Search This Blog

Loading...

Monday, May 3, 2010

Menikmati Doktor

Sejak menjangkau usia 18 tahun ini kesakitan yang dirasai Siva menjadi-jadi. Tiap kali dia melihat perempuan cantik pelirnya akan mengeras. Tiap kali membaca majalah yang menghairahkan pelirnya juga akan mengembang. Dan tiap kali pelirnya mengembang maka kesakitan di bahagian kepalanya muncul.

Siva meneliti batang pelirnya dan cuba membandingkan dengan batang-batang pelir yang di lihatnya di skrin komputer bila dia melayari internet. Kepala-kepala pelir mereka mudah saja meluncur keluar daripada kulup bila batang mereka mengeras. Siva menyedari yang kepala pelirnya yang besar itu tidak dapat keluar daripada muncung kulupnya yang kecil. Akibat ketegangan tersebutlah yang menimbulkan perasaan sakit. Kepala pelirnya yang mengembang itu tersepit dengan kulit kulup yang sempit.

Dari bacaannya dia mengetahui keadaan yang dialaminya disebut phimosis. Phimosis ialah satu keadaan dimana kepala pelir tidak dapat keluar daripada kulup bila pelir dalam keadaan tegang. Phimosis boleh menimbulkan keadaan sakit dan akan menggangu hubungan kelamin. Siva bimbang keadaan ini boleh menyebabkan dia tidak boleh kahwin satu hari nanti.

Doktor yang ditemuinya mengesyorkan agar Siva bersunat bagi menyelesaikan masalah yang ditanggungnya. Doktor memberi jaminan bahawa masalah Siva akan 100% dapat diselesaikan.

“Sakit ke bersunat tu,” tanya Siva.

“Hanya pembedahan kecil. Penis awak akan dibius terlebih dahulu. Tak sakit,” jelas doktor.

“Dimana boleh sunat.” Tanya Siva lagi.

“Di hospital boleh, di klinik swasta pun boleh.”

“Kosnya mahal ke doktor?”

“Tak mahal. Mana-mana klinik swasta boleh melakukannya.”

Siva pulang ke rumah. Hatinya sudah bulat untuk bersunat. Di bilik doktor tadi pun dia merasa pelirnya sakit bila melihat pembantu doktor yang cantik dan harum bila berjalan di sebelahnya. Siva tak dapat menahan nafsu geloranya bila melihat perempuan cantik dan semudah itu juga pelirnya mengeras.

Seperti yang dijanjikan Siva datang ke klinik swasta pagi itu. Pada papan tanda tertulis Klinik Dr. Tan. Sedang menunggunya seorang doktor wanita yang masih muda. Siva was-was juga dan bertanya dalam hati apakah doktor wanita ini yang akan menyunatnya. Dr. Tan Ying Ying, MD (USM), begitulah yang tertulis di Annual Practsing Certificate yang tergantung di dinding.

“Awak baring di situ,” kata doktor muda itu sambil menunjuk ke couch di tepi dinding.

Siva mengerling ke troli berdekatan couch. Di atas troli kelihatan beberapa peralatan untuk pembedahan seperti scalpel blade, gunting, kapas, gauze, needle holder, jarum semilunar dan beberapa lagi yang Siva tidak tahu namanya.

Dr. Tan mengenakan sarung tangan getah dan memakai face mask. Pembantu Dr. Tan juga sudah bersedia. Dia juga mengenakan sarung tangan dan face mask macam Dr. Tan juga.

“Awak buka seluar awak dan baring.”

Siva malu-malu membuka seluar yang dipakainya. Kalau sebelumnya dia tahu doktor yang akan menyunatnya adalah wanita pasti dia tidak akan datang ke klinik ini. Tapi sekarang mahu atau tidak dia telah berada dalam bilik pembedahan di klinik itu. Dia pasrah saja.

Dari awal lagi Siva sudah bimbang. Dia sememangnya tidak boleh melihat perempuan cantik, pasti pelirnya akan mengeras. Di bilik ini ada dua wanita muda yang sungguh cantik. Seorang wanita cina dan pembantunya wanita melayu. Kedua-duanya masih muda dan cantik.

