Search This Blog

Loading...

Friday, April 30, 2010

Pak Mamat

Johar sudah dua hari berangkat ke luar negeri untuk suatu urusan tugas
dengan majikannya. Tinggallah isterinya Milah dengan bapa mertuanya, Pak
Mat. Sebelum pergi, sehari sebelumnya Johar bercuti sehari untuk
memenuhi keperluan kejantanannya dan permintaan kebetinaan isterinya
Milah. Sehari, dari siang bawa ke malam, hampir sepuluh round Johar dan
Milah bergelumang dan dipukul gelombang. Maklumlah, pengantin baru tiga
bulan bersama. Baru mengenal nikmat bahagia. Ketiadaan Johar
mendatangkan kesedihan kepada Milah kerana rindu dan berahinya kepada
suaminya walaupun dua hari lagi suaminya akan kembali.

Pada masa yang sama ketiadaan Johar juga meresahkan Milah kerana
memikirkan tabiat bapa mertuanya, Pak Mat. Sudah dua hari Johar di luar
negeri, Pak Mat sudah mula menunjukkan belangnya semula. Dari kata-kata
kepada perbuatan. Tinggal melaksana untuk mencapai matlamatmya sahaja,
hanya masa yang akan menentukan. Sebenarnya ini bukan pengalaman pertama
Milah. Bahkan sebelum ini bapa mertuanya pernah berlaku curang kepada
anak lelakinya sendiri dengan berlaku sumbang dengan menantunya sendiri.
Sudah dua kali Milah mengalaminya. Dan kali ini, sewaktu ketiadaan
Johar, Pak Mat, bapa mertuanya, pasti akan merasa bebas untuk meminta
ulangan ke tiga kalinya.

Sudah tiga tahun Pak Mat menduda semenjak kematian isterinya, kini nafsu
jantannya tidak terbendungkan lagi. Pernah Milah dan Johar cadangkan Pak
Mat berkahwin lagi tetapi Pak Mat punya agenda lain. Menantu cantik
seksi yang dibawa ke rumah oleh anak lelakinya, akan menjadi penawar
rindu dendam dan berahinya pada wanita. Malam kedua ketiadaan Johar,
kebetulan hujan turun dengan lebatnya pada pukul lapan. Sampai jam
sembilan lebih, hujan masih tidak berhenti. Milah rasa kesejukan.
Kedinginan ditambahkan dengan kekosongan badannya tanpa suaminya
membuatkan Milah rasa tak karuan dibuatnya.

Berahinya benar-benar memuncak. Tapi apakan daya Johar jauh di mata.
Tanpa disangka, apa yang ditakutinya berlaku juga. Jam sepuluh, daun
pintu biliknya dikuak dari luar. Bila Milah memandang ke pintu dari
kamarnya yang suram cahaya, dia lihat Pak Mat tercegat dengan hanya
berkain pelikat sahaja menayangkan badannya yang gempal itu. Cepat-cepat
Milah membetulkan kain batik yang dipakainya yang tersingkap ke lutut.
Dan Milah duduk bersandar ke kepala katil membetulkan rambutnya pula.

"Milah, belum tidur lagi nak?" Pak Mat masuk mendekati katil pembaringan
menantunya itu tanpa diundang. Pintu kamar dibiarkan terbuka.
"Pak nak apa pak?" Milah resah. Air mukanya tampak benar resah.
"Bapak susah nak lena le Milah.. Bapak rasa sakit badan sebab sejuk..
Boleh kita berbual?" Pak Mat terus mendudukkan pinggulnya di kaki katil
sambil memandang ke arah susu anak menantunya yang hanya dibungkus
kemeja T yang nipis.
"Milah sudah ngantuk Pak.. " "Bapak bukan apa.. Nak borak aje.. Nak
mintak urutkan belakang bapak sedikit.. Kalau Milah tak keberatan. Kalau
Johar ada, tentu bapak sudah mintak dia urutkan.. " Pak Mat tersenyum
gatal.

Milah termangu. Nak dihalau, bapak mertuanya. Nak dilayan, bapak mertua
juga. Nak tak nak, Milah bangun juga mencapai minyak baby oil di meja
solek. Pak Mat gembira. Melonjak rasa seronok di hatinya sehinggakan
terus meniarap di katil setelah sempat melonggarkan simpulan kain
pelikatnya tanpa pengetahuan Milah. Perlahan-lahan Milah menuangkan
minyak di belakang badan bapak mertuanya lalu mulai mengurut dari sisi.

Pak Mat geram. Terus mengeras dibawah. Rasa tak sabar di hatinya hendak
terus menelentang menunjukkan kehidupan yang baru di bawah perutnya.
Biar Milah tampak tiang khemah yang terpacak setinggi tujuh inci dalam
kain pelikatnya. Tak sampai lima minit, Pak Mat minta diurutkan betis
dan pehanya. Kononnya lenguh juga. Pak Mat terus singkap hingga sedikit
sahaja lagi hendak mendedahkan pinggulnya. Pak Mat sudah siap-siap tak
pakai seluar dalam. Milah tuang minyak urut lagi. Dan urut dari betis
naik ke peha. Dan baru lima minit di situ, sesuai dengan melimpahnya air
jernih berahi Pak Mat yang sudah membocor macam paip yang bocor, Pak Mat
terus mengiring.

"Anginnya sudah lari ke peha depan le, Milah.. " kata Pak Mat
berpura-pura walhal Milah sudah dapat agak yang selepas ini dia pastikan
nampak khemah kanopi setinggi tujuh inci menjulang ke langit. Pak Mat
terus menelentang. Tiang khemah sudah berdiri tujuh inci. Dan puncak
kainnya sudah basah lenjun. Milah tuang minyak ke peha.

