Search This Blog

Loading...

Monday, May 3, 2010

Dendam -episode 2

Amir dan Razak membuat perancangan seterusnya. Apalagi Razak merayu-rayu untuk menikmati burit amoi yang cantik itu. Kali ini mereka akan mengajak teman rapat mereka yang juga ingin merasai burit amoi yang ketat itu. Maklum saja bujang terlajak dua orang ini belum pernah merasai nikmatnya ngentot. Hanya melancap saja yang mereka tahu, itupun dah terasa nikmat yang tak terhingga.

Bila diapi-apikan oleh Amir bahawa hubungan seks itu teramatlah nikmatnya maka Razak dan Halim sudah memasang angan-angan untuk kongkek gadis cina yang solid molid itu. Dulu pun Razak sudah terasa nikmatnya bila batangnya dikulum oleh doktor muda itu. Bila Amir mengiklankan bahawa lubang burit sepuluh kali ganda lebih sedap dari lubang mulut maka Razak sudah tak sabar-sabar nak merasai lubang burit amoi tersebut.

Amir, Razak dan Halim berbincang di kedai kopi Pak Shariff petang itu. Kali ini mereka bercadang untuk melanyak si amoi tersebut di rumahnya sendiri. Halim ditugaskan mengintip dimana doktor amoi itu tinggal. Halim dengan senang hati menerima tugasan tersebut. Di otaknya telah terbayang batang pelirnya akan bermain-main dalam lubang nikmat amoi cantik.

Malam itu Halim sudah menunggu di hadapan klinik Dr. Tan. Sepuluh minit kemudian Dr. Tan meninggalkan klinik dan menuju ke arah kereta Honda Accord yang diparkir di hadapan klinik. Bila Dr. Tan bergerak, Halim juga bergerak mengekori kereta mewah tersebut dengan motor kapcainya. Sepuluh minit kemudian Dr. Tan menghentikan keretanya di hadpan sebuah restoran KFC.

Sepuluh minit menunggu, Dr. Tan keluar menjinjing sebuah bungkusan plastik. Ia terus menuju ke keretanya dan terus bergerak menyusuri jalan yang agak sesak. Lima belas minit kemudian Dr. Tan menghala ke arah taman perumahan mewah. Di taman itu banglonya besar dan cantik melambangkan status penghuninya yang kaya.

Halim mengikut dari jauh Honda Accord hitam metalik doktor muda itu. Menghampiri sebuah banglo tiba-tiba pintu terbuka. Halim berfikir pasti Dr. Tan mengguna remote control membuka pintu pagarnya. Halim memperlahankan motornya dan memanjangkan lehernya mengawasi rumah Dr. Tan. Rumah itu kelihatan sunyi dan gelap. Tiada kereta lain di sana. Halim tersenyum seorang diri. Dr. Tan pastinya tinggal seorang diri.

“Ini berita baik,” kata Halim bila Amir dan Razak berkumpul di kedai kopi Pak Shariff petang esoknya.

“Apa yang baiknya?” tanya Amir sambil mengunyah karipap.

“Amoi tu duduk sorang diri. Ini peluang baik.” Halim menambah.

“Ini baik punya. Dapatlah aku merasa burit amoi.” Razak mengangkat ibu jarinya ke atas. Dia masih penasaran kerana tak berpeluang membenamkan batang pelirnya ke dalam burit doktor cina itu.

Pada malam yang dijanjikan mereka bertiga telah menunggu berhampiran banglo Dr. Tan dalam kereta Proton Saga kepunyaan Amir. Sepuluh minit kemudian cahaya terang dari lampu kereta menghampiri mereka. Bila kereta tersebut melintasi mereka mereka mengikutinya perlahan. Lampu kereta mereka tidak dinyalakan.