Siva berbaring di atas couch. Batang pelirnya separuh keras. Pembantu Dr. Tan datang dengan semangkuk cairan antiseptik. Dengan kapas batang pelir Siva dicuci bahagian luarnya. Bila dipegang dan disapu dengan kapas Siva terasa gelinya. Dengan pantas pelirnya mengeras terpacak. Terkejut pembantu Dr. Tan melihat pelir Siva yang berkulup itu sungguh besar dan panjang. Belum pernah dia melihat pelir yang sebegitu besar dan panjang selama dia bekerja di klinik Dr. Tan.

“Okey doktor, dah siap,” pembantu Dr. Tan memberitahu doktor muda itu sambil tersenyum. Jantungnya berdegup kencang melihat pemandangan luar biasa sebentar tadi.

“Astaga, besarnya,” Dr. Tan bersuara.

Terpegun dengan batang pelir hitam yang besar panjang itu, Dr. Tan mengambil kamera di lacinya. Pelir Siva yang sedang terpacak kaku itu dipotret dari pelbagai sudut. Pembantu Dr. Tan terheran-heran dengan tindakan Dr. Tan kerana sebelum ini dia tidak pernah mengambil gambar pelir yang akan di sunat.

Dr. Tan memulakan operasinya. Tangan doktor cina itu sedikit gementar bila memegang batang pelir yang sedang terpacak keras itu. Sejak dia belajar hingga dia membuka klinik belum pernah dia menyunat pelir yang sebegini besar dan panjang. Hampir dua kali ganda batang pelir teman lelakinya. Secara profesional walaupun masih teruja dengan pelir Siva, Dr. Tan mengambil jarum dan menyuntik ubat kebas ke batang pelir Siva. Dr. Tan menunggu beberapa minit agar perasaan kebas menjalar ke seluruh batang pelir Siva.

Bila dah terasa kebas, pelir Siva kembali mengendur. Tapi masih besar dan panjang walaupun tidak lagi ereksi. Dr. Tan mengambil gunting dan membelah kelongsong kulup. Kemudian kulit kulup di gunting melingkar. Bagi mengawal pendarahan Dr. Tan menjahit bahagian kulit yang luka. Bahagian luka kemudiannya dibalut dengan gauze yang dibasahi dengan ubat antiseptik. Operasi berlangsung setengah jam dan Siva dibenarkan pulang.

Seminggu berlalu, jahitan di senjata Siva sudah mengering. Siva gembira kerana pertama kali melihat kepala pelirnya yang membulat besar. Selama ini kepala bulat itu tak kelihatan kerana dibungkus kulit kulup. Siva membayangkan doktor cina yang cantik itu. Terbayang tangan halus itu membelai batang pelirnya. Tiba-tiba saja zakarnya mengeras. Tiada lagi rasa sakit. Siva senang hati.

Seperti biasa Dr. Tan menjalankan tugas rutinnya. Tengah hari itu waktu rehat dia melihat skrin komputernya. Dibuka satu folder dan terpampang gambar-gambar kemaluan lelaki. Doktor amoi itu kagum dengan gambar kemaluan tersebut. Itu semua adalah gambar zakar Siva yang diambil oleh Dr. Tan sebelum operasi khatan di jalankan. Tiba-tiba saja buritnya mengemut. Enak juga kalau batang besar dan panjang ini meneroka vaginanya. Dr. Tan teringat pesakitnya yang bernama Siva.

“Lisa, tolong bawakan kad rawatan pesakit Siva.” Perintah Dr. Tan kepada pembantunya.

“Siva yang mana, doktor?”

“Siva, pesakit yang datang bersunat minggu lepas.” Terang Dr. Tan.

Beberapa minit kemudian pembantu Dr. Tan membawa sekeping kad rawatan. Dr. Tan membelek kad tersebut dan mendail nombor telefon yang tercatat di kad tersebut.

“Hello Siva, boleh you datang klinik petang ini. Perlu untuk pemeriksaan lanjut.”

“Sekarang pun boleh, doktor. Saya free sekarang.”

Siva mematikan telefon dan memacu motornya ke Klinik Dr. Tan. Sementara Dr. Tan seperti tidak percaya dia menelefon Siva. Bayangan batang pelir yang keras kekar itu menggoda perasaannya. Kehendak batinnya membuak-buak macam air mendidih.

Tidak sampai 10 minit Siva sudah sampai di Klinik Dr. Tan. Kebetulan waktu itu tidak ada pesakit maka Siva dipanggil masuk. Siva diarah baring di couch untuk pemeriksaan lanjut. Dengan jantung berdebar Dr. Tan menyuruh Siva membuka celananya, dan belalai gajah itupun tersembul dari celana Siva. Dr. Tan semakin gemetar, berpura-pura memeriksa, Dr. Tan menggenggam zakar Siva. Terasa hangat ditangannya, lalu Dr. Tan melancap perlahan-lahan.