"Atas lagi.. " kata Pak Mat.
Milah tuang ke atas lagi dan mulai mengurut.
"Atas lagi.. " kata Pak Mat dan terus menarik lagi sedikit kainnya
sehinggakan kalau Milah meletakkan kepalanya di paras peha Pak Mat,
pasti tampak tiang khemah tujuh incinya yang sudah keras menjulang.
"Bukan situ, kat ari-ari lak perginya.. " Pak Mat bawa tangan Milah ke
perutnya dan terus ke ari-ari, rapat ke pangkal tiangnya.
"Buang kain sekali le senang ya nak?" Pak Mat tak minta persetujuan
langsung dan terus menjungkit membuang kain pelikatnya ke lantai.

Tampaklah Milah ke tiang tujuh incinya dan seluruh isi tubuhnya yang
gendut itu. Milah tak kuasa nak tutup mata atau pandang ke lain lagi.
Dia sudah pernah nampak. Dia malas nak tengok lagi. Tapi kali ini, dia
sudah lali dan sudah pun nampak lagi. Milah urutkan tangan ke ari-ari
membawa ke tiang Pak Mat.

"Milah marah ke?" Tanya Pak Mat.
"Tak, pak.. " Milah terus mengurut ari-ari bapak mertuanya. Bulu
kemaluannya sudah habis dicukur.
"Kat situ pun lenguh juga la Milah.. "
"Kat mana?"
"Sini.. " Pak Mat letak tangan Milah ke pangkal tiangnya yang gemuk itu.
Milah genggam perlahan.
"Tak mahu la pak.. " Milah tidak menggenggam kuat dan tidak pula
melepaskan tangannya kerana fikirnya kalau dilepaskan pun, bapak
mertuanya pasti memaksa.

"Tolonglah bapak Milah.. " Pak Mat urut pinggan anak menantunya itu.
Milah tak kuasa menepis.
"Bapak nak apa sebenarnya.. " Milah tenung mata bapa mertuanya yang
tersengih macam kerang busuk.
"Bapak sunyi le Milah.. Lagi pun malam ni sejuk.. " Pak Mat makin berani
menyelinapkan jarinya ke dalam kemeja t menantunya dan meraba lembut
pinggang menantunya yang ramping itu. Hangat terasa kulit Milah. Itu
menambahkan gelora nafsu berahinya.
"Janganlah pak.. " Milah melarang bila Pak Mat mulai merayapkan jarinya

Hampir rapat ke kakibukit mudanya yang membengkak.

"Apa Milah nak malukan? Bapak pun tak pakai, apa salahnya Milah pun tak
pakai.. Bukak la.. " Pak Mat memujuk.
"Bapak nak urut ke nak apa ni.. " Milah macam marah sedikit.
"Bukalah Milah.. Kesian le bapak telanjang seorang.. Malu bapak.. Milah
pun bukakla sekali.. Bukak semua ya nak?" Pak Mat terus menyemburkan
ayat beracunnya.
"Jangan la pak.. Biar Milah pakai tangan saja ya pak?" Milah mulai
berterus terang. Dan Milah mulai menggenggamkan jarinya erat pada batang
pelir mertuanya itu.

Perlahan-lahan dia mengurutnya dari pangkal dilurutkan ke hujung
kepalanya. Pak Mat tersenyum. Tapi tangannya masih belum dilepaskan dari
pinggang menantunya. Sambil dia menikmati perbuatan tangan Milah, sambil
dia cuba membangkitkan rangsangan pada Milah.

"Pak, jangan pak.. " rayu Milah lagi bila Pak Mat mulai sampai semula ke
bukit mudanya yang sedang subur.

Tapi permintaan itu tak dipenuhinya. Telunjuk dan jari hantunya mulai
melangkah perlahan mendaki dari kaki bukit. Milah menahan rasa geram.
Dan kerana geram, dia genggam batang Pak Mat dengan kuat dengan cara
yang menyakitkan.

"Kuat lagi nak.. Kuat lagi.. Begitu.. Em, sedap.. " sebaliknya itu yang
diperkatakan oleh Pak Mat kepada Milah sedangkan jarinya sudah sampai ke
puncaknya dan sedang mengulit manja penuh mesra puting buah dada anak
menantunya itu.
"Tak best la.. Lenguh tangan bapak macam ni.. Bukak terus ya sayang?"
Tiba-tiba Pak Mat gunakan dua tangannya mengangkat baju kemeja t nipis
itu sehingga mendedahkan kedua-dua buah dada yang subur milik Milah.
"Pak!" Milah

Berkeras tapi tangan Pak Mat lagi cekap. Genggaman tangannya terlepas
dari batang Pak Mat bila baju itu mulai dicabut keluar dari kepalanya.

"Pak.. Jangan le buat Milah macam ni.. Milah kan menantu bapak?" Milah
merayu dengan nada yang lemah lembut tapi rayuan itu dipandang sinis
oleh Pak Mat.

Sebaliknya dia terus menarik tangan Milah supaya terus mengulangi
lancapannya manakala Pak Mat sudah merangkul rusuk anak menantunya itu
sambil merapatkan mukanya yang disembamkan ke buah dada anak menantunya
yang bukan sahaja subur, bengkak, tegang, pejal, menggiurkan tapi
berkulit putih bersih dan gebu sehinggakan kalau di buah dadanya Milah
sahaja sudah menerbitkan rasa berahi yang amat-amat.

"Pak.. Milah tak suka.. " Milah berkeras sambil melepaskan pegangannya
ke batang pelir Pak Mat.

