Search This Blog

Loading...

Monday, May 3, 2010

Geng Rompak dan rogol part1 , 2, 3

Syuhada dan Iza yang sedang tidur lena itu merasa amat terkejut


apabila dikejutkan dan dan mulutnya telah dicekup dan diarahkan
supaya diam dan tidak menjerit. Mereka panik seketika dan apabila
sampai diluar bilik kelihatan abang Syuhada dan kakaknya telah di
ikat!
Kamu semua jangan cuba mencerita kalau nak hidup, kata Maniam,
bengis. Sesiapa yang cuba menjerit dan melarikan diri, aku akan
tembak dia!! kata Maniam sambil mengajukan pistol yang dibawa
bersama itu. Kecut perut mereka semua melihat pistol itu diacukan
kepada mereka. Iza ketika itu hanya memakai pakaian tidur yang agak
nipis juga menyerlahkan lagi kejelitaannya di samping rambutnya yang
selama ini ditutupi tudung itu terurai membuatkan mata penjenayah-
penjenayah itu tidak berkelip. Sementara itu Syuhada memakai t-shirt
dan seluar track suit dan kakaknya mengenakan t-shirt dan kain batik.
Hmm, baiklah mari kita mulakan permainan !!! Semua gadis-gadis
jelita dan ada nampaknya. Kita mulakan dengan satu persatu,
haahahahaha gelak Maniam dan rakan-rakannya. Kecut perut dan
terkejut besar Iza, Syuhada dan kakaknya Imah. Mereka ingatkan
penjenayah-penjenayah ini hanya ingin merompak rumah mereka tetapi
ia adalah sebaliknya, iaitu ingin menodai mereka. Kau dulu,
hehehehe, sambil menunjuk kepada kakak Syuhada iaitu Imah. Imah
memang merupakan surirumah yang cantik sebagaimana juga adiknya
Syuhada. Dia merupakan sekolah agama yang sering dipikat oleh pemuda
kampung satu ketika dahulu sebelum berkahwin dengan suaminya
sekarang.
Mari kita lakukan aksi ni depan suami kau, hahahaha gelak Maniam.
Imah rasa bagai nak pitam mendengar kata-kata Maniam itu. Selama
baru berkahwin selama sebulan ini pun dia baru hanya beberapa kali
bersetubuh dengan suaminya, kini dia dipaksa untuk bersetubuh di
depan suaminya. Tidak!! jangan buat macam nie, saya baru je kahwin,
tolonglah lepaskan saya.. saya merayu pada awak, ambillah semua apa
yang ada kat sini tapi jangan apa-apakan kami.. rayu Imah kepada
Maniam. Hahahaha, orang secantik kamu semua hendak dilepaskan!!
tidak sama sekali, dengar sini baik kamu semua ikut saja apa yang
aku cakap, kalau tidak.. Maniam pun mengeluarkan pistolnya dan
mengarahkan ke kepala suami Imah.
Suami Imah merasa amat kecut perut, baik.. baiklah.. jangan apa-
apakan dia... Imah merayu sambil menangis, nampaknya Imah tiada
pilihan selain menjadi mangsa seks Maniam dan rakan-rakannya.
Hahahahah bagus.kau dah faham sekarang, jadi kerja ini akan lebih
senang dan seronok, lalu Maniam pun menuju ke arah Imah dan membuka
ikatan di tangan dan kakinya. Tilam pun telah di bentangkan di ruang
tamu itu betul-betul di hadapan suami Imah diikat.
Hahahaha, baik kau tengok puas-puas aku berasmara dengan isteri kau,
lepas tu kau bandingkan samada aku atau kau yang lebih hebat.Airmata
