Search This Blog

Loading...

Friday, April 30, 2010

Nafsu Maria

Maria bekerja sebagai tukang sapu yang baru kira-kira 6 bulan di syarikatku. Orangnya, bertubuh langsing, kulit kuning langsat, berambut ikal separas bahu. Manis 17. Sayangnya dia cuma lulusan darjah 6, kalau tidak tentu dapat menjadi sekurang-kurangnya kerani.

Kami cepat mesra kerana selalu tinggal berdua-duaan di sebelah pagi, ketika aku baru membuka pintu pejabat, waktu tengahari ketika orang lain keluar makan dan sebelah petang sebelum aku mengunci pejabat dan dia menunggu adik atau abangnya mengambilnya pulang dari kerja. Waktu tengahari, saya selalu kirimkan beli nasi bungkus dengannya. Kami selalu makan berdua saja, sambil berbual-bual.

Dari pergaulan kami itulah, saya dapat tahu yang dia dah bertunang dengan pilihan orang tuanya yang ada hubungan bau-bau bacang dengannya. Dia tak kenal sangat dengan tunangannya itu yang bekerja di Sempadan Indonesia-Malaysia di Tebedu, Sarawak.dan tinggal di sana. Cuma beberapa kali setahun sahaja mereka sempat berjumpa. Dengar-dengar dia akan berkahwin tahun depan, tetapi belum pasti bila.

Suatu hari, saya tertunggu-tunggu dia datang nak beli nasi bungkus. Sehingga pukul 12 tengahari tak juga kelihatan. Pekerja lain semuanya sudah keluar, dan selalunya lepas pukul dua baru muncul kembali (biasala, curu tulang).

Sayapun pergilah mencarinya di dalam bilik setor, iaitu sebuah bilik kecil di bahagian belakang pejabat, tempat dia menyimpan segala barang-barang kerjanya, bertukar pakaian, dan baring-baring waktu berehat. Bilik itu miliknya seorang, dan dia ada kunci sendiri. Saya lihat pintu bilik itu renggang, lalu mengambil peluang mengintai.

Wah! Dia sedang membaca buku æMutiara Taman WangiÆ. Yang bestnya, dia cuma pakai bra dan seluar dalam saja. Sambil membaca, sebelah tangan masuk dalam seluarnya, melancaplah tu agaknya. Kelangkang seluarnya pula kelihatan dah lecun.

Saya kejutkan dia. ôOi, tak nak beli nasik ke?ö

Dia terkejut, serta merta bingkas bangun. ôApa abang Joe buat ni? Intai kita, tak malu, keluarla!ö Dia buat-buat marah, tapi pipinya merah mulas. Dia duduk sambil rapatkan peha, buku tadi letakkan atas riba, tutup seluar dalam; tangan atas dada, tutup coli. Ceh, malu konon...ö

ôAlah, macam tu pun nak malu? Abang dah banyak tengok gambar perempuan telanjang la, lagi syok, tau?ö kataku sambil ketawa sikit.

ôKeluarla, orang nak pakai baju ni!ö katanya sambil mencapai satu lagi buku, lalu dibalingnya kepadaku. Aku sambut, ketawa, lalu keluar. Aaahhh, buku æPermata Yang HilangÆ. Apa halnya dia baca buku2 macam ni?

Sekejap kemudian dia keluar dari bilik, dah pakai semula pakaiannya. ôöMintak balik buku tu...ö katanya.
ôPinjam kejap, abang nak tengok, Mar pergi beli nasik dululah...ö
Dia diam saja. Aku hulurkan sepuluh ringgit. ôHari ni turn abang belanja Marö kataku lagi. Diapun pergilah.

Kira2 15 minit kemudian diapun balik. Kami makan samma2 macam biasa. Habis makan, baru aku bertanya.
ôApa Mar baca buku2 macam ni?ö
ôOrang nak belajarlah. Nanti dah kawin besok, senangla...ö
ôBelajar apa?ö
ôBelajar hal seks la...ö
ôKalau nak tau hal2 seks, jangan baca buku yang macam ni, tak syok, baca novel seks laa...ö
ôKat kedai mana ada jual buku2 macam tu?ö
ôAbang adaö
ôMana? Bagi pinjam.ö
ôTapi ada syaratnya.ö
ôApa?ö
ôIni rahsia tau! Jangan tunjuk, bagi tau atau pinjamkan pada orang lain.ö
ôSapa nak tunjukkan pada orang lain. Buat malu sendiri saja.ö

Akupun buka laci yang selama ini sentiasa terkunci dan tarik tiga jilid novel yang sudah difotostat. Aku lihat tajuknya, æLembahnya Nan GersangÆ, æDahagaÆdan æGatalÆ. Aku serahkan balik padanya serta bukunya tadi.

ôNah, abang ada banyak lagi, tapi baca yang ini dululah. Pergi baca dalam bilik, tutup dan kunci. Kalau baca sambil telanjangpun orang tak tau.ö
ôApa pulak nak baca sambil telanjang?ö
ôBagi senang Mar nak gosok kelentitlaa...ö
ôBuat apa pulak nak gosok kelentit?ö
ôLaa, dah baca buku macam nipun belum tau lagi ke?ö
ôKita belum habis baca lagi. Tu la belum tau.ö
ôBetul belum tau?ö
ôBuat apa kita nak bohong pulak?ö
Aku terdiam pulak.

