Search This Blog

Loading...

Monday, May 3, 2010

Pembantu kedai

Rumah sewa ku terletak di pinggir pekan dan jarak dari rumah sewa ku ke pekan memang agak jauh kalau berjalan kaki tetapi aku tidak kisah. Bukannya selalu aku pergi ke pekan kecuali sewaktu membeli keperluan dapur. Setiap kali aku ke pekan, aku akan berjalan kaki sahaja dan aku jarang membeli banyak barang. Di pekan itu, aku sering mengunjungi sebuah kedai runcit yang menjual berbagai jenis keperluan dapur. Aku bukan sahaja dapat membeli semua barang-barang yang aku perlukan, malah aku juga berpeluang untuk berkenalan dengan seorang wanita yang aku rasakan berumur lebih kurang 37 tahun. Namanya Anisah. Dia adalah isteri tuanpunya kedai itu. Aku memanggilnya Kak Ani. Dia memang baik dengan ku. Beberapa kali aku mendapat potongan harga dan barang percuma. Apabila dia mengetahui yang aku seorang guru, dia bertambah baik dengan ku. Kebetulan juga anak bongsunya bersekolah di sekolah tempat aku mengajar.

Kak Ani memang peramah, sesuai dengan kerjanya sebagai taukeh kedai. Bertubuh agak ramping dan berdiri sekitar 160 cm tinggi. Dia bercermin mata dan berkulit cerah. Rambut hitamnya ikal dan panjang melepasi bahu. Kak Ani gemar berpakaian agak sendat terutama sekali di bahagian atas tubuhnya. Kadang-kadang aku merasa geram apabila terlihat alur di celah dadanya. Beberapa kali Kak Ani ¡¥menangkap¡| aku yang sedang melihat ke dadanya tetapi dia tidak pernah memarahi ku. Malah dia tersenyum. Aku yang salah tingkah jadinya.

Di kedai itu juga ada seorang pekerja wanita yang bernama Ina. Dia seorang ibu tunggal dan telah lama bekerja di kedai itu. Aku tidak pasti berapa umurnya. Mungkin dalam lingkungan 25 tahun ke atas. Aku tidak pernah menanyakan perkara itu pada Ina. Sejak kali pertama aku berbelanja di kedai itu, aku mula tertarik pada wanita itu. Apa tidaknya…Ina memiliki potongan badan yang cukup menggiurkan dan wajah yang manis. Tingginya hanya sebatas hidung ku. Tubuhnya berisi tetapi tidak gemuk. Punggungnya lebar dan kelihatan padat sekali. Dadanya montok sekali. Aku sering memerhatikan Ina setiap kali aku datang ke kedai itu.

Setelah sebulan aku bertugas di sekolah itu, aku sudah dapat menyesuaikan diri. Aku sudah dapat menjalani latihan tanpa merasa kekok hasil bimbingan daripada guru pembimbing dan guru-guru lain. Aku juga sudah dapat menyesuaikan diri tinggal di pekan itu. Aku sering pergi berjoging atau memancing ikan haruan di sebuah kolam semulajadi yang terletak tidak jauh dari rumah ku.

Kisah pertualanganku bermula pada bulan kedua aku berada di tempat itu. Setelah mendapat elaun untuk bulan pertama, aku pun berkunjung ke kedai Kak Ani untuk membeli keperluan dapur ku yang kebanyakannya sudah habis. Ketika itu aku tidak mengajar kerana hari itu cuti umum. Seperti biasa, Ina membantu aku mencari dan memilih barang-barang yang aku perlukan. Sempat juga aku melirik ke arah dada Ina ketika dia tunduk mengambil barang.

Klik sini ..


¡§Besarnya!¡¨ Aku sempat mengusiknya.

¡§Apa yang besar?¡¨ tanyanya agak kehairanan.

¡§Tu…kat dada awak tu..¡¨ Aku memuncungkan bibirku, menunjuk ke arah dadanya.

¡§Gatal!¡¨ Ina cuba mencubit perut ku tetapi aku mengelak. ¡§Kenapa? Tak pernah tengok yang besar?¡¨

¡§Tak pernah.¡¨ Aku berbohong.

¡§Bohong! Orang macam awak mana mungkin tak pernah tengok!¡¨

¡§Betul…saya tak pernah tengok.¡¨

¡§Yang tadi tu apa?¡¨

¡§Yang tadi tu tak kira la. Sempat tengok sikit je!¡¨

¡§Habis…nak tengok semua ke?¡¨

¡§Kalau dibagi, saya tengok la. Hehehe..¡¨

¡§Gatal juga awak ya?¡¨

Setelah selesai memilih barang-barang, aku membawanya ke kaunter bayaran. Agak terkejut juga aku apabila melihat jumlah barang-barang ku yang agak banyak. Aku berniat untuk mengembalikan barang-barang yang aku rasakan boleh dibeli kemudian tetapi aku segan kerana semuanya sudah berada di atas kaunter. Mahu tak mahu, aku terpaksa membayar untuk kesemuanya.

Mungkin setelah melihat aku bersusah payah mengangkat barang-barang itu, Kak Ani segera menegurku.

¡§Cikgu, macamana cikgu nak bawa barang-barang tu? Kan banyak tu?¡¨

¡§Pikul saja lah, kak. Nak buat macamana lagi?¡¨

¡§Cikgu tunggu sekejap, ok? Nanti akak tolong hantar cikgu balik.¡¨

¡§Eh…tak payah lah, kak. Menyusahkan je.¡¨

¡§Tak apa..Akak pun nak ambik anak akak kat sekolah tu. Dia kan ikut latihan olahraga? Akak hantar cikgu dulu. Lepas tu pergi ambik dia.¡¨

¡§Kalau macam tu, ok lah.¡¨

Aku menunggu lebih kurang 15 minit sebelum Kak Ani mengajak aku ke kereta Pajeronya. Aku meletakkan barang-barang ku di tempat letak barang dan kemudian duduk di sebelah Kak Ani. Ada perasaan bangga juga bila dapat naik kereta macam tu. Kereta Kak Ani pun meluncur menuju ke jalan utama.

¡§Cikgu tinggal kat mana?¡¨ tanya Kak Ani.

