Search This Blog

Loading...

Saturday, May 1, 2010

Nikmat Di Pondok Durian

Seperti biasa setiap musim durian luruh aku akan ditugaskan oleh emak aku menunggu dusun. Buah-buah durian yang gugur akan aku kumpul. Dusun kami agak luas juga dipenuhi pokok durian, cempedak, duku, langsat dan rambai. Dusun kami agak jauh di kaki bukit. Untuk sampai ke sana aku terpaksa melalui dusun En. Sulaiman yang biasa kami panggil Pak Leman. Biasanya aku, Kak Farah, emak dan abah hanya berjalan kaki saja bila ke dusun. Kami akan melewati dangau Pak Leman sebelum sampai ke pondok menunggu durian kepunyaan kami.

Hari itu abah seperti biasa ke bandar menjalankan tugasnya sebagai ketua kerani di sebuah jabatan kerajaan. Ibu sibuk di dapur dan aku disuruh ke dusun mengutip durian yang sedang jujuh berguguran. Hari itu hari pertama cuti sekolah. Kak Farah juga sedang bercuti selepas habis peperiksaan SPM. Aku juga baru saja habis peperiksaan PMR. Aku meminta Kak Farah pergi dahulu ke dusun kerana aku akan ke rumah kawanku kerana mengembalikan buku yang aku pinjam minggu lalu.

Selesai mengembalikan buku, aku berjalan malas menuju ke dusun. Bila melewati pondok Pak Leman aku lihat pintunya tertutup. Keadaannya sunyi. Biasanya Pak Leman sentiasa di pondoknya melakukan kerja membersih halaman. Pak Leman sentiasa ada di dusunnya kerana itu saja kerja rutin hariannya selepas bersara. Aku pun tak pasti apa kerja Pak Leman sebelum bersara. Mungkin Pak Leman ke bandar membeli keperluan hariannya, fikirku.

Aku berjalan terus ke pondok durian kami. Aku lihat pintu pondok tertutup rapat dan kelibat Kak Farah tak kelihatan. Aku melilau memerhati ke sana ke mari mencari Kak Farah. Tak kelihatan. Akhirnya aku memutuskan terus ke pondok. Tiba-tiba jantungku berdenyut kencang bila melihat dua pasang selipar berada di pangkal tangga. Yang sepasang aku kenal. Itu selipar Kak Farah. Tapi yang satu lagi siapa yang punya. Oleh kerana pintu tertutup aku berjalan perlahan mengintip melalui celah dinding.

Tersirap darahku apabila melihat Pak Leman sedang merangkul tubuh genit Kak Farah di dalam pondok durian. Terlihat Kak Farah juga membalas pelukan Pak Leman. Pak Leman meramas-ramas punggung besar Kak Farah. Mereka lalu berkucupan penuh nafsu, lidah bertemu lidah berkulum-kuluman. Selepas puas melumat bibir Kak Farah, Pak Leman beralih pula kepada pipi dan leher kakakku. Jantungku berdegup pantas melihat peristiwa yang tak kuduga itu. Dua insan berlainan jenis merangkul antara satu sama lain. Yang lelaki seusia ayahku dan yang perempuan kakakku yang masih belia berumur 17 tahun.

Kak Farah mengeliat kegelian bila Pak Leman mencium dan menjilat leher jenjangnya. Sebagai tindak balas tangan Kak Farah menyeluk ke dalam seluar Pak Leman. Kak Farah melondehkan seluar longgar Pak Leman dan menarik batang pelirnya keluar. Aku terpegun melihat batang pelir Pak Leman keras terpacak menghala ke kakakku. Batang Pak Leman sungguh panjang dilingkari urat-urat dan berwarna hitam legam. Kepala pelirnya bulat hitam berkilat. Kulihat mata Kak Farah bersinar melihat batang pelir Pak Leman yang terpacak keras berdenyut-denyut. Batang keras itu dipegang dan diurut-urut penuh mesra. Pak Leman membiarkan Kak Farah mengocok-ngocok batang pelirnya.