ôGosok kelentit tu, kira melancap laa, oarang perempuan kalau melancap, macam tu la selalunyaö
ôYa ke? Dalam buku2 tu tak da bagi tahu pun?ö
ôYa la, macam mana dia nak tulis. Jangan2 dia pun malu nak tulis.ö
ôKalau macam tu, buku2 tu semua kira belum lengkap la ya?ö
ôHmmm, kira2 macam tu la...ö
ôWaa, harapkan buku2 macam tu, ada bagi tau semua hal2 seks. Buang duit saja Mar beli.ö
ôMana Mar dapat buku2 macam ni?ö
ôPesan dari kawan laa... sembunyi2ö
Diam lagi.

ôYang kelentit ni pula, kat mana letaknya?ö
ôAi, takkan barang kat tubuh sendiripun tak tau? Kan ada gambar kat dalam buku tu?ö
ôMemangla ada gambar... tapi tak jelas laa... sendiri punya kelentit belum dapat jumpa lagi.ö
ôTadi yang Mar gosok2 dalam bilik tu, tang mana?ö
ôKat atas2 sini, (dia meraba2 pulak tundun dia dari balik kain), ôtapi tempat dia yang betul belum jumpa lagi. Kalau abang Joe tau, tolong tunjukkan la, kita nak tengok.ö
ôNantila, abang Joe tunjukkanö
ôTunjuk sekarang la, orang nak cuba melancap niö

Stim betul aku dengan dia ni. Konek akupun dah keras gila dibuatnya. Silap2 nanti timbul pulak kes rogol.
ôOK, mari masuk bilik. Kalau abang tunjuk kat sini... nanti ada orang lain nampak, susahla...

Dia nampaknya gembira sangat. Akupun kunci pintu utama pejabat. Biasala... langkah berhati-hati, kalau2 nanti ada orang yang datang. Kamipun masuk ke dalam bilik staf. Di sini, ruangnya agak besar, ada sebuah meja dan bangku panjang. Di sini staf selalu lepak-lepak kalau tak ada kerja, sambil main karom, dam dan sebagainya. Ada sink serta paip air panas dan sejuknya sekali. Ada kipas siling dan tingkap yang selalu tertutup oleh langsir tebal.

Tiba di dalam bilik, aku suruh dia telanjang. Mula2 dia malu2, namun aku terus memujuk.
ôKalau Mar tak nak telanjang depan abang, macam mana abang nak tunjukkan kelentit Mar?ö
ôMalu laa...ö
ôAla, kita berdua saja kat sini, nak malu apa?ö
ôAbis, abang ada...ö
ôAla, biasala, hari ni Mar telanjang depan abang, besok2 abang pulakla yang telanjang depan Mar, tunjukkan lelaki punya konek.ö
ôBuat apa?ö
ôTak nak tengok lelaki punya ke? Free pulak tuö
ôTentulaa orang mau...ö
ôOK, sekarang Mar telanjang depan abang. Besok abang telanjang depan Mar.ö
ôJanji?ö
ôJanji, sungguh...ö

Akhirnya, diapun tanggalkan pakaiannya, satu per satu. Sampai telanjang habis. Fuh, memang cantik body dia. Teteknya, perutnya, punggungnya... semuanya. Konek aku pun mulala berdenyut2 dalam seluar.

Aku suruh dia duduk mengangkang atas meja, dirikan lutut. Aku duduk atas bangku, menghadap cipapnya. Hui, cantik sungguh cipapnya! Bulunya belum lebat, jarang dan keriting. Tundunnya tinggi macam pau cina. Bibir cipapnya macam bibir mulutnya juga, tersenyum padaku.

ôCantikla cipap Mar ni...ö pujiku.
ôHisy abang ni, orang malu la lama2 macam ni...ö
ôNak malu apa, abang tengok saja, bukannya Mar luak apa2ö
ôAbis, abang tengok cipap Mar ni macam buaya lapar je...ö
ôTak da la... abang tengah cari kelentit Mar ni.ö

Aku menyelak2 la bulu dia. Sebenarnya, aku sendiripun tak pasti, kelentit ni, letak dia tang mana. Aku agak2 saja. Aku pernah tengok gambar cipap close up dalam gambar lucah yang kawan aku tunjuk. Akupun biasa tengok VCD blue. Tapi bila masa real macam ni, lain pulak jadinya.

Tadi aku acah2 saja. Konon2 tau. Tiba2 dia mau. Buka2 macam ni, akupun ambil kesempatanla... aku sendiripun dah naik syok. Batang konekku dalam seluar makin kuat pulak rasa berdenyut2nya.

ôMana dia?ö tanyanya, macam tak sabar, setelah dekat 10 minit aku mengusik2 cipapnya. Aku selak sana, cuit sini, siat tang sana, tilik itu, intai ini ...

