Search This Blog

Loading...

Tuesday, May 4, 2010

Cerita hangat :Kisah urut batin

Umur aku 25 tahun. Berikut adalah cerita benar yang berlaku tiga bulan yang lalu: Hari tu hari minggu dan aku boring duduk sorang-sorang kat rumah. Aku sedang menyelak akhbar Star bila ternampak iklan di bahagian Classified. Iklan itu menawarkan urut untuk orang lelaki dan disertakan dengan nombor telefon bimbit. Nama yang dibagi ialah Effa. Jadi saya pun telefonlah nombor itu. Aku biasa kena urut tapi di tempat orang buta di Brickfields. Urut yang diberi bagus tapi tak ada apa-apa khidmat “tambahan”. Aku pun dial dan dia jawab: “Hello.” “Hello. Ni Effa ke?” “Saya.” “Ni pasal iklan tu … pasal urut.” “No problem. Kau tinggal kat mana?” Aku tergamam seketika tapi cepat buat keputusan. Aku bagitau dia alamat aku dan tanya: “Hari ni boleh ke?” Dia kata boleh. Kita pun tetapkan masanya – pukul 3 petang. Aku tanya berapa bayarannya dan dia kata RM50. Harganya tinggi sikit berbanding khidmat orang buta tapi aku kata OK. Perbualan telefon kami agak singkat dan aku tak sempat tanya dengan lebih lanjut tentang servisnya. Masa berlalu dengan lambat. Akhirnya detik 3 petang yang dinantikan pun tiba tapi Effa tak kelihatan lagi. Aku telefon balik nombor dia dan dia kata dia tengah nak datang. 20 minit kemudian dia pun membunyikan loceng rumah teres aku. Aku buka pintu. Effa tu kurus, terbelah di dada dan mempunyai bonet yang agak sedang. Umurnya aku agak dalam lingkungan 30-an. Nak kata cantik tu taklah sangat, tapi bolehlah. Perwatakan dia memang “easy going” dan bermata galak. Malah aku sendiri belum pasti kalau khidmatnya sekadar urut biasa atau lebih daripada itu! “Masuklah” aku silakan. Dia masuk menyandang tag tangan dan tengok sekeliling. “Sorang aje kat rumah?” dia tanya. “Ya,” aku jawab sepatah. “Nak buat disini atau…?” ayatnya tak dihabiskan. “Kat bilik tidur boleh?” aku tanya. Dia senyum sikit dan angguk. Kami pun masuklah ke bilik tidur aku. Bilik aku selalunya selerak sikit dengan CD dan majalah tapi aku sempat menyusun/mengemaskan apa yang boleh sementara menunggu kedatangannya tadi. Aku tercegat aje tak pasti nak buat apa. “Nama siapa?” dia tanya. Oh! Lupa pulak aku cakap. Aku memperkenalkan diri aku dan kami berjabat tangan. “Ada tuala?” dia tanya. Aku angguk dan keluar ke bilik air dan ambil tuala bersih. Bila aku balik ke bilik tidur, aku dapati dia telah buka knapsack dia dan keluarkan kain putih macam cadar dan dibentangkan atas lantai. “Nak minyak atau bedak?” dia tanya. “Aaaa…minyaklah,” jawab aku. “Biasa kena urut?” “Pernah jugak. Tapi selalunya dengan orang buta.” “Ni pertama kali dengan orang celik lah?” dia tanya dengan senyuman. “Ya.” “Selalunya dengan orang celik ni lagi seronok,” katanya dengan senyum melebar. Aku tak pasti apa maksudnya tapi ghairah jugak aku mendengar komennya. “OK … Buka baju, baring,” dia beri arahan. Aku pun menanggalkan baju T aku dan meletakannya kat atas katil. Seluar aku turut dilucutkan. Aku berdiri dengan spender aje. Aku tiba-tiba gementar sikit dan tak tahu samada nak teruskan.

Baca cerita ini

0 comments:

Post a Comment