Bila pintu pagar terbuka dan kereta Honda Accord melewatinya dengan pantas mereka memecut masuk ke halaman rumah. Dr. Tan tidak perasan ada kereta lain mengikutinya. Dengan selamba dia keluar dan membuka pintu rumah. Begitu saja pintu terbuka, tiga sekawan menyerbu masuk dan menolak Dr. Tan ke dalam. Dr. Tan amat terkejut bila tubuhnya dipeluk erat oleh tiga lelaki tersebut.

“Jangan menjerit. Ikut perintah kami, kalau tidak pisau ini akan menembusi perut awak.”

Dr. Tan merasai benda tajam menikam belakangnya. Dia terkaku dan lidahnya kelu kerana teramat takut.

“Masuk bilik awak.”

Dr. Tan menurut. Dia melangkah longlai menapak anak tangga satu demi satu. Bilik tidurnya ada di tingkat atas. Ketiga lelaki tersebut masih memegang kedua tangannya. Pintu bilik dibuka dan lampu dipasang. Ketiga lelaki tersebut terpegun melihat bilik mewah doktor cina tersebut. Katilnya luas dengan hiasan cantik. Bilik tersebut berbau harum.

“Awak selamat jika menurut arahan kami. Jika awak membantah nyawa awak akan melayang.” Amir mengacu pisau tajam ke muka si amoi.

Oleh kerana ketakutan diancam hendak dibunuh, akhirnya Dr. Tan tidak berani berteriak keras-keras dan pasrah dengan nasibnya. Tanpa membuang masa tiga sekawan itu langsung mendekati Dr. Tan dan menolaknya ke katil. Dr. Tan terbaring lemah di atas tilam empuk. Ketiga lelaki tersebut mulai mengerumuninya. Amir langsung mencium muka Dr. Tan, mula-mula hidung dan pipinya dijilat-jilatnya, seakan-akan sedang menikmati betapa licin dan mulusnya pipi Dr. Tan tersebut, akhirnya bibir mungil amoi tersebut dilumatnya dengan ganas. Sementara kedua tangannya tidak tinggal diam, dengan nafsu meraba-raba buah dada yang mulus padat itu, kemudian meramas-ramasnya dengan sangat bernafsu.

“Awak masih kenal saya? Pemuda yang awak hina dulu. Awak kata butuh saya kecil.”

Dr. Tan hanya mampu bersuara lemah, “Aahh… jangan, jangan. Saya minta ampun.”

Amir, Razak dan Halim hanya tertawa mendengar rayuan si amoi tersebut. Kali ini mereka akan lanyak amoi ini habis-habis. Mulut celupar dokor muda itu mesti ditutup. Disumbat dengan batang butuh bersunat yang dihina dulu.

“Sekarang kau merayu. Dulu bila kepala butuhku luka kau hina. Kau kata butuhku kecil. Kau kata kau benci butuh bersunat. Kau hanya suka butuh berkulup. Kami datang memang nak membalas dendam.”

“Saya silap, maafkan saya.”

“Maaf diterima tapi sebelum itu kami nak rasa lubang burit kau tu dulu.” Razak tersenyum lebar melihat doktor cina itu yang menggigil.

Halim yang tidak terlibat minggu lalu amat teruja menikmati tubuh si amoi yang langsing dan bergetah. Memang benar kata-kata Amir, doktor muda ini sepatutnya jadi model atau artis. Wajah dan badannya memang aduhai.

“Tenang saja, kami datang nak memberi nikmat kepada awak. Kata orang win win situation. Kami enak awak enak,” Halim berhujah sambil tangannya memicit-micit tetek si amoi yang padat. Macam orang politik saja cakapnya. Mentang-mentanglah dia tukang panjat pokok tampal poster pada pilihanraya lepas.

”Awak rasa butuh bersunat, nanti awak compare dengan butuh kulup tunang awak tu. Bulan depan kami datang lagi.” Amir tak habis-habis menyeksa minda doktor cina yang celupar.

Dr. Tan terperanjat mendengar kata-kata Amir. Seksa hari ini belum selesai dia telah diberi temujanji untuk bulan depan pula. Dendam pemuda ini membuat fikirannya bercelaru dan takut. Sampai bila dia akan diseksa kerana mulut lasernya dulu.

