Search This Blog

Loading...

Friday, April 30, 2010

Pak Akob

"Eh...betul ke apa yang cikgu cakapkan ni???..." tanya Pak Akob dengan wajah yang amat terkejut. "Ish..Takanlah saya nak buat cerita pulak....ni kan perkara serius. Saya ni bukan apa, mengenangkan Pak Akob dah lama kerja kat sekolah ni...kita sendiripun dah kenal lama, kalau orang lain memang saya ketengahkan perkara ni" panjang lebar Guru Besar memberikan penjelasan. Pak Akob terdiam seketika. Dengan suara yang perlahan dia bertanya, "Err..siapa lawannya?. "Si Rosman, anak Haji Mahmud Naib Pengerusi PIBG kita tu". "Astarafilullah...." Pak Akob mengucap panjang. "Mulanya saya sendiri pun tak percaya Pak Akob, tapi bila saya dah tangkap mereka sendiri dalam bilik stor tu...memang niat diaorang nak buat perbuatan terkutuk tu sebab masa saya serbu tu dah separuh telanjang dah..." bersungguh Guru Besar cuba meyakinkan Pak Akob. "Kalau Pak Akob boleh selesaikan perkara ni...saya kira tutup kes lah...lagi pun imej sekolah kita ni kena juga dijaga" sambungnya."Ya lah...terimakasihlah cikgu...apa pun saya akan cubalah selesaikan perkara ni...". "Hmm. eloklah kalau macam tu biarlah saya mintak diri dulu...Dah nak masuk Asar ni..." kata Guru Besar sambil menghulurkan tangan bersalaman. Mata Pak Akob mengekori langkah Guru Besar dari belakang sambil mengeluh panjang. Perasaan terkejutnya masih lagi belum hilang. Memang dia tidak menyangka Raziah, cucu saudaranya itu tergamak untuk memalukan keluarga dengan perbuatan terkutuk itu. Kalau Besah, neneknya tahu perkara itu mau lemah jantung agaknya. Raziah adalah anak yatim piatu selepas kedua ibu bapa dan adik-adiknya terkorban dalam satu kemalangan jalanraya 10 tahun lalu. Semenjak itu nenek dan atuknya, iaitu abang kepada Pak Akob lah yang mengambil alih tanggungjawab memeliharanya. Tetapi selepas kematian arwah atuknya itu, perangai Raziah mula berubah dan menjadi agak liar. Pak Akob bertekad untuk menyelesaikan perkara itu hari ini juga. Bimbang jika dibiarkan akan menjadi heboh pula nanti. Selepas mengemaskan peralatan kebunnya dia bergegas dengan motosikal kerumah Besah. Sesampai saja dihalaman, didapati suasana rumah itu senyap sunyi sahaja. Mungkin Besah belum balik dari kebun. Elok juga, detik hatinya, bolehlah dia bersemuka dengan Raziah dan menyelesaikan perkara itu tanpa pengetahuan Besah. Pak Akob menghampiri pintu depan sambil memberikan salam. "Waalaikum salam...eh Tuk De..ingatkan sapa tadi" jawab Raziah sebaik sahaja daun pintu dibuka. Wajahnya sedikit terkejut dan mula menjadi pucat. Mungkin dia sudah dapat mengagak tujuan kedatangan Tuk De nya itu. "Nenek kamu mana?" soalnya dengan wajah yang serius. "Err..kat kebun....err..masuklah Tuk De, nanti saya buatkan air" suara Raziah mula BR>bergetar. "Hmm..tak payah. Mari duduk sini, aku ada perkara yang nak diselesaikan dengan kamu ni..". Bagai ada magnet segera Raziah melabuhkan punggungnya diatas kerusi.Pak Akob mula bersuara,"Kamu tau ke apa yang telah kamu lakukan ini?..Ianya akan memalukan seluruh keluarga kita..nasib baiklah Guru Besar tu boleh diajak berunding..kalau tidak mana aku dan nenek kamu nak sorokan muka??..Heboh satu kampung nanti". Raziah hanya menundukan mukanya. Perlahan-lahan air mula bergenang di kelopak matanya sebelum meleleh turun melalui pipi gebunya. "Sa..saya minta ampun Tuk