Search This Blog

Loading...

Saturday, May 1, 2010

Paksa rela Student

Aku seorang.....pensyarah kat salah satu IPTS sekitar KL...dan aku memang gila seks ...walau pun belum pernah....explore cipap 'spesis' tu aku dah selalu pancut pakai tangan....hampir tiap hari...Aku sentisa cari peluang so bila situasi ni berlaku aku pun cuba untuk "mengambil kesempatan dalam kesempitan". My first adventure kat "dalam tu" bermula sewaktu student kat IPTS aku nak dekat final exam. Aku ajar subjek akaun so memang susah lah...so banyak student aku yang carry mark mereka below 30..memang takut fail kat final sebab cuma ada 40 mark kat final exam...anyway aku boleh bagi mereka markah curi-curi kalau aku suka atas dasar inilah aku dapat peluang keemasan ni.Ada seorang student aku yang memang body solidlah...amoi lak tu....mark dia memang rendah kalau tak silap 28...tapi dia bukan tak study cuma memang...entah aku pun tak tau apa masalah dia yang tak pandai faham-faham apa yang aku ajar....kulit dia putih rambut nya stail lady Diana nama dia ehmm...tak payah sebutlah....kira-kira dekat sebulan sebelum final dia datang kat ofis aku...rupa-rupanya nak minta belas kasiham aku untuk tambah markah dia kerana dia takut tak dapat gred bagus sebab dia adalah harapan keluarga maklumlah orang susah katanya...aku pun apa lagi..tengah asyik kat tetek dia sejak dia masuk kat pintu opis ni....terus setuju dengan syarat....aku belum bagi tau dia syaratnya...tapi aku ajak dia keluar petang tu untuk discuss hal ni dengan lebih lanjut....petang tu kat jam 4 aku tunggu dia kat salah satu shopping center sekitar sini 5 minit kemudian dia pun datang fulamak punya lah sopan dia punya dressing style....sebab amoi ni memang sopan kat IPTS aku, aku tak kisah...aku ajak dia makan kemudian borak-borak sebentar lepas tu aku ajak dia ke rumah aku untuk "syaratnya" diapun aku tengok dalam keadaan terpaksa setuju juga. Sampai kat rumah aku bawa dia duduk kat sofa mahal aku yang terletak di tengah ruang tamu, aku bagi dia satu gambar adegan seks yang memang banyak kat rumah aku tu dan dia terkejut, aku kata itulah syaratnya...bukan susah sangat kita main yang ringan-ringan saja kata ku, dia tak setuju aku kata ok kalau dia nak gagal terus boleh belahlah sekarang...last-last dia setuju itu pun dengan syarat "yang ringan saja" aku pun mula lah duduk dekat-dekat dia tunduk diam saja muka dia dah merah semacam...memang first time ni aku peluk dia wah solidnya body dia tak gerak pun macam tunggul...aku usak rambut dia dan bagi kiss kat pipi dia tolak sikit lepas tu aku kiss lagi sambil tangan aku menjalar kat bodynya yang solid tu at first dia menolak tapi mungkin dah stim dia diam saja,,,aku pun mulalah berani cium kat bibir dia aku kulum lidah dia,,dia tolak aku tapi aku pengang tangannya dan aku tolak dia kat sofa pelahan-lahan,,,aku himpit batang aku yang dah keras sekarang ni kat bahagian sensetif dia tu walaupun aku masih pakai seluar jeans tapi dah ketara menonjol dia dia pun kojol sekajap aku kiss lagi kali ni tangan aku mula raba kat teteknya yang besar tu dia mudah stim maut dah tangan dia dah tak menolak lagi aku buka butang bajunya satu persatu dan nampaklah branya berwarna putih romantislah...kata ku...aku dengan slow aku buka bra tersebut dan terpaparlah teteknya yang besar tu,,,dia dah mula nak bangun aku tolak balik aku kiss lagi kali ni jari aku main kat puting teteknya dia dah mengerang keseronokan sambil matanya terpejam lepas tu aku kiss lehernya kat dada dan last kat puting...punyalah keras...warna pink lak tu...aku hisap dengan ganas dia menjerit dia cuba bangun aku tolak dan himpit dengan badan aku, sambil muka aku menampal kat dada dia aku lipat tangan dia kat belakang...aku main puting dia betul-betul sampai dia naik syok semula....dia dah lemah mata dia terpejam sewaktu aku lepaskan teteknya aku ambik tali seutas tali kasut kat bawah sofa yang memang aku dah sedia awal-awal lagi aku ikat kedua tangannya kat belakang dia terkejut dan nak menjerit aku terus cekik lehernya dan aku cakap kat dia yang aku ikat tangannya untuk keselamatannya sendiri dia diam semula dah takut dah... aku terfikir sejenak aku nak merogol???...dan aku dah nak jadi perogol ????...perogolpun perogollah....aku dah tak tahan dah lagipun aku ada alasan yang kukuh untuk meneruskan "sesi" ini. Aku pandang dia semula aku bagi tau yang ini merupakan syarat untuk bagi dia lulus...walau apa pun berlaku dia tak boleh menjerit dia diam saja dan aku nampak air matanya mula menitis aku tak kisah aku angkat dia kat lantai sini luas fikir ku...aku mula menciumnya dengan lebih ganas dia yang tadi menangis mula syok walau pun dah menitiskan air mata terpaksa kot...sambil memandang tepat kat mata nya tangan ku membuka zip