Halim sudah tidak sabar untuk menikmati tubuh mungil amoi muda. Gadis cina itu direnung. Nafsu dan ghairahnya sememangnya telah menyala sejak dari tadi. Tubuh doktor muda itu di uli. Badan Dr. Tan menggeliat-geliat, tapi dia tidak dapat menghindar karena kedua teman Halim masing-masing memegang kaki dan tangannya erat-erat sambil tertawa-tawa. Mereka tidak mau kalah dengan Halim, Amir yang memegang kedua kaki Dr. Tan langsung menyingkap dan menarik skirt pendek Dr. Tan, sehingga terlihat celana dalam merah muda dan kedua belah paha Dr. Tan yang putih mulus.

Kemudian sambil menduduki kedua kaki Dr. Tan, kedua tangan orang tersebut segera mengelus-elus kedua paha Dr. Tan yang sudah separuh terbuka. Tangan Amir mula-mula hanya bermain-main di kedua paha, naik turun, tapi akhirnya secara perlahan-lahan mulai mengelus-elus belahan di antara kedua pangkal paha Dr. Tan yang masih ditutupi seluar dalam itu. Tidak cukup sampai di situ, bahkan salah satu jari tengahnya dimasukan ke celana dalam Dr. Tan dan dipaksakan masuk kedalam kemaluan Dr. Tan yang masih sangat rapat itu.

Badan Dr. Tan hanya mampu menggeliat-geliat saja dan punggungnya bergerak ke kiri ke kanan cuba menghindari tangan-tangan yang meraba paha dan kemaluannya itu. Buah dadanya yang pejal dan terpacak gagah menjadi mangsa tangan-tangan kasar pemuda melayu yang disindirnya dulu.

“Jangan apa-apakan saya. Tolong,” Dr. Tan masih cuba merayu sungguhpun dia tahu rayuannya hanya sia-sia.

“Jangan siksa saya, tolong!” Suara Dr. Tan kedengaran lemah. Dari kedua matanya mengalir air mata putus asa, kepalanya digeleng-gelengkan ke kiri ke kanan, menahan rasa geli yang mulai menjalar ke seluruh tubuhnya. Secara perlahan-lahan pada bahagian celana dalamnya yang menutupi belahan buritnya mulai terlihat membasah.

Dr. Tan tidak dapat menyembunyikan perasaan terangsangnya. Walaupun dipaksa tetapi bila taman larangannya diusik-usik ghairahnya meledak juga. Cairan hangat mula mengalir keluar dari lubang nikmatnya. Bila mulut, dada dan tundunnya dikerjakan serentak, Dr. Tan makin terangsang. Bibir basahnya yang merah itu dilumat oleh Halim, teteknya yang mengkal kenyal diramas Razak dan lubang merekahnya dibelai Amir. Tindakan serentak di tiga daerah ini sungguh nikmat rasanya.

Amir bertindak lagi. Baju yang dipakai Dr. Tan dikoyaknya. Di tubuh putih gebu itu hanya tinggal coli dan seluar dalam. Separuh bogel Dr. Tan telentang di tengah-tengah katil lebar. Amir meraba-raba dan mengelus-elus buah dada Dr. Tan yang masih tertutup coli. Cangkok coli jenama Triumph itu dibuka dan terdedahlah sepasang gunung kembar itu. Terpesona tiga pasang mata menatap payudara Dr. Tan yang sangat indah itu. Buah dada Dr. Tan putih mulus, tidak terlalu besar, masih pejal berdiri tegak dengan ujung putingnya yang coklat muda yang telah mengeras kerana terangsang.

“Sedap kalau dihisap tetek ni,” kata Halim.

