Search This Blog

Loading...

Thursday, May 6, 2010

Tina Hampir Dikerjakan Pak Guard

Nama aku Lan. Aku kerja di area Kelana Jaya. Biasanya aku berjalan kaki ke tempat kerjaku. Suatu petang kira-kira 7petang sedang aku pulang dari office, aku ternampak seorang perempuan yang seksi, berisi dan bontotnya besar menonggek sedang berjalan kaki keseorangan pulang ke rumah. Dia memakai baju kurung berwarna biru dan semasa dia berjalan aku nampak punggungnya yang besar, bulat bergoyang goyang kiri kanan. Mengancam sekali. Aku ikut dari belakang kerana nak tahu di-mana dia tinggal. Akhirnya dia belok masuk ke lorong rumahnya. Dia duduk rumah dua tingkat teres corner house. Aku saja jer nak tahu dimana dia tinggal, so kalau ada masa lapang boleh aku round-round area-area dia, mana le tahu ada rezeki.

Selepas hari itu, aku terlupa pasal perempuan bontot seksi itu sehingga hari ini 2 July 2003 aku bertembung dengannya lagi sekali. Kali ini waktu pagi. Hari ini dia pakai baju kurung sutera yang lekat badan jadi punggungnya yang besar dan bulat itu lebih jelas kelihatan bentuknya yang aero dinamik menonggek dan bergoyang kiri kanan semasa dia berjalan. Rasa macam nak jilat dan gigit. Sekali lagi aku ikut dia dari belakang kerana tak puas tengok punggung dia yang seksi. Selain itu aku juga nak tahu dimana dia berkerja. Setelah 5 minit berjalan, dia sampai di bangunan Kelana Brem Tower. Aku pun ikut dia naik lift. Kerana masih awal lagi, jadi hanya kita berdua sahaja yang sedang menunggu lift. Aku mengambil peluang ini dan senyum kat dia. Dia pun balas dengan senyuman yang manis dan menggodakan. Masa lift dah sampai, aku tekan butang untuk menahan pintu lift supaya tidak tertutup semasa dia masuk kedalam lift. Lepas dia dah masuk aku pun mengikutnya dari belakang. Dia mengucapkan terima kasih kepada aku. Ini peluang baik bagi aku berkenalan dengan dia. Jadi aku pun memperkenalkan diri aku. Kami berkenalan. Nama dia Tina (nama samaran). Sempat aku tanya no talipon dia. Yes ! Dapat berkenalan. Setelah seminggu berkenalan aku dapat tahu sedikit pasal Tina ini.

Dia nie anak sulung. Lepas tamat alam persekolahan SPM, Tina telah berpindah dari kampung ke bandar untuk cari kerja. Dia tidak meneruskan pengajiannya kerana dia tidak minat belajar. Setelah 3 bulan cuba nasib cari kerja akhirnya Tina dapat kerja di area PJ Kelana Jaya. Officenya di Kelana Brem Tower, tingkat 7, dekat jugak dengan office aku. Tina sewa rumah teres dua tingkat dekat area-area pejabatnya. Setiap hari lebih kurang 8.05 pagi Tina akan jalan kaki ke pejabat kerana rumahnya dekat dengan tempat kerja, perjalanan lebih kurang 10 minit.
Tina akan melalui Stadium Kelana Jaya setiap pagi waktu itu. Setiap pagi semasa Tina melalui Stadium Kelana Jaya, pak guard yang jaga di stadium itu akan mengusiknya kerana potongan badan Tina begitu seksi. Biasanya Tina pakai baju kurung dan kadang kala baju kedah dan kebaya ketat. Walau apa jenis fesyen baju yang dipakai, Tina akan tetap kelihatan seksi kerana badan Tina berisi, berat 68kg, ketinggian 5’5, potongan badan 36C,32,40. Yang paling mengancam ialah bontotnya besar bulat seperti bomper satria. Tina berjalan lenggang lenggok, bontotnya akan menonggek , bergoyang goyang kiri kanan seperti menggoda atau mengajak laki tibai punggungnya. Tina sendiri pun tidak perasan bahawa gayanya begitu. Sebab itulah pak guard dekat Stadium Kelana Jaya stim bila nampak Tina berjalan ke pejabat melalui Stadium tiap-tiap pagi.