Perbuatan itu membuatkan nafsu Pak Mat kian menyirap. Dengan sekali
tolakan, Milah terdampar terlentang dan dengan sepantas kilas Pak Mat
merangkak naik ke atas tubuh anak menantunya yang hanya tinggal kain
batik sahaja, itupun sudah tersingkap hingga ke peha gebunya yang
mengghairah dan mengundang. Peha Milah rapat. Batang Pak Mat mencari
laluan sambil dia terus menikmati hidangan lauk nasi lemak kelas hotel
lima bintang di atas dada anak menantunya itu.

"Belum pernah bapak tengok buah kepunyaan kau ni sebelum ni, Milah.
Walaupun terletak berbaring begini.. Masih tegak melonjak.. Emm.. Emm"
buas sekali geloranya menikmati buah dada Milah yang secara biologinya
sudah terrangsang hinggakan puncaknya mulai menegang dan keras.
"Bapak.. Jangan pak.. " Milah masih lagi merayu sewaktu merasakan
pehanya mulai dikuak dengan ganas oleh kaki Pak Mat. Sedikit demi
sedikit dia kian terkangkang luas memberikan kemudahan untuk Pak Mat
mencelapak di tengah. Dan kemudian kakinya mulai terangkat ke atas bila
Pak Mat meletakkan peha Milah ke atas pehanya.

"Bestnya Milah.. " kata Pak Mat melepaskan ikatan kain batik Milah yang
dilepaskan melalui kepala. Batang pelir sudah terpacu keras kepalanya di
pintu masuk. Tinggal nak masuk aje.
"Pak.. Jangan pak.. Milah tak sanggup nak buat lagi.. " rayu Milah
tetkala merasakan jari jemari nakal Pak Mat mulai mencemar kelopak bunga
farajnya.

Sentuhan jari itu dibiji kelentitnya membuatkan Milah tak dapat menahan
kegelian bila ianya menggentel biji kelentitnya yang memang sedia
tersembul dan tak pernah dikhitankan sejak kecil dahulu.

"Kenapa Milah? Milah tak suka dengan bapak? Bukankah kita pernah buat
dulu?" Pak Mat beralih kepada mengusap lembut alur faraj Milah yang
secara kimianya merangsang rembesan zat lendir pelincir yang memberikan
laluan mudah untuk apa sahaja objek kasar untuk membenam dalam liang itu.

"Milah takut pak.. Lagipun, Milah ni anak menantu bapak.. Milah kan
isteri Johar anak bapak?" Milah rasa hendak menangis tetapi kenikmatan
yang mulai dirasakan dari mainan jari Pak Mat di bawahnya membuatkan dia
berada dalam kedudukan yang serba salah, takut dan keliru.

"Milah tak suka barang bapak? Bapak punyakan lebih panjang dari Johar?
Dulu Milah kan pernah kata Milah tak pernah rasa yang sebesar dan
sepanjang ini..?" Pak Mat menjilat-jilat puting buah dada Milah sesambil
memujuk, dan sesambil menggesel biji kelentit Milah lagi.

"Itu lain pak.. Itu Milah tak dapat mengawal diri.. Siapa sahaja akan
berkata yang bukan-bukan dalam keadaan itu, Pak.. " Milah mengingat
semula kata-kata berahi lucah yang pernah diperkatakannya dahulu sewaktu
keterlanjuran yang kedua bersama bapak mertuanya, yang terjadi ketika
dia sedang menikmati unjuran keluar masuk yang padat dan ketat dari
batang pelir Pak Mat.

Pak Mat tersenyum. Dia merancang sesuatu.

"Baiklah Milah.. Bapak tak mahu paksa.. Tapi izinkanlah bapak sekadar
merendamkannya sekali sahaja.. " Milah terdiam. "Bapak janji.. Kalau
sudah masuk semua nanti, bapak akan cabut balik dan takkan pancut dalam
pun.. Lepas cabut, nanti Milah boleh lancapkan saja, ya sayang?" Pak Mat
meracun.
Milah terdiam. "Boleh Milah?" kata Pak Mat sambil mulai mengasakkan
kepala pelirnya ke bibir faraj Milah, cuba melepaskan bengkakan kepala
pelirnya melalui pintu masuk yang ketat itu. "Boleh ke Milah?" Sedikit
demi sedikit Pak Mat mengasak.

Kepala pelir mulai terlepas. Hampir melepasi garisan takuk. Milah
memejamkan matanya. Pak Mat tahu Milah membenarkannya walaupun tanpa rela.

"Sedikit lagi sayang.. " kata Pak Mat, sedangkan lima inci lebih lagi
masih perlu diganyang ke dalam daerah yang sedang tandus itu. Seinci
demi seinci menguak. Milah membetulkan kuakan pehanya supaya memberi
laluan yang lebih menyenangkan Pak Mat. Itu petanda baik. Pak Mat
berjaya melepasi garisan lima inci. Milah merasakan ruang dalamannya
mulai penuh dimasukki barang Pak Mat.

"Sedikit lagi.. " dan dengan sekali santakan, seluruh tujuh inci
terbenam dalam memenuhi daerah tandus Milah.

Milah tersentak. Dadanya menggeliat. Tersantak hingga ke batu meriannya.
Dia rasa sedikit senak. Tapi rasa itu hilang berubah menjadi nyaman.
Kemudian perlahan-lahan dia membuka matanya sambil mengetap bibirnya
kerana malu.

"Pak.. Apa yang telah bapak lakukan, pak.. " Milah timbul rasa serba
salah agaknya? Atau sebenarnya sedang mencari alasan untuk menyalahkan
Pak Mat sambil cuba memujuk hatinya untuk mengenepikan rasa yang sedang
dirasakan olehnya ketika itu.

