Search This Blog

Loading...

Monday, May 3, 2010

Pencuri getah

Satu lagi kisah yang tak dapat aku lupa di zaman remajaku ialah kisahku menangkap si pencuri getah, kejadian itu sering terjadi pada hari Jumaat semasa tak ada orang langsung di kebun datukku. Beliau selalu komplen yang getah di cawan habis dikopek orang, memang kebiasaannya tidak semua susu getah akan diambil untuk dijadikan getah keping malah sebahagian akan ditinggalkan dalam cawan susu untuk dijadikan getah buku yang selalunya diambil semasa proses menoreh dilakukan keesokkan harinya. Datuk mencadangkan supaya aku dan kawan-kawan mengendap untuk melihat siapa yang mencuri dan melaporkan kepadanya untuk diambil tindakan, beliau juga berjanji untuk memberi sedikit ganjaran bila kecurian getah buku ini dapat diatasi.


Aku, sepupuku serta dua orang rakan lagi melakukan intipan pada suatu hari Jumaat (jawabnya misslah sembahayang). Menjelang tengahari sewaktu semua orang telah pulang kami mengambil tempat menyorok yang strategik sambil menantikan kedatangan pencuri atau orang yang berkenaan. Selepas menunggu hampir setengah jam, terdengar bunyi basikal berhenti di tempat pengumpulan susu, kami meninjau dan mendapati dua orang budak perempuan India turun dari basikal sambil melihat sekeliling memastikan tiada orang lagi di situ. Kedua-duanya bercakap-cakap dalam bahasa yang tidak kami fahami lalu setiap seorang mengeluarkan uncang untuk mengisi getah-getah yang bakal diambilnya. Kedua-duanya berpecah mengikut barisan pokok getah lalu hilang dari pandangan mata kami.


Kami berbincang mengatur strategi macam mana nak tangkap budak perempuan India tu, akhirnya mengambil keputusan sepupuku dan seorang lagi menangkap budak perempuan yang lebih besar, seorang menunggu di tempat basikal di sorok dan aku menjejaki budak perempuan yang kecil. Bila terdengar isyarat barulah kami akan bertindak. Aku menyusuri budak perempuan kecil tu perlahan-lahan supaya dia tidak perasan yang dirinya telah dikepung, tiba-tiba aku terdengar jeritan….Tangkap, tangkap pencuri…..apa lagi aku meluru keluar ke arah budak perempuan yang terkejut mendengar teriakan. Di sebelah bawah ladang aku mendengar bunyi orang berlari sambil teriakan untuk mengepung, mendengarkan suara budak perempuan besar, si kecilpun turut lari ke arah belukar yang lebih tebal dan aku terus mengejarnya.


Budak perempuan tu hilang dalam belukar di hujung kebun tapi aku terus mencari di sebalik daun ribu-ribu yang merimbun di situ. Aku mendiamkan diri sambil meniarap di tanah melihat di celah-celah semak, tak jauh di sebalik pokok Halban yang berbanir besar aku nampak baju yang berwarna kemerahan, aku terus berpusing untuk datang dari arah belakang dan setelah dekat terus menerkam dan merebahkannya ke tanah di celah perdu halban itu. Budak perempuan tu menggigil ketakutan sambil membawa tanganya ke dada. Dia memakai blouse merah dengan bunga kekuningan dan berseluar pendek biru muda. Tolong jangan tangkap saya, saya janji tak buat lagi…awak curi getah ya, jerkahku sekarang saya nak bawa awak ke polis….tolong abang tolong jangan kasi polis sama saya, saya janji tarak buat lagi. Aku lihat badannya menggeletar dan bahagian kangkang seluarnya basah agaknya terkencing kerana terlalu takut. Ok, boleh saya tak kasi sama polis tapi awak kena ikut saya punya mahu, boleh…bole…apapun bole asal tarak polis juga. Bukak awak punya baju kasi letak atas itu tanah…dia bangun berdiri dan menanggalkan bajunya sambil membentangkan bajunya di atas tanah di celah banir halban. Aku lihat badannya yang kehitaman itu dengan dadanya yang masih leper cuma di kawasan puting teteknya telah mula nak membengkak.