Satu hari Tina terpaksa pergi ke pejabat awal kerana kene siapkan kerjanya. Pukul 7 pagi Tina telah keluar rumah. Pagi itu sunyi dan tak ramai orang, maklumlah awal lagi. Kebetulan hari itu aku juga pergi pejabat awal. Aku nampak Tina dari jauh dan cuba memanggilnya tetapi Tina tidak dapat mendengar panggilan aku. Aku cuba lajukan perjalanan aku supaya dapat menghampiri Tina. Dalam perjalanan ke pejabat pak guard di Stadium Kelana Jaya nampak Tina sedang menuju kearahnya. Memang dah lama Pak guard ini aim kat bontot Tina yang besar itu. Nampaknya hari ini hari pak guard bertuah dan dia tidak akan melepaskan peluang yang dinanti-nantiankan untuk memuaskan nafsunya yang lama terpendam. Pak guard buat-buat minta pertolongan Tina untuk mencari kuncinya yang tercicir. Tina yang tidak mengsyaki apa-apa menghampiri pak guard lalu menolongnya mencari kunci yang tercicir. Dari jauh aku nampak Tina memasuki pondok sempit pak guard. Aku mensyaki bahawa pak guard ini ada niat yang jahat disebaliknya jadi aku menyorok ditepi supaya dapat tengok apa yang berlaku seterusnya. Aku nampak pak guard minta Tina mencari dibawah rak-rak yang ada di situ kerana dia tak beberapa nampak tanpa cermin matanya. Tina menghampiri rak-rak itu dan menonggeng mencari manakala Pak guard berdiri dibelakang Tina. Semasa Tina mencari kunci dibawah rak itu, bontot Tina nampak begitu bulat,besar dan berlurah. Seluar dalam dan alur punggungnya juga jelas kelihatan kerana hari itu Tina memakai baju kebaya ketat. Batang Pak guard terus terpacak tinggi bila nampak Tina menonggekkan punggungnya lagi dalam keadaan menbongkok. Pak guard semakin menghampiri Tina, pura-pura tolong mencari dan buat-buat cuba mengingat kembali dimana kemungkinan kuncinya tercicir. Kerana sibuk mencari kunci Tina tidak perasan bahawa pak guard telah menghimpitkan dirinya dengan Tina.
Tangan Pak guard juga sengaja langgar punggungnya sambil berlalu diatas punggungnya. Berderau darah pak guard bila dapat sentuh punggung Tina. Sambil Tina sibuk, Pak guard mengambil peluang yang paling baik ini dan mula gesel dan tembab batang kerasnya kat punggung Tina. Bila Tina rasa punggungnya diraba dan batang pak guard tembab tepat dialur punggungnya Tina terus marah pak guard itu. Pak guard itu nampak selamba sahaja dan terus memeluk Tina daripada belakang.

Memang betul apa yang aku jangkakan. Pada awalnya aku ingin lari masuk ke dalam pondok pak guard itu untuk menyelamatkan Tina, tetapi aku yang semakin stim nampak Tina diraba dan dicabuli. Keinginan dan peluangku untuk tengok Tina bogel telah membatalkan niat aku menyelamatkan Tina. Aku terus memerhati apa yang berlaku dan menunggu masa yang sesuai sebelum bertindak menyelamatkan Tina.

Aku nampak Tina terkejut dan cuba melepaskan diri tetapi tenaga pak guard jauh lebih kuat berbanding dengan Tina. Batang pak guard yang tegang itu diletakkan tepat dicelah alur punggung Tina. Pak guard mengeselkan batangnya dialur punggung Tina dengan kasar sekali. Tina menjerit tetapi tidak ada orang pada waktu itu untuk menolongnya. Selepas beberapa kali gesel dan tembab punggung Tina dengan rakus pak guard memusingkan badan Tina dan memeluk erat sambil mencium mulutnyer. Pak guard mengisap lidah dengan ganas sehingga habis kering air liur di mulut Tina. Tetek Tina berombak-ombak didada pak guard. Ini membuatkan nafsu pak guard bertambah. Tangan kanan pak guard mula memainkan peranan dengan meramas tetek besar Tina dengan manja dan tangan kiri meramas punggung besar idamannya. Tina tidak tahu nak buat apa lagi dan mula mengeluarkan air mata. Tina cuba melepaskan diri dengan meronta dilepaskan tetapi makin kuat Tina meronta makin ganas tetek dan punggung Tina diramas dan diuli.