"Milah tak suka juga nak?" Pak Mat tahu Milah hanya memberikan alasan.

Pak Mat tahu Milah hendak ianya terus dilakukan. Sifat perempuan, pada
mulanya pasti melarang tapi bila sudah mengena, pasti tak boleh dilarang.

"Kita ni anak menantu dengan bapak mertua, pak.. Tak patut melakukan
semua ini.. " kata Milah, berubah rentak.
"Baiklah.. Bapak sudah rendam. Bapak cabut seperti mana bapak janji ya
sayang?" Pak Mat cuba berganjak untuk menarik semula batang pelirnya
tetapi dia mulai merasa faraj Milah seakan mengemut-ngemut batang
pelirnya dengan rakus, dengan maksud tidak mahu batang itu dicabut
keluar pada waktu itu.

Oleh kerana itu, Pak Mat pula kembang-kembangkan kelopak cendawannya
supaya batangnya terasa membengkak-bengkak dalam faraj Milah. Perbuatan
itu membuatkan faraj Milah kian bertambah kuat kuncupannya. Dan kemutan
itu semakin kerap dan berulang laju. Pak Mat lihat anak menantunya sudah
memejamkan matanya kembali. Nafasnya seakan cemas. Tapi orang
berpengalaman macam Pak Mat membuatkan dia lebih dewasa untuk menangani
situasi itu lalu digentelnya biji kelentit Milah dengan laju dalam
keadaan batangnya masih terrendam kuat dan padat dalam faraj yang kian
rakus kemutannya itu.

Tak semena-mena kemudian Milah melonjak sedikit. Nafasnya terhenti
helaannya. Kemutnya menyepit. Pak Mat rasa basah di dalam. Milah
mengetap bibirnya. Dahinya berkerut merasakan kemuncak berahi yang amat
lazat. Lama.. Hampir tiga empat minit, mencecah lima minit. Dan
sudahnya, gelinjatnya tenang semula. Dadanya mulai berombak semula.
Nafasnya terhela lesu. Dan bibirnya tak diketap lagi tapi seakan mahu
membicarakan sesuatu. Farajnya berdenyut perlahan dan basah.
Perlahan-lahan Milah membuka kelopak matanya dengan perasaan malu.

"Dapat?" Tanya Pak Mat. Milah tidak menjawab. Kakinya terdampar luas
menguak selepas tadinya sewaktu mencapai tahap berahi, ianya terkancing
rapat.
"Bapak memang sengaja.. " Milah memukul dada bapak mertuanya dengan
perlahan, masih menyalahkan bapak mertuanya itu sedangkan sepatutnya dia
boleh menghindarkan sahaja pencerobohan yang mengasyikkannya itu tadi.
"Bapak kasihanmu Milah.. " kata Pak Mat menyindir. Walhal dia sendiri
memang gian nak berjunub.
"Tapi Milah anak menantu bapak.. Milahsudah macam anak bapak.. " Milah
terasa ingin menangis.

Sesudah mengecapi klimaks betinanya yang pertama tadi, tetiba dia merasa
menyesal dan teringatkan suaminya. Buat kali ketiganya dia sudah tidak
jujur. Dan pada waktu itu, dia masih terus pula membiarkan batang pelir
bapak mertuanya terus terrendam dalam farajnya yang baru sahaja
memberikan kelegaan bathin kepadanya. Tiba-tiba Pak Mat dakap Milah erat
dan dalam keadaan batangnya masih terbenam rapat dalam faraj menantunya,
dia berpaling posisi dengan susah payah sehinggakan akhirnya, kini Pak
Mat pula berada terlentang di bawah dan Milah duduk di atas. Milah
menolak tubuhnya duduk memandang bapak mertuanya. Posisi itu membuatkan
batang pelir Pak Mat makin terasa menyucuk dan menyenak di dalam
farajnya sehingga menganjak pintu rahimnya yang berbonggol pejal. Dia
rasa begitu malu sekali ketika itu kerana bapa mertuanya dapat melihat
buah dadanya yang subur gebu, perutnya yang slim, pinggangnya yang
ramping, dan semak halus di bawah perutnya yang kini menelan sepenuhnya
tongkol keras batang pelir bapak mertuanya.

"Kalau Milah tak suka, terserah Milah.. Bapak hanya kasihankan Milah..
Dan bapak baru sahaja menunaikan hajat gelora di hati Milah sebentar
tadi.. Bapak tak kisah kalau tak mendapat apa-apa keuntungan.. Kalau
Milah tak suka, Bapak pun tak dapat hendak menghalang ketika ini sebab
bapak sudah berada di bawah.. " Pak Mat menguji sambil mendepangkan
tangannya dan meluruskan kakinya sambil merenung tepat ke mata ayu
menantunya itu.

Dan Milah sudah terkena. Terjebak dengan perasaannya sendiri ketika ini.
Dia tak dapat hendak menyalahkan bapak mertuanya lagi selepas ini.
Keputusan berada di tangannya sama ada akan terus di situ atau
mengundurkan diri. Pak Mat terus meneran mengembangkan kelopak
cendawannya supaya meregang memadatkan ruang dalaman faraj menantunya
supaya menantunya terus merasakan tekanan yang memberangsangkan.