¡§Rumah sewa Ah Beng yang kat atas bukit tu. Akak ikut jalan belakang.¡¨

¡§Bagus ke tempat tu, cikgu? Setahu akak, tempat tu penuh dengan macam-macam jenis orang. Perempuan kelab malam ramai yang tinggal kat tempat tu.¡¨

¡§Dia orang tinggal kat sebelah belakang. Rumah saya yang dekat dengan jalanraya. Saya ni belum lagi ada gaji, kak. Mana la mampu nak menyewa tempat yang mewah sikit. Tempat tu je yang saya mampu.¡§

¡§Tak apa la, cikgu. Tak lama lagi latihan cikgu habis, kan?¡¨

¡§Ya. Tinggal lagi 2 bulan. Tapi tempat tu best juga, kak?¡¨

¡§Best?¡¨

¡§Ya la..boleh cuci mata tiap-tiap hari.¡¨

¡§Tengok perempuan la tu!¡¨

¡§Orang tayang, kita tengok la. Hehehe…¡¨

Perbualan kami meleret sehingga ke perkara yang agak peribadi. Pada mulanya aku merasa agak janggal juga tetapi melihat Kak Ani yang bersahaja, aku kemudiannya tidak lagi merasa begitu.

¡§Cikgu pernah tak pergi dengan perempuan-perempuan kelab malam tu?¡¨

¡§Maksud, akak?¡¨

¡§Ya la…ikut dia orang pergi kelab malam. Lepas tu..¡¨

¡§Lepas tu apa?¡¨

¡§Tidur dengan seorang daripada dia orang?¡¨

¡§Oh..itu. Tak pernah la, kak. Mana lah saya ada duit nak bayar dia.¡¨

Bermula dari situ Kak Ani banyak menyoal aku. Seperti sebelumnya, kebanyakan pertanyaan Kak Ani bersifat peribadi tetapi aku tidak kisah menjawabnya. Biarlah. Lagipun aku menganggap semuanya sekadar soalan-soalan biasa.

¡§Awak ada girlfriend ke, cikgu?¡¨ tanyanya lagi.

¡§Dulu ada, masa mula-mula masuk maktab. Sekarang dah tak ada.¡¨

¡§Kenapa pula?¡¨

¡§Tak serasi so, kami berpisah. Itu je.¡¨

¡§Awak pernah tidur dengan dia, cikgu?¡¨

¡§Tak pernah tapi sebelum dengan dia, memang saya pernah tidur dengan perempuan.¡¨

¡§Betul ke ni, cikgu?¡¨

¡§Betul. Masa tu memang jarang fikir benda lain. Ingat nak enjoy je. Asal ada peluang je, saya tak lepaskan.¡¨

¡§Sekarang ni macamana pula?¡¨

¡§Entahlah, kak. Tak terfikir pula saya tentang perkara tu. Kalau ada peluang, saya mungkin ambik kot..hehehe…¡¨

Disebabkan Kak Ani yang lebih banyak menyoal, aku mula merasa agak rimas. Kemudian aku memutuskan untuk bertanya apa sahaja yang terlintas di fikiran ku kepada dia pula.

¡§Akak ni…banyak soalan pula dia. Akak sendiri macamana?¡¨

¡§Apa yang macamana?¡¨

¡§Ni..kak. Saya tak pernah tengok suami akak….¡¨

¡§Suami akak?…¡¨ Kak Ani segera memotong kata-kata ku. ¡§Suami akak jarang ada kat sini. Kedai tu pun akak seorang je yang uruskan.¡¨

¡§Dia kemana, kak?¡¨

¡§Sejak dia kahwin baru, dia jarang ada kat sini. Lagipun, dia telah membuka perniagaan baru kat bandar K tu dengan isteri mudanya tu.¡¨

¡§Macam tu rupanya. Akak tak cemburu ke suami akak tu asyik dengan isteri mudanya?¡¨

¡§Mula-mula tu cemburu juga tapi sekarang ni tak lagi. Akak pun sebenarnya dah tak kisah lagi dia nak buat apa.¡¨

¡§Kenapa pula macam tu?¡¨

¡§Dia kan dah ada bini muda. Akak ni dah tak dipandang sangat lagi. Maklumlah dah tua. Dah tak sedap.¡¨

¡§Yang tu saya tak dapat komen apa-apa. Itu urusan peribadi akak dan suami. Tapi pada pandangan saya, akak ni pun masih muda, masih menawan lagi. Saya hairan juga kenapa suami akak buat akak macam tu.¡¨

¡§Entah la, cikgu. Macam-macam dah akak usahakan tapi tak ada hasil. Kalau ada pun sekejap je. Lepas tu dia balik lagi dengan perangai dia. Akak dah tak kuasa lagi…¡¨

¡§Boleh saya tanya satu soalan peribadi, kak?¡¨

¡§Apa dia?¡¨

¡§Akak dah lama tak bersama dengan dia ke?¡¨

¡§Tidur dengan dia?

Aku mengangguk. Kak Ani terdiam sejenak sambil tangannya mengawal steering keretanya. Aku memerhati wajahnya yang jelita seperti tidak dimamah usia itu. Memang tidak sepadan dengan usianya.

¡§Kalau sekadar tidur tu, memang setiap kali dia balik ke sini. Itu pun kadang-kadang dia tidur di sofa kat ruang tamu. Tapi kalau menyentuh saya dan membuat hubungan suami-isteri memang dah lama tak buat. Akak dah tak ingat bila kali terakhir dia sentuh akak.¡¨

Aku terus merenung wajah Kak Ani. Ada riak kecewa di wajahnya. Dahinya sekali sekala berkerut. Timbul pula rasa bersalah ku kerana menyoal Kak Ani begitu.

¡§Sorry, kak,…saya bertanyakan soalan itu tadi.¡¨

¡§Eh..tak apa. Akak tak kisah. Sepatutnya aku berterima kasih pada cikgu.¡¨

¡§Kenapa pula?¡¨ Aku kebingungan.

¡§Dah lama sangat akak pendam rasa kecewa akak. Nasib baik ada cikgu. Dapat juga akak meluahkan isi hati akak.¡¨

¡§Itulah gunanya teman-teman, kak.¡¨

Kak Ani berpaling kepada ku lalu tersenyum manis. Kami terus berbual lagi dan tidak lama kemudian, kami tiba di luar rumah sewa ku. Sebelum meninggalkan rumah sewa ku, Kak Ani sempat bertanya sesuatu kepada ku.

¡§Cikgu, tunggu sekejap!¡¨

¡§Ada apa, kak?¡¨

¡§Hujung minggu ni cikgu free tak?¡¨

¡§Rasanya macam tu lah, kak. Kenapa?¡¨

¡§Akak nak pergi ke bandar K hujung minggu ni. Saja nak shopping. Akak dah lama tak pergi jalan-jalan. Cikgu dapat temankan akak, tak?¡¨

Aku pura-pura berfikir sejenak walaupun sebenarnya aku memang ingin sekali hendak menemaninya. Siapa yang nak menolak pelawaan dari wanita yang menawan seperti wanita di hadapan ku itu? Kak Ani menjadi tidak sabar apabila aku begitu lambat memberi jawapan.