Imah sudah menitis deras, wajahnya yang putih itu kini semakin pucat
dan pipinya kelihatan kemerahan menahan malu. Imah didudukkan di
depan Maniam, sementara yang lain hanya menyaksikan dahulu seperti
biasa dan Kumar merakamkan aksi ini. Maniam pun memulakan dengan
mencium bibir Imah dengan rakus sambil tangannya meraba-raba
disebalik baju Imah dan memicit-micit puting Imah! Imah hanya
mendengus perlahan. Jari-jemari Maniam mula menganas dan kini ia
telah menanggalkan baju t-shirt Imah dan menampakkan coli putih yang
membaluti tubuh putih Imah.
Imah kini duduk di hadapan Maniam sambil Maniam mencium-cium rakus
lehernya, bibirnya dan telinganya hingga berdecut-decup bunyinya
sehinggakan air liur Maniam membasahi leher dan bibirnya itu.Tangan
Maniam kini menganas apabila ia mula menanggalkan coli Imah dan
tersembullah buah dada Imah yang mempersonakan itu. Walaupun
memiliki badan yang agak kurus namun Imah memiliki buah dada yang
agak tajam dan besar!! Buah dada Imah mula dijilati oleh Maniam dan
putingnya dihisap sehingga Imah mendengus keghairahan. Maniam
memicit-micit buah dada Imah dengan ganas sambil bibirnya bertaut
dengan bibir Imah dan dia mengulum lidah Imah.
Suami Imah yang dipaksa melihat kejadian itu tidak mampu berbuat apa-
apa cuma hanya mampu melihat dan pasrah sahaja isteri kesayangannya
dilakukan sesuka hati oleh Maniam. Imah kini mula menangis teresak-
esak apabila kain batiknya di lucutkan dan menampakkan kakinya yang
putih mulus menambahkan kegilaan Maniam dan rakan-rakannya!!! Maniam
mula menyelukkan jarinya ke dalam seluar dalam putih Imah dan
memicit-micit dan mengorek cipap Imah sehingga Imah mengerang-gerang.
Belum pernah kemaluan Imah dipicit dan dikorek sebegitu ganas oleh
suaminya. Seluar dalam Imah kemudiannya dilucutkan dan kini dia
telah telanjang bulat. Buah dadanya yang montok dan cipapnya yang
kemerahan dan tembam itu dapat dilihat semua dengan jelas. Maniam
kemudiannya membaringkan Imah dan seterusnya dia pun menciumi
seluruh tubuh Imah sambil batang koneknya ditusuk masuk ke dalam
cipap Imah yang agak ketat itu dengan perlahan-lahan. Imah kelihatan
mengeliat-geliat kestiman dan matanya mulai kuyu dan longlai. Imah
kelihatan tidak boleh tahan lagi dan dia pun merayu-rayu minta
dilepaskan sambil mengerang-gerang. Maniam menusuk masuk batang
koneknya yang besar itu secara perlahan-lahan kemudian semakin deras
sehingga berdecup-decup bunyinya.
Badan Imah kemudiannya berada di posisi duduk di atas Maniam yang
terbaring sementara Ali menolong dengan mengangkat badan Imah dan
menghentak-hentakkan punggung Imah agar cipapnya betul-betul
membenarkan konek Maniam menghentaknya. Tangan Maniam juga tidak
diam meramas-ramas buah dada Imah. Akhirnya, Imah klimaks juga dan
air mazinya berhamburan terpancut dan Maniam pun klimaks disertai
dengan raungannya yang cukup kuat tanda kepuasan yang amat sangat.