Pak Leman kemudian menyelak t-shirt Kak Farah lalu meramas-ramas dan mengusap tetek Kak Farah. Aku lihat Kak Farah tidak memakai coli. Tidak puas dengan itu, Pak Leman terus menjilat dan menghisap puting tetek Kak Farah silih berganti. Kak Farah mendesis kecil lalu memaut rapat kepala Pak Leman ke dadanya. Gayanya seolah-olah menyuruh Pak Leman menelan keseluruhan teteknya yang mengkal dan kenyal sebesar penumbuk. Putingnya yang berwarna kemerahan terpacak kaku. Genggaman tangan Kak Farah pada batang pelir Pak Leman semakin erat dan Kak Farah semakin melajukan tangannya melancap batang pelir Pak Leman.

Selepas beberapa ketika, Pak Leman berhenti menghisap tetek Kak Farah dan kembali mengucup bibir kak longku itu. Bibir tebal dan hitam Pak Leman memagut bibir merah dan nipis kepunyaan Kak Farah. Kak Farah menjadi semakin tidak keruan. Dia melepaskan tangannya dari batang pelir dan memeluk Pak Leman dengan eratnya. Agak lama juga mereka berkucupan sambil berdiri. Pak Leman melepaskan kucupan lalu berdiri di belang Kak Farah. Pangkal leher Kak Farah dicium dan dijilat penuh nafsu. Kak Farah mengeliat kegelian. Pak Leman merapatkan tubuhnya dan menggesel-geselkan batang pelirnya pada belahan punggung Kak Farah yang masih lagi memakai seluar slack. Pak Leman mengeselkan batangnya turun naik sambil menjilat dan mengucup tengkuk dan telinga Kak Farah. Kak Farah mengeliat kenikmatan. Punggungnya yang sedia tonggek itu semakin menonggek kebelakang menekan batang pelir Pak Leman lebih rapat sambil membiarkan tangan Pak Leman melingkari tubuh dan meramas-ramas teteknya.

Tangan Pak Leman kemudian turun kepinggul Kak Farah. Pak Leman meramas-ramas sambil menariknya ke belakang membuatkan punggung Kak Farah semakin rapat menekan batang pelirnya. Pak Leman pula yang semakin tidak keruan dengan reaksi punggung Kak Farah itu. Pak Leman terus melutut dan membalikkan Kak Farah menghadap ke arahnya. Seluar Kak Farah ditarik ke bawah dan terlihat tumpukan bulu hitam menghiasi tundun Kak Farah yang membusut. Pak Leman menarik Kak Farah rapat ke arahnya dan dengan penuh nafsu membenam batang hidungnya ke tumpukan bulu di tundun Kak Farah. Tundun gadis belasan tahun dicium penuh ghairah oleh Pak Leman yang separuh abad. Mata Kak Farah terpejam, bibir terbuka dan nafas Kak Farah seperti orang berlari seratus meter.

Pak Leman menghidu aroma burit muda. Ditarik nafas dalam-dalam supaya aroma burit Kak Farah memenuhi seluruh rongga paru-parunya. Pak Leman rasa sungguh bertuah menikmati tubuh muda Kak Farah. Mungkin dah lama Pak Leman tak bersama isterinya. Mak Som yang sama usia Pak Leman mungkin sudah tak ada nafsu. Pernah aku dan Kak Farah melihat Pak Leman berdiri di sebalik pokok durian dan melancap batang pelirnya hingga memancutkan cairan pekat berwarna putih. Aku lihat mata Kak Farah tak berkedip sambil pahanya dirapatkan. Tak kusangka Kak Farah menyimpan perasaan ingin menikmati batang pelir Pak Leman.

Pak Leman meneruskan tindakannya. Mukanya disembamkan ke belahan paha Kak Farah yang sudah melebar. Belahan warna merah terlihat. Batang pelirku juga mengeras bila melihat rekahan merah di celah kangkang Kak Farah. Begini rupanya burit perempuan. Biasanya aku melihat burit lembu betina yang juga merah. Tapi batang pelir lembu jantan warna merah sungguhpun kulitnya hitam. Tapi batang pelir Pak Leman hitam legam berurat-urat. Bulu-bulu hitam lebat di pangkalnya. Batang pelir Pak Leman makin keras bila hidungnya berada pada belahan burit Kak Farah. Puas menghidu, Pak Leman terus menjulurkan lidahnya bermain-main di celah kelangkang Kak Farah. Lidah Pak Leman yang merah berlegar-legar di rekahan basah yang juga merah. Kak Farah mengeliat keenakan. Badan Kak Farah makin bergetar bila lidah Pak Leman berlegar-legar pada daging merah sebesar kacang. Baru kutahu ini yang dipanggil kelentit.

