Search This Blog

Loading...

Saturday, May 1, 2010

Putih (main dengan kambing)

Putih telah mati semasaku di tingkatan tiga tanpa ku ketahui sebabnya. Dan aku meneruskan hidupku seperti biasa. Semasa cuti panjang hujung tahun (selepas SRP) aku telah ditugaskan oleh ayahku menjaga kandang kambing kerana terdapat beberapa ekor ibu kambing yang sedang bunting. Tugas yang ditetapkan padaku ialah menjaga dan menyediakan air dan rumput kepada ibu-ibu kambing tersebut. Rumput ku sabit dari padang yang berhampiran setiap pagi. Manakala airku angkut dengan baldi daripada rumahku. Satu lagi tugasku ialah memberitahu ayahku sekiranya ada antara ibu-ibu kambing itu yang hendak beranak.Bilikku yang berhampiran dengan pintu dapur memudahkan aku pergi memeriksa keadaan ibu-ibu kambing tersebut pada malam hari. Setelah dua minggu aku menjaga kandang kambing tersebut, dua daripada tiga ekor ibu kambing ayahku telah beranak. Sekarang tinggal seekor lagi yang tah bila nak beranak. Kalau tengok perut punyalah besar. Kembar agaknya. Semenjak dua ekor ibu kambing tu dah beranak, bertambah satu lagi tugas aku iaitu menghidupkan dan menjaga api bagi memanaskan badan anak kambing yang baru lahir daripada kesejukan. Pada suatu pagi aku terbangun lewat, orang semua dah tak dek pegik kebun. Aku terdengar sayup-sayup bunyi ibu kambing mengembek. Macam dalam kesakitan. Aku pun bingkas bangun dan meluru ke kandang kambing. Semasa aku sampai aku nampak ibu kambing yang sedang bunting itu sedang terbaring. Daripada buritnya aku lihat banyak lendir bercampur darah keluar. Aku menghampiri ibu kambing itu dan cuba memaksanya berdiri bagi memudahkan ia beranak tetapi ia tidak mahu bangun. Aku pergi ke belakangnya dan meneliti buritnya. Aku ternampak benda yang diselaputi uri. Ku sangkakan hidung anak kambing tetapi bila ku sentuh. Aku terperanjat besar. Benda itu rupanya kuku kambing. Ibu kambing nie bunting songsang. Aku semakin risau. Kalau keadaan ini berlanjutan kedua-dua ekor kambing (ibu & anak) akan mati. Aku tengok ibu kambing tu semakin lemah. Nak panggil ayah aku kat kebun dah tak sempat dah nie. Setelah aku berfikir sekejap aku pun ambik keputusan untuk menarik kaki anak kambing itu. Daripada dua-dua mati baik selamatkan sekor. Semasa tinggal lagi sebahagian anak kambing itu yang masih belum berjaya aku tarik keluar, ibu kambing itu telah mati. Sepanjang pagi itu puaslah aku berhempas pulas cuba menarik anak kambing itu dengan segera bagi mengelakkan ia daripada mati lemas. Akhirnya aku berjaya menyelamatkan nyawa seekor anak kambing.Satu masalah dah selesai, sekarang macam mana nak bagi tahu ayahku yang ibu kambing tu dah mati. Ayah aku nie bukan boleh kira silap-silap hilang nyawa aku karang. Aaaahhhhhh bagi tahu jeklah. Tahan jeklah apa yang kena karang. Memang aku dah agak mesti kena sedas dua. Tengahari tu akan makan tengahari dengan penampor dan ceramah sebab aku bangun lewat dan tak bagi tau dia dengan segera. Denda tambahan aku kena jaga anak kambing yang kematian ibu itu sehingga besar. Kesibukkan menjaga anak kambing ini menyebabkan aku lupa pengalaman aku dengan Si Putih. Pada mulanya aku cuba susukan anak kambing tu dengan ibu kambing lain tetapi ibu kambing tu semua tak susukan. Zalim sungguh. Jadi terpaksalah aku bagi pakai botol susu budak kecik. Aku bancuh main tibai jek . asal warna putih dah lee. Lagi satu dia nie memeng kuat menyusu. Tiap-tiap dua atau tiga jam aku