Arrggggg wuhhhhhhhhh hharhhhh, sedapnyaaaaaa!!! begitulah raungan


Maniam yang merasai kepuasan yang amat sangat. Imah pun ditolak
ketepi sambil Imah masih lagi menangis teresak-esak dan kelihatan
cipapnya dibasahi oleh air mani Maniam dan air Mazi beliau sendiri..
Hahahahahaha, gelak mereka semua, sekarang giliran kamu berdua pula,
bangun!!! arah Maniam kepada Syuhada dan Iza. Aku nak kamu berdua
buat tarian bogel sampai aku stim balik.. kalau tidak pecah kepala
mereka berdua nie!! Kata Maniam sambil mengajukan pistolnya ke arah
abang dan kakak Syuhada.
Terkejut betul Iza dan Syuhada mendengar arahan Maniam itu. Selama
ini mereka tidak pernah berbogel apalagi di depan orang ramai.
Ikatan di tangan Iza dan Syuhada pun dibuka, kini dua orang ustazah
akan berbogel serentak, jubah dan baju kurung yang biasanya menutupi
tubuh gebu dan mulus mereka akan tiada lagi.
Cepat!!! tunggu apa lagi.. arah Maniam yang menyaksikan Iza dan
Syuhada masih enggan membuka pakaian mereka. Terkejut Iza dan
Syuhada ditengking begitu, Iza pun mula menanggalkan baju tidurnya,
baju tidurnya itu dilucutkan sekaligus menampakkan coli dan spender
putih dan tubuhnya yang betul-betul putih dan lembut!!! Semua yang
berada di situ terpegun melihatnya, termasuk abang Syuhada yang
selama ini tidak pernah melihat Ustazah yang begitu alim itu
menunjukkan tubuhnya. Kau pulak cepatt!! jerkah Maniam kepada
Syuhada. Syuhada merasa sungguh malu sekali. Dia selama ini tidak
pernah menunjukkan tubuhnya walaupun kepada abang kandungnya. Selama
ini dia sentiasa berpakaian sopan apabila keluar rumah dan tubuhnya
sentiasa dibaluti jubah labuh atau baju kurung labuh.
Syuhada teresak-esak menanggalkan baju-t nya diikuti oleh track suit
yang dipakainya itu. Kini mereka berdua hanya tinggal coli dan
seluar dalam!!! Cepat bogel, aku tak sabar nak tengok kamu menari
bogel hahahahahhaha ketawa penjenayah-penjenayah itu semua. Agak
berat hati Iza dan Syuhada untuk menanggalkan coli dan seluar dalam
mereka tetapi apakan daya, nyawa mereka kini seperti telur dihujung
tanduk, mereka terpaksa mengikuti semua arahan Maniam dan rakan-
rakannya walaupun tidak rela. Iza dan Syuhada mula serentak
menanggalkan coli mereka. Terbeliak biji mata mereka melihat buah
dada dua Ustazah ini, tajam, tegang dan putih mulus. Selepas itu
seluar dalam mereka pula dilucutkan!!!
cipap Iza kelihatan berbulu halus dan kemerahan, sementara cipap
Syuhada agak tembam dan bulunya agak lebat. Abang Syuhada merasa
sungguh tidak percaya kerana dapat melihat cipap Iza dan adik
kandung, barulah dia tahu yang mereka berdua itu memiliki tubuh yang
begitu cantik dan putih. Menari cepat, hahhahahah cepat!!! kalau tak
aku tembak mereka, arah Maniam tegas. Iza dan Syuhada pun menari
tarian melayu dalam keadaan berbogel dan mereka ditertawakan oleh
perogol-perogol itu.
Mereka menari dalam keadaan teresak-esak dan tetek Iza dan Syuhada
kelihatan bergoyang-goyang mengikut rentak tari mereka menambahkan
nafsu Maniam. Kini Maniam sudah berselera kembali setelah puas
menganyang kakak Syuhada. Dia kini menghampiri Iza dan meramas-ramas
buah dada Iza. Kemudian jarinya diletak di cipap Iza lalu
mengoreknya dengan rakus. Mengeletar-geletar Iza dilakukan begitu.
Korekan itu bertambah ganas dan jari Maniam menusuk masuk ke dalam