Halim dan Razak mengusap-usap payudara Dr. Tan dengan perlahan-lahan. Halim terpesona. Pertama kali dia melihat buah dada indah, putih dan halus. Amir tak mahu ketinggalan. Buah dada yang mengkal itu diraba-raba dan diramas-ramas perlahan dan lembut. Terasa kenyal seperti bola getah bila dipicit. Lelaki bertiga itu benar-benar menikmati gunung kembar indah. Dr. Tan hanya pasrah. Tiada lagi suara dari mulut mungilnya.

Halim kelihatan tak sabar dengan mangsa yang terbaring itu. Celana merah muda ditarik ke bahagian kaki doktor muda itu. Seluar dalam itu dipegang dan diramas. Lembut saja kainnya. Bahagian tengahnya kelihatan basah. Halim menghidu bahagian basah itu dan batang pelirnya semakin tegang. Aroma burit Dr. Tan membakar nafsunya.

Dr. Tan terbaring bogel. Tiada lagi pakaian yang menutup dirinya. Tiga pasang tangan membelai dan meneroka tubuh indah itu. Tiap lekuk tubuh muda di usap dan diuli.
Bahagian bawah tubuh Dr. Tan yang membukit kecil di antara kedua pahanya yang putih mulus itu menjadi tatapan tiga pasang mata yang bercahaya penuh nafsu. Tundun bengkak dan lurah kecil berbentuk garis memanjang yang menggelembung pada kedua pinggirnya, tampak ditutupi oleh bulu kemaluan yang lebat yang berwarna coklat muda.

“Cantiknya burit. Aku suka bulu yang lebat,” Halim kembali bersuara.

Amir langsung meraba-raba dan mengelus-elus bulu kemaluan sambil membuka kedua paha Dr. Tan makin melebar. Terlihatlah lurah buritnya yang masih rapat. Tangan kasar itu segera menjamah liang yang sempit itu sambil digosok-gosok. Tonjolan daging kecil yang terletak di bagian atasnya dielus-elus dengan jari telunjuk. Halim tak sabar untuk menikmati burit Dr. Tan yang kelihatan merah dan merekah basah. Bibir bahagian dalam sungguh lembut dan berwarna merah menyala. Bagi Halim daging nipis dua keping itu sungguh indah.

“Bagi aku cium burit amoi ni,” pinta Halim.

“Kesian Si Halim ni. Sudah tua begini belum pernah merasa burit. Bagi dia hidu burit amoi tu,” kata Amir kepada Razak.

Halim membenamkan batang hidungnya ke dalam lurah yang merekah merah. Ditarik dalam-dalam nafasnya menikmati aroma burit gadis cina. Puas menghidu lidahnya pula menjilat biji kacang di bahagian atas. Badan Dr. Tan meliuk-lintuk bila Halim mengulum kelentitnya. Basah lidah dan hidung Halim dengan lendir yang keluar dari rongga burit amoi.

“Oohh.. begini rupanya bau burit,” Halim bersuara sambil hidungnya masih di celah kelangkang si amoi.

“Kenapa, kau ingat bau burit macam minyak wangi Avon,” Amir menjawab lirih sambil tertawa.

“Yalah bukan macam bau Avon tapi baunya buat butuh aku keras.” Halim masih bersuara.

“Itulah bau burit. Busuk tapi lelaki suka. Kau bukan tak tahu amoi cina bukan basuh burit bila kencing,” Razak menyampuk.

“Bukan hanya orang, lembu jantan pun suka bau burit. Kau tak tengok lembu jantan suka cium bau burit lembu betina.” Amir berceloteh sambil tangannya tak tinggal diam mengganyang badan si amoi.

“Syoklah kulum kelentit amoi ni, besar dan panjang.”

“Memanglah kelentit cina besar panjang. Mereka tak bersunat. Mungkin kerana tu amoi ni suka butuh tak bersunat.”

“Kau ingat amoi ni bini kau, nak berlama-lama. Cepatlah kerjakan amoi ni. Aku dah tak sabar nak rasa burit,” Halim makin teruja dengan burit merah yang basah.