Semakin lama Pak Leman menjilat kelangkang Kak Farah semakin membuatkan Kak Farah bertambah tidak keruan. Kedua-dua tangannya mencapai kepala Pak Leman dan terus menariknya supaya makin rapat ke celah pahanya. Perlakuan Kak Farah itu menambahkan ghairah Pak Leman. Kelentit Kak Farah dijilat dan disedut. Puas menyedut, Pak Leman lalu bangun dan menghunuskan batang pelirnya yang terpacak kaku. Pantas kulihat Kak Farah pula yang mencangkung menghadap Pak Leman. Diraih batang pelir yang melengkung macam pisang tanduk itu. Kepala bulat hitam berkilat itu dicium mesra oleh Kak Farah. Puas mencium kepala dan batang pelir hitam macam keropok lekor itu, Kak Farah menjilat pula lubang kencing Pak Leman. Puas menjilat Kak Farah mengulum dan menghisap penuh ghairah. Mata Pak Leman terpejam sambil mulutnya mendesis nikmat. Aku geli melihat batang pelir hitam dinyonyot bibir merah gadis manis 17. Tapi kulihat Kak Farah tak geli tapi seronok menikmatinya. Malah batang berurat dan telur Pak Leman yang berkedut itu dicium dan disedut penuh ghairah.

Lama juga kulihat Kak Farah menikmati ais krim Pak Leman. Akhirnya Kak Farah melepaskan batang berurat itu. Terlihat bebenang bening di hujung lidah Kak Farah memanjang ke lubang kencing di hujung kepala pelir Pak Leman. Kak Farah menelan penuh nikmat. Aku tak tahu apa rasanya tapi Kak Farah menelannya keenakan. Aku terpegun melihat tindak balas kakakku. Mungkin sudah lama kak Farah berhubung dengan Pak Leman. Kulihat Kak Farah penuh pengalaman. Atau Kak Farah mempelajarinya dari laman web lucah yang selalu dilayarinya secara sembunyi-sembunyi.

Beberapa ketika aku lihat Pak Leman menarik Kak Farah supaya berdiri. Dipeluk Kak Farah dari belakang penuh nafsu. Batang pelir Pak Leman terhangguk-hangguk. Pak Leman menarik sedikit paha kanan Kak Farah. Batang pelirnya diarahkan ke celah lurah pada belahan punggung Kak Farah. Pak Leman menggeselkan kepala pelirnya berulang kali pada celahan pantat Kak Farah membuatkan kakak kandungku semakin kuat mengerang.

Perlahan-lahan Pak Leman menyumbatkan batang pelirnya kedalam lubang pantat Kak Farah. Kepala bulat mula menyelam ke dalam rekahan merah. Batang pelir Pak Leman yang hitam berkilat itu semakin dalam menjunam di celah belahan pantat Kak Farah. Kak Farah berterusan mendesah kenikmatan. Tanpa membuang masa lagi Pak Leman mulai menghayun batang pelirnya keluar masuk sambil Kak Farah yang masih berdiri itu semakin melentikkan tubuhnya memudahkan batang pelir Pak Leman keluar masuk dari belakang. Adegan sorong tarik ini berlangsung agak lama. Badan Pak Leman yang hitam itu menempel rapat ke belakang Kak Farah. Lidahnya bermain-main di cuping Kak Farah. Rengekan Kak Farah semakin kuat. Dulu aku lihat pelir lembu jantan masuk ke dalam burit lembu betina, sekarang batang pelir Pak Leman pula keluar masuk lubang burit kakakku. Batang hitam berlendir berbuih putih lancar keluar masuk lubang merah di celah kelangkang Kak Farah. Tak kusangka sama sekali.