bagi dia susu tak kira siang atau malam. Mungkin kerana dah terlalu kerap bagi susu pada anak kambing nie, setiap malam setelah dua jam aku tidur aku akan terjaga untuk memberi susu kepada anak kambing tersebut.Pada suatu malam lebih kurang pukul tiga pagi, aku pun bangun daripada tidur bagi melaksanakan tugasku. Setelah selesai aku terasa stim semacam jek. Mungkin sebab lama aku tak melancap atau mungkin cuaca yang terlalu sejuk. Aku pun terus ke dapur rumah aku mengambil minyak masak dan kembali ke kandang kambing. Aku bercadang nak melancap kat situ jek. Malam hari gelap sapa yang nampak. Lagipun mana ada orang. Aku pun masuk ke dalam kambing dan duduk di atas rumput kering dekat dengan anak kambing. Ditengah-tengah kandang terdapat unggun api yang ku nyalakan. Disekeliling unggun itu telah disusun dengan batu setinggi betis bagi mengelakan api terbang keluar dan menyambar rumput sekiranya ditiup angin. Unggun berbara dan hanya sesekali bernyala. Jadi suasananya agak suram bagi memudahkan aku menjalankan aktivitiku.Sedang aku asyik menguliti batangku anak kambing itu menghampiri dan menyodol-nyondol lenganku. Aku menolaknya. Dia datang balik dan ternampak batang. Mungkin ia menyangka botol susu maka ia cuba menerkam untuk menghisapnya. Aku dengan pantas menolaknya. Aktivitiku terhenti seketika. Tiba-tiba aku terkenangkan pengalamanku dengan Si Putih. Aku terfikir mengapa aku tak cuba dengan kambing pulak. Sekarang adalah masa yang paling sesuai untuk mencuba. Perlahan lahan aku menarik anak kambing tu dan mengarahkan belakngnya kepadaku. Anak kambing nie betina tapi macam kecik sangatlah lubang dia, lagipun dia kecik lagi. Aku pun tak sampai hati. Kalau macam nie kalau nak cuba kena carik kambing lain fikirku. Aku pun melangkan kekandang sebelah yang hanya dipisahkan oleh pagar setinggi paha aku. Aku pun mula mencari mangsa yang sesuai. Setelah puas mencari kambing betina yang aku inginkan dalam gelap, aku akhirnya mrnjumpai seekor kambing betina yang agak jinak denganku. Aku pun mengikat tali dilehernya dan menarik ke kandang sebelah (tempat anak kambing). Setelah aku menghampiri unggun api barulah aku perasan yang kambing tu kambing betina yang dah tua. Kira kambing pencen lah. Patutlah tak agresif. Lantaklah.Aku pun menambatkan kambing itu ke tiang kandang supaya ia tidak lari semasa aku cuba mengongkeknya. Dada aku dah tak tahan berdebar-debar. Dah tak sabor. Aku pun menghadapkan punggung kambing itu ke arah unggun supaya lebih jelas walaupun dalam samar-samar. Batang aku terasa nak pecah dalam kain. Stim giler.Kain terangkat jek.aku tengok permukaan burit kambing nie agak lebar dan berwarna pink dan kemerah-merahan dicelahnya. Aku mula menyentuk burit kambing tua tu. Aku tengok dia memalingkan mukanya ke arahku dan tidak bergerak. Aku mula mengusap buritnya perlahan. Aku tengok kambing tu tak bagi sebarang tindakbalas. Aku berhenti sekejap bagi melumur jariku dengan minyak masak dan aku kembali mengusap buritnya dan sesekali cuba memasukkan jariku ke dalam burit kambing itu. Mulanya kambing itu hanya diam, tetapi setelah lama aku dapati ia mula bergerak-gerak dan mengundur ke arah aku seolah-olah mahu jariku masuk dengan lebih dalam. Aku juga terasa jariku bagai dikemut-kemut oleh burit kambing itu. Aku agak kambing nie pun dah stim macam aku. Dah dapat lampu hijau, aku pun apa lagi. aku selak kain aku maka terpacaklah batang aku. Aku gunakan tangan