¡§Alaa…boleh lah, cikgu. Akak belanja, ok?¡¨

¡§O.K..no problem! Tapi ingat…akak belanja!¡¨

¡§Haa…Macam tu la, cikgu. Nanti akak bagi tau bila kita akan pergi. ¡§

Aku mengangguk tanda faham. Kak Ani kelihatan gembira. Setelah Kak Ani pergi, aku pun mengangkat barang-barang yang aku beli tadi masuk ke dalam rumah.

Pada petang hari yang sama, aku seperti biasanya duduk di depan pintu rumah sewa ku sambil membaca. Memang itu lah kebiasaan ku jika aku tidak pergi berjoging. Petang itu agak mendung menandakan hari akan hujan. Aku segera mengangkat pakaian yang aku jemur ke dalam rumah. Kemudian aku kembali membaca majalah kegemaran ku.

Sedang aku asyik membaca, tiba-tiba aku disapa oleh seseorang. Aku terdengar suara perempuan. Aku mengangkat muka ku dan terpandang sosok seorang perempuan yang sedang menolak basikalnya ke arah ku. Dia tersenyum manis. Di belakangnya dia menggalas sebuah beg.

¡§Ina! Apa awak buat kat sini?¡¨ Aku agak terkejut melihat kehadiran Ina di tempat itu.

¡§Ina saja lalu kat sini.¡¨

¡§Awak tinggal kat mana? Macam mana boleh lalu kat sini?¡¨

¡§Ina menyewa kat kampung bawah sana tu. Tadi Ina pergi ke rumah saudara Ina kat sebelah belakang tu. Ina ingat nak tumpang bermalam kat situ tapi dia tak ada. Bila lalu kat sini, Ina terlihat awak duduk kat pintu ni.¡¨

¡§Ni nak kemana pula?¡¨ tanya ku lagi.

¡§Nak balik la tapi Ina nak sembang dengan awak dulu. Kawan-kawan Ina pergi ke bandar K pagi tadi. Ina seorang je kat rumah. Ina malas nak pulang dulu. Boleh Ina duduk?¡¨

¡§Duduk lah.¡¨ Aku menjemput Ina duduk di atas bangku panjang yang terletak di tepi pintu. Ina sempat menjenguk-jenguk ke dalam rumah ku dari luar.

¡§O.K juga rumah awak ni. Tapi awak tak takut ke tinggal seorang diri dalam rumah ni? Awak seorang je kat sini, yang lain semuanya kat belakang.¡¨

¡§Tak ada apa yang nak ditakutkan. Lagipun dekat je dengan rumah taukeh.¡¨

Belum pun lama kami bersembang, hujan mula turun dengan lebat sekali disertai dengan angin yang kuat. Aku segera mengajak Ina masuk ke dalam rumah dan menutup pintu serta tingkap. Bunyi hujan jatuh menimpa atap zink rumah sewa itu begitu kuat sekali sehingga kami terpaksa bercakap dengan nada yang kuat.

Sambil menunggu hujan reda, kami kembali bersembang. Sebelum itu, aku menolak basikal Ina ke dalam rumah kerana bimbang ianya akan dicuri orang. Banyak perkara yang kami sembangkan sehingga tidak terasa waktu berlalu. Aku sempat membuka tingkap dan melihat ke luar rumah. Tidak ada tanda-tanda hujan akan reda. Ianya masih lebat tetapi tidak lagi disertai angin yang kuat. Suasana juga sudah mula gelap. Aku melirik jam tangan ku. Waktu menunjukkan pukul 7 malam. Perut ku berbunyi menandakan ia perlu diisi segera.

¡§Ina, saya nak makan ni. Jom lah kita makan sama-sama.¡¨ Aku menjemput Ina.

¡§Eh, tak apa lah, Lis. Ina boleh makan kat rumah nanti.¡¨

¡§Nak makan apanya? Nak balik pun awak belum tentu dapat. Kalau awak nak balik pun saya tak benarkan.¡¨

¡§Kenapa pula?¡¨

¡§Awak tengok lah kat luar tu. Hujan lebat. Gelap gulita lagi tu. Kalau terjadi apa-apa kat luar tu, awak juga yang susah. Awak bermalam kat sini je. Awal pagi esok awak balik lah.¡¨

¡§Betul ke ni?¡¨

¡§Habis..awak ingat saya main-main ke?¡¨

¡§Ina takut la…¡¨ Ina memandang ku sambil tersenyum manja. ¡§Kat sini pun boleh terjadi apa-apa…¡¨

¡§Dah, dah… Awak bermalam kat sini je. Jangan fikir banyak. Saya nak hidang makanan ni.¡¨

Aku bangun meninggalkan Ina menuju ke dapur. Ina juga bangun lalu mengekori ku. Aku memanaskan semula makanan yang telah aku masak pada siang tadi. Ina membantu aku menghidangkan makanan. Setelah itu kami makan bersama. Aku agak berselera kerana makan berteman pada malam itu. Sambil makan, kami bersembang tetapi kami lebih banyak bersembang tentang makanan.

Selesai makan, kami mengemas meja makan. Ina membasuh pinggan mangkuk di bilik air sementara aku mengemas meja. Kemudian kami kembali duduk di ruang tamu. Ina kelihatan agak kekok berada di dalam rumah itu. Maklumlah rumah orang. Dia duduk di hadapan TV sambil membelek-belek timbunan majalah dan buku-buku cerita yang disusun di atas rak di bawah TV.

¡§Banyak juga koleksi awak, Lis. Boleh Ina pinjam ke?¡¨

¡§Ambik je. Saya dah baca semuanya. Eh…saya nak mandi ni, Ina. Awak duduk-duduklah ya..baca mana-mana buku yang awak suka.¡¨

Aku meninggalkan Ina di situ, mengambil tuala dan bergegas ke bilik air. Aku tidak bercadang untuk mandi lama-lama kerana tubuh ku terasa sangat sejuk. Sambil mandi, aku membasuh pakaian kotor ku. Lebih-kurang 20 minit kemudian, aku selesai mandi dan berpakaian. Kemudian, aku pergi mendapatkan Ina di ruang tamu.

¡§Ina, awak tak mandi ke?¡¨

¡§Kejap lagi.¡¨ Jawabnya pendek sambil membaca senaskah buku.

Aku melihat tajuk buku yang sedang dibacanya. Buku itu mengandungi koleksi cerita-cerita erotik. Aku tersenyum sendirian. Nampaknya Ina sedang khusyuk membaca. Dia menyandar pada dinding. Aku tidak berniat mahu mengganggunya. Aku mengambil beg kerja ku dan mengeluarkan isinya. Persediaan untuk mengajar pada esok hari masih lagi belum aku selesaikan. Aku mula menyediakan apa yang patut termasuk alat-alat bantuan mengajar. Sekali sekala aku melirik ke arah Ina yang kerap mengubah cara duduknya.