"Bapak menyiksa bathin Milah.." jumpa juga dengan alasannya.
"Kenapa pulak?"
"Bapak sudah memulakan semua ini.. "Milah teragak-agak tetapi merasakan
kata-katanya itu betul.
"Jadi?" Tanya Pak Mat yang sememangnya bijak dan berpengalaman itu.
"Bapak memang sengaja mahu menguji Milah.. " Milah terus mengasak Pak
Mat dengan kata-kata perangkapnya setelah dia merasakan dirinya memang
sudah terperangkap.
"Bapak tidak mengujimu, Milah.. Kalau Milah mahu, bapak sedia membantu..
Bapak ini seperti bapak-bapak yang lain atau bapak mertua yang lain,
hanyalah menumpang senang di atas kebahagiaan anak menantu.. " Pak Mat
menggaru hidung yang tak gatal sambil sempat merenung gayutan buah dada
Milah yang masih mantap dan memberangsangkan.

"Maksud bapak?" Milah geram.

Bercampur marah. Dalam hatinya yang keliru ketika itu, berharap kalau
dia terus diperlakukan secara paksa supaya dia dapat terus menyalahkan
bapak mertuanya sedangkan dia menikmati bonus dari paksaan yang
melazatkan itu tetapi perangkap bapak mertuanya ketika itu sungguh
licik. Sudahnya Milah mengalah. Perlahan-lahan dia mengangkat pinggulnya
melepaskan batang pelir yang ditelan oleh farajnya. Kelihatan licin
kulit batang pelir itu diselaputi benih Milah tadi. Keruh dan lendir.
Zat yang menikmatkan. Dan Milah benar-benar terasa kecundang sebab
terpaksa juga dia melepaskan batang pelir itu dalam keadaan yang begitu
berat melepaskan kepala cendawan bapak mertuanya yang kejang membesar itu.
PLOP!
Terlepas dari farajnya dan Milah terus berbaring meniarap dengan kepala
terteleng ke arah yang bertentangan dari bapak mertuanya. Pak Mat
tersenyum. Dia tahu Milah mengambil tindakan nekad. Jadi kali ini dia
akan mengenakan beban tekanan bathin yang lebih hebat terhadap Milah.
Diambilnya minyak baby oil Johnson yang terletak di meja sebelah katil.
Lalu dituangkannya minyak itu ke pinggul Milah sehingga mengalir turun
ke alur farajnya. Kemudian digosokkannya minyak itu penuh menyelaputi
pinggul Milah. Dan sekali sekala dia melajakkan jarinya itu ke faraj
Milah yang masih menginginkan tusukan tumpul batangnya yang setongkol 7
inci itu.

Perlahan-lahan dan berhati-hati dia naik merangkak memanjat ke belakang
Milah lalu menindih. Batang pelirnya diletakkan di alur pinggul
menantunya yang pejal itu. Pak Mat tersenyum nyaman. Milah berdiam
membiarkan. Dan dia tahu Milah mahu perbuatan itu berterusan. Pak Mat
gesel dari bawah ke atas. Bila pelirnya mengena celah peha Milah, ianya
memukul sedikit pintu dubur dan pintu faraj Milah secara bergilir
sebelum dilayangkan semula naik ke alur pinggul Milah.

Lama Pak Mat berbuat demikian. Sehinggalah dia terperasan yang Milah
telah menonggekkan pinggulnya untuk menunjukkan rekahan pintu farajnya
yang sudah basah diminyakkan oleh baby oil Johnson itu. Pantas Pak Mat
merendamkan kembali kepala cendawannya masuk melalui liang yang indah
lagi nikmat itu. Berdesup masuk dengan lebih mudah dari pertama kalinya.
Dan Milah.. memberikan tindak balas berlawanan untuk membantu menelan
batang bapak mertuanya supaya tertujah lebih jauh lagi ke dalam
farajnya. Pak Mat sorong perlahan-lahan, kemudian tarik sedikit,
kemudian sorong lagi dan tarik lagi.

Pada setiap kali sorongan masuk, Milah melonjak ke belakang ke arah Pak
Mat, pada masa sorongan tarik keluar, Milah makin menganjak ke arah Pak
Mat kerana tidak mahu batangnya terkeluar. Lalu Pak Mat memulakan
gerakan sorong tariknya dengan konstan dan konsisten, mengikut rentak
Milah yang sudah naik berahi semula menerima asakan demi asakan dari
tenaga batang yang sungguh besar dan panjang, dan memenuhi keperluannya
ketika itu.

"Milah suka Milah?" Pak Mat sengaja mengusik.

Tapi Milah hanya melepaskan keluhan manja anak kecilnya yang seakan
menagihkan belaian yang lebih merangsangkan dari semua itu.

"Emm.. Emm.. Ooouuhh.. " itu sahaja yang keluar dari bibirnya yang basah
dijilat berkali-kali oleh lidahnya.

Sekejap kemudian Pak Mat melajukan henjutannya. Dan keluhan Milah kian
laju juga seperti tempo tekanan yang diberikan. Makin ianya laju, makin
Milah tak karuan. Bunyinya seperti enjin sangkut tetapi kuasa enjinnya
Ferrari pulak. Bila Pak Mat santak habis ke dalam, terasa pinggulnya
yang pejal dan empuk itu menganjal menolak pelirnya. Dan itu
merangsangkan Pak Mat untuk makin mengganas.

Ditariknya rambut Milah. Milah mengerang. Diramasnya pinggul Milah.
Milah merengek. Ditamparnya pinggul Milah. Milah mengaduh. Dan kemudian..

"Ahh ahh ahh ahh ahh.. Eieiikkhh.. " Milah mengejang dan menggelinjat
sehingga kepalanya terlonjak ke belakang sedangkan kakinya kian rapat
menjadikan kemutan farajnya jadi sendat dan mengetat menggrip pelir Pak
Mat. Milah kemuncak kedua.