aku yang satu lagi untuk melumur minyak kerana tangan aku yang satu lagi sedang menjalankan tugas. Aku merendahkan badan aku dan mendekatkan batang aku ke burit kambing itu. Aku mencabut jari aku dan mula menekan batang aku ke dalam burit kambing tersebut. pada mulanya agak sukar kerana terlalu ketat. Dengan adanya minyak akhirnya berjaya juga aku memasukkan batang aku. Sehingga ke pangkal. Kenikmatannya tak terkata. Sungguh hangat. Sungguh ketat dan terasa mengemut-ngemut kejap batangku. Lebih nikmat daripada Si Putih punya. Setelah aku membiarkan seketika bagi membolehkan kambing itu menyesuaikan buritnya dengan batang aku, aku memula aktiviti sorong tarik. Mula-mula agak perlahan dan semakin lama aku mula percepatkan sedikit. tIba-tiba kambing tua itu merendahkan kaki hadapannya dan dia berkeadaan seolah-olah sedang menonggeng. Mungkin dia mahu aku menekan dengan lebih dalam lagi. aku melaju lagi ayunan ku dan menghentam kuat buritnya sehingga berbunyi berdecap-decap. Aku terasa air kambing itu mengalir keluar dengan banyaknya. Habis batu aku basah dengan airnya. Tetek kambing tua tu agak lanjut terasa berayun-ayun menyentuh betisku. Aku pun merendahkan lagi badan bagi mencapai dan mencekam teteknya yang sedang mengeras. Aku semakin stim dan meningkatkan lagi kelajuan ku. Disebabkan ayunan pantas dan kemutan kejap serta hangat burit kambing tua tu. Aku terasa batangku meleding dan mula tergedik-gedik menahan pancutan. Dengan sepenuh kekuatan aku menujah sedalam-dalamnya ke dalam burit kambing itu dan bom terpancutlah air maniku berturut-turut kedalam burit kambing itu. Batang ku terasa berdenyut-denyut bagi menghabiskan pancutan sisa-sisa maniku yang masih ada. Aku terdampar keletihan di atas belakang kambing itu. Setelah berehat dalam suku jam aku terasa tenaga aku ada kembali. Tanpa mengeluarkan batangku daripada belakang kambing itu aku menyambung kembali aktivitiku dan kali ini lebih lama. Hampir subuh barulah aku berhenti. Malam tu tiga kali aku terpancut. Letih gila. Setelah selesai aku pun memberi susu kepada anak kambing itu dan pulang ke rumah. Sebelum tidur aku mandi dulu. Buang bau kambing.Setelah hari itu setiap kali aku memberi susu kepada anak kambing, kambing tua itu akan mengekoriku. Mungkin terlalu ghairah terhadap batangku kerana kambing jantan lain dah tak berminat pada dia sebab dah tua . Tetapi aku hanya melakukannya pada hari malam sahaja agar tidak diketahui oleh sesiapa. Kini bertambah satu lagi tugasku iaitu selain memberi susu kepada anak kambing aku juga memberi susu kepada kambing tua. Bezanya susu yang ku berikan pada kambing tua adalah susu aku dan diberi ikut belakang kambing. Aku agak hayat kambing tua tu dah tak lama. Oleh itu aku telah mengajar anak kambing yang aku jaga tentang seks dengan manusia. Aku juga mengasingkannya daripada kambing lain. Projek masa depan jika kambing tua tu mati, aku adalah penggantinya.hehehehe. Tak lama lepas tu cuti pun habis. Sekolah pun bukak balik. Keputusan SRP dah diumumkan. Keputusan SRP aku kira cemerlang lah jugak. Tak sangka betul aku. Budak kampung cam aku nih. Aku dapat sepuluh cuma bahasa Ing. jek teruk sikit dapat P7 biasalah sekolah kampung. Mak aku bukan main gembira. Form four aku dapat masuk asrama penuh di bandar K. Aktiviti aku kat reban kambing pun terhenti. Tapi tiap kali balik mesti aku tak lepas peluang punya. Kat atas bas lagik dah stim giler.

0 comments:

Post a Comment