Sebaik sahaja kerja sekolah ku siap, aku menjerang air di dapur kerana aku teringin mahu minum kopi panas. Setelah air itu mendidih, aku menyediakan segelas kopi. Kemudian aku kembali ke ruang tamu untuk menonton TV. Aku menghidupkan TV dan duduk belunjur kaki di depannya. Ina masih lagi membaca. Tiba-tiba Ina bersuara.

¡§Ina nak mandi dulu.¡¨ Katanya lalu berdiri.

¡§Awak ada tuala ke?¡¨ tanyaku.

¡§Ada. Ina ada bawa pakaian juga. Tadi kan Ina nak bermalam kat rumah saudara Ina tu.¡¨ Jawap Ina sambil berlalu ke bilik air.

Aku tersenyum sendirian. Aku yakin yang Ina sedang mengalami desakan berahi setelah membaca buku itu tadi. Hanya orang yang tak normal sahaja yang tidak terusik nafsunya bila membaca cerita-cerita erotik sebegitu. Apatah lagi Ina tu mungkin sudah lama tidak disentuh lelaki. Aku tidak tahu apa yang akan berlaku di antara kami pada malam itu tetapi aku pasti tidak akan menolak untuk melalui malam yang penuh kenikmatan dan kehangatan bersama dengan wanita yang menggiurkan itu.

Siaran berita di TV mengejutkan aku dari lamunan. Aku kembali memberi perhatian pada TV di hadapan ku. Seketika kemudian aku terdengar pintu bilik air dibuka. Ina pasti sudah selesai mandi. Aku menoleh ke belakang dan melihat Ina sedang berdiri sambil mengesat rambutnya. Dia mengenakan seluar tight-fit separas lutut dan T-shirt putih yang agak kecil saiznya sehingga dadanya kelihatan menonjol ke depan. Apabila bajunya terangkat ke atas sedikit, aku dapat melihat bentuk pussy nya yang aduhaii….begitu tembam sekali. Aku menelan air liur kerana sangat kegeraman melihat pemandangan itu. Cepat-cepat aku mengalih pandangan ku ke arah TV semula.

Ina beralih dari belakang dan duduk bersimpuh di sebelah ku. Aku tercium bau haruman dari tubuhnya. Dia masih lagi mengesat rambutnya. Kemudian dia mengambil semula buku yang dibacanya tadi dan menyelak mukasuratnya.

¡§Belum habis baca ke?¡¨ tanyaku.

¡§Belum…tinggal sikit je lagi.¡¨

¡§Bagus ke cerita tu?¡¨

¡§Boleh tahan juga. Awak memang selalu baca buku macam ni ke?¡¨

¡§Tak juga. Kadang-kadang je. Bila pergi kedai buku, saya memang akan beli 2 atau 3 naskah. Kalau nak, awak bawa lah mana-mana yang awak suka balik ke rumah esok. Tu masih ada lagi kat rak tu.¡¨

¡§Nantilah Ina pilih. Ina baca yang ni habis dulu.¡¨

Ina menyambung pembacaannya dan aku kembali menonton. Belum pun lama duduk, Ina mengubah kedudukannya. Dia meniarap sambil menyangga tubuhnya dengan siku tetapi tidak lama. Mungkin dia tidak begitu selesa.

¡§Lis, Ina pinjam bantal boleh tak? Ina tak selesa la dengan lantai simen ni. Keras!¡¨

¡§Ambil sendiri dalam bilik tidur tu.¡¨

Ina segera bangun untuk mengambil bantal. Kemudian dia kembali semula dan meniarap lagi di sebelah kananku. Aku melirik ke arahnya. Aku memerhati bahagian belakang tubuhnya dari kepala sehingga ke punggungnya. Aku pasti yang Ina tidak memakai bra kerana aku tidak dapat melihat cetakan bra nya di bawah bajunya itu. Patutlah bentuk puting buah dadanya kelihatan di dadanya.

Semakin lama aku melihat pemandangan itu, semakin bernafsu pula aku. Aku merasa sukar untuk menumpukan perhatianku pada cerita di TV. Fikiran ku sudah mula melayang jauh. Aku mula membayangkan suatu kenikmatan. Puas aku memikirkan bagaimana caranya aku dapat ¡¥menawan¡| wanita di sebelahku itu dan membawanya ke dalam pelukan ku. Aku memutuskan untuk mencuba apa sahaja cara yang aku dapat fikirkan sehingga wanita itu dengan rela menyerahkan dirinya kepadaku. Jika berhasil, malam itu pastinya akan dipenuhi dengan kenikmatan yang tiada taranya.

Aku sudah nekad. Aku harus melakukan sesuatu. Apa nak jadi, jadilah. Aku melirik kearah Ina lagi sambil mengubah cara duduk ku dari berlunjur kepada bersila.

¡§Heyy….¡¨ aku menyenggol bahu kiri Ina dengan lenganku. Aku menunduk lalu mendekatkan wajah ku ke sisi kiri kepalanya. ¡§Syokk nya dia..sampai tak peduli dengan kita! ¡§ Aku cuba menarik perhatiannya tetapi Ina tidak berkata apa-apa. Ina hanya tersenyum sedikit. Tanpa dirancang, tangan kanan ku memaut bahu kanan Ina.

¡§Jangan khusyuk sangat…Nanti nafsu naik…Kalau naik nanti, awak juga yang susah..¡¨ usik ku dalam nada yang separuh berbisik.

Perhatian Ina pada buku mungkin sudah sedikit beralih selepas menerima usikan ku. Aku terus tunduk sambil cuba memandang terus ke wajahnya. Tiba-tiba senyumannya melebar. Ina mengangkat buku yang dipegangnya lalu menutup mukanya. Agaknya dia merasa malu. Aku tersenyum juga bila melihat gelagatnya itu.

¡§Eee…kacau la awak ni! Ina tengah baca ni!¡¨ Suaranya dibuat-buat garau tetapi malah kedengaran begitu manja sekali.

¡§O.K…O.K…awak baca la. Saya tak kacau lagi.¡¨ Kataku sambil menepuk-nepuk belakang bahunya.

Aku tidak mengalih tangan ku dari belakang tubuh Ina malah terus menepuk-nepuk lembut di situ. Aku melihat ke arah TV semula. Pada masa yang sama, aku meneruskan aktiviti tangan ku. Sekali sekala aku menggosok-gosok dengan perlahan. Ina pula tidak cuba menegah aku berbuat demikian. Walaupun aku memang ingin merasai kenikmatan tubuh Ina ketika itu, aku tidak mahu tergesa-gesa. Aku tidak mahu Ina merasa tidak senang atau ketakutan jika aku terlalu berani.