Pak Mat masih beraksi selamba. Sepanjang lima minit Milah menikmati
orgasm yang panjang tidak berhanti itu, Pak Mat terus mengepam laju
memberikan kepuasan bathin kepada Milah, kepuasan yang suami Milah tak
pernah berikan dari pelirnya yang tak sehebat bapaknya. Kepuasan yang
optimum. Basah lagi pelir Pak Mat digenangi kolam Milah yang membasah
oleh cairan keruh kenyal dari terbitan matair berahi kemuncak inzali
dari dalam faraj Milah.

"Emm.. " nafas Milah lega semula tetapi masih lagi dia merasakan
kelazatan kerana pergerakan konsisten bapak mertuanya yang masih belum
menunjukkan tanda-tanda kemuncak berahi jantannya.

Milah sudah tak sabar ingin merasai benih jantan bapak mertuanya
memenuhi ruang farajnya yang kontang. Dia ingin benih itu bercantum
dengan benihnya pada masa dan pertemuan yang serupa. Dia ingin bila Pak
Mat pancut, dia juga percik. Dia ingin Pak Mat kejang, dia juga ingin
erang sama. Dia mahu Pak Mat menggelisah kerana dia mahu menggelinjat
serupa. Tapi dia malu hendak bertanya bila Pak Mat akan kemuncak
bersama-sama dengannya sebab dulu pernah lama
Dulu kali pertama dan kedua dahulu, kalau tidak sampai dua jam lebih,
selagi Milah tak kemut kemuncak sampai lima enam atau sepuluh kali,
selagi itu Pak Mat takkan lepas. Mahukah dia berterus terang? Tidakkah
nanti bapak mertuanya akan mengetawakannya pulak? Agak sesudah lega dari
klimaks keduanya, Pak Mat cabut kembali pelirnya. Kali ini Milah tak
terkejut. Dan tidak menghalang atau menahan. Dia tahu dia akan
menerimanya lagi. Perlahan-lahan Milah merangkak. Dan kemudian berpaling
kepada Pak Mat yang tersenyum manja kepadanya. Wajah tuanya sudah hilang
tua pada mata Milah. Pangkat bapak mertuanya itu sudah hilang seketika.
Pak Mat sudah menjadi part time sex lovernya yang akan memberikan
kepuasan kepadanya pada waktu Johar gagal memenuhi kehendak dan gelora
kemahuannya. Milah duduk merengkok dekat kepala katil. Tapi kakinya
dilipatkan mengangkang selepas duduk di atas bantal. Pak Mat faham benar
fesyen itu. Dan tanpa banyak kerenah terus memenuhi kekosongan ruang di
antara celah kelangkangan Milah yang memberontak.

"Boleh?" Tanyanya sebelum mengasak masuk.

Milah menggeleng. Dipegangnya batang Pak Mat lalu ditariknya naik ke
atas. Pak Mat terdorong sehingga berdiri dengan batang pelirnya tersua
ke mulut Milah. Dia asak perlahan sehingga Milah dapat mencapai lidahnya
yang tajam ke kepala cendawannya. NGAP! Seinci tenggelam dalam mulutnya.
Dan Milah menikmati jus-jus buah-buahan yang tadinya terpalit dari
farajnya ke batang Pak Mat.

"Sedap Milah.. Emm.. Pandai Milah.. Sedut Milah.., sedut kuat sikit.. "
Pak Mat memberikan pujian perangsang untuk memberi galakan berterusan
yang sudahnya memberikan hasil yang baik kepada kaedah kuluman vakum
yang ketat itu.
"Mmm.. Mmm.. " Milah terasa tercekik dan terbelahak bila kepala cendawan
itu menutup tekaknya sehingga menyukarkannya bernafas tetapi kemudian
dia adjust.

Dan dapat menerima hampir tujuh inci itu dalam mulutnya, mencecah
tekaknya. Pak Mat mengepam bila tangan Milah penat. Bila kepala Milah
lesu, Pak Mat mengepam. Milah hanya perlu sedut vakum. Pak Mat usahakan
segalanya. Sampai besok pun Pak Mat sedia pam.

"Mmm.. " Milah rasa lemas.

Dia pandang tepat ke wajah mertuanya sambil menggeleng. Pak Mat cabut
pelirnya semula lalu turun mencelapak antara celah kelangkang Milah.
Dilihatnya faraj Milah sudah basah lenjun di bawah dek rasa berahi yang
amat sangat. Tanpa banyak lengah batang dipacu. Pendayung direndam.
Kemudian mulai diasak masuk semula ke dalam. Tapi Milah rasa kurang
selesa pulak.

"Kejap Pak.. " rayu Milah sambil menahan dada bapak mertuanya.
"Kenapa Milah?" Pak Mat manja sekali melayani anak menantunya. Mintak
apa saja pun pasti dibaginya.
"Lenguh.. " Milah beralih mendekati tebing katil.

Pinggulnya diletakkan betul-betul di tebing tilam. Kakinya terjuntai ke
bawah sehingga tapaknya mencecah ke lantai. Milah menguak luas. Pak Mat
turun ke lantai. Di lututkannya kaki mencium faraj Milah sepuas hati.
Dijilat dan dikemamnya bijik kelentit Milah, sebelum berdiri mengacu
senapangnya semula.

Milah kuak kaki luas-luas sambil menguak kelopak mawarnya dengan jari
tangan kedua belah menunjukkan pintu farajnya yang sedikit terbuka.
Slow-slow Pak Mat meletakkan kepala cendawannya. Milah bantu dengan
tangan kiri. Dipacukannya ke liang. Sehinggalah Pak Mat terjah ke dalam
baru dilepaskan. Masa Pak Mat mulai mengepam, Milah paut tangan ke leher
Pak Mat.