De...memang saya mengaku salah..maafkan saya Tuk De..." esakan Raziah semakin kuat. "Tuk De bukan apa, bimbangkan kalau nenek kamu tau...yalah dia tu bukannya sihat sangat, macam-macam penyakitnya". Pak Akob mula mengendurkan suaranya. Perlahan-lahan dia merapati Raziah sambil mengusap rambut gadis itu. Esakan Raziah semakin jelas kedengaran. Pak Akob segera menarik tubuh Raziah rapat lantas memeluknya. Raziah tidak membantah. Terasa bonjolan dada cucu saudaranya yang agak besar itu menampan didadanya. "Ni lah..Tuk De nak tanya sepekara lagi...pernah ke kamu dengan si Rosman tu...er...maksud Tuk De..er..yalah...terlanjur..?". S oalan Pak Akob itu tiba-tiba membuatkan Raziah terdiam seketika. Perlahan-lahan dia melepaskan diri dari pelukan Pak Akob. Dengan esakan yang masih belum reda Raziah mengangguk lemah. Pak Akob terpaku seketika. Tiada lagi kata-kata yang mampu terkeluar dari mulutnya. Matanya tajam menatap wajah gadis itu yang kelihatan kemerahan. Sungguh dia tidak menyangka gadis yang baru berusia 17 tahun dihadapannya itu rupa-rupanya sudah ternoda. "Tolonglah Tuk De jangan beritahu nenek perkara ni...kalau Tuk De nak hukum Yah, hukumlah...Yah sedia menerimanya.." Raziah kembali membuka bicara setelah melihatkan Pak Akob masih lagi diam membatu. Pak Akob masih lagi mendiamkan dirinya sambil sesekali matanya melirik kearah Raziah yang sedang bersimpuh diatas lantai itu. Fikiranya mula nakal membayangkan detik-detik tubuh gebu dan montok Raziah diterokai Rosman.Tentu raya sakan budak lelaki itu dapat menikmati batang tubuh montok dan gebu itu. Tanpa di sedari naluri kejantanan Pak Akob mula bergelora. Darah panas mula membara disetiap salur urat nadinya. Matanya ralit memerhatikan betis bunting padi Raziah yang separuh terdedah. Putih melepak. Pandangan mata tuanya kini beralih kearah dada cucu saudaranya yang bersaiz agak besar jika dibandingkan dengan gadis lain yang seusia dengannya. Kepejalan dada gebu itu masih terasa sewaktu mereka berpelukan tadi. Tidak semena-mena senjata usang dicelah kangkangnya yang telah sekian lama tersimpan berdenyut-denyut mengeras. Keinginan untuk turut sama merasa kenikmatan tubuh gebu itu semakin membuak-buak dalam sanubarinya. Kesempatan ini tidak sanggup dibiarkannya berlalu begitu sahaja, tekad hati jahatnya. Perlahan-lahan Pak Akob bangun dan merapati tubuh Raziah yang masih lagi tertunduk merenung lantai. Sebelum itu sempat juga dia membetulkan kedudukan senjatanya agar tidak begitu ketara. "Hmm...macam ni lah Yah. Apa nak buat perkara dah berlaku.Tuk De berjanji akan merahsiakan hal ini, tapi...er..Yah kenalah ikut apa kehendak Tuk De.."katanya separuh berbisik sambil duduk di belakang gadis itu. Tangannya mula memegang dan menggosok tengkuk Raziah yang ditumbuhi roma halus itu. Raziah sedikit terkejut lalu cuba untuk bingkas bangun. Tetapi sebelum sempat, tangan Pak Akob lebih pantas memaut erat pinggangnya. "Eeii..Tuk De nak buat apa ni?.." kata Raziah dengan suara separuh menjerit."Hmm...Yah bagilah Tuk De buat macam si Rosman buat kat Yah tu..lagi pun tak ada apa yang nak di pertahankan lagi.." Pak Akob terus memujuk. Nafsunya kian bergelora. Hidung dan bibirnya mula mencium tengkok dan pipi gebu manis 17 itu. "Tolong..jangan bu t Yah macamni...Tuk De...jangan..."rayu Raziah sambil meronta-ronta untuk melepaskan dirinya. Akan