Pak guard mula menyelak kain baju kebaya Tina keatas, cuba membuka dan menarik pantis Tina kebawah. Tina tidak tahu nak buat apa selain merayu kepada pak guard supaya melepaskannya. Pak guard tidak mempedulikan rayuaan Tina lalu menarik pantis Tina dan diturunkan sampai lutut. Kini lubang jubur dan cipap Tina yang bersih dicukur bulu, putih melepak yang diidamkan oleh pak guard selama ini dapat dilihat dengan jelas. Pertama kali aku nampak punggung dan cipap Tina, begitu seksi, putih. Aku sendiri pun rasa macam nak sumbat sahaja batang aku yang keras ini dalam lubang jubur dan pantat Tina. Pak guard mula memasukkan jarinya kedalam lubang pantat Tina. Selepas jolok lubang pantat, lubang jubur pula di jolok. Kedua-dua lubang nikmat Tina terus dimain oleh pak guard dengan ghairahnya. Sasaran yang seterusnya ialah tetek Tina. Pak guard mula menolak kain baju kebaya ketat Tina keatas dan membuka kancing coli Tina. Tina meronta dan menjerit semakin kuat cuba sedaya upaya melepaskan diri tetapi tidak dapat menandingi kekuatan pak guard. Kini tetek Tina pula bebas diramas dan diuli oleh pak guard setelah coli dibuka dan dibuangkan ke lantai. Tetek Tina yang besar itu kelihatan bergoyang ke kiri dan kanan semasa pak guard meramasnya. Air mata semakin mengalir keluar dari mata Tina kerana tahu bahawa dia tidak dapat buat apa-apa untuk membatalkan niat jahat pak guard.

Selepas puas ramas tetek dan jolok lubang nikmat Tina, pak guard membuka zip seluar dan mengeluarkan batang keras. Tina terkejut kerana nampak batang yang keras depan mukanya. Batang yang dari tadi tegang pak guard halakan ke mulut Tina. Pak guard memaksa Tina mengolomnyer tetapi Tina menolak. Pak guard yang berang terus menjolok batangnya kemulut Tina dengan kasar. Tujanhan pertama yang kuat tepat kena bibir Tina yang comel dan memaksa Tina menjerit akibat sakit. Semasa Tina menjerit pak guard terus memasukkan batangnya kedalam mulut Tina. Tina terus tersedak. Pak guard menghayun koneknya kedalam mulut Tina sehingga kepala koneknya terasa di kerongkong Tina.

Setelah 2 minit pak guard menghayun dia mendapati tangan Tina dengan perlahan-lahan beralih memegang batangnya dan kini Tina mula menghisap batang pak guard dengan paksa rela. Tina tahu bahawa dia tidak mampu melawan pak guard jadi Tina cuba menghisap batang pak guard dan membuat pak guard pancut secepat yang mungkin supaya Tina dapat melepaskan diri. Air mazi pak guard keluar dengan banyaknya, pipi dan mulut kecik Tina kini penuh basah dengan air mazi pak guard. Bunyi, “plup, plot” kedengaran kerana Tina menghisap batang pak guard semakin rakus. Keadaan Tina yang masih memakai tudung serta pipi dan mulutnya yg penuh basah dengan air mazi, kelihatan begitu seksi sambil menghisap batang. Tidak ada tanda-tanda yang pak guard akan pancut walaupun 5 minit telah berlalu. Pak guard semakin stim dan tidak dapat tahan lagi, lalu mengeluarkan batangnya dari mulut Tina dan membaringkan Tina untuk aksi yang seterusnya. Tina merayu sekali untuk dilepaskan dengan syarat Tina akan menghisap batang pak guard itu sampai pancut. Pak guard tidak mengendahkan rajuaan Tina dan tanpa membuang masa pak guard cuba memasukkan batangnya kedalam lubang cicap Tina.

Dalam keadaan yang genting ini aku terpaksa mengakhiri siaran “live” blue ini dan bertindak segera supaya tidak terlambat lalu menjerit dengan kuat “ Hoi !! apa kamu buat !!!” “berhenti !!” Dalam keadaan yang terkejut pak guard terpaksa membatalkan niatnya memantatkan Tina lalu melarikan diri. Aku menghampiri Tina selepas pak guard itu melarikan diri. Walaupun aku berdiri depan Tina, dia masih bogel dan terkangkang luas membuka cipapnya untuk tontonan aku. Aku rasa ini adalah kerana Tina belum pulih dari keadaan yang terkejut itu.

0 comments:

Post a Comment