Merengkok badannya sambil ditujah laju oleh Pak Mat dengan penuh nikmat.
Tidak ada rasa yang lebih bagus dari pertemuan dua alat kelamin itu
dalam posisi itu. Geselan kulit batang yang keras berurat itu dengan
dinding faraj yang penuh menyimpan urat sensitif segala rasa geli dan
berahi, membuatkan Milah tak karuan haluan. Kepala cendawan Pak Mat juga
menyimpan urat geli berahinya tetapi kematangan Pak Mat membuatkan dia
mudah mengawal urat geli berahinya supaya tidak cepat membawa dia ke
penghujung upacara.

"Bapak.. Ooohh.. " Milah mulai berkata-kata dalam mimpi nyatanya.
"Kenapa Milah.. " Pak Mat tenung rapat matanya ke buah dada Milah yang
bergetar kencang selaras dengan kelajuan pelirnya yang mengepam.
"Cepatlaa.. " ringkas jawab Milah.
"Awal lagi sayang.. " Pak Mat memujuk.
"Milah tak tahan.. Hemm" "Hem?"
"Milah nak sekarang.. "
"Sekarang? Takkan cepat sangat?"
"Dahh.. sudah sejaamm.. "
"Tak suka lama?" Pak Mat cabut pelirnya lalu ketuk ke biji kelentit
Milah untuk mengimbangi rasa sedapnya.

"Nakk.. Tapi nanti buatlah lagii.." Pak Mat senyum.
"Baiklah.. Jap lagi.." Pak Mat masukkan semula pelirnya ke dalam faraj
yang begitu mudah memberikan laluan itu, tetapi masih begitu sempit
untuk digeledah oleh Pak Mat.
"Naik atas.. " Milah mengajak bapak mertuanya mengesot semula naik ke
atas. Pelir tercabut semula.

Milah naik menelentang menggalas pinggulnya dengan bantal. Pak Mat naik
merangkak mencelapak tengah kelangkang.

"Cantik.. " puji Pak Mat melihat faraj Milah.

Tapi Milah sudah tidak sabar. Jarinya mengutil-ngutil biji kelentitnya
dalam keadaan yang paling mengghairahkan. Lebih ghairah dari menerima
batang lima inci suaminya Johar. Dia sudah lupa Johar seketika. Dia
masih sayangkan Johar tapi ketika itu, batang tujuh inci itu adalah
bahan penyedap yang akan mendamparkannya ke syurga dunianya sebentar lagi.

"Cepatlah Pak.. " Milah menarik tangan bapak mertuanya. Orang tua itu
terdorong mendepang tangan antara rusuk kanan kiri Milah.

Milah rangkul pinggul Pak Mat dengan kakinya seraya memberi bukaan luas
dengan jarinya supaya batang pelir Pak Mat dapat menyelinap dengan mudah.

"Lembut? Kasar?" Tanya Pak Mat.

Milah hanya meelayukan pandangan matanya. Kelopak matanya mengecil.
Sedikit demi sedikit Pak Mat memainkan peranannya sekali lagi. Dia
mengambil posisi sedap. Dengan kaki celapak katak, peha Milah di atas
pehanya, Pak Mat maju.

"Ahh!!" Milah mengerang manja menerima kemasukan batang Pak Mat. Liang
farajnya membuka perlahan. Seinci menjelajah masuk.
"Pak.. " Milah memanggil lemah.
"Kenapa?" Pak Mat berhenti mengasak.
"Sedaappmyaa.. " Milah melepaskan kelopak mawarnya bila kelopak cendawan
Pak Mat sudah ditelan oleh farajnya yang tercunga tinggi atas galasan
pinggul di bantal.
"Lagi.. " seinci lagi masuk, tinggal lima lagi.

Milah menahan geli bila Pak Mat gentel biji kelentitnya. Dia cuba
menahan tangan Pak Mat dari meneruskan gentelen itu tetapi Pak Mat tetap
beraksi bagi menerbitkan segera berahi Milah.

"Masuklaah laagi.. " Milah merintih manja.

Bibirnya diketap erat menahan rasa yang indah itu dari begitu cepat
menghanyutkannya ke inderaloka. Seinci lagi menerjah. Tinggal empat.

"Padatnyaa.. " Milah menggelinjat menikmati asakan perlahan dan teratur
dari permainan terrancang itu.

Seinci lagi ditolak perlahan ke dalam. Pak Mat rasa liang dalam yang
semakin mengecil itu kian menghimpit kebesaran kepala cendawannya.
Tinggal tiga. Faraj Milah dirasakan makin lincir.

"Pak.. Milah tak tahan pak.. " Milah makin mengeluh dalam.
"Kau takkan dapat merasakan ini dari Johar Milah.. " Pak Mat menolak
lagi seinci ke dalam meninggalkan dua inci lagi.

Milah rasa ingin mengemut tapi ditahankannya. Batang pelir bapak
mertuanya dirasakan begitu besar lagi mengembang dan mengeras di dalam
farajnya. Terasa lebih besar dari selalu. Atau sebenarnya dia terasa
begitu ghairah amat dengan nikmat yang hendak dicapainya dengan bapak
mertuanya sekejap lagi bersama-sama bila Pak Mat menyemburkan benihnya
ke dalam farajnya yang turut akan bersama memercikkan benihnya untuk
ditemukan dengan benih Pak Mat.