Untuk seketika kami langsung tidak bersuara. Yang kedengaran hanyalah suara dari TV. Dalam tempoh itu Ina mengubah posisinya beberapa kali. Sekejap meniarap, sekejap berbaring terlentang dan sekejap lagi dia berbaring mengiring pula. Aku tidak pasti samada dia kepenatan ataupun dia sudah dikuasai nafsu akibat membaca cerita-cerita erotik itu. Melihat pergerakan-pergerakan yang dibuat oleh Ina itu, aku mengalih perhatian ku kembali kepadanya. Aku memaut bahu kanan Ina lagi ketika dia meniarap semula di sebelah ku.

¡§Ina…kenapa ni? Macam tak selesa je? Kejap baring, kejap meniarap.¡¨

¡§Penat la.¡¨ Jawabnya pendek.

¡§Betul ke ni?..Jangan-jangan dah kena pengaruh cerita tu..¡¨ Aku cuba mengusiknya lagi dengan harapan ia akan membuka ruang untuk aku ¡¥menawannya¡|.

Ina tidak menjawab. Dia hanya tersenyum. Aku merasa lega dan keyakinan ku mula timbul. Kalau betul caranya, pasti wanita itu akan dapat ku tawan. Aku memberanikan diri untuk merangkulnya sambil berbisik kepadanya.

¡§Sudah lah tu. Jangan baca lagi. Nanti basah yang kat bawah tu…¡¨

¡§Memang dah basah pun….¡¨ Ina menjawabku.

Aku tidak menduga Ina akan berkata begitu tetapi hati ku melonjak kegembiraan. Mahu rasanya aku menerkam wanita itu ketika itu juga tetapi aku tetap tidak mahu tergesa-gesa. Aku kembali meletakkan tangan ku pada belakang tubuh Ina.

¡§Ina…awak tak pakai bra ke?¡¨ Entah kenapa aku begitu celupar sehingga soalan itu terpacul dari mulutku.

¡§Tak..Ina memang biasa tak pakai bra bila tidur malam.¡¨

¡§Patut la puting nampak menonjol..¡¨

¡§Awak perhati puting Ina ke?¡¨

¡§Iya..bentuknya macam besar la…¡¨

Ina mendongak ke arah ku bila mendengar kata-kataku. Aku tersengih, buat-buat selamba sahaja. Aku semakin yakin bila aku berhasil menarik perhatian Ina.

¡§Besar ke puting Ina?¡¨

¡§Mana la saya tau..Bukannya saya pernah tengok. Saya cuma tengok bentuknya kat baju awak tu je.¡¨ Aku masih tersengih-sengih. ¡§Eh…tak elok lah perempuan meniarap macam tu…¡¨

¡§Kenapa?¡¨

¡§Kata orang…meniarap macam tu boleh buat buah dada perempuan menggeleber dan kelihatan penyek terutama sekali yang berdada besar macam awak.¡¨

¡§Betul ke?¡¨

Aku tidak menjawabnya. Aku tidak pasti samada Ina termakan kata-kata ku ataupun tidak tetapi dia segera bangkit dari meniarap. Ingatkan dia hendak duduk tetapi dia sebenarnya mahu berbaring. Aku agak kecewa kerana tidak berpeluang untuk merangkulnya lagi apabila dia berbaring begitu.

Kemudian dia bersuara, ¡§Sekali sekala meniarap takkan lah dada Ina terus jadi macam tu.¡¨

¡§Jangan la marah…Saya cuma bagi tau apa yang saya dengar dari orang.¡¨

¡§Ina tak marah..merajuk je..Dah la kata puting Ina besar. Lepas tu pula kata dada Ina menggeleber.¡¨

¡§Alaa….jangan la merajuk. Saya tak pandai pujuk orang. Sorry..sorry..ok?¡¨

Ina memuncungkan bibirnya. Aku tahu dia cuma buat-buat merajuk tetapi aku layan juga kerenahnya itu. Perempuan memang suka bila kita tunjukkan yang kita sanggup melayan kerenah mereka.

¡§Jangan merajuk lagi..ok? Sini..saya cium sikit pipi tu..¡¨ kata ku lalu tunduk mengucup lembut pipi kanan Ina. Dia tidak cuba mengelak atau menegah ku. Ia bagaikan lampu hijau untuk meneruskan apa yang aku ingin lakukan seterusnya.

Untuk mengekalkan suasana yang semakin mesra itu, aku cuba bergurau dan mengusik Ina. Dia masih memegang buku yang dibacanya tetapi aku yakin dia tidak membacanya sepenuh perhatian. Mungkin dia sedang menanti apa yang akan aku lakukan seterusnya. Tangan kanan ku memang sedari tadi sudah berada di tepi perutnya iaitu ketika aku mencium pipinya.

¡§Ina…dada awak tak menggeleber ke?¡¨ aku bertanya sekadar mahu bergurau. Ina tiba-tiba mencubit rusuk kanan ku. Aku segera menangkap tangannya dan terus ku genggam erat. Aku tidak mahu melepaskannya dengan alasan aku tidak mahu kena cubit lagi. Ina tidak memprotes.

¡§Eh…jawab la, ina.¡¨

¡§Entah…Ina tengok ok je..¡¨ jawabnya tanpa memandang ku.

¡§Macamana Ina jaga yang Ina punya tu?¡¨

¡§Ina ada pakai krim.¡¨

¡§Krim apa tu?¡¨

¡§Yang tu krim penegang dan penguat otot-otot payudara.¡¨

¡§Bukan krim untuk membesarkan payudara?¡¨

¡§Buat apa nak besarkan lagi. Memang dah cukup besar pun!¡¨

¡§Ohh…. Berkesan ke produk tu?¡¨

¡§Entah la tapi nampak macam ada kesan juga.¡¨

Aku menjadi tertarik pula untuk mengetahui lebih banyak tentang krim itu. Sebelum itu aku pernah mendengar tentang krim yang sebegitu tetapi tidak pernah pula aku melihat sendiri krim itu mahupun kesan penggunaannya.

¡§Awak guna krim tu tiap-tiap hari ke?¡¨

¡§Ya..rugilah kalau tak guna. Dah la harganya mahal.¡¨

¡§Bila masanya awak guna krim tu?¡¨

¡§Waktu malam sebelum tidur. Sapu dan urut je.¡¨

¡§Awak dah guna tadi ke?¡¨

¡§Belum lagi…¡¨

¡§Ada bawa krim tu?¡¨

¡§Ada… dalam beg tu. Awak nak buat apa dengan benda tu? Nak guna ke? Hehehe…¡¨

¡§Hisshhh…!! Saya nak tengok la..¡¨

Tanpa disuruh, Ina terus bangun dan pergi mengambil krim itu. Kemudian dia kembali dan memberikan krim itu kepada ku. Ina berbaring semula. Aku membelek-belek bekas krim itu. Sempat juga aku mencium aroma krim itu.

