Search This Blog

Loading...

Tuesday, May 4, 2010

Kursus dengan rakan sepejabat

Aku dikenali sebagai kakitangan yang bijak serta menjadi rujukan teman sepejabatku. Aku juga sentiasa bersopan dengan setiap wanita dan juga lelaki di pejabatku. Keadaan ini menyebabkan aku disenangi oleh kebanyakan wanita dan kakitangan di pejabat aku. Walaupun sesetengah lelaki di pejabat aku suka bergurau dengan menggunakan perkataan berunsur lucah namun aku tidak pernah melakukannya. Namun tiada kakitangan yang pernah berhasad dengki atau cemburukan pergaulan aku dengan kakitangan wanita yang lain. Dipendekkan cerita..aku memang rapat dengan semua kakitangan pejabat terutama pasangan aku ketika keluar pejabat untuk tujuan pemasaran iaitu Lin. Lin memiliki susuk tubuh yang menarik serta raut wajah yang lembut. Lin sudah berkahwin tapi masih belum memiliki zuriat. Suaminya juga rapat dengan aku dan Lin juga mengenali isteriku. Kami sering keluar bersama menjalankan tugas. Aku juga sering bergurau dengan Lin namun ada hadnya. Lin telah ku anggapkan seperti adik kerana beliau muda 5 tahun dari aku. Oleh kerana faktor pekerjaan, seringkali juga aku manghantarnya pulang ke rumah dan suaminya sedia maklum akan hal tersebut serta mengizinkannya. Begitulah rapatnya kami sehinggakan terkadang kami bergurau sehingga melibatkan sentuhan badan secara tidak sengaja namun tiada perasaan diantara kami kerana kami masing-masing sudah berpunya. Suatu hari kami kena pergi kursus ke Langkawi bersama dengan kakitangan yang lain. Kakitangan yang terlibat sebanyak 5 Lelaki serta 5 perempuan. Nak dijadikan cerita Lin dan aku tinggal seorang sebilik kerana terlebih pasangan. Bilik Lin dan aku bersebelahan. Kami berjanji akan saling sms sekiranya hendak keluar makan nanti. Ketika berada di dalam bilik hotel aku terperasan bahawa bilik aku dan bilik Lin boleh disambung. Aku maklumkan kepada Lin melalui sms dan meyuruhnya membuka pintu tersebut. Setelah Lin membukanya aku pun bergurau dengannya "Wah Lin.. tak usah tutup la pintu ni.. senang sikit abang nak kejutkan Lin nanti.. bukan senang nak dapat peluang ni.." Lin tersenyum " Gatal gak abang ni.." katanta. "Ok la bang.. saya nak mandi dulu" Lin beredar dan tanpa sedar membiarkan pintu sambungan tidak bertutup.

Baca lagi citer nie

0 comments:

Post a Comment