Search This Blog

Loading...

Tuesday, May 4, 2010

Cerita hangat sensasi: Kenduri haryati

Cerita ini hanya rekaan semata-mata dan disumbangkan oleh sumber2 tertentu

Ketika itu, selepas peperiksaan akhir tahun
tamat, aku dan 3 orang rakanku telah berbincang untuk melakukan
suatu yang cukup power dan gila pada cuti sekolah tersebut.

Setelah berbincang agak lama, entah bagaimana kami telah bersetuju
untuk mengkendurikan seorang gadis. Walaupun pada mulanya
perbincangan itu seakan-akan tidak serius, tapi perbincangan itu
semakin lama semaik detail. Kami turut berbincang di mana tempat
yang sesuai. Akhirnya, Kamal, salah seorang dari kawanku telah
mencadangkan rumah rehat di lebuh raya di antara melaka dan kl. Dia
memberitahu bahawa ianya seperti terbengkalai, walaupun binaannya
telah siap. Katanya tiada siapa yang menyewa di sana. Ianya terletak
di perhentian selepas susur keluar ke Alor Gajah, kalau tak silap.

Kemudiannya, kami berbincang siapakah yang akan dijadikan santapan
nanti. Pada mulanya, Fauziah, seorang pelajar tingkatan 4
dicadangkan oleh Kamal. Fauziah merupakan seorang terlalu sosial
dengan lelaki, dan sering bersama kumpulan pelajar-pelajar sekolah
yang nakal. Ramlan pula mencadangkan Liza, seorang kerani di sekolah
yang agak liar perangainya di luar waktu bekerja. Aku menyatakan
pada rakan-rakanku yang aku perlukan kelainan untuk kali ini.
Malik meminta aku mencadangkan seseorang jika aku tidak bersetuju
dengan cadangan tadi. Aku puas berfikir, siapakah yang sanggup aku
gadaikan maruahnya. Akhirnya Ramlan mencadangkan Ustazah Hayati,
ustazah muda yang baru ditugaskan ke sekolah kami yang mana
seringkali meminta bantuanku untuk aktiviti kelabnya dan ingin
menumpang keretaku pulang ke kampungnya yang berhanpiran dengan
kampungnya memandangkan dia masih tidak berkenderaan.
Akhirnya, kami setuju bahawa Ustazah Hayati lah yang akan menjadi
santapan kami berempat. Namun kami tidak mahu perbuatan kami
diketahui, dan juga identiti kami tidak diketahui selepas ini. Ini
adalah kerana hukuman penjara dan rotan menakutkan dan kami amat
bimbangkan keselamatan kami. Jadi, Kamal telah mencadangkan kami
menidurkannya dengan klorofom, dan kemudian mengangkutnya ke dalam
bangunan rumah tumpangan tadi, dan merogolnya dengan memakai topeng.
Kami bersetuju. Kamal berjanji akan menyediakan klorofom tersebut.

Aku ditugaskan untuk membawa Ustazah Hayati ketempat tersebut,
kerana aku tidak mungkin di ragui. Aku terpaksa bersetuju, walaupun
keberatan. Aku bukanlah rapat sangat dengan Ustazah Hayati, tapi
sekadar kenal sahaja. Namun mungkin disebakan yang ringan tulang
selain berwajah manis menyebabkannya lebih rapat denganku.
Aku memberitahu Kamal perkara tersebut. Kamal ternyata gembira
mendengarnya. Katanya, dia bersama Malik dan Ramlan akan berada di
tempat yang dijanjikan bersama semua benda yang diperlukan. Aku
hanya perlu membawa Ustazah Hayati, dan segalanya telahpun
dirancang. Aku tak perlu risau apa-apa, kata Kamal.

Esoknya,, aku pun talipon Ustazah Hayati untuk mendapatkan
kepastian. Ustazah Hayati bersetuju untuk pergi, katanya, lepas
packing barang, dia pun tak ada apa-apa yang nak di buat. Dia akan
balik kampung pun pada hari selepas itu. Aku pun berjanji akan
mengambilnya di depan rumahnya, pada pukul 10 malam. Ustazah Hayati
bersetuju.

Klik sini ..

0 comments:

Post a Comment