Tiba-tiba tubuh Kak Farah mengejang dan menggigil. Kak Farah menarik tangan Pak Leman supaya memeluknya lebih erat. Pak Leman memberhentikan hayunannya. Batang pelirnya ditekan rapat supaya masuk lebih dalam sambil memeluk Kak Farah. Dua insan berlainan jenis itu terangkul kaku. Kak Farah dah sampai ke puncak nikmat. Kak Farah terkulai layu tapi Pak Leman kelihatan masih gagah. Beberapa ketika kemudian Pak Leman merangkul tubuh genit Kak Farah lalu membaringkan telentang di lantai papan pondok menunggu durian. Aku dapat melihat dengan jelas gayanya yang sangat mengghairahkan itu.

Pak Leman menanggalkan terus seluarnya yang masih tersangkut dilututnya. Kak Farah juga turut melorotkan seluarnya. T-shirt yang dipakai juga dibuka. Lelaki separuh baya dan gadis 17 tahun telanjang bulat. Pak Leman berbaring disebelah Kak Farah. Mulut mereka kembali bersatu. Pak Leman naik keatas tubuh Kak Farah dan menindihnya. Kedua paha Kak Farah dibuka luas. Kedua paha Kak Farah ditekuk. Kedua kaki Kak Farah berada di atas bahu Pak Leman. Terlihat burit Kak Farah ternganga. Bibir merah macam kerang terbuka cengkerangnya. Belahan burit merah basah lencun. Pantas Pak Leman merapatkan kepala hitam ke lurah merah. Ditekan perlahan sehinga kepala bulat hilang ditelan burit Kak Farah. Kak Farah mengerang keenakan. Suaranya makin kuat bila batang pelir Pak Leman makin dalam terbenam. Penuh nikmat Pak Leman terus menghayun keluar masuk batang pelirnya yang sudah lama berpuasa ke dalam lubang muda yang masih sempit.

Agak lama juga Pak Leman menghenjut lubang pantat Kak Farah yang terus mengerang menahan asakan berahi Pak Leman itu. Henjutan Pak Leman semakin laju dan diselang seli dengan hentakan padu. Akhirnya sekali lagi tubuh Kak Farah menggigil dan mengejang. Di peluknya tubuh Pak Leman rapat-rapat. Pak Leman mencium dan menjilat leher serta cuping telinga Kak Farah berkali-kali membuatkan Kak Farah bertambah kuat memeluk Pak Leman disertakan suara erangan yang kuat dan tidak terkawal. Dada Pak Leman digigit-gigitnya. Bagaikan gagak sendang bergomol dengan bangau. Agak lama juga tubuh Kak Farah mengejang hinggalah keadaan agak reda sedikit, barulah dia melonggarkan pelukannya.

Aku lihat Pak Leman masih kuat. Orang tua ini tak mudah menyerah. Dicabut batangnya yang berlendir dan masih keras dari lubang burit Kak Farah. Pak Leman menyuruh Kak Farah menonggeng di lantai papan beralas tikar mengkuang. Walaupun masih lemah Kak Farah patuh. Dia merangkak di lantai. Tanpa banyak bicara, Pak Leman menyontot pantat Kak Farah dari belakang. Doggy style. Dihentak dan ditarik batang berlendir keluar masuk lubang merah. Tetek Kak Farah terhayun-hayun. Gerakan Pak Leman makin laju. Kedengaran bunyi plap, plap, plap bila telur labuh Pak Leman memukul daging punggung Kak Farah. dan membalunnya sepuas-puas hati. Akhirnya Pak Leman sudah tidak dapat bertahan lagi. Satu tujahan kuat dengan suara erangan panjang Pak Leman memancutkan benihnya ke rahim Kak Farah. Akhirnya Pak Leman menghempap badan Kak Farah yang sedang meniarap tak berdaya. Pelirnya masih berada dalam rekahan burit Kak Farah.

Tanpa kusedari tanganku menari laju di batang pelirku. Serentak Pak Leman memancutkan benihnya ke rahim kakakku, aku juga memancutkan benihku ke dinding pondok durian.

0 comments:

Post a Comment