¡§Harum….¡¨ kata ku. ¡§Macamana nak guna ni?¡¨ tanya ku pula.

¡§Sapu dan urut. Kan tadi Ina dah cakap?¡¨

¡§Ye la…tapi nak sapu dan urut kat mana?¡¨

Ina ketawa mengikik. Aku menjadi geram bila melihatnya ketawa begitu. Tubuhnya bergoncang bila dia ketawa. Buah dadanya yang montok itu pun turut bergoncang.

¡§Sapu kat pangkal payudara la..dan urut lebih kurang 10 minit sehingga krim tu menyerap ke dalam kulit dan kering.¡¨ Jelasnya.

¡§Hmm…tadi awak kata yang awak belum lagi sapu krim ini kan?¡¨

¡§Ya…Kenapa?¡¨

¡§Saya sapu dan urut untuk awak boleh tak?¡¨

¡§Hisshh….tak nak lah!¡¨

¡§Kenapa pula?¡¨

¡§Ina malu lah…awak tengok tubuh Ina!¡¨

¡§Laa…apa nak dimalukan? Bukannya ada orang lain lagi kat sini. Saya seorang je yang tengok. Lagipun, bukannya saya tak pernah tengok. Awak lupa ke petang tadi kat kedai tu? ¡§

¡§Gatal!¡¨ kata Ina sambil cuba mencubit aku lagi tetapi aku masih sempat menangkap tangannya.

¡§Ina baring je…biar saya yang buat, ok?.¡¨

¡§Ina malu la….terang sangat bilik ni.¡¨

¡§Tak apa….nanti saya tutup suis lampu. Kita pakai cahaya dari TV je, ok?¡¨

Aku segera bangun untuk menutup suis lampu. Hati ku melonjak-lonjak kegembiraan. Peluang sudah terbuka luas untuk ku. Bilik itu serta merta menjadi suram. Hanya cahaya dari TV sahaja yang menerangi bilik itu membuatkan suasana menjadi romantik pula. Aku mendapatkan Ina semula. Tanpa berlengah aku duduk di sebelah tubuh Ina. Sebelah kaki ku berlipat di bawah punggungku. Sebelah lagi aku gunakan untuk menyangga tubuhku agar lebih mudah aku mengurut nanti.

Dengan perasaan agak berdebar-debar aku mendekati tubuh Ina dan menyentuh perutnya. Sebelah kakinya melunjur dan yang sebelah lagi dibengkokkan. Perlahan-lahan aku menolak baju yang dipakainya ke atas. Aku sempat melihat wajah Ina. Dia hanya memerhati apa yang aku lakukan. Aku menolak bajunya ke atas sehingga buah dadanya jelas kelihatan. Sungguh aku terpesona melihat pemandangan di hadapan ku itu. Buah dada Ina memang seperti jangkaan ku. Aku mengagak saiznya mungkin 34d atau 36d. Putingnya sebesar kuku ibu jari tanganku. Saiz yang besar itu membuatkan buah dadanya melondeh ke sisi tubuhnya tetapi ia tetap menonjol keatas.

Aku mengambil krim payudara tadi dan kemudiannya bertanya kepada Ina tentang cara-cara mengurut yang betul. Setelah dijelaskan oleh Ina, aku menyuruh Ina memegang bajunya sementara aku menyapu krim itu di sekeliling pangkal kedua-dua buah dadanya. Perlahan-lahan tetapi yakin…aku memulakan pengurutan. Aku memegang pangkal buah dada kanan Ina dengan kedua-dua tapak tangan ku dan mula mengurut ke atas tetapi aku tidak menyentuh putingnya. Aku melakukannya beberapa kali sebelum aku mengurut secara memutar ke arah luar tubuhnya. Selesai dengan buah dada kanan, aku beralih pula ke buah dada kirinya. Aku melakukan perkara yang sama seperti tadi.

Selepas beberapa minit, aku menyapu krim lagi. Aku mahu mengulangi lagi urutan ku kerana aku sememangnya tidak bercadang untuk berhenti. Aku sudah mula melihat tanda-tanda yang menunjukkan Ina sedang menikmati urutan ku tadi. Nafasnya tertahan-tahan setiap kali aku melakukan urutan. Dadanya terangkat-angkat mengikut irama urutan ku. Kakinya pula bergerak-gerak. Apabila aku melirik ke arah wajahnya, aku melihat matanya terpejam rapat. Gigi atasnya mengetap bibir bawahnya. Semua itu menunjukkan nafsu sudah menguasainya.

Aku tidak mahu berlenggah lagi. Urutan ku dimulakan sekali lagi. Kali ini, agak lebih kuat agar Ina lebih merasai urutan itu. Setiap kali aku mengurut ke atas, aku sengaja menyentuh putingnya sehingga ia mula kelihatan mengeras! Tidak cukup dengan itu, aku turut memicit-micit lembut putingnya. Tubuh Ina terangkat-angkat lagi. Bergantian buah dada itu diurut ku dengan penuh semangat. Aku pasti yang Ina sudah dibuai oleh kenikmatan yang dialami. Nafasnya sudah tidak menentu. Sekali sekala dia menggenggam tangan ku.

¡§Sedap tak saya urut?¡¨ bisik ku di telinganya.

¡§Sedappp…Sedap, Lis… sedap, cikgu…¡¨ suaranya seperti sukar untuk dikeluarkan. Aku tersenyum. Memang sah Ina sudah sukar untuk mengawal nafsunya. Aku sendiri juga begitu. Nafsuku memang sudah terasa di umbun-umbun kepala. Urutan ku sudah tidak mengikut aturan lagi. Aku tidak hanya mengurut malah meramas-ramas buah dada Ina semahunya.

¡§Ina…buka bajunya..¡¨ aku berbisik di telinganya sambil tangan ku cuba untuk menolak bajunya ke atas.

Ina tidak menjawab apa-apa. Matanya masih terpejam rapat tetapi aku yakin dia mendengar kata-kataku. Ina mengangkat sedikit tubuhnya untuk memberi ruang untuk aku melepaskan bajunya dari arah kepalanya. Bajunya aku lepaskan. Kini tubuh montok itu sudah separuh telanjang. Hanya bahagian bawah tubuhnya yang masih bertutup. Aku menatap tubuh montok itu dengan penuh nafsu sambil tangan ku merayap dari perutnya sehingga ke dadanya. Tiba di dadanya, aku menjamah buah dadanya dan meramas lembut. Kedua-dua tangan Ina memegang tangan ku, mengikuti setiap pergerakannya.

