Search This Blog

Loading...

Monday, May 3, 2010

Bapa Tiri yang gendut

Aku wina.anak sulung dari dua beradik.aku tinggal dengan keluargaku.mak, adik dan bapa tiriku sepanjang tiga tahun kebelakangan ini. emak bekerja sebagai manager di syarikat bapa tiri. itupun atas ehsan bapa tiriku itu. bapa tiri kami datang meminang emak dua bulan selepas emak berjaya mendapat pekerjaan di syarikat miliknya. peristiwa ini terjadi pada satu petang yang redup, hujan turun dengan lebatnya. emak dan adik telah pergi kemajlis di rumah sanak saudara. aku tidak pergi kerana aku kurang pandai beramah-mesra dengan mereka. aku fikir ayah juga tidak berada dirumah. kerana hujan terlalu lebat aku tertidur di sofa sehingga pukul 8 malam. aku cuma tersedar apabila terasa ada sepasang tangan sedang membelai2 kepalaku. aku tidak hiraukan.mungkin emak.atau pembantu rumah yang ku panggil nek jah.tangan itu turun ke dada dan membelai dadaku dari luar.semakin lama semakin kuat dan kini terasa kulit jari2nya.Baca lagi ..

maksudnya tangan itu dakam baju ku.aku mula pelik.tapi perasaan mengantuk masih kuat. skirt pendekku diselak dan dengan mudah panty ku ditarik turun ke bawah. perlahan aku terasa kemaluan ku dibelai lembut.aku yang tidak pernah dibuat begitu terasa geli.mulanya aku ingin membuka mata untuk melihatnya, tapi aku cuba menganggapnya sebagai mimpi. mungkin juga perasaan aku sahaja kerana aku suka melihat filem blue curi2 tetapi tidak pernah melakukan seks. tiba2 celah kangkangku terasa sejuk.seperti ada benda lembut menggesel2 disitu. aku mula panik lantas membuka mata. alangkah tergamamnya aku bila melihat muka bapa tiri berada dicelah kangkangku. terkejut dengan tindakan refleks badanku, dia mendongak. melihat aku yang telah tersedar dia bergerak dengan pantas menutup mulutku.lantas memujukku tidak akan menodai ku. dia kata cuma akan membelai2 tubuhku sahaja.dan jika ku klimaks dia akan melepaskan aku.jika aku menolak, dia akan menceraikan emak dan menghalau kami semua dari rumah. aku tergamam.dia berjanji lagi tidak akan menodai ku cuma roman2 je. aku berfikir seketika.banyak yang aku perlu pertimbangkan. aku meminta kepastian bapa tiri ku.aku sememangnya tidak rapat dengan dia.sejak mereka berkahwin ketika umurku 17 tahun sehingga kini aku 19 thn kami tidak pernah mesra.terasa jijik dengan perut gendutny.dan aku tahu ibu berkahwin dengannya pun hanya untuk memastikan keselesaan hidup kami sekeluarga. orang tua itu menolak tubuhku perlahan agar terjatuh semula diatas sofa.aku diam.lembut dia mengucup bibirku.jijik.tapi aku diam.bila bibirnya mula menjilat2 seluruh daerah leherku, badanku mula terasa panas.aku tutup mata kerana tidak percaya apa yang berlaku.bibirnya turun lagi ke dadaku bila selesai membuka baju ku.digigitnya lembut puting buah dadaku.badanku mula menggigil2.antara jijik dan geli.orang tuayang berpengalaman itu tersenyum saja. seolah2 sangat memahaminy dia menghulurkan tangan membelai2 rambutku untuk menenangkan perasaan serba salahku.sementara sebelah tangan lagi merayap mencari kemaluanku.dia membelai2 kemaluanku lembut sambil mulut terus meransangg dada dan leherku.aku tersedar air yang mengalir dari kemaluanku dan aku sangat malu.tapi dia bijak. kepalanya turun lagi ke celah kangkangku seperti tadi. aku mula mendesah dan membuka mataku kecil.aku lihat lelaki gendut itu tersenyum kecil.lidahnya terus bermain di kangkangku.aku mula tidak keruan.aku berusaha tidak mengeluarkan suara, sebaliknya orang tua itu terus menjilat dan mengerang membuatkan aku tidak tentu arah. tangannya terus meramas2 dadaku.memang ini pengalaman pertamaku.aku tidak berniat melakukan seks.tetapi bila aku sudah mencapai tahap klimaks kerana permainan lidah lelaki tua itu diklitorisku, di bangun dengan cepat dan menyuakan kemaluannya kearah kemaluanku.aku yang masih lemah tidak bertenaga menolaknya.aku berteriak kecil ' pak cik dah janji......' tapi orang tua itu tahu aku tidak berdaya.dia cuma mengucup bibirku rakus sehingga tidak ada suara yang keluar.ooooooooo..aku menjerit kesal bila terasa tubuh kami sudah bercantum.aku ingin menangis.tapi tak sempat aku berfikir orang tua itu menghenjut.mulanya sedikit nyeri tp kemudiannyngili dan geli. aku mula malu bila memikirkan sia2 aku bertahan. gairahku datang lagi.orang tua itu terus menghenjut.aku mula menjerit.bukan jerit ketakutan dan kekesalan seperti tadi.tapi jeritan lain yang terkeluar dari mulut.bapa tiriku mula menyedarinya. di kemudian berkata " wina sayang,,,hemmm, wina nak apapun uncle bagi....owh...kejap je wina...owhhhh owh.."aku marah tapi aku tahu sudah terlambat.aku cuba menikmati permainan orang tua ini.perlahan aku mula menyukainy kerana dia tidak kasarseperti cerita mangsa rogol yang aku tahu.walaupun aku dirogol tapi suasananya berbeza.badan ku bergetar.katany aku sudah klimaks dan tidak adil tidak membiarkan dia juga klimaks sama.aku terdaim. aku disuruh menonggeng.dia mendatangiku dari belakang.sambil tanganny meramas dada dan sebelah tngn meramas kemaluan, dia mengucup pipiku mengatakan tidak ada apa yang perlu ditakuutkan.aku pasrah. dia meneruskan permaina sambil meracau2 sudah lama ingin menikmati tubuhku. aku diam saja.aku menikmatilagi permainan itu.selang 30 minit aku klimaks kali ketiga orang tua itu memancutkan air maninya di atas pakaianku.katany klu terkena sofa susah nak bersihkan.n orang akan tahu. aku hendak berlari ke dalam bilik tapi di sempat memelukku dan berkata tidak ada apa yang perlu dikesalkan.dia terpaksa bekerja keras untuk memuas kan aku.aku sepatutnya menghargainy.aku diam.sambil meramas lembut buah dadaku kami bercium mulut.aku mula belajar.dia kata akan mengajarku lain kali.katanya klau tinggal kami berdua saja dia akan memuaskan aku lagi.aku diam.tapi aku tahu, aku juga gairah dengan tindakan2 nya tadi.sejak hari itu dia sering memberi banyak wang padaku dan adik.kadang2 memberi mak banyak cuti disyarikat dan menghantar mak balik kampung bersama adik.katanya mereka perlu berehat.aku tidak boleh balik kampung kerana perlu belajar rajin2. sebaliknya bila mak dan adik sudah tiada, dia akan selalu datang kebilik tidurku dan tidur denganku sampai pagi.aku tidak tahu sampai bila aku akan diperlakukan begini.............

0 comments:

Post a Comment