Amir bangun membuka seluar dan baju yang dipakainya. Tampaklah batang kemaluannya yang telah tegang, berwarna coklat kehitaman, besar dengan bagian kepalanya yang bulat mengkilat dan bagian batangnya yang dikelilingi oleh urat-urat menonjol. Batang ini telah dirasanya dulu tapi Dr. Tan masih ngeri dengan bentuknya. Setelah selesai melepaskan seluruh pakaiannya, dengan cepat Amir kembali naik ke tempat tidur dan merangkak di atas badan Dr. Tan. Amir merangkak di antara kedua paha Dr. Tan, yang dengan paksa dibuka melebar oleh Razak yang memegang kedua kaki Dr. Tan.

”Boleh tak awak pakai kondom, saya tak mau hamil,” rayu Dr. Tan.

“Kami tak bawa kondom,” kata Amir.

“Ada dalam laci tu, ambillah,” Dr. Tan menunjuk ke arah laci di hujung kepala katilnya. Dia selalu menyimpan bekalan kondom di rumahnya. Tunangnya selalu mengguna kondom bila mereka bersenggama.

“Tak apa, nanti kami pancut luar.”

“Awak semua kena janji.”

“Kami janji. Kalau kami tak sempat cabut awak kandunglah anak kami,” Amir senyum sinis sambil memandang muka doktor cina itu.

“Banyak cakap pula amoi ni. Amir cepatlah, kami dah tak sabar ni,” celah Halim yang telah memegang batang pelirnya yang telah lama mengeras.

Dengan tangan kiri bertumpu pada tilam empuk di samping badan Dr. Tan, tangan kanan Amir memegang batang butuhnya dan dengan perlahan-lahan digosok-gosokkannya pada bibir kemaluan Dr. Tan. Begitu kepala pelir coklat tua menyentuh kelentit Dr. Tan, terlihat badan Dr. Tan menjadi kejang dan bergetar. Amir terus melakukan kegiatannya menggosok-gosok kepala pelir pada bibir kemaluan Dr. Tan, yang akhirnya menjadi licin dan basah oleh cairan yang keluar dari muncung pelir Amir dan juga dari dalam lubang burit Dr. Tan sendiri.

“Ohh.. awak telah terangsang juga nampaknya,” kata Amir bila menyedari bibir kemaluan Dr. Tan yang telah basah.

Kemudian dengan perlahan-lahan Amir mulai menekan kepala butuhnya membelah bibir kemaluan Dr. Tan. Mendapat tekanan dari kepala pelir Amir, bibir kemaluan Dr. Tan tertekan ke bawah dan mulai terbuka. Oleh kerana kemaluan Dr. Tan telah basah, akhirnya kepala pelir Amir mulai terbenam ke dalam lubang syurga Dr. Tan dengan mudahnya.

“Sedap tak butuh bersunat?” tanya Amir sambil batang pelirnya terendam dalam lubang hangat.

Dr. Tan tak berkata apa-apa. Matanya terpejam bila dirasai ada batang bulat besar telah bersarang dalam lubang buritnya. Amir tak puas hati bila Dr. Tan diam saja. Satu tamparan hinggap di muka gadis cina itu. Dr. Tan terkapa-kapa.

“Aku tanya butuh sunat sedap atau tidak,” jerkah Amir.

“Sedap, sedap. Penis bersunat sedap,” jawab Dr. Tan tergagap-gagap. Kulit pipinya terasa pedih.

“Mana lebih sedap, yang bersunat atau berkulup.”

“Yang bersunat lebih sedap,” Dr. Tan menjawab lemah. Dia bimbang Amir akan menamparnya lagi.

Disebabkan pelir Amir agak besar, maka kelentit Dr. Tan ikut tertarik masuk kedalam lubang kemaluannya dan tersepit oleh batang pelir Amir yang berurat menonjol itu. Keadaan ini menimbulkan perasaan geli dan sekaligus nikmat yang amat sangat pada diri Dr. Tan. Badannya yang menggeliat-geliat, meliuk-lintuk dan spontan dari mulutnya terdengar suara mengerang sakan.