cipap Iza membuatkan Iza merayu-rayu minta dilepaskan kerana tidak
tertahan lagi...
Sudah tuh sayang, berhenti menari.. sekarang kita bersenang-senang
pulak yea. Maniam pun menarik Iza dan membaringkannya!!! Bibir Iza
dicium rakus, buah dadanya dipicit-picit menyebabkannya menangis
teresak-esak. Kini Maniam menghalakan kerakusannya kelubang cipap
Iza pula. Sambil menarik kaki Iza, dia pun cuba untuk menjilat
kelentit Iza tetapi telah ditendang oleh Iza. Aduhh!!! jerit Maniam,
celaka punya perempuan, berani kau yea!!! tengking Maniam. Iza sama
sekali tidak rela cipapnya dihisap oleh Maniam. Pegang dia, arah
Maniam kepada Ali. Biar aku ajar dia kali nie.. hahahhaah. Ali pun
segera menjalankan tugasnya. Dia pun memegang tangan Iza dan
memusingkannya ke belakang menyebabkan Iza menjerit kesakitan.
Tolong lepaskan aku, jangan buat aku macam nie, aduhh tolonglah..
rayuan Iza hanya menambahkan gejolak nafsu Maniam, suara Iza yang
lembut merayu itu mampu merangsang sesiapa sahaja yang mendengarnya.
Kini cipap Iza telah terbuka luas, dan clupppp sruppppp plakk plakkk
terdengar bunyi jilatan-jilatan ganas Maniam di bibir pantat Iza.
Mengeliat-geliat Iza dilakukan begitu.
Seronok sungguh Maniam menjilat cipap Iza maklumlah Iza mempunyai
cipap yang bersih dengan bulu-bulunya yang sentiasa dicukur dan
nipis. Cipapnya yang kemerahan itu menambah gejolak nafsu Maniam.
Habis cipap Iza di penuhi dengan air liur Maniam. Ali yang memegang
Iza pula tidak dapat mengawal nafsunya lagi langsung meramas-ramas
buah dada Iza dan mencium-cium seluruh tubuh Iza!! Tentangan dan
rayuan Iza kini semakin perlahan dan dia kini pasrah mengikut semua
kehendak Maniam, namun airmatanya terus mengalir.
Maniam kini membuka semula seluar dalamnya dan mengeluarkan koneknya
yang menegang keras dan hitam itu. Terkejut Iza melihatnya, sungguh
dia tidak dapat bayangkan konek itulah yang akan menembusi daranya
itu!!! Maniam kini semakin bernafsu, plupp koneknya menembusi masuk
ke dalam cipap Iza yang sempit itu. Huhhhh uhhh ermmm aduhh tolong,
raung Iza, apabila konek Maniam masuk ke dalam cipapnya. Berdecap-
decup bunyi konek Maniam menusuk masuk ke dalam lubang Iza semakin
lama semakin pantas dan Iza mula berpeluh-peluh dan tubuh putihnya
itu semakin longlai dan tidak mampu melawan dan hanya mengikut
sahaja henyakan-henyakan padu konek Maniam. Jari-jemari Maniam pula
tidak puas-puas meraba-raba buah dada Iza dan bibir Iza yang mungil
itu membuatkan Iza semakin tengelam dalam pangkuan Maniam!
Tolonglah. jangan buat saya macam nie, saya dah tak tahan nie...
ohh... rayu Iza lagi kepada Maniam. Nampaknya Maniam tidak
mengendahkan rayuan Iza. Hahahha, rayuan kau sungguh menghairahkan
aku, jerit lagi!! aku suka jeritan kau.. hahahahah. Maniam
seterusnya memegang Iza dan kemudian mendudukkannya betul-betul di
hadapannya. Maniam pun terus mencium bibir Iza dan meramas-ramas
buah dada Iza dengan ghairah. Muka Ustazah Iza yang suci bersih itu
kini dinodai dengan air liur Maniam yang membasahi seluruh muka dan
tubuhnya. Kemerah-merahan muka Iza apabila diperlakukan sedemikian
rupa. Maruah dirinya kini dipunyai oleh Maniam sepenuhnya, Maniam
boleh melakukannya dengan apa cara sekalipun walaupun ianya tidak
disukai oleh Iza.

