Search This Blog

Loading...

Friday, April 30, 2010

Tragedi dengan sepupu(gay story)

Bulan lepas,sepupuku Zamri datang kerumahku untuk bercuti.Dia ingin menghabiskan cutinya beberapa hari diKL ni.Untuk menemaninya disini,aku terpaksa mengambil cuti beberapa hari untuk membawanya bersiar-siar.Sebenarnya Zam bukan pertama kali berkunjung ke KL,sudah beberapa kali dia kesini,tetapi kali ni,dia ingin menginap saja dirumah aku.Jadi aku terpaksa menunggunya distesen bas dan bawanya terus kerumah aku.Keesokkan harinya,aku dan dia pergi merayau-rayau disekitar bandar KL sambil dia pergi membeli belah.Sehari suntuk aku bawa dia berjalan sampai naik penat aku dibuatnya.Pada hari seterusnya,pagi-pagi lagi dia dah bangun.Dia tidur dibilik tamu,bersebelahan dengan bilik anak aku.Pagi tu,sedang aku tidur,tiba-tiba,aku terasa kain selimut aku di selak orang.Aku terjaga,dan nampak zam berdiri ditepi katil dengan hanya memakai tuala dipinggangnya.Ha,zam!pagi-pagi lagi dah bangun nak pergi mana?tanya aku dalam keadaan samar-samar.Pagi apa bang,dah pukul 10 ni,jawabnya.Kakak kau nak pergi pasar?tanya aku lagi. Dah,bang,katanya.

Zam terus duduk ditepi katil dan aku yang dari tadi bertiarap kini terpaksa telentang mengadap dia.Penat bang semalam berjalan?tanya dia.Apakah tidak,sehari suntuk berjalan,mana tak penat sampai naik sakit badan dan kaki aku dibuatnya,aku menjawab.Tiba-tiba,aku pun bangun dan menyandar dikatil.Zam,boleh tolong abang tak?tanya aku.Apa dia,katanya.Kau tolong urutkan kaki dan belakang abang ni,rasa macam sakit-sakit,tolong urutkan.Kau ambil minyak diatas meja tu,pinta aku nak suruh dia urutkan badan aku yg rasa sengal-sengal dan kram pasal banyak jalan agaknya.LAlu dia pun pergi mengambil minyak dan duduk balik dikatil.

Aku pun tarik keluar selimut yg aku pakai.Hai,bang!tidur pakai spender aje?tiba-tiba ditanya.Ah..ya,abang memang selalu tidur pakai spender aje. Tak suka pakai baju atau seluar,senang.Lagi pun,kalau tidur macamni kan,darah senang berjalan.Lagi satu,kalau tidur pakai spender aje,nak main pun senang,tak banyak buang masa nak bukak baju.Kakak kau pun kalau tidur biasanya,berkemban aje,biasalah,orang dah kawin.Kau nanti kalau dah kawin baru kau tahu,kata ku.Ha,mana nak urut dulu,tanya dia.Kau urut kaki betis aku ni,dah kram ni,kata ku.LAlu dengan perlahan dia pu mula urut betis aku.Sambil urut kami pun sempat berbual-bual.Zam ni,baru berusia 21 tahun,masih muda.Maknya adalah maklong aku tinggal di kampong.

Dia bekerja sebagai kerani store di Pasaraya disana.Kalau nak tahu,muka si zam ni,ada mirip macam amir,vocalist kumpulan UK. Dengan potongan rambutnya ala armani,sebiji macam dia.cuma si zam ni tinggi sikit.Sedang dia mengurut kaki aku,tiba-tiba dia bersuara,Hai bang!takkan stim kot?Aku pulak pada hari tu,pakai spender renoma aku berwarna putih,jadi nampaklah bentuk batang konek aku yg lagi menegang dalam spender.Biasalah,pagi-pagi konek selalu stim,jawab aku seloroh.Lepas urut dibetis,dia urut pulak peha aku.Dia pun naik atas sikit kekatil aku bila tiba-tiba kain tualanya terburai terbukak.Rupanya dia tak pakai seluar dalam dan kelangkabut dibuatnya.Aku tersenyum bila lihat gelagatnya.

Ah,bukak aje tuala tu,bukan ada orang lain,apa yg nak dimalukan,bukan ada orang lain nampak.Dengan abang pun kau nak malu,kata ku.Nampak batang koneknya yg separuh tegang.Boleh tahan jugak batang koneknya,besar jugak.Dia pun campakkan tualanya ketepi katil dan terus sambung urut peha aku.Zam,kau tanggalkan spender aku,dan tolong urut dicelah-celah peha aku,kata ku.Dia pun dengan perlahan lurutkan spender aku dan terlantur keluar batang konek aku.Boleh tahan jugak,batang konek abang ya,katanya.Aku hanya tersenyum lalu jawab,batang konek kau pun boleh tahan besar jugak.