ôTunggu la kejap, abang tengah dok cari la ni...ö
ôLamanya, orang penatla duduk macam ni...ö
ôSekejap lagi, sabarla dulu...ö pujukku terus.

Masa tula, aku baru teringat satu cerita yang pernah aku dengar, konon2 kelentit ni, paling jelas nampak, bila sesorang perempuan tu sedang stim atau ghairah. Jadi, apa yang aku perlu cari jalan ialah cara untuk bangkitkan ghairah si Maria ni. Bagaimana agaknya? Aku berfikir terus.

Tiba2 aku dapat ilham!

ôOK, sekarang abang tanya, waktu Mar gosok2 dalam bilik tadi, tang mana syok sekali? Cuba bagi tunjuk kat abang Joe...ö
ôKat sini...ö katanya sambil meraba-raba sudut atas cipapnya.
ôMacamana cara gosok yang paling syok?ö
ôMacam ni...ö dia terus memberikan kerjasama. Aku tiru cara gosokannya itu.
ôSeronok tak, bila abang Joe yang buat?ö
öHmmm... seronok, sedap lagi... aaaahhhh...ö
Akupun menggosok terus, membelai terus. Dia memejamkan mata. Makin lama, aku dapati reaksinya semakin hebat. Ada masanya, punggungnya terangkat2 sambil mengeluh keras. Kadang2 dia mengerang panjang. Kadang2 dia tercungap2.

Aku terus memerhatikan keadaan cipapnya yang comel itu. Bibirnya nampak semakin basah berkilat. Makin lembab dan semacam bau yang sedap timbul. Suatu keharuman yang semulajadi sedapnya.

Dan, di bahagian sudut atas cipapnya pula, aku ternampak suatu biji yang semakin mengembang, merah...

ôKelentit dah nak nampak!ö seruku, perlahan.
ôMana? Nak tengok...ö dia dengan penuh minat memerhati cipapnya sendiri.
ôOohhh... yang itu ke kelentit? Sayang tak dapat tengok dekat-dekatö

Kesian, dia tak dapat tengok kelentit sendiri puas2. Aku terus menggosok2.
ôWah, sedapnya...ö

Dia membiarkan aku terus membelai kelentitnya. Matanya kembali terpejam, tubuhnya semakin mengejang. Dia mengigit bibirnya sendiri. Macam orang sedang dalam kesakitan rupanya.

Tiba2 tubuhnya mengigil, kemudian kejang keras seketika. Dan, kemudian julihat banyak lendir yang meleleh keluar dari bibir cipapnya. Aku colek sedikit dengan hujung jari telunjuk dan bawa ke hidung, cium. Boleh tahan juga sedap baunya, macam bau cipapnya juga.

Sambil terus membelai2 cipapnya, aku perhatikan pula wajahnya. Matanya masih terpejam, nafasnya tercungap2, mukanya merah dan berpeluh halus.

Lama sedikit baru dia membuka matanya, tersenyum puas padaku.
ôAmacam? Best tak?ö
ôHmmpphhh... best...ö itu saja yang terlarat diluahkannya, nada perlahan, nafas tertahan2.

Usapanku pula kian perlahan bila melihat reaksinya kian kurang. Tanganpun dah makin penat.

ôItulah seronoknya melancap!ö
ôTak pernah kita rasa seronok macam ni. Kalau kita tau dari dulu2, lama dah kita melancap...ö
ôTapi kalau bersetubuh sedap lagi tau?ö
ôYe ke?ö
ôBetul! Kalau tak caya, bacalah buku2 tu semua...ö
ôWaaahhh... kalau macam tu, nanti Mar nak cuba bersetubuh dengan abang pulaklah ye?ö
ôBoleh, besok2 la... sekarang dah dekat nak pukul dua dah...ö ujarku.

Sebenarnya, kalau diturutkan hati, mau aku tibai dia terus disitu juga. Konek aku dalam seluar dah keras tak terkata. Malam ni mesti kena melancap punya.

Dengan senyum gembira, dia memakai semula pakaiannya.

ôAbang Joe, best tak cipap kita tadi?ö
ôBest, cantik, bau dia pun sedap. Tapi, kalau Mar cukur bulu dia licin2, mesti makin cantik.ö
ôWaahhh, nanti kita nak cukurla... Malam karang, kita nak tidur telanjang, kita nak melancap puas2.ö
ôSuka hati Mar la... abang tak larangö
Dia ketawa saja. Kemudian tanpa disangka2 dia mencium pantas ke pipiku.

ôTerima kasih, bang joe, sekarang Maria dah tahu macam mana nak melancap...ö
Aku tergamam, tersengih saja.
ôEsok kita buat lagi ya?ö
Angguk. Lalu dia masuk ke biliknya, membawa buku2 itu.

Sepanjang hari itu, kerana sibuk, aku tak bertemu dia. Petangnya dia balik awal daripada biasa.

Di dalam bilik sewaku, malam itu, aku melancap sambil membayangkan keindahan cipap Maria. Silap2, dalam sehari dua ini, kami akan sama2 kehilangan title teruna dan dara lee... entahlah.

0 comments:

Post a Comment