"Santak pak.. Dalam lagi.. " Milah merayu.
"NAH!!" ZUPP!
"AAHH!!"
"YEAASSHH!!"
CLOP! CLOP! CHLUP!
Berdecap decip bunyi hempapan dan ganyahan batang pelir Pak Mat keluar
masuk liang sempit Milah yang kesat-kesat licin itu. Hangat dan merangsang.
"LAJU LAGI.. LAJU..!!" Milah menjungkit-jungkit pinggulnya hendak
merasakan santakan yang lebih ganas.
"Sempitnyaa.. " Pak Mat tak pernah merasa reaksi sebegitu rupa dari Milah.

Kemaruk sungguh dia. Lima inci tarik, enam inci membenam. Seakan tumbuh
seinci. Tarik enam, simpan satu, masuk tujuh jadi lapan.

"BAPAK!!" Milah mengejang.
"Kenapa sayang..?" Pak Mat terus mengasak laju macam kereta lumba yang
baru kena minyak pelincir baru.
"Cepat Pak.. Milah tak tahan.. Tolongg.. " Milah makin tak tentu arah
bila Pak Mat gigit puting buah dadanya dari sebuah ke sebuah.
"Relax.. " Pak Mat memujuk.
"Tak boleh.. Milah nak sekarangg!!" Milah memang sudah tak tentu arah
lagi sebab dia sudah bertahan begitu lama.

Dia menahan percikannya. Dia menahan pancaran berahinya. Dia sudah
hampir ke pantai berahi yang lazat. Dia tinggal hendak terjun ke laut
untuk berenang ke tepian sahaja. Tinggal Pak Mat untuk mengemudikan
nafsunya.

"Pak.. Jangan biarkan Milah sendiriann..!!" Milah menarik-narik
kemasukan batang Pak Mat sambil merapatkan pehanya supaya laluan Pak Mat
jadi lebih sempit.

Pak Mat sendiri sebenarnya hanya menunggu lampu hijau. Dia simpati
dengan Milah. Dia tahu Johar selalu bawak Milah hanyut bersama dalam
satu perhentian waktu yang serupa. Dia tahu Milah tak suka klimaks
seorang. Milah mahu pancut sama dengan pasangannya. Asakan kian laju.
Bantal galas dipinggul sudah terbang entah ke mana. Cadar sudah bersepah
bertebaran ke lantai. Tidak ada apa lagi yang mahu diingati oleh kedua
pasangan itu kecuali mengecapi kemuncak berahi mereka bersama-sama.

"Milah.. " Pak Mat tak tahu hendak laju mana lagi. Gear lima sudah masuk.

Sudah pun berpindah ke gear tinggi lori kontena. Sorong tariknya sudah
hilang tempo. Peluh membasah di merata-rata menitik-nitik ke tubuh dan
muka Milah. Peluh di celah kelangkang menambahkan kelinciran.

"Bapak.. Milah sudah hampir.. " Milah gentel kelentitnya.
"Sabar Milah.. Bapak jugaa.. " Pak Mat sudah tak tahan sama
terikut-ikutkan berahi Milah.
"CEPAT PAK!!"
"MILAHhh.. Aduhai sempitnya lubangmu.. " Pak Mat tindih badan Milah.

Buah dada Milah menjadi pelantar kusyen yang empuk di dadanya.
Dipeluknya Milah sampai ke belakangnya. Lagi laju dia mengepam, lagi
kuat pelukan. Milah sendiri sudah mencakar-cakar Pak Mat di belakangnya
dengan kukunya yang panjang. Terasa calar dan melukakan. Tapi Pak Mat
sudah naik stim.

"MILAHH!!"
"PAKK.. PANCUT DALAM PAKK..!! Ahh ahh ahh!!" Milah makin sampai.

Pak Mat juga semakin sampai. Mereka berdua sudah dekat ke penambang.
Laut bergelora kian kencang. Ombak yang memukul ke pantai berulang-ulang
membanyak buih dan busa di tepian. Licin. Enak. Empuk.

"MILAH!"
"BAPAK.."
"MILAH..!" kerandut zakar Pak Mat berdenyut mengepam cairan benih yang
likat dari kilangnya naik melalui salurnya. "BAPAKK!!" Milah kemut kian
kuat dan kencang.
"Milah.. Ini dia.. " Pak Mat bisik ke telinga sambil meneran.
"BAPAK!"
PUT PUT PUTT PUT!! SRUTT! SRUT!
"BAPAK!!" Faraj Milah mengemut kuat.

Rasa macam melekat. Rasa bergelen-gelen benih Pak Mat memenuhi ruang dan
memancut di dalam. Pak Mat tak pernah rasa pancaran sebegitu rupa. Milah
pula macam menyedut-nyedut air mani bapak mertuanya masuk ke dalam
rahimnya sesudah bertemu dengan percikan mazinya sendiri. Basah
seluruhnya. Tidak ada yang lebih basah dari mandian peluh dan mandian
mani mereka. Milah dan bapak mertuanya tercungap-cungap kelesuan. Tak
pernah dirasakan jkelazatan yang sebegitu indah.

"Pak.. Sedapnya.. "
"Kau hebat Milah.. "

Pelirnya terus kekal keras terrendam setelah habis melepaskan saki baki
maninya dalam faraj Milah. Kalau kena gayanya, Milah bakal mengandungkan
anak Johar yang akan menjadi adiknya. Milah rasa longgar. Pelukannya
longlai. Dia terdampar lesu. Wajah Johar dan bapak mertuanya Mat silih
berganti. Tapi batang Pak Mat sepanjang tujuh inci itu tak akan dilupa
lagi. Kalau agaknya akan berulang lagi, pasti akan jadi seperti acara
malam itu. Mula-mula tolak. Sudahnya sukar ditolak

0 comments:

Post a Comment