Search This Blog

Loading...

Friday, May 14, 2010

Warden Asrama menjadi mangsa

Pekerjaan hakikiku ialah pegawai perkhidmatan pendidikan atau bahasa mudahnya guru. Pekerjaan sampingan ialah sebagai warden asrama. Tugas warden adalah menjaga ketenteraman dan kebajikan penghuni asrama iaitu pelajar tingkatan satu hingga lima. Kerana aku guru perempuan maka tentunya aku dipertanggungjawabkan menjaga asrama pelajar perempuan.

Sebagai warden asrama maka aku disediakan sebuah kuarters di bahagian bawah blok asrama. Kuarters tiga bilik tidur, dua bilik air, dapur dan ruang tamu agak selesa bagiku yang duduk seorang diri. Dan hari-hari pun berlalu, pagi aku mengajar di kelas sementara petang dan malam aku perlu mempastikan agar pelajar-pelajar asrama khususnya pelajar perempuan mematuhi segala peraturan asrama.

Pada bulan Disember lepas, sehari sehabis peperiksaan SPM maka sebahagian besar pelajar yang masih tinggal di asrama terutama yang menduduki SPM telah pulang ke rumah masing-masing. Bagi mereka yang tinggal jauh dan tidak dapat pulang pada hari terakhir peperiksaan maka mereka dibenarkan tinggal satu malam lagi di asrama.

Mengikut rekod hanya empat pelajar lelaki dan tiga pelajar perempuan yang masih berada di asrama. Pada malam itu kira-kira pukul 12.00 tengah malam masih ada lampu yang masih menyala di tingkat empat asrama lelaki. Bilik di bahagian hujung tersebut bercahaya dan sayup-sayup terdengar suara gelak tawa. Mengikut peraturan lampu perlu dipadamkan sebelum jam 11.30 malam. Kebetulan pula pada malam itu warden asrama lelaki telah pulang ke rumah orang tuanya.

Perlanggaran disiplin seperti ini tidak boleh dibiarkan. Aku memang pantang melihat murid-murid sewenang-wenangnya melanggar peraturan. Aku mengenakan slack, blouse dan tudung dan berjalan ke blok asrama lelaki untuk melihat apa yang berlaku. Aku tahu yang berada dalam bilik itu pastinya murid-murid tingkatan lima yang baru saja habis peperiksaan. Bagiku walaupun peperiksaan telah selesai tapi selagi mereka berada di asrama maka peraturan sedia ada perlu dipatuhi.

Aku menapak anak tangga, satu demi satu aku langkah hingga ke tingkat empat asrama putera. Aku berjalan ke bilik paling hujung yang masih terang benderang. Bilik asrama tersebut boleh menempatkan 10 katil tapi aku yakin hanya empat orang pelajar saja yang masih ada. Bila aku sampai di pintu yang masih terbuka dan melihat ada empat pelajar sedang berkumpul di katil paling hujung. Mereka bercakap-cakap dan kadang kala terdengar ketawa mereka.

“Apa yang kamu bising ni?” Aku bertanya bila mendekati mereka.

Keempat-empat pelajar tersebut terperanjat mendengar suaraku. Kepala mereka di alihkan ke arahku. Empat pelajar tersebut dua keturunan india dan dua keturunan cina.

“Tak ada apalah cikgu.”

Seorang pelajar cina menjawab tergagap-gagap sambil menutup sesuatu yang berada di atas katil. Aku dapat melihat benda tersebut yang merupakan sebuah laptop.

“Jangan tipu saya, kamu buat apa dengan laptop itu?” Aku menuding ke arah laptop di atas katil.

“Betul cikgu, kami tak buat apa-apa.” Pelajar cina tadi masih berdalih.

“Sini, biar saya tengok.”

Secara terpaksa pelajar cina tersebut menyerahkan laptop kepadaku. Aku memerhati skrin, terkejut aku kerana mereka sedang melihat movie. Dan teramat terkejut bila movie tersebut adalah movie lucah. Pelakon lelaki dan wanita sedang berasmara dan melakukan hubungan seks.