Aku sudah dikuasai nafsu. Aku tunduk, memberanikan diri untuk mengucup pangkal buah dada Ina. Ina segera menangkap kepala ku. Aku menyangkakan Ina mahu menahan atau menolak kepala ku tetapi tidak. Sebaliknya dia memaut kepala ku membuatkan mulutku terus menempel pada buah dadanya. Aku mengucup buah dadanya lagi berkali-kali. Aku sengaja tidak mengucup atau menyentuh putingnya, hanya mengucup dan menjilat lembut di sekitar pangkal kedua-dua buah dadanya sahaja. Sekali sekala aku menghisap isinya. Tubuh Ina terangkat-angkat seolah-olah menginginkan aku menyentuh puting buah dadanya. Suara desahan dan nafas Ina sudah lama memenuhi ruang bilik itu bersamaan dengan bunyi nafasku sendiri dan bunyi hujan yang galak di luar rumah.

Aku meneruskan kegiatanku. Tangan ku merayap ke sana sini di atas tubuh Ina. Beberapa kali juga aku terpaksa mengubah cara duduk ku agar lebih selesa. Bukan setakat buah dadanya yang menerima serangan ku malah seluruh bahagian tubuhnya yang terdedah menjadi sasaran kucupan, jilatan dan hisapan ku. Tubuh Ina meliuk-liuk bila menerima serangan ku yang bertubi-tubi.

¡§Hisap, Lis…hisap puting Ina…Oohhh..¡¨ Ina merintih, meminta aku melakukan seperti yang diinginkannya.

Aku sengaja tidak memperdulikannya. Aku masih bersemangat untuk menyerang bahagian lain pada tubuhnya. Tangan ku yang pada mulanya hanya asyik bermain dengan buah dada Ina mula merayap ke bawah, menuju ke peha Ina. Aku merasa kurang selesa melakukan aktiviti ku dalam keadaan menunduk dan separuh duduk begitu. Belum pun sempat aku mengatur kedudukan tubuh ku, Ina menarik kepala ku dengan kedua-dua tangannya sehingga aku terpaksa merebahkan tubuh ku di sisinya. Dia membawa muka ku ke dadanya.

¡§Cepat..Lis. Hisap puting Ina..please.¡¨

Aku menuruti kehendaknya. Putingnya yang keras itu mula ku jilat sekelilingnya dan seterusnya aku hisap-hisap lembut. Aku memegang pangkal buah dada Ina dan memicitnya sehingga buah dadanya tertonjol ke atas. Kemudian aku melahap puting Ina sehingga ke pangkalnya dan seterusnya menghisap dengan kuat sebelum aku melepaskannya semula. Aku mengulangi perkara itu beberapa kali sehingga Ina mendesah-desah dan mengerang. Suara erangannya membuatkan aku semakin bernafsu.

Nafas ku agak berat dan sukar kerana Ina merangkul tengkuk ku dengan agak kuat. Untuk seketika aku berhenti menyerang buah dadanya dan mengalih perhatian ku ke bahagian bawah tubuh Ina. Kami sudah sama-sama terbaring. Aku meletakkan peha ku di antara kangkang Ina sementara tangan ku memaut peha kanannya untuk menyepit pehaku. Setelah merasa agak selesa dengan kedudukan tubuh kami begitu, aku kembali menyerang dada Ina. Sambil itu, aku sengaja menggosok-gosok pehaku di atas tonjolan isi yang berada di celah kangkang Ina membuatkan Ina semakin kuat menyepit peha ku.

Aku mula merasa sedikit bosan apabila cukup lama bermain-main dengan buah dada Ina. Aku beralih arah. Lehernya yang terdedah pula menjadi sasaran ku. Mulutku terus sahaja mendarat di atas kulit lehernya yang licin. Aku tercium aroma harum di situ. Aku mengucup lembut diselangi dengan jilatan-jilatan yang bernafsu. Dari leher, aku beralih pula ke atas. Bibir Ina yang separuh terbuka itu menerima kehadiran bibir ku. Bibir kami bertaut erat. Lidah kami berlaga. Kuluman menjadi hangat, berlarutan untuk sekian waktu.. Bibir kami terlepas hanya untuk mengambil nafas dan kembali bertaut lagi.

Tangan ku tidak berhenti-henti bermain di dada Ina, di buah dadanya dan putingnya. Peha ku menekan-nekan celah kangkangnya. Mulut kami pula saling berkuluman. Matlamat ku hanya satu sahaja ketika itu iaitu membawa Ina untuk mencapai kemuncak berahinya. Tetapi aku harus melakukan perananku dengan sebaik-baiknya.

¡§Ina, kita masuk bilik? Tak selesa la kat sini…¡¨ aku berbisik di telinga Ina.

Ina tidak menjawab tetapi turut sama bangkit dengan ku. Aku membantunya berdiri dan memimpinnya masuk ke dalam bilik tidur. Sempat juga tangan ku meramas-ramas buah dada Ina ketika kami berjalan. Di dalam bilik tidur, aku merebahkan Ina di atas tilam yang hangat. Bibir kami bertaut lagi dan kami kembali berkuluman. Pada mulanya agak lembut tetapi semakin lama bertaut, kuluman menjadi semakin hangat.

Tangan ku mula merayap ke celah kangkang Ina. Seluruh kawasan itu diterokai oleh tangan ku. Dari luar seluar yang dipakai oleh Ina, aku mula menggosok-gosok bahagian atas vaginanya. Ina semakin kerap mengerang apabila aku menyertai gosokan tanganku dengan kuluman pada puting buah dadanya. Tubuhnya terangkat-angkat setiap kali aku menghisap putingnya dengan agak kuat.

Dorongan nafsu yang kuat membuatkan aku semakin kurang kesabaran. Aku cuba untuk melucutkan seluar pendek yang dipakai oleh Ina. Dia membantu dengan mengangkat punggungnya. Aku melucutkan seluar pendek itu berserta dengan seluar dalam kecilnya. Kini, terdedahlah segalanya. Dalam kesamaran cahaya dari luar bilik tidur itu, aku dapat melihat bentuk segitiga di celah kangkangnya. Aku meraba kawasan itu. Bulu-bulunya pendek sahaja dan halus. Aku cuba menyusupkan jari ku ke celah vagina Ina. Nampaknya tempat itu sudah basah dan licin. Ia membuatkan aku semakin bernafsu.

