Search This Blog

Loading...

Monday, May 3, 2010

Bohsiakah aku-episode 2

Lepas dah selalu kena bedal bapak tiri aku, aku semakin ketagih kontol. Aku memang tak pernah mintak main dengan bapak tiri aku, tapi dia sendiri yang datang. Aku pulak, memang tak pernah menolak lepas dah rasa sedapnya main kontol lelaki yang tengah keras tuh! Real punya, bukan angan melancap lagi.

Ketagihan aku mempengaruhi hidup aku sampai ke sekolah. Aku tahu, ramai budak-budak lelaki kat sekolah tu yang geram dengan bontot aku. Cuma dia orang malu dan takut nak cakap. Setakat bila ada peluang raba-raba dan gesel-gesellah. Terutamanya bila tengah bersesak-sesak kat kantin dan time balik sekolah.

Tapi satu hari tu, aku terasa ada lelaki yang tembab kontol dia kat bontot aku time tengah sesak nak beli makanan kat kantin. Aku toleh, Abang Ayob rupanya. Dia pelajar tingkatan 5. Aku dapat rasa kontol dia mengembang dan keras di alur bontot aku. Baju kurung putih uniform sekolah terasa seperti terselit celah bontot bersama kain uniform berwarna biru muda itu.

Aku dapat rasa abang Ayob memang sengaja. Memang dia nak rasa bontot aku. Aku yang memang suka kontol lelaki terus je menekan bontot aku kebelakang supaya kontol dia makin rapat membelah bontot aku. Badan kami rapat, dapat aku dengar hembusan nafasnya yang semakin kuat di telinga walau pun tudung putih yang ku pakai melindungi telinga ku. Berdasarkan pengalaman dengan bapak tiriku, aku tahu, nafasnya seperti sudah tak tertahan lagi. Seperti ada sesuatu yang nak memancut keluar dari kontolnya. Aku semakin menekan bontotku ke kontolnya. Kedua tangan abang Ayob juga nampaknya kemas memegang pinggul kanan dan kiriku, menarik bontotku agar rapat-serapatnya dengan kontolnya yang mengganas dalam seluar sekolah hijaunya itu. Kesesakan yang mengelilingi kami bersama tumpuan pelajar-pelajar hanya ke hadapan memerhatikan agar makanan mereka tidak habis membuatkan perlakuan kami tidak disedari. Akhirnya aku merasakan denyutan kontolnya di belahan bontotku. Oh.. dia dah pancut. Aku tekankan lagi bontot aku sampai dia menggigil. Lepas dia dah reda. Dia terus blah dari kantin. Tak tahulah kemana dia pergi.

Esoknya, lepas habis sekolah, aku nampak abang Ayob berdiri di depan tandas guru. Dia nampak kelibat aku dan dia panggil aku. Aku terus datang kepadanya.

“Lina, ikut abang jap.”ohh, dia tahu nama ku rupanya.

“Kemana?” tanya ku ingin tahu.

“Alahhh… ikut je lah…” katanya sambil terus berjalan menuju ke tingkat 3.

Aku mengekorinya hingga ke sebuah kelas yang kosong. Sekolah kami satu sessi. Sessi petang tak ada. Jadi kelas itu kosonglah. Abang Ayob berdiri di depan kelas.

“Lina, semalam sedaplah… Hari ni buatkan lagi..” pinta Abang Ayob terus terang selepas dipastikan semua pintu dan tingkap tertutup rapat.

“Buat apa?” aku berpura-pura tajk tahu.

Abang Ayob tidak menghiraukan sikap kepura-puraan aku. Dia terus berdiri di belakang aku dan terus berlutut. Aku toleh ingin lihat apa yang ingin dilakukannya. Abang Ayob terus menciumi bontot aku dan dia benamkan muka dia di belahan bontot aku. Dia cium dalam-dalam sambil tangannya membuka zip seluar dan mengeluarkan batangnya yang dah siap tegak terpacak sambil melancapnya laju.

Aku biarkan perlakuan abang Ayob. Malah aku semakin stim tengok kontol dia yang dilancapnya itu. Keras betul nampaknya. Lepas tu abang Ayob berdiri dan dia peluk aku dari belakang. Kontol dia yang keras tu ditekan sampai terselit celah bontot aku. Dia geselkan kontol dia turun naik celah bontot aku. Baju uniform sekolah aku turut terselit di celah bontot bersama kain uniform biru muda ku.

Klik sini ..


“Ohhh Lina.. bestnya bontot kauuu… ohhh..” abang Ayob merengek sedap, menggeselkan kontol dia di celah bontot aku yang masih beruniform sekolah.

Aku suka diperlakukan begitu. Aku bangga melihat kontol lelaki stim kerana aku. Aku lentikkan tubuh ku. Abang Ayob makin tak tahan. Abang Ayob kemudian selak baju uniform putih ku ke pinggang. Bontot ku yang gebu dan melentik itu semakin ku tonggekkan. Tangannya meraba dan meramas bontot ku yang dibaluti kain uniform sekolah biru muda. Dah geram sangat tu. Aku teringin nak pegang kontolnya. Aku capai kontolnya dan aku terus melancapkannya laju. Aku tarik kontolnya supaya rapat ke bontot ku. Kepala takuknya aku halakan betul-betul ke dalam celah bontot ku. Seluar dalam ku yang lembut membantu memudahkan kepala kontol abang Ayob tenggelam di belahan bontot ku sambil tangan ku terus melancapkannya. Akhirnya, abang Ayob tak tahan. Dia pun terus memuntahkan air mani dari kontolnya. Pancutan maninya terasa hangat menembusi kain uniform sekolah ku hingga ke lubang bontot ku. Kontolnya berdenyut di dalam genggaman ku. Aku teruskan melancap kontol abang Ayob hinggalah kontolnya lembik tak bermaya.