“Saya akan laporkan kepada pengetua. Kamu telah melanggar disiplin sekolah.”

“Kami minta maaf cikgu. Cikgu jangan bagitau pengetua.” Tiba-tiba pelajar india bersuara.

“Kamu buat salah, kamu perlu tanggung akibatnya,” aku bersuara menunjukkan sikap bengis.

“Kami merayu, cikgu maafkan kami.” Salah seorang pelajar india memohon belas ikhsanku.

“Beri saya laptop tu. Laptop tu adalah buktinya.”

“Tak boleh cikgu, laptop ni abang saya punya.” Pelajara cina yang besar bersuara.

Aku cuba mengambil laptop dari atas katil. Budak cina itu cuba menariknya dan aku dengan dia mula bertarik-tarikan. Dengan tenaga lelakinya dia merentap laptop tersebut hingga aku terhoyong-hoyong dan terjatuh ke atas katil. Tiba-tiba saja mereka bereempat mula memeluk badanku. Aku dipegang mereka erat-erat. Aku mula takut dengan kelakuan mereka.

“Apa yang kamu semua mahu?” tanya aku kepada pelajar cina yang bertindak sebagai ketua kumpulan ini.

“Sebelum cikgu lapor pengetua mari kita berseronok dulu.”

Aku mula takut bila empat pelajar lelaki yang berbadan kekar ini mula memegang tanganku. Dua orang memeluk tubuhku. Aku cuba membantah tindakan mereka.

“Saya cikgu kamu, kamu tak patut buat saya macam ni.” Aku bersuara sedikit merayu.

“Malam ini cikgu ajar kami pendidikan seks” Tiba-tiba salah seorang pelakar india bersuara.

“Saya boleh menjerit, kamu akan ditangkap.”

“Tak ada sesiapa di sekolah ini sekarang. Tak ada pelajar pun. Cikgu jeritlah.”

Rupanya mereka tahu keadaan asrama yang tak berpenghuni. Tak ada warden dan semua kuarters guru di belakang juga kosong. Semua guru yang tinggal di kuarters telah pulang ke kampung masing-masing.

“Sekarang cikgu buka baju dan kain cikgu. Kemudian cikgu baring atas katil itu.” Perintah pelajar cina sambil mendorong aku ke katil.

“Kalau cikgu tak menurut kami akan humban cikgu ke bawah. Malam esok cikgu akan jadi hantu.”

Mereka berempat tertawa kepadaku. Aku ngeri juga membayangkan terhumban dari tingkat empat. Aku boleh kojol serta merta. Aku masih sayang nyawaku. Aku masih muda. Dengan perasaan terketar-ketar aku patuh. Baju, seluar, coli dan seluar dalam aku buka. Aku sekarang berdiri telanjang bulat di hadapan mereka.

“Cikgu tidur atas katil tu.”

Aku berbaring telentang seperti arahan mereka. Seorang pelajar cina yang paling besar menghampiriku dan menolak kedua pahaku hingga aku terkangkang lebar.

“Burit cikgu cantik hari ni, bersih.” Tiba-tiba pelajar cina itu bersuara melihat tundunku yang bercukur bersih. Tiada lagi walau seurat bulu menghiasi taman rahsiaku.

“Aku suka yang ada bulu, tapi tak tebal sangat. Nampak macam orang dewasa. Gondol macam ni nampak macam budak-budak,” pelajar india bersuara.

“Tak kisahlah ada bulu atau gondol. Yang penting sedap,” kata pelajar cina yang berambut keras macam berus.

Aku lihat pelajar cina yang besar membuka begnya yang di letak di lantai dan mengambil sesuatu. Aku mengerling dan melihat satu batang sederhana besar. Aku nampak batang bulat tersebut berbentuk kemaluan lelaki.

“Cikgu pernah tengok ini?”

“Belum,” jawabku tergagap-gagap.

“Sekarang cikgu boleh rasa sekali.”