“Oohh… aahh… oohh… aahh..”

Bila terasa sedap dan nikmat, Amir melajukan gerakan batang pelirnya keluar masuk. Kedua paha si amoi terlihat mengejang dengan kuat. Tanpa lengah Amir menekan habis hingga ke pangkal batang kerasnya itu. Terjerit Dr. Tan bila kepala pelir Amir menyentuh pangkal rahimnya. Dua butir telurnya berlabuh santai di atas lurah Dr. Tan. Dua pasang paha beradu. Paha Amir yang hitam itu menekan dengan ketat paha putih mulus Dr. Tan yang terkangkang itu.

Memang ini bukan pertama kalinya Dr. Tan disetubuhi, telah beberapa kali tunangnya meneroka taman pusakanya itu. Tetapi kerana balak Amir jauh lebih besar dan panjang daripada butuh tunangnya, maka terasa ketat bila Amir menggerakkan batang butuhnya itu. Tanpa mengenal belas kasihan, Amir mulai memaju-mundurkan punggungnya, sehingga balaknya yang besar itu, keluar masuk berulang-ulang ke dalam kemaluan Dr. Tan.

“Ketat sungguh lubang amoi ni. Sedap,” Amir bersuara.

Razak dan Halim masih terus mengerjakan tetek dan bibir Dr. Tan. Mereka tertawa mendengar ucapan Amir.

“Tak sabar aku nak merasa burit amoi,” Razak masih menunggu gilirannya. Batangnya mengeras di dalam seluar.

Semakin laju Amir menggerakkan pelirnya keluar masuk semakin enak dan nikmat dirasai oleh Dr. Tan. Sambil tertawa-tawa Amir menutuh Dr. Tan habis-habisan. Dr. Tan hanya mampu merintih dan menjerit-jerit penuh nikmat. Macam kucing betina mengawan, fikir Halim. Suara jeritannya makin lama makin lemah, diganti oleh suara mendengus-dengus. Badan Dr. Tan tiba-tiba mengejang dengan hebat sehingga bagian pinggangnya terlipat ke atas. Tanpa boleh ditahan Dr. Tan mengalami orgasme dengan hebat. Beberapa saat lamanya badannya tersentak-sentak dan akhirnya Dr. Tan terkulai layu dengan kedua kakinya terkangkang lebar. Benar-benar Dr. Tan mengalami kenikmatan yang hebat sungguhpun diluar kerelaannya. Kenikmatan luar biasa yang belum pernah dirasainya bila bersama tunangnya.

Melihat si amoi yang sudah longlai, Amir memegang kedua pinggul Dr. Tan dan menariknya ke atas, sehingga punggung Dr. Tan terangkat dari tilam. Dengan posisi ini Amir dengan leluasa membenamkan pelirnya dalam-dalam ke lubang kemaluan Dr. Tan tanpa halangan. Sambil punggungnya dimaju-mundurkan, sekali-sekali Amir menekan punggung Dr. Tan rapat-rapat ke tubuhnya dan memutar-mutar punggung Dr. Tan, sehingga kemaluan Dr. Tan meramas-ramas pelir Amir yang terbenam habis di dalamnya.

Sementara Amir menikmati lubang burit Dr. Tan sambil meramas-ramas kedua payudaranya, Halim dan Razak ikut menggosok-gosok pelir masing-masing pada tubuh Dr. Tan. Kepala bulat bentuk kudup cendawan itu ditenyeh-tenyeh pada ketiak dan pipi si amoi. Razak seronok bila kepala pelirnya beradu dengan tunggul-tungul bulu ketiak Dr. Tan. Tunggul-tunggul kasar itu menimbulkan perasaan geli.

Halim yang tak tahan melihat bibir merah dan basah mula menenyehkan kepala butuhnya ke sepasang bibir Dr. Tan. Halim seronok bila bibir lembut itu mengusap kepala butuhnya. Halim sengaja tak mahu memasukkan ke dalam mulut Dr. Tan kerana bimbang dia akan memancutkan maninya. Dia ingin memancutkan benihnya ke dalam burit Dr. Tan. Peristiwa Razak yang terpancutkan maninya dalam mulut Dr. Tan tak akan diulanginya.