Sekarang kasi bukak awak punya seluar pulak perintahku, dia terkejut tapi mula menanggalkan seluarnya, kasi buang awak punya seluar dalam juga kataku dan baring atas itu baju. Budak perempuan India tu dah telanjang bulat aku lihat pantatnya membulat naik di kawasan tudun tapi masih kecik benar tanpa ada sehelai bulupun lagi yang tumbuh. Dia berbaring di atas bajunya sementara aku membuka seluarku pula, matanya terbeliak bila melihat batang pelirku yang dah mula tegang dan tak pasti apakah yang bakal aku lakukan kepadanya. Aku tak bukak baju dan datang menghampirinya, aku menguakkan kangkangnya supaya terbuka luas sambil mengusap-ngusap kepala koteku kepada alor cipapnya, tiba-tiba dia terkencing lagi agaknya terlalu takut, aku tak peduli terus mengusap-ngusap kepala koteku pada rekahan pantatnya yang hitam. Aku menguak sikit bibir pantatnya dan terlihat bahagian dalamnya cukup merah, aku letakkan kepala koteku betul-betul pada mulut pantatnya dan dengan sekali henjut aku tekan sekuat mungkin, aku tarik dan tekan lagi, tarik dan tekan lagi sehingga terbenam setengah batang pelirku dalam pantatnya yang kecik tu. Dia terjerit-jerit….ayo ma…ayo pa dan aku terus mengasak bertubi-tubi. Pantatnya berdarah, tahulah aku dia masih dara tapi aku dah tak peduli lagi si pencuri mesti dihukum, aku hentak lagi bertalu-talu, memang payah nak masuk sebab dia tak ready dan takut pulak tapi akhirnya batangku masuk juga sampai ke dasarnya. Dia mula menangis sebab sakit agaknya, aku terus mendakap badannya sambil menggesel-gesel batang koteku dengan biji kelentitnya. Tak lama aku rasa ada air yang keluar dan lubang cipapnya mula licin dan memudahkan pergerakan keluar masuk batang pelirku.


Aku menyangkut kakinya atas bahuku dan terus melakukan tojahan demi tojahan, aku lihat kepalanya oleng ke kiri dan kanan sambil mulutnya berbuih….ama….ama….ama itu aje yang aku dengar. Aku kian melajukan pergerakan keluar masuk koteku bila merasakan telah ada air mani yang terkumpul di pangkal batang pelir. Aku menurunkan kakinya dan menyuruhnya mengapit punggungku, aku terus menikam bertubi-tubi dengan laju dan tikaman akhir ku benamkan sedalam mungkin sehingga terangkat punggungnya dan crit…crit….critttt air maniku memancut dengan deras dalam lubang pantat dan menyembur di pangkal rahimnya. Dia tersenggut-senggut menahan asakan sambil tangannya memeluk badanku dengan kuatnya, aku dapat rasa dinding pantatnya mengemut-ngemut batang pelirku tapi aku tak pasti sama ada dia mencapai klimaks atau tidak. Aku biarkan seketika koteku terbenam dalam cipapnya dan hanya mencabut setelah aku pasti tiada lagi air yang keluar, bila keluar sahaja batangku pantatnya berbunyi….plop agak perlahan dan lubangnya tercopong agak lama sebelum merapat semula. Ku lihat air mani meleleh keluar berwarna kemerahan akibat darah daranya yang terpokah sebentar tadi. Aku mengesat cipapnya dengan tuala kecil "good morning" lalu menyarungkan seluar dalamnya terus aku suruh dia memakai semula seluar dan bajunya yang telah bertepekkan dengan kesan-kesan mani dan darah dara, mujur juga warna bajunya agak merah jadi tidaklah begitu ketara. Aku pegang tangannya dan cakap…saya sudah hukum awak sebab curi saya punya getah…ini kali awak boleh lepas….saya tak kasi awak sama polis. Nanti balik terus mandi dan cuci ini baju faham, dia angguk, aku capai tangannya lalu membawanya ke tempat pengumpulan getah.


Semasa berjalan tu aku tanya dia sekolah lagi ke tidak, dia jawab sekolah dalam darjah enam dan yang sorang lagi tu kakak dia sekolah dalan tingkatan tiga, habis tu kenapa curi getah dia jawab untuk buat belanja tambahan “appa” kasi duit tak cukup. Aku cakap lain kali datang jumpa atuk aku minta kerja kutip getah sekerap di hujung minggu duit dapat dan orang tak marahpun, dia angguk. Sampai saja kat bangsal pengumpulan getah aku tengok sepupuku dan dua orang lagi sedang mengeroyok budak perempuan India yang besar. Budak tu dah telanjang habis dengan cipap hitamnya bertambah hitam disebabkan bulu-bulu pantat yang tumbuh di sekitar bibir kemaluan dan tundunnya. Teteknya agak besar dan berbuai-buai bila badannya tersenggut-senggut. Ketiga-tiga budak jantan tu bergilir-gilir menojah masuk pantat budak India tu, aku nampak ada kesan darah di bawah cipapnya meleleh jatuh ke pangkin getah, air matanya merambu keluar tapi mulutnya tak bersuara langsung kerana dia menggigit bibir atas dan bawahnya dengan kejap. Melihatkan keadaan kakaknya begitu si adik kembali menggigil dan terketar-ketar, aku cakap apa pasal awak takut, mahu kena adi itu pantat lagi sekali, dia geleng kepala. Aku cakap awak duduk sini diam-diam dan jangan lari nanti bila kakak sudah habis baru boleh balik.