“Kenapa dilancap, doktor?”

“Untuk melihat apakah ada luka waktu ereksi, waktu tegang.” Jelas Dr. Tan dengan suara sedikit gementar.

Siva dapat meraskan kulit tangan Dr. Tan sungguh lembut. Tak sampai lima saat zakar Siva sudah membengkak besar, panjang dan keras, Dr. Tan menelan liur menyaksikannya, dan Dr. Tanpun lupa akan kod etika kedoktoran, nafsu sudah menguasai seluruh tubuhnya.

Dr. Tan kagum dengan bentuk kemaluan Siva. Besar, panjang dan istimewanya kepalanya yang licin itu sungguh besar. Macam sebiji tomato yang besar melekat di hujungnya. Dr. Tan belum pernah melihat kepala pelir yang dua kali ganda lebih besar daripada batangnya. Patutlah kepala ini tidak boleh keluar daripada kulupnya sewaktu Siva belum bersunat dulu.

Dr. Tan mengambil kamera di lacinya. Kamera digital dengan resolusi 7 megapixel itu diklik satu demi satu. Zakar Siva yang sedang terpacak keras di potret dari pelbagai sudut. Untuk perbandingan sebelum dan selepas berkhatan, kata Dr. Tan.

Dr. Tan berjalan ke pintu dan berpesan kepada pembantunya agar tidak menerima pesakit dalam masa satu jam. Pembantu Dr. Tan mengangguk, dia faham tujuan Dr. Tan.

Dr. Tan secepatnya balik dan meneruskan terapinya, Siva yang innocent hanya patuh menurut waktu Dr. Tan melancap senjatanya yang kembali mengeras.

”Sakit ke Siva,” tanya Dr. Tan, sementara nafasnya semakin memburu dikuasai nafsu birahinya yang semakin melonjak.

“Sedap doktor,” jawab Siva betul bendul.

”Saya akan uji cara lain, kalau sakit bagi tau saya.”

“Okey, doktor.”

“Ujian ini memerlukan fokus. Awak perlu bagi perhatian terhadap ujian ini. Awak perlu memejamkan mata dan fokus kepada penis awak,” terang Dr. Tan agak panjang lebar.

Dr. Tan langsung melucutkan pakaian bawahnya tanpa sepengetahuan Siva, kini mereka berdua sama-sama telanjang di bagian bawahnya. Dr. Tan mengambil kain putih dan menutup mata Siva.

”Kenapa mata saya ditutup, doktor?”

“Supaya awak lebih fokus, lebih konsentrasi.” Terang Dr. Tan yang suaranya terdengar semakin begetar.

Siva hanya diam saja meskipun terheran-heran. Dalam keadaan mata tertutup, Siva merasa batang pelirnya terasa hangat dan basah. Siva keenakan. Siva tak tahu bahwa Dr. Tan sedang berusaha mengulum zakarnya dengan mulutnya yang mungil dan cantik.

”Gelilah doktor, tapi sedap.” Siva bersuara bila perasaan nikmat menjalar ke seluruh batang pelirnya.

Sementara Dr. Tan semakin bersemangat, buritnya terasa berdenyut-denyut menahan gelora nafsunya sendiri. Akhirnya setelah dirasa zakar Siva sudah cukup basah dengan liurnya bercampur dengan cairan mazi di hujung kepala pelir, Dr. Tan berjongkok di antara paha Siva. Dr. Tan sangat berhati-hati, dia berusaha tidak menyentuh paha Siva. Dr. Tan menggenggam batang hitam Siva dan memasukkan kepala bulat sebesar tomato ke buritnya yang sudah basah.

Dr. Tan cuba memasukkan kepala tomato ke lubang buritnya. Terasa sukar kerana kepala itu sungguh besar. Dr. Tan dapat melihat kepala bulat hitam berkilat itu menempel pada lubang kemaluannya yang berwarna merah. Bibir dalam warna merah mengucup mesra kepala butuh Siva. Bibir basah itu seperti tersenyum menanti kepala tomato menyelam ke dalamnya.