Tikaman demi tikaman masih berlangsung. Amir berpeluh-peluh mengerjakan burit sempit amoi cina. Kali ini permainannya lebih seronok daripada peristiwa di klinik minggu lepas. Perasaan nikmat menjalar ke seluruh urat-urat sarafnya. Tak lama kemudian Amir mengalami ejakulasi dan memancutkan seluruh spermanya ke dalam vagina Dr. Tan. Tubuh si amoi tersentak-sentak bila benih-benih melayu yang panas menerpa rongga rahimnya. Badan Dr. Tan dipeluknya erat sementara badannya menghempap badan si amoi yang langsing itu. Seminit kemudian Amir rebah terkulai keletihan di sebelah Dr. Tan yang baring terlentang.

Melihat Amir yang telah mengalah maka Razak mula mengambil gilirannya. Dicelapak tubuh Dr. Tan dan mula membetulkan kepala torpedonya. Kaki Dr. Tan dikangkang luas
hingga bibir-bibir burit Dr. Tan ternganga. Ditenyeh-tenyeh kepala butuhnya di lurah yang telah banjir. Geli rasanya bila kulit kepala pelir yang nipis itu menggelungsur di rekahan burit muda. Razak tak mampu lagi berlama-lama. Dibetulkan kepala pelirnya ke celah burit dan ditekan kuat. Mudah saja batang balaknya menyelam hingga ke pangkal. Dan bermulalah acara sorong tarik. Lima minit kemudian memancutlah cairan pekat putih menerpa pangkal rahim Dr. Tan. Terangkat-angkat punggung Dr. Tan menyambut semburan cairan mani yang hangat.

Melihat Razak telah mengalah maka Halim mengambil giliran. Dia rapat ke badan Dr. Tan dalam posisi melutut di celah kangkang Dr. Tan. Dihalakan kepala pelirnya yang sudah keras sejak lama ke arah bibir-bibir lembut yang merekah. Sekali tekan seluruh balaknya terbenam dalam lubang burit. Mudah saja pelirnya meluncur masuk kerana lubang burit Dr. Tan telah dipenuhi dengan mani Razak dan Amir.

Mungkin kerana pertama kali mengadakan hubungan kelamin maka Halim tak dapat bertahan lama. Perasaan geli yang teramat sangat pada kepala pelirnya membuatkan maninya tak sabar-sabar ingin keluar. Dicuba sedaya upaya bertahan tetapi tak sampai lima minit aktiviti sorong tarik berlangsung maka terpancut juga air nikmatnya. Menggigil badan Halim macam orang demam kura. Beberapa saat kemudian tergeletaklah Halim di sebelah Dr. Tan.

Dr. Tan rasa dirinya tak bermaya. Tenaganya terkuras habis. Berkali-kali dia mengalami orgasme. Lutut dan seluruh anggotanya lemah tak berdaya. Matanya terpejam rapat. Badannya terkulai, terkapar lesu di atas tilam.

“Macam ayam saja kau Halim. Sekejap saja dah selesai.”

“Gelilah, aku tak tahan.”

“Kalau macam ni isteri kau lari ikut lelaki lain. Mungkin ikut mat bangla.”

“Okeylah, mari kita blah. Lain kali kita ulang lagi.”

“Nah Halim kau ambil coli amoi. Aku nak simpan seluar dalamnya untuk kenangan.” Razak meramas-ramas seluar dalam warna merah muda itu. Dicium dan dihidu aroma yang terpalit di seluar dalam perempuan cina itu.

“Kau orang nak buat apa khazanah tu,” tanya Amir.

“Nak buat modal melancap,” jawab Razak dan Halim serentak.

Lelaki bertiga itu tertawa puas.

0 comments:

Post a Comment