Pelajar cina yang besar menempelkan dildo atau kemaluan lelaki tiruan tersebut ke kemaluanku. Aku dengar seperti suara berdengung. Bila saja alat tersebut menempel kemaluanku aku rasa bergetar. Rupanya pelajar itu menggunakan vibrator bentuk dildo. Bila saja kepala dildo itu mencecah kelentitku aku rasa teramat geli. Terasa satu perasaan yang sukar aku ceritakan. Kerana kegelian aku mengelepar dan cuba merapatkan pahaku. Aku ketawa terbahak kerana sensasi luar biasa yang menjalar ke seluruh urat saraf di tubuhku.

Pelajar cina dan kawan-kawannya memegang erat pahaku hingga aku terkangkang. Dia masih menggerak-gerakkan vibrator itu di kelentit dan lurah kemaluanku. Geli dan enak. Tiba-tiba saja nafsu dan ghairahku bangkit walaupun diluar kemahuanku. Cairan hangat mula membanjiri permukaan kemaluanku. Pelajar cina paling besar segera membasahkan dildo tersebut dengan air yang keluar dari kemaluanku dan mula menekan dildo tersebut perlahan-lahan. Bila saja dildo yang bergetar itu berada dalam lubang kemaluanku maka aku rasa sungguh nikmat. Getaran-getaran itu merangsang diriku. Air nikmatku membuak-buak keluar dan hanya beberap minit saja aku mengalami orgasme. Belum pernah aku merasai kenikmatan seperti ini bila bersama suamiku sebelum ini.

Aku terkulai lesu. Tiada lagi perlawanan atau gerakan bernafsu dariku. Keempat-empat pelajar itu mungkin faham keadaanku. Mereka membiarkan aku untuk seketika. Selepas beberapa minit mereka berempat mula meneroka badanku pula. Tetekku yang menongkah ke siling mereka ramas-ramas. Perutku yang kempes mereka raba-raba. Sementara pelajar cina berambut berus menyembamkan mukanya ke tundunku. Dia menjilat kelentit dan bibir kemaluanku.

Tindakan serentak di beberapa tempat membuatku kembali berghairah. Nafsuku kembali menyala membakar diriku walaupun aku masih membantah. Aku mula mengeliat dan mengerang keenakan. Bila mereka menyadari aku kembali bernafsu maka keempat-empat mereka melondehkan pakaian masing-masing. Sekarang kesemua mereka berbogel telanjang bulat di hadapanku. Mereka berdiri berbaris menghala ke arahku.

Pelajar cina paling besar mengarahkan aku berlutut dan merangkak ke arah mereka yang berdiri menghala ke arahku. Aku lihat batang pelir mereka sudah terpacak keras. Dua batang pelir hitam legam dan dua batang pelir kuning pucat. Aku teragak-agak kerana geli dengan batang pelir tak bersunat. Aku disuruh mencium kepala pelir mereka satu persatu. Mula-mula dengan kulup masih menutupi kepala. Pusingan kedua aku disuruh kembali mencium kepala pelir mereka dalam keadaan kulup tertarik ke belakang.

“Sedap cikgu bau butuh cina dengan india.” Budak cina paling besar bertanya.

Aku hanya mendiamkan diri. Bau batang-batang pelir tak bersunat itu seperti terkurung dalam lubang hidungku.

“Jawab cikgu. Kalau tidak kami humban cikgu ke bawah.”

“Sedap bau butuh cina dan india.” Aku menjawab tergagap-gagap kerana takut.

Bau pelir mereka yang tak bersunat ni memang keras. Bau pelir cina maupun pelir india sama saja. Apalagi jika ada benda-benda putih yang melekat di sekitar takok kepala. Baunya agak meloyakan tapi aku terpaksa juga mematuhi perintah budak-budak itu. Puas menghidu aku disuruh menjilat kepala-kepala merah dan kepala hitam. Dua kepala merah dan dua kepala hitam. Habis menjilat semuanya, aku diarah pula untuk mengulumnya satu persatu. Benda-benda putih yang melekat di kepala pelir mereka terpaksa aku telan.