Maniam seterusnya membaringkan Iza lalu mengusup-gusup bibir cipap


Iza yang merah dan berbulu nipis itu. Dia pun memasukkan senjatanya
yang amat besar itu ke dalam lubang cipap Iza sekali lagi membuatkan
Iza tersedu-sedu menangis. Berdecup-decup bunyi cipap Iza ditutuh
oleh Maniam sehingga Iza tidak tertahan lagi lalu dia pun karam dan
mengeluarkan cecair air mazinya dengan agak banyak sekali. Maniam
pun turut karam bersama-sama dan memancutkan air maninya yang agak
banyak itu ke dalam lubang Iza.
Bulu cipap Iza kelihatan melekit-lekit dengan air mazinya dan air
mani Maniam.Iza merasa sungguh malu sekali berada dalam keadaan yang
demikian tetapi apakan daya dia terpaksa melakukan demikian untuk
keselamatan nyawa mereka. Iza pun menutup cipapnya itu dengan
tangannya dan merangkak dari situ sambil menangis teresak-esak.
Hahahaha giliran siapa pula lepas ini, oooo ada sorang lagi gadis
ayu di sana tu, kata Maniam sambil menunjuk jarinya ke arah Syuhada
yang mengigil-gigil ketakutan. Syuhada yang menekup buah dadanya
yang membonjol keluar itu dengan sebelah tangan dan cipapnya dengan
tangan satu lagi. Dia merasa amat malu untuk menunjukkan tubuhnya
itu, lebih-lebih lagi di khayalak ramai!
Kamu semua boleh berpesta dengan mereka sekarang!!! arah Maniam
kepada rakan-rakannya. Terkejut betul mereka semua mendengar arahan
itu, Iza dan Imah masih dalam keletihan kerana baru lepas dikerjakan
oleh Maniam dan sekarang mereka akan dipaksa melayani 3 orang lagi
penjenayah yang pasti akan memperkosa mereka sepuas-puasnya.
Ali dengan ganas memperkosa Imah, Syuhada yang masih dara itu
dirogol oleh Kumar dan Iza yang masih baru dirogol Maniam dikongkek
oleh Agus. Mereka bertiga bergilir-gilir mengongkek ketiga-tiga
gadis ini secara beramai-ramai sambil diperhatikan oleh Maniam.
Syuhada telah klimaks sebanyak tiga kali pada malam ini. Air mazinya
keluar dengan banyak sekali kerana ditutuh dengan batang konek yang
besar dan keras. Meraung-raung gadis-gadis ini di kongkek dengan
segala macam cara.
Akhirnya setelah puas memperkosa gadis-gadis ini, giliran suami Imah
pula dimalukan. Iza dipaksa mengolom batang konek abang Syuhada itu
di depan isterinya! Isterinya (Imah) sedang dalam keadaan bogel dan
duduk dalam pelukan Maniam! Dia di paksa melihat Iza mengolom batang
suaminya. Hisap sekarang!!! arah Maniam, kalau tidak aku pecahkan
kepala dia, arah Maniam kepada Iza.
Hendak tak hendak, Iza terpaksa mengangkak kain abang Syuhada dan
ternampaklah seluar dalam dengan batang koneknya yang menegang!!!
Nampaknya, abang Syuhada mengalami gejolak nafsu yang hebat apabila
melihat pesta seks yang berlaku didepannya tadi. Tidak, jangan paksa
saya buat macam nie, saya tak mahu, tolonglah... rayu Iza lagi.
Maniam merasa amat marah kerana arahannya tidak mahu diikuti.
Baiklah, kalau tidak mahu hisap konek dia, aku akan pecahkan kepala
dia sekarang, kata Maniam sambil mengeluarkan pistol dari seluarnya
dan mengarahkannya ke kepala abang Syuhada! Tidak. jangan. jangan
rayu Imah sambil menangis teresak-esak, dia tidak sanggup kehilangan
suaminya yang amat disayangi itu. Baiklah.. kata Iza, aku terpaksa
buat macam nie, kata Iza kepada kakak Syuhada, kakak Syuhada hanya
menganggukkan kepala tanda setuju, sambil menitiskan airmatanya.
Hahahaha mari kita lihat aksi menarik ini, pasti terpancut air
lelaki nie, hahahahaa ketawa mereka semua. Iza pun mula menanggalkan
seluar dalam abang Syuhada, dan abang Syuhada hanya terdiam sambil
kelihatan koneknya semakin menegang !!! Iza pun memegang konek itu
lalu mengulumnya. Masukkan dalam-dalam, hisap betul-betul. Hahahaha
gelak mereka lagi, Sambil mengolom konek abang Syuhada, cipap Iza
telah diraba dari belakang oleh Kumar dengan ganas. Terketar-ketar
Iza menahan malu diperlakukan begitu dan aksinya itu telah dirakam
oleh Ali. Kakak Syuhada hanya menangis sayu melihat suaminya dikolom
oleh sahabat adiknya sendiri didepan matanya.
Akhirnya, suami Imah telah klimaks dan memancut-mancut air maninya
keluar dengan banyak sekali dan memasuki rongga Iza. Telan, jangan
buang. telan!!! arah Maniam sambil ketawa besar melihat suami Imah
itu klimaks. Sementara itu jari Kumar juga telah dibasahi dengan air
perempuan Iza yang memancut-mancut keluar akibat rasa ghairah di
korek oleh Kumar. Iza pun menelan air mani abang Syuhada, dan sambil
berkata perlahan kepada Imah, maafkan aku.. sambil mengalirkan air
matanya. Suami Iza juga berkata, maafkan abang sayang, abang
terpaksa.
Akhirnya setelah puas dengan gadis-gadis ini semua, penjenayah-
penjenayah itu pun mengikat semua mangsanya dalam keadaan bogel dan
mulut ditutupi seluar dalam mereka dan merompak semua benda berharga
di dalam rumah itu. Hahahahaa, esok pagi kamu semua akan dijumpai
oleh orang kampung dalam keadaan bogel. Maniam sengaja tidak menutup
pintu agar orang ramai nampak mangsa-mangsa ini dalam keadaan
berbogel

0 comments:

Post a Comment