Dr. Tan mencuba lagi. Pengalamannya tidak membantu. Belum pernah dia mencuba kepala besar seperti ini. Kali ini dia perlu bekerja keras. Padahal kepala zakar kekasihnya mudah saja meluncur ke dalam gua keramatnya. Dicuba terus dan inci demi inci batang berkepala besar itu terbenam. Siva dapat merasakan kehangatan di kepala pelirnya yang sensitif.

“Apa yang doktor buat tu?” Tanya Siva. Siva mengerang merasakan kenikmatan.

”Ini ujian terakhir, jika sakit bagi tau saya.” Dr. Tan cuba mengawal suara-suaranya yang terputus-putus.

Sementara itu Dr. Tan semakin menurunkan pinggulnya ke bawah hingga bulu-bulu di tundunnya yang lebat beradu dengan bulu di pangkal pelir Siva yang masih jarang. Dr. Tan terdiam merasakan nikmat di lubang buritnya, apalagi kepala tomato yang besar itu menggaru lembut dinding kemaluannya. Sedap, enak dan lazat. Perasaan sensasi ini tak pernah dirasainya semasa bersama kekasihnya. Dr. Tan memang sedar bahawa kepala pelir kekasihnya itu bentuknya tirus dan kecil macam kepala tikus.

Dr. Tan mula menggoyang dan mengayak pinggulnya. Makin diayak makin sedap dirasanya. Makin digoyang makin lazat terasa. Siva juga dapat merasai nikmatnya bila batang pelirnya terasa hangat diramas-ramas oleh otot-otot dinding kemaluan Dr. Tan.

Dr. Tan makin laju menggoyangkan pinggulnya. Makin laju makin lazat. Digerakkan pinggulnya naik turun. Cairan pelincir makin banyak keluar. Gerakan menjadi semakin lancar. Kelazatan bertambah-tambah. Inilah syurga dunia. Dr. Tan da Siva sama-sama merasainya.

Hanya beberapa minit Dr. Tan mengerang sakan. Badannya bergetar dan dia mengalami orgasme pertama. Dr. Tan terkejut kerana klimaks yang dirasainya sungguh cepat. Apakah kerana pukulan batang besar panjang dan kepala tomato kepunyaan Siva. Padahal bila dia bersama kekasihnya agar sukar mencapai klimaks.

“Macam mana Siva, terasa sakit?” Tanya Dr. Tan.

“Sedap doktor. Laju lagi doktor.” Jawab Siva dengan suara bergetar penuh nikmat.

Dr. Tan tersenyum, tanpa sedar dia kembali menggoyangkan pinggulnya, pahanya bersentuhan dengan paha Siva, dia sudah lupa dengan permainannya sendiri. Nafsunya melonjak tinggi. Bagaikan berada di puncak Gunung Everest. Apalagi bila kepala tomato Siva menyentuh pangkal rahimnya, berkali-kali dia mengalami orgasme. Dr. Tan merasai kepuasan yang teramat sangat.

Menyedari Siva belum keluar maka Dr. Tan semakin cepat menggoyangkan pinggulnya. Dia sendiri tak menyangka Siva yang kurang berpengalaman itu mampu bertahan. Padahal kekasihnya hanya beberapa minit sahaja sudah memancutkan maninya. Kadang-kadang dia belum lagi hangat, kekasihnya itu sudah menamatkan perjuangannya.

Bila Dr. Tan makin laju menggerakkan pinggulnya naik turun maka Siva sudah tak dapat bertahan lagi. Kepala tomatonya yang baru saja disunat itu terasa sungguh sensitif. Akhirnya terpancutlah air nikmatnya keluar laju dari lubang di hujung kepala pelirnya. Dr. Tan dapat merasai kehangatan bila pangkal rahimnya disiram oleh benih-benih Siva.

Dr. Tan kelesuan penuh nikmat. Siva terkulai kelazatan. Dua makhluk berlainan jantina itu telah melaksana kehendak batin masing-masing. Hanya nikmat dan kelazatan sahaja yang dirasai.

“Awak dah lulus ujian. Penis awak telah sembuh sepenuhnya.” Dr. Tan bersuara sambil turun dari couch.

”Bolehkah saya memuaskan perempuan, doktor?” Tanya Siva.

“Bukan saja puas, perempuan akan ketagih penis istimewa awak ini.” Dr. Tan memuji kehandalan Siva.

Siva tersenyum. Kalau beginilah hebatnya bersunat, dari dulu dia akan bersunat

0 comments:

Post a Comment