidak lama kemudian terasa panas di dasar cipapku. Aku tahu Abg Razi telah terpancut. Aku kira tidak kurang dari sepuluh pancutan yang diberinya untuk aku. Aku rangkul badannya kuat-kuat sambil minta dia menujah aku lebih kuat lagi. Sambil itu cipap aku mengemut dengan kuat memerah koneknya. Aku meraung kesedapan. Abg Razi mendengus...