Tapi batang abang lagi besar,panjang pulak tu,untung kakak datang laki konek besar,katanya.Yang ni pun nak urut jugak,tanya dia sambil mengenggam batang konek aku yg dah keras menegang semacam dan mengurut-urutnya.Kalau kau nak urutkan,apasalahnya,tapi jangan sampai terpancut sudah,kataku.Lalu dia pun pelan-pelan mengurut batang konek aku sambil meraba-raba kedua buah pelir aku.Aku nampak batang konek dia pun dah mula stim mengeras.

Zam,tiba-tiba aku tanya setakat nak tahu,kau pernah hisap konek?Tak pernah bang,tapi dulu masa kat asrama,zam biasa nampak budak-budak kat sana selalu hisap konek kat bilik mandi.Dah selalu sangat zam nampak.Mereka buat macam dah jadi perkara biasa,tanpa segan-segan lagi.Lepas hisap konek,biasanya mereka terus melancap konek masing-masing.Kami kat sana dah tak kisah lagi.Nampak macam best gitu,tapi tak pernah try,katanya.Zam kalau nak rasa,ha!hisaplah batang konek abang,baru tahu macamana rasanya,kataku nak menduganya. Tak mahulah bang,tak biasalah bang,katanya.alah,bukannya susah,masukkan aje dalam mulut lepas tu kulumlah,kata ku.Aku tengok dia macam serba salah sambil mengurut-urut batang konek aku.Tiba-tiba dengan perlahan,dia pun masukkan batang konek aku kemulutnya dan terus mengulumnya.Ah,boleh pun.Jaga,jangan kena gigi,nanti luka pulak konek abang,kata ku mengusiknya.Dia pun terus menghisapnya sampai kehujung batang aku.Aku tengok,dia mecam nak tersedak dibuatnya,maklumlah first time.Dikeluarkan sekejap batang konek aku dan terus menjilat kepala konek aku membuat aku mengeliat tak boleh tahan dia punya stim,terangkat

.Boleh tahan jugak si budak kampong ni hisap konek aku.Dipegangnya batang konek aku keatas dan lalu menjilat pulak bulu-bulu jembut aku yg lebat tu dan terus kebahagian buah-buah pelir aku membuat aku tersentak tak tertahan.Batang konek,pagi-pagi kalau kena hisap,puh...punyalah syiok,tak terkata.Itu sebab,kadang-kadang,aku selalu suruh bini aku hisap batang konek aku bila pagi-pagi lebih-lebih lagi selepas subuh,bila batang konek lagi menegang,kalau kena hisap time tu,bukan main stim lagi. Zam,masih lagi menyonyot batang konek aku sambil sebelah tangannya pulak sekali-sekali mengurut batang koneknya yg dah keras menegang.

Kerana stim sangat,sampai mengeluh,zam,hisap...zam hisap konek abang zam,abang dah tak tahanni sambil mataku layu semacam.Tiba-tiba,aku teriak,zam its comin,zam...its comin!Zam pun terus mengeluarkan batang konek aku dari mulutnya dan terus melancapkan konek aku dengan lajunya,macam nak tercabut konek aku dibuatnya.Nah kau...terpancut-pancut airmani aku bertaburan di katil.Lepas tu,aku pun suruh zam baring dan langsung mencekup batang koneknya dan terus menghisapnya.Zam jadi tak tentu arah bila batang koneknya aku hisap.Menggelapar macam ayam kena sembelih.Terangkat-angkat badannya dan matanya aky tengok dah layu tahan stim. Aku sedut-sedut kedua buah pelirnya dan menarik-narik bulu jembutnya membuat dia mengeliat semacam.Tiba-tiba,tak sampai beberapa minit,terpancut airmani,tak sempat nak bilang.Aku pun terus menelan airmaninya dan ada jugak yg meleler dimulut aku.Aku dan zam baring bersebelahan,lemah.Hai,cepat nah terpancut,zam,tanya aku.Tak biasa kena hisap.Inilah pertama kali orang hisap batang konek zam dan nilah pertama kali zam hisap batang konek orang.Melancap biasalah bang,jawabnya terketar-ketar.Macamana rasa,best tak?tanya aku.

Mula-mula rasa macam nak muntah bila kena anak tekak,tapi lama kelamaan syiok jugak dan bila batang konek kena hisap pulak,rasa ngilu semacam tapi dia punya stim,mak oi...terangkat,power,jawabnya.Nah..tu sebablah,budak-budak kat asrama tu,selalu macam tu,nak lepas kan gian,kata ku sambil ketawa.Abang pulak,biasa ke hisap batang konek?tanya dia.Abang memang biasa hisap konek members abang.Hai,asyik main bini aje,sekali-sekali nak jugak tukar selera pulak,jawab aku sambil bangun untuk hisap rokok.Dah zam,pergi mandi cepat.Nanti kakak kau balik nanti,tengok kita dua-dua bogel,lain pulak jadinya,kataku.Zam pun bangun dan capai tualanya lalu sangkut dibahunya dan terus pergi mandi. Sebelum pulang selepas beberapa hari bercuti di sini,dia mengucapkan ribuan terima kasih untuk segalanya pada aku sambil tersenyum

0 comments:

Post a Comment