Budak cina paling besar berdiri di hujung sekali, jadi pelir dialah yang aku kulum dulu. Selepas beberapa ketika dia mengarahku untuk beralih ke pelajar cina yang kedua. Bila aku mula mengulum pelir kawanya, Pelajar cina yang besar tadi beredar ke belakangku. Dengan pelirnya yang masih basah dengan air liorku dia merapatkan kepala merahnya ke lurah kemaluanku. Sekali tekan saja hampir seluruh batang pelirnya terbenam. Dia mula menggerakkan punggungnya maju mundur dan batang pelirnya keluar masuk dalam buritku. Sekarang kedua mulutku telah disumbat dengan batang pelir pelajar cina. Batang pelir pelajar-pelajar sekolah tempat aku bekerja.

Terhayun-hayun badanku dikerjakan oleh budak cina. Ada rasa geli dan enak. Selepas beberapa minit pelajar cina paling besar mula melajukan dayungannya dan beberapa saat kemudian dia melepaskan pancutan maninya dalam kemaluanku. Dia akhirnya menarik keluar batang berlendir dan terduduk keletihan di katil. Budak cina nombor dua yang sedikit kecil menarik batang pelirnya keluar dari mulutku dan dia beralih ke belakang. Sekarang aku terpaksa mengulum batang pelir pelajar india pula. Batang hitam itu aku hisap dan kemut.

Pelajar cina berambut berus mula memasukkan batang pelirnya ke dalam lubang buritku. Lancar saja masuknya dan dia mula menggerakan maju mundur. Pinggangku dipegang dengan kedua tangannya agar aku tidak terdorong ke depan bila dia menghentak punggungnya. Bila dia menghentak ke depan, tangannya akan menarik punggungku ke belakang hingga batang pelirnya dapat masuk hingga ke pangkal. Senak rasanya di pangkal rahimku. Ada rasa enak dan sedap.

“Burit cikgu sedap. Burit melayu sungguh sedap.” Pelajar berambut berus bersuara sambil mempercepat gerakan maju mundurnya.

“Merepeklah kau, semua burit memang sedap.” Jawab pelajar cina yang masih terduduk di katil.

“Kau pernah rasa burit cina ke?” Tanya pelajar india yang paling tinggi sambil melurut batang besarnya.

“Pernah, burit makcik aku.” Jawab budak cina berambut berus.

“Burit makcik kau dah longgar, dia dah tua. Tentu tak sedap. Tak ada grip.” Pelajar india menjawab.

Pelajar cina berambut berus makin melajukan maju mundurnya dan akhirnya dia juga menyerah kalah dengan memancutkan maninya yang panas menerpa pangkal rahimku. Dia kemudiannya terduduk di katil sebelah kawannya.

Aku beralih ke pelir pelajar india yang paling tinggi bila budak india beralih ke belakangku. Pelir pelajar india ini sungguh besar dan panjang. Penuh mulutku dengan batang hitam kepunyaannya. Kepalanya yang hitam berkilat sungguh besar. Lebih besar daripada batangnya. Dia mula menggerakkan pelirnya keluar masuk dalam mulutku. Kadang-kadang kepala pelirnya menyondol kerongkongku hingga aku terbatuk-batuk.

"Pelir india sedap tak cikgu," pelajar india yang paling tinggi bertanya.

"Sedap, pelir india memang sedap." Aku terpaksa menjawab walaupun tak ikhlas.

"Apa yang sedap tu cikgu?" Dia masih bertanya sambil menyondol kerongkongku.

"Sebab besar dan panjang."

"Lagi?"

"Sebab tak sunat."

"Butuh sunat tak sedap ke cikgu?" Budak itu masih memprovoke aku.

"Butuh sunat tak sedap. Pelir suami saya tak enak."

Budak india yang kecil mula membenamkan pelirnya ke dalam lubang kemaluanku yang sudah lencun. Mudah saja batangnya terbenam ke dalam lubang buritku. Dia mula berdayung dengan gerakan maju mundur. Lubang kemaluanku seperti digaru-garu oleh kepala pelir budak india ini. Pelirnya agak besar sungguhpun tak dapat menandingi kepunyaan budak india paling tinggi.

“Burit melayu memang sedap, burit kakak ipar aku pun tak sedap macam ni.” Ucap budak india itu selamba. Apakah budak ini pernah mengadakan seks dengan kakak iparnya sendiri, aku menyoal diriku.