tetapi segala rayuan itu bagai berlalu begitu saja.Sebaliknya Pak Akob semakin rakus mencium pipinya. Tangannya mula merayap kedalam baju mencari bonjolan dada montok Raziah. Walaupun gadis malang itu cuba sedaya upaya menahan tetapi kudratnya masih lagi tidak setanding tenaga tua Pak Akob. Dengan sekali tolak sahaja bra yang dipakainya terkuak keatas dan memberikan ruang sebebasnya untuk tangan tua itu mengerjakannya payudaranya. Rontaan Raziah mula mengendur setelah menyedari dia tak akan berupaya menghalang niat atuk saudaranya itu. Dia mula membiarkankan Pak Akob meneruskan tindakannya. Pak Akob semakin ghairah selepas menyedari Raziah kian menyerah. Tanpa membuang masa lagi dia terus berusaha melucutkan baju gadis itu. Sebaik sahaja berjaya dia lantas membaringkan tubuh Raziah kelantai."Wah...besar dan montoknya buah dada kamu...putih melepak pulak tuh.." kata pujian bercampur keghairahan terpacul dari mulut Pak Akob sambil menanggalkan bajunya sendiri. Raziah hanya mendiamkan diri sambil memejamkan matanya bila mulut dan lidah orang tua itu silih berganti menyonyot dan menjilat kedua-dua buah dadanya yang sedang mekar itu dengan penuh nafsu. Rangsangan dari perbuatan itu ta npa dapat dikawal mula membakar semangat kewanitaannya. Raziah kini mula hanyut dilanda gelora keinginannya sendiri. Setelah puas mengerjakan buah dada montok itu, Pak Akob mula beralih kesasaran yang lebih mendebarkan lagi iaitu kemaluan Raziah. Dengan tangan yang sedikit bergetar, kain batik jawa gadis itu disentapnya perlahan. Hanya tinggal sehelai seluar dalam nipis menutupi busut kecil dan lurah berahi Raziah. Raziah mengeliat kegelian bila terasa tangan tua dan kasar itu mula mengosok dan menepuk-nepuk tundun kemaluannya. Tidak puas dengan itu, Pak Akob semakin rancak meramas sambil jemarinya bermain-main pada belahan alur lurah keramat yang kian membasah. Raziah juga semakin seronok. Dengan penuh kerelaan dia membukakan kangkangannya untuk memberikan ruang yang cukup selesa bagi Pak Akob meneruskan tugasannya."Issh...aahh..oohh..Tuk De...oohh.." mulut comelnya mula mengeluarkan erangan kenikmatan. Rekahan bibirnya sewaktu mengeluarkan keluhan itu begitu menghairahkan sekali.Walaupun sudah beberapa kali melakukan dengan teman lelakinya tetapi pengalaman kali ini ternyata berbeza. Permainan Pak Akob begitu tertib dan mengasyikan berbanding dengan Rosman yang agak gelojoh dan terburu-buru. Melihatkan Raziah yang semakin hanyut, Pak Akob mengalih posisinya kearah hujung kaki. Sambil menelan liurnya dia menarik seluar dalam Raziah hingga terlucut. Nah..kini terpampanglah tundun tembam dan alur lurah nikmat gadis itu yang sedia lecak berair dihadapan matanya. Pak Akob tak mampu untuk berkata-kata lagi. Seluruh keinginannya tertumpu untuk mengerjakan kemaluan yang penuh menyelerakan itu. Tanpa membuang masa lagi Pak Akob menyembamkan mukanya kecelah kangkangan Raziah. Lidahnya mula menjilat belahan tundun itu. Sebelah tangannya ganas meramas buah dada yang kian mengeras sementara tangannya yang satu digunakan untuk menjolok lubang kemaluan Raziah yang kian membesar itu. Perbuatan itu memberikan impak yang tidak terhingga kepada gadis sunti yang baru merasa dan sedang ketagihan itu. "Arghh!!...Tuk De...ohhh!!!...arghh...." Raziah mengeloh dan mengerang dengan suara yang agak kuat membuatkan Pak