Petang tu aku pulang ke rumah dengan kain di bontot aku berlumuran dengan air mani abang Ayob yang pekat. Sampai di rumah, aku terus tukar baju. Petangnya pulak, bapak tiri aku mintak aku hisap kontol dia kat dapur. Time tu mak dan adik beradik aku kat luar rumah tengah jolok buah rambutan. Yang bapak aku pulak tengah jolok mulut aku. Tak puas dengan tu, dia bangunkan aku dan mintak aku menonggeng di meja makan. Aku cakap aku takut dia orang masuk. Tapi bapak tiri aku meyakinkan line clear.

Terus dia selak ke bawah seluar track aku. Memang aku sengaja tak pakai seluar dalam, biar senang sikit dia nak buat kerja. Kontol dia yang keras gila tu pun terus henjut cipap aku. Aku yang menonggeng di meja makan membiarkan dia membedal cipap ku dari belakang. Seluar track aku yang di selaknya hingga ke peha memudahkan kerjanya meluncur keluar masuk lubang sundal ku yang memang dah semakin ketagih kontol lelaki. Akhirnya dia tak dapat tahankan lagi. Dia keluarkan kontolnya dan terus menyumbat ke dalam lubang bontot ku. Kelicinan kontolnya yang diselaputi air cipap ku membantunya untuk masuk kedalam lubang bontot ku yang terkemut-kemut. Menyedari yang aku akan terjerit sakit, segera dia menutup mulut aku dan memberi ingatan supaya tidak membuat bising.

” Abahhhh…. jangan ikut bontot.. sakitttt….. ” rintih ku menahan kesakitan.

“Kau diam.. bagi je apa yang aku nak…. kalau tak aku pancut dalam cipap biar kau mengandung…. diam!” kata bapak tiri ku tegas sambil semakin membenamkan kontolnya ke dalam lubang bontot ku lebih dalam.

Aku pasrah dalam kerelaan. Aku biarkan lubang bontot ku di bedal bapak tiri ku semahu hatinya. Pergerakan yang pada mulanya ketat nak mampos sebab aku kemut, konon-konon biar tak sakit, tapi makin sakit, akhirnya semakin lancar bila aku dah dapat rentak yang lebih selesa walau pun sakitnya tetap terasa. Aku tak kemut kontol bapak tiriku, aku biarkan je dia keluar masuk. Malah aku semakin menonggekkan bontot supaya kontol dia boleh keluar masuk dengan mudah. Akhirnya, terlepas jua benih bapak tiri ku nun jauh dalam bontot aku. Bapak tiri ku menekan kontolnya yang berdenyut memuntahkan mani itu jauh ke dalam hingga bulu jembutnya bertemu rapat dengan bontot ku.

“Uhhhhh….. sedapnya bontot kau Linaaaa…. Lebih sedap dari lobang bontot mak kauuuu!!!!” Bapak tiri ku mengerang penuh keasyikkan, melepaskan benihnya yang panas dengan amat banyak ke dalam bontot ku.

“Abahhhh… dah lah tuuuu….” rintih ku tidak selesa.

Bapak tiri ku kemudiannya mengeluarkan kontolnya. Menderu sahaja air maninya keluar dari lubang bontot aku.

“Preettt..cpreettt!” bunyi lucah hasil air mani yang terhimpit dari lubang bontot ku yang semakin mengecil jelas kedengaran.

Bapak tiri ku terduduk di kerusi meja makan. Segera dia membetulkan kainnya menutupi kontolnya yang semakin mengendur itu. Aku pula segera menarik kembali seluar track ku yang terselak di bawah bontot tadi ke atas.

“Abah ni jahatlahhh… ” rengekku mencubit lengannya.

“hehehe… abah tak tahan lah Lina…. Sampai bila abah mampu tangok je… Sesekali nak jugak rasa bontot kamu tu…” kata bapak tiri ku sambil mula mengeluarkan rokok dari poket bajunya.

“Abah pernah jolok bontot mak ye?” tanya ku kepadanya.

“Alahhh.. biasa lah tu… Sejak bapak kau mati, kontol akulah yang selalu bersarang dalam lobang mak kau. Mula-mula tu macam kau jugak, sakit… tapi lama-lama… Sedaapppp… Kalau kau tak caya, tanyalah mak kau kalau berani…” terang bapak tiriku, dimukanya tergambar kepuasan setelah membelasah lubang bontot ku tadi.

“Ish, abah ni.. gila ke? Abah main dengan mak sebelum kawin dulu? ” tanya ku ingin tahu.

“Ha’ah, lepas mak kau menjanda, aku datang dalam hidup dia. Kita orang selalu buat time korang tidur malam-malam buta. Aku masuk ikut pintu tu lah…” katanya sambil menunjuk pintu dapur yang ternganga luas.

“Tapi yang jolok bontot tu, aku start buat semasa korang semua pergi sekolah… Sampailah sekarang…. ” terang bapak tiri ku selamba.

Kemudian dia terus keluar menuju ke hadapan rumah, ingin membantu mereka menjolok rambutan katanya. Ye lah tu, dah puas jolok bontot aku, jolok rambutan pulak. Laknat punya jantan!

Bersambung…

0 comments:

Post a Comment