seluarnya yang dah basah dah keluar dah...kata ku apa bila zip longar tanganku merayap ke cipapnya fulamak banyaknya bulu basah pula tu dia terus memejamkan matanya aku memasukkan jari ku dalam cipapnya ketatlah memang sah masih vergin fikirku aku menekan jari ku pelahan-lahan keluar masuk dia cuma mengerang saja sambil itu aku menghisap putingnya dengan rakus sekali tiba-tiba jari ku terasa pancutan, dia cum lagi....ku lihat dia dah tak bermaya. Aku berhenti dan membuka semua pakaianku batangku dan stim maut lepas tu aku membuka pakaiannya pula seluarnya ku rentap dengan ganas dia dah lemah longlai di depanku terbujur gadis telanjang untuk "santapan pertama ku secara praktikal" ku lihat cipapnya yang berbulu dah basah dengan cecair pekat yang putih aku terus menjilat lurah cipapnya dia terus mengerang sambil mengangkat tinggi bontotnya cipapnya ku hisap dengan rakus sekali terasa masin...tapi nikmat....aku menusuk jari telunjuk ku di lubang duburnya memang sempit cipapnya ku keringkan dengan lidahku sambil lidahku meneroka bahagian dalaman cipapnya aku memasukkan dua jari ke lubang duburnya dia menjerit kesakitan aku berhenti sekejap....inilah masanya batangku beraksi...dengan mengangkat kakinya ke bahuku aku memandang mukanya dan memberinya ciuman yang lembut sementara itu aku memesukkan kepala batangku yang besar dalam lubang cipapnya pelahan-lahan aku tak nak menekan batangku untuk mengoyakkan selaput daranya aku nak mengoyakkan selaput daranya pelahan-lahan, aku suka melihatnya wajahnya tersiksa menahan kesakitan bagi aku itu lah nikmat seks yang sebenar. Dia membuka matanya memandangku dan aku memandangnya dengan senyum dan aku terus menekan batangku masuk secara paksa, sempit betul kata ku....sambil menekan batangku kulihat dia melihatku seolah-olah meminta belas kasihan aku senyum, akhirnya kepala batangku sampai ke paras kedalaman yang cukup sempit dan bahagian batangku masih ada 4 sentimeter di luar cipapnya dah sampai kataku dan dia terus memejamkan matanya dan serentak dengan aku terus menekan batangku dan aku terasa koyakkan selaput daranya sedikit demi sedikit dia terus menangis dan meminta aku berhenti aku dah tak sedar diri waktu itu aku terus menyontot cipap itu dengan ganas sekali keluar masuk sambil menolak kedua kakinya ke depan, aku mengangkat bontotnya untuk menyoronokan aksi dan aku terus menyontot dengan pantas seperti binatang aku berasa seronok melihat dia menangis kesakitan darah terus meleleh keluar. 8 minit kemudian aku dah nak cum aku tekan sedalam mungkin dan memencutkan air mani ku dalam cipapnya dengan banyak sekali dan tersenyum puas....itulah pengalaman seks pertamaku. Dia pun dah tak bergerak lagi nafasnya tercungap-cungap aku bangun dan berjalan ke dapur untuk minum segelas air dan mandi, amoi itu terbaring di ruang tamu dengan air mani ku bercampur darah meleleh keluar dari celah cipapnya ke karpet lantai rumah ku.10 minit kemudian aku datang ke ruang tamu dengan memakai tuala mandi. Ku lihat dia masih tak bermaya, dia ku angkat ke bilik tidur ku untuk ku kerjakan lagi kali ni atas katil ku aku menghentam dengan lebih ganas dia dah tak bermaya sekali-sekala dia menjerit dan mengerang kesakitan tapi aku dah tak peduli. Setengah jam selepas aku cum buat kali kedua aku menghentam lubang duburnya dari belakang dia menjerit macam nak mati duburnya koyak dan berdarah aku tapi kuteruskan jua kerana nikmat aku sewaktu aku nak cum aku memasukkan batangku ke mulutnya sampai di kerongkongnay sambil mencengkam kedua rahangnya aku memancutkan air mani ku dalam mulutnya dan dia terpaksa menelanya lepas itu aku menciumnya dengan rakus sekali.Aku juga ingin mencuba aksi yang lain dengan memasukkan batangku dalam lubang kencingnya dia meronta dan menjerit aku menutup mulutnya dan terus menekan batangku lubang kencingnya yang kecil kini mula koyak dan berdarah dengan banyak sekali aku terus menyontot nya dia terus menangis, ternyata cara ini sangat menyakitkan...namun aku berasa puas....menyeksa dan menikmati hasilnya penderitaannya ....berbagai keadah telah ku lakukan dan aku menghantarnya balik pada jam 9 malam itu setelah mengancamnya agar tidak menceritakan perkara itu dan memberinya ubat penahan sakit dan pencegah hamil.Semenjak dari hari itu aku sering mengajaknya ke rumah ku untuk dikerjakan sepuas-puasnya dan dia tak pernah mengeluhpun dan tak pernah hamil....lubang kencingnya merupakan bahagian yang palingku gemari.....pada final exam dia telah lulus dengan cemerlang ini semua adalah atas daya usahanya untuk melayan nafsuku. Selepas itu aku tak pernah mendengar khabarnya lagi.....Andainya dia membaca coretan ini aku ingin mengucapkan terima kasih...atas pengorbanannya....tanpa kerelaan itu....

0 comments:

Post a Comment