Akob tambah bersemangat. Peha gadis itu dibukanya seluas mungkin. Raziah merintih sambil mengerang penuh kenikmatan bilamana Pak Akob menyedut biji kelentitnya yang terbonjol seolah sedang menyonyot siput sedut. Pinggulnya digelek kekiri dan kanan mengikut rentak Pak Akob. Pengalaman pertama kali itu benar-benar membuatkan Raziah hilang pertimbangan. Tanpa silu lagi dia menjerit dan engerang melayan kenikmatan yang bagai tiada taranya. Peluang yang terhidang itu digunakan sepenuhnya oleh Pak Akob untuk menunjukan kehebatanya yang tersimpan sekian lama. Semua skill lamanya digunakan kembali hingga akhirnya Raziah tidak mampu bertahan lagi. "Tuk De...argh...arghhhh....Arghhhhhhhhhhh...!!!!" gadis itu menjerit sekuat hatinya sewaktu rangsangan klimak dari dalam tubuhnya membuak keluar dan membawa kenikmatan yang tidak terhingga. Pak Akob tersenyum puas melihat Raziah tercungap-cungap seperti ikan yang kekeringan air sambil terkapar diatas lantai itu. Kini gilirannya pula melayari bahtera kenikmatan. Sambil menanggalkan seluar matanya masih tertumpu pada kemaluan Raziah yang kelihatan membengkak dan begitu menyelerakan. Pintu guanya sedia ternganga menunggu saat-saat untuk diterokai. "Sedap ke Yah..?" tanya Pak Akob sambil menggosok-gosok senjata sulitnya yang sudahpun menegang ketahap maksima dan sedia untuk digunakan. Raziah tidak menjawab sebaliknya hanya tersenyum kecil tapi penuh makna. Mata bulatnya sempat menjeling kearah senjata Pak Akob yang sedang terhunus itu. Dia sedikit terkejut melihatkan senjata yang begitu besar dan panjang hampir dua kali ganda berbanding milik Rosman. "Hmmm..sekarang Yah menonggeng, baru sedap main...Tuk De suka buat macam ni..." kata Pak Akob sambil memusingkan tubuh Raziah membelakanginya. "Arghh...awww..awww ..ohh..." Raziah kembali mengerang dengan kuat apabila sahaja senjata sulit Pak Akob gagah merobos liang kemaluannya. "Ishh...ah..ah...err..Yah janganlah jerit kuat sangat...nanti ada orang dengar...ohh..ahh.." Pak Akob berkata sambil menutup mulut Raziah. "Ohh....ahhhh...ohhh...Tuk De..punya besar....oh...ah...oh...sedap...oh...ahhh..." sedaya upaya dia cuba memperlahankan suaranya. Rintihan Raziah itu membuatkan nafsu Pak Akob kian membara. Seluruh tenaga tuanya diperah sepenuhnya. Pelbagai posisi silih berganti dilakukan untuk senjatanya meneroka segenap ruang kemaluan cucu saudaranya itu. Walaupun telah memancut air mani buat pertama kali tapi Pak Akob masih belum mau berhenti. Tenaga tuanya dikerahkan kembali untuk mencari klimak yang kedua. Akhirnya kedua-dua tubuh manusia yang telah dirasuk syaitan itu terkulai lesu dan terkapar diatas lantai seketika. Petang kian beransur senja. Setelah mengenakan pakaian semula, Pak Akob bersiap sedia untuk meninggalkan rumah itu. "Tuk De balik dululah...lain kali Tuk De datang lagi..ye..." katanya sambil melangkah menuju muka pintu. Raziah hanya tersenyum kecil memerhatikan langkah Pak Akob. Walaupun kepuasan jelas tergambar diwajah, tetapi jauh disudut hatinya timbul perasaan kesal dan bimbang atas apa yang telah berlaku itu. Banyak kemungkinan yang akan berlaku bermain difikirannya. Pertamanya dia pasti Pak Akob akan berusaha untuk mengulangi lagi perbuatan itu dan bagaimana pula jika dia termengandung nanti. Rasa bersalah dan berdosa kian menghantui dirinya.

0 comments:

Post a Comment