“Burit hindu memang tak sedap.” Cina paling besar bersuara.

“Bukan, kakak ipar aku bukan india. Kakak ipar aku cina. Kerja doktor macam abang aku juga.” Budak india itu menangkis dakwaan kawannya.

“Kau jangan kelentong.” Budak cina berambut berus bersuara.

“Betul, waktu abang aku kursus dua bulan di India kakak ipar aku suruh aku teman dia. Aku jadi teman tidur dialah.”

“Boleh kami tumpang sekaki rasa kakak ipar awak?” Budak cina paling besar bertanya.

“Boleh, nanti aku tanya dia.” Jawab budak india itu.

Sambil berceloteh budak india itu makin laju menggerakkan batang pelirnya keluar masuk. Mereka mengerjakanku ikut stail anjing mengawan, doggy style. Terhayun-hayun tetekku bila budak india ini melajukan tikamannya. Aku rela saja ditikam dengan keris tumpul itu. Sedap pun ada, nikmat pun ada. Beberapa minit kemudian terasa cairan hangat menerpa rahimku. Budak india itu juga mengalah dan duduk keletihan di katil.

“Ahh.. burit cikgu sungguh hangat. Hampir melecur kepala butuh aku.” Budak india itu bersuara dengan nafas tersekat-sekat kerana keletihan.

“Okey, mari aku ukur suhu burit cikgu,” pelajar india paling tinggi menyampuk.

Sekarang pelajar india terakhir pula mengambil giliran. Dia membenamkan batang besarnya ke dalam lubang kemaluanku. Terjerit aku bila batang panjangnya itu terbenam habis dalam lubang buritku. Pelajar cina yang besar mengeluarkan handphone dari dalam beg dan merakam aksi aku dengan kawabnya. Dia merakam secara close up gerakan pelir pelajar india yang keluar masuk dalam lubang buritku. Batang budak india yang besar itu sungguh enak. Lebih enak daripada batang suamiku yang kecil. Beberapa minit kemudian aku tak tertahan lagi dan aku mengalami orgasme kali kedua.

“Burit cikgu ketat dan sempit. Sedap sungguh,” pelajar india paling tinggi bersuara.

Aku hampir terjatuh kerana keletihan tetapi pelajar india itu pantas menahan badanku. Dipegang pinggangku sambil membenamkan batang pelirnya itu. Aku tiada lagi kudrat untuk melawam. Pelajar itu makin rancak gerakannya dan beberapa minit kemudian dia juga menyemburkan maninya dalam rahimku. Aku keletihan dan dipapah ke katil. Aku terbaring terlentang keletihan sambil memejam mata.

Bila aku membuka mata beberapa minit kemudian aku melihat batang-batang pelir budak-budak tersebut kembali keras. Cepatnya butuh-butuh tersebut mengeras. Kalau suamiku, selepas satu jam baru kembali keras. Aku kemudian dikerjakan sekali lagi oleh mereka berempat. Kali ini aku berbaring telentang atas katil dan mereka celapak ke atas diriku. Bila seorang dari mereka mendayung, yang lainnya meraba dan meramas tetek dan badanku.

Keempat-empat budak itu masih bertenaga. Aku dikerjakan mereka sehabis-habisnya hingga aku terkapai lesu keletihan. Hampir dua jam aku di bilik tersebut melayan nafsu pelajar-pelajar tersebut. Aku menyesali diri sendiri kerana berani memarahi mereka. Sebagai balasannya lubang buritku terpaksa menerima bersudu-sudu mani budak-budak tersebut.

“Terima kasih cikgu. Rahsia cikgu ada di sini.” Budak cina paling besar bersuara sambil menunjukkan handphonenya kepadaku.

Aku berjalan perlahan meninggalkan pelajar-pelajar tersebut. Sambil berjalan menuruni tangga aku terfikir juga kalau-kalau skandalku ini akan terdedah kepada orang ramai. Bagaimana kalau budak-budak itu menyebarkan kepada pelajar-pelajar lain. Ahh... malu aku

0 comments:

Post a Comment