Aku kemudiannya menghampiri mereka dan membuka seluarku semula mana boleh lepas peluang nak rasa kakak dia pulak. Aku suruh rakanku berbaring di pangkin dengan budak perempuan itu di atas, sepupuku memegang kepala dan tangannya sambil mengacu-ngacu kotenya di mulut budak perempuan tu dan aku telah membasahkan batang pelirku dengan air pelicin yang membanjiri kawasan cipapnya, aku meletakkan kepala kote betul-betul di mulut lubang duburnya yang telah basah dengan air mazinya sendiri, dia menggoyang-goyang punggungnya tidak membenarkan lubang itu diterokai. Aku pegang kedua-dua belah punggungnya sambil menekan batang pelirku perlahan-lahan untuk membuka ruang. Maklumlah tentu dia mengemut habis lubang bontotnya tak beri masuk, aku kuak lagi punggungnya sambil menekan kepala butuh di openingnya, dapat lolos sikit aku tekan lagi hingga lepas kepala takuk, kemudian aku sorong tarik sorong tarik, bila lubangnya dah memberi ruang aku menarik nafas lalu ku henyak sekuat hati ke dalam lubang duburnya, koteku menyelinap masuk sampai habis malah aku juga terasa peritnya batang pelirku memasuki dubur daranya serentak dengan itu ia menjerit sekuat hati, mujur tak ada orang kalau tidak dah tentu kelam kabut juga jadinya, secepat itu juga sepupuku memasukkan kotenya ke dalam mulutnya yang terbuka itu dan akhirnya ketiga-tiga lubangnya tersumbat kemas. Aku mengepam dengan segera lubang duburnya terasa begitu hangat bila dikepit, bila terasa hendak memancut aku menarik keluar batang pelirku dan memancutlah air maniku pada mulut duburnya meleleh turun ke pehanya.


Selesai aku mengerjakan bontotnya, rakanku yang sorang lagi turut membenamkan batangnya ke lubang dubur budak perempuan India tu dan kali ini agak mudah sikit sebab lubang tu dan bertambah licin jadi keluar masuk senang sikit tak lama diapun terpancut kat dalam lubang bontot, bila dia menarik keluar kotenya aku lihat air mani turut berjuntai jatuh mengenai buah pelir rakan yang sorang lagi di bawah. Kini giliran sepupuku pula mengasak dan menghenyak lubang dubur sikakak yang aku kira dah kelemasan serta layu tiada lagi rontaan dan raungan cuma terdengar ….ama…amma, kesemua yang lain telah selesai cuma tinggal sepupuku sahaja yang berusaha gigih menojah lubang jubur sikakak tak lama dia mencabut keluar kotenya lalu menojah dengan keras ke lubang cipap sikakak yang terdongak menahan asakan dan tojahan. Aku lihat badan sepupuku terhinggut-hinggut dan kejang tahulah aku dia dah memancutkan airnya dalam lubang pantat sikakak kemudian mencabut keluar batang pelirnya perlahan-lahan dan terus menyuakan ke mulut sikakak yang mengulumnya sehingga tak ada lagi titisan air mani yang keluar.


Sepupuku lantas menyuruh sikakak memakai semula pakaiannya dan memberi amaran lain kali kalau mereka mencuri lagi akan lebih teruk mereka kami kerjakan. Aku menyuruhnya datang berjumpa datukku untuk meminta kerja sambilan hujung minggu mengutip getah sekerap, sebelum menyuruh mereka balik aku memasukkan getah sekerap yang telah mereka curi ke dalam uncang yang mereka bawa dan menyuruh mereka membawanya balik sebagai upah pantat mereka yang telah relah kami kerjakan. Selang dua hari kemudian mereka datang berjumpa datukku meminta kerja sambilan dan mereka dibenarkan berbuat demikian.


Selanjutnya bermulalah episod hubungan intim antara sepupuku dengan sikakak budak India itu tapi aku tak minat dengan budak India tu hanya sekali itu sahaja aku melakukannya tapi sepupuku masih terus mendakapnya dari masa ke semasa. Malah selepas berhenti sekolah kedua-dua beradik tu menjadi pekerja tetap di ladang getah datukku sampai mereka beranak pinak malah pernah menjadi pekerja mithali terutama semasa era sepupuku menjadi pengurus ladang berkenaan. Aku pada masa itu telah lama meninggalkan alam getah dan kampungku kerana bertapa di gedung ilmu di Amerika Utara tetapi kenangan di ladang getah itu sesekali mengusik jiwaku.

0 comments:

Post a Comment