Perlahan-lahan aku mengambil kedudukan di celah kangkang Ina. Aku mendekatkan muka ku di celah kangkangnya. Ina seperti tahu apa yang aku mahu lakukan. Dia memegang kepala ku lalu menariknya ke bawah, ke arah vaginanya. Aku menjulurkan lidahku. Ia menyentuh klitorisnya. Dengan lembut, aku mula mengusik ketulan daging kecil itu. Ina kegelian. Tubuhnya meliuk-liuk menahan geli dalam kenikmatan. Suara desahan dan erangan kecilnya semakin jelas kedengaran. Aku terus mengerjakan bahagian itu. Tidak cukup dengan itu, lidahku menyapu seluruh vagina Ina dari luar sehingga ke bahagian dalamnya. Semuanya disertai dengan ramasan kuat pada buah dadanya. Ina pula tidak henti-henti menjambak rambut ku. Sekejap di tarik, sekejap di lepaskannya.

Setelah merasakan yang keadaan Ina sudah cukup bersedia, aku pun mula melepaskan semua pakaian yang masih ada di tubuhku. Ketika aku berhenti seketika untuk melepaskan semua pakaian ku, Ina tiba-tiba bangun lalu berlutut di sebelah aku. Dia membantu ku untuk membuka pakaian ku. Sebaik sahaja seluar dalam ku dilepaskan, Ina terus mencapai batang zakar ku yang sejak dari tadi sudah menegang keras. Ina mengusap-usap batang zakar ku dengan lembut sambil kami berluluman lidah. Aku pula menyeluk lubang vaginanya.

Aku merebahkan tubuhku ke belakang. Tanpa disuruh atau diminta, Ina terus tunduk dan menjilat batang zakar ku. Setelah itu, dia pun mengulumnya. Nikmat dikulum dan dihisap begitu amat sukar untuk digambarkan. Bukan sahaja aku tetapi Ina juga benar-benar menikmati apa yang dilakukannya. Dia mengulum dan menghisap semahu-mahunya. Disebabkan terasa amat ngilu, aku terpaksa menghentikan Ina selepas membiarkannya beberapa waktu. Aku kemudiannya menarik perlahan tubuhnya ke atas tubuhku. Sekali lagi, seperti mengetahui keinginan ku, Ina menaiki tubuhku.

Ina mengangkangi aku sementara aku menyiapkan batang zakarku. Ina memegang batang zakarku lalu menempelkan kepala zakar ku di pintu masuk vaginanya. Dia terlebih dahulu menggosok-gosok kepala zakar ku di situ sebelum dia mula menurunkan tubuhnya. Aku merasai kehangatan pada kepala zakarku sebaik sahaja ia mula memasuki liang vagina Ina yang sudah licin. Perlahan-lahan namun begitu pasti, Ina menduduki batang zakarku sehingga kesemuanya habis terbenam. Ina mengerang apabila dia sudah habis menduduki batang zakarku. Dia diam sebentar. Aku pula mula meramas-ramas dan menggentel-gentel puting buah dada Ina.

Selang beberapa saat, Ina mula menaik-turunkan tubuhnya dengan agak perlahan. Aku tidak mahu tinggal diam sahaja. Aku cuba menujah batang zakar ku ke atas. Sesekali aku hanya bertahan. Kemudian aku cuba bangun dan menongkatkan tubuh ku dengan siku kiri ku. Tangan kanan ku pula asyik dengan buah dada Ina. Mulut ku segera menyambar putingnya lalu ku hisap dengan kuat. Tindakan aku agak membataskan pergerakan Ina. Dia mengubah pergerakannya kepada mengayak ke depan dan ke belakang pula membuatkan kepala zakarku terasa seperti di usap dan diberus. Amat ngilu sekali rasanya tetapi nikmat.

Adegan itu berlangsung untuk beberapa ketika sebelum tubuh Ina memberikan isyarat bahawa ia akan tiba ke puncak. Aku dapat merasai kontraksi otot-otot vaginanya yang semakin kuat mengemut. Begitu juga dengan otot-otot tubuh Ina yang mula terasa menegang. Ina semakin kuat merangkul ku. Tidak lama setelah itu, dia menekan vagina ke bawah dengan kuat disertai dengan rangkulan yang kuat juga. Kedua-dua pehanya juga mengepit tepi tubuh ku. Ina sudah tiba di kemuncaknya. Aku membiarkan dia untuk menikmati orgasmenya sehingga dia mengendur.

Perlahan-lahan, aku merebahkan tubuhnya ke atas tilam lalu aku menindih tubuhnya. Sekali lagi aku mengambil kedudukan di antara celah kangkangnya. Aku membuka kangkangnya lalu membenamkan muka ku di celahannya. Mulut dan lidah ku terus menyerang vagina Ina lagi. Ina mengerang lagi. Namun, aku tidak mahu berlenggah lagi kerana aku ingin segera meneruskan permainan hangat itu. Dengan pasti, aku membawa batang zakarku ke vagina Ina yang sudah cukup basah dan licin itu. Tanpa sebarang masalah, batang zakar ku terus meluncur masuk ke dalam liang vagina Ina.

Ina mendesah. Aku memulakan gerakan sorong-tarik ku. Perlahan pada mulanya tetapi semakin lama semakin pantas. Setiap hentakan aku lakukan dengan cukup padu sekali sehingga Ina tidak henti-henti mengeluh dan mendesah. Sekali sekala dia mengerang kecil. Aku mengubah posisiku dari separuh berlutut kepada meniarap di atas tubuh Ina. Tubuhnya yang cukup montok itu segera dipeluk ku dengan erat sekali. Tidak cukup dengan itu, jilatan, hisapan dan ciuman ku singgah di leher dan mulut Ina. Sambil itu, aku terus menujah-nujah vagina Ina dengan penuh nafsu.

Selang beberapa waktu, aku sudah merasai kehadiran orgasme ku. Aku mempercepatkan lagi gerakan ku. Aku sempat berbisik di telinga Ina. Mendengar bisikan ku, Ina seperti mengerti apa yang harus dilakukannya. Dia semakin galak memeluk dan mengulum lidahku. Kedua-dua kakinya diangkat dan dikuncikannya di atas punggungku. Nampaknya dia juga menginginkan klimaksnya lagi. Maka, kami sama-sama berpacu hebat.

Dengan satu gerakan yang kuat, aku membenamkan batang zakarku jauh ke dalam liang vagina Ina. Bersamaan dengan itu juga, ia memuntahkan isi pekatnya. Ina turut memelukku dengan erat sekali sambil kakinya mengunci tubuhku. Tubuhnya mengejang hebat menandakan yang dia juga telah mencapai orgasmenya. Aku menunggu sehingga batang zakarku selesai memuntahkan isinya sebelum aku merebahkan tubuh ku di sebelah tubuh Ina. Dia tersenyum memandangku. Jauh di dalam hatiku, aku merasa amat puas sekali. Aku yakin Ina juga begitu.

Lepas ini aku yakin akan dapat meratau Kak ani pula, najikan ina.

0 comments:

Post a Comment