Search This Blog

Loading...

Saturday, May 1, 2010

Kekasih polis, isteri askar.

Wati, kekasihku telah dikahwinkan dengan seorang askar pada 1995 secara mengejut. Setelah hancur hatiku terputus kasih dengan tiba2, aku bertekad untuk menjauhinya. Namun dia tak dapat melupakanku. Dia masih menghubungiku baik sebelum kahwin, ketika persandingan dan selepas beranak satu. Aku rindu dendam kerana kekasihku telah menyerahkan kesuciannya kepada orang lain, walhal aku boleh meragutnya awal2 lagi, tetapi tidak sampai hati. Suatu malam dalam 1998, aku kerja sendiri di pejabatku walau waktu bekerja telah tamat pada jam 1700 untuk menghabiskan kerja2 yang melambak. Wati pula sememangnya kerja shift malam. Jabatan kami sama, tetapi di bahagian lain. Beberapa kali telefon pejabatku berdering. Setelah beberapa kali angkat tiada suara, akhirnya Wati mengenalkan dirinya kerana aku sudah mula marah. Sejurus telefon diletakkan, Wati muncul di pejabatku, yang tidak dikunci pintunya. Dengan pakaian polisnya, dia terus masuk dan mendakap aku. Walau pada mulanya aku marah dan benci melihatnya, dakapannya menjadikan kasih aku terserlah kembali. Kami pun berkucupan. Kami sudah lupa yang Wati masih "standby"! Kucupan kami bertambah galak. Rindu-dendam menguasai diri kami. Dalam berkucupan dan berkuluman lidah, aku mula meraba-raba tetek, punggung dan juga farajnya yang masih lengkap dibaluti uniform. Wati cuba menolak tanganku daripada terus menjalar. Tetapi, perasaanku memuncak untuk menyetubuhinya. Aku terus menanggalkan talipinggangnya, melepaskan cangkuk dan zip seluarnya. Wati mula khayal. Dia mula merelakan tanganku meraba-raba sesuka hati sementara seluar dalamnya juga habis kutanggalkan. Wati menjadi separuh bogel. Jariku terus mengorek farajnya yang mula basah sementara dia terus kucium. Wati mula menunjukkan reaksi dengan menanggalkan satu persatu pakaianku. Dalam ramasan dan kucupan yang penuh galak dan rakus, uniform dan coli Wati kutanggalkan. Dalam berdiri itu, kami terus rakus meraba dan meramas anggota sulit kami. Sementara Wati mengurut alat kelelakianku, aku mula menjilat lalu menyonyot teteknya yang semakin menegang. Dalam pada itu, jariku yang mengorek2 farajnya sudah mula terasa sangat basah. Tanpa berlengah, aku membaringkan Wati di atas meja. Habis kujilat farajnya sehingga Wati menggelepar tidak tahan keenakan. Kami terus bergomolan ke lantai pejabat. Habis pakaian kami berserak di lantai pejabat. Apabila di lantai, Wati meminta aku yang baring kerana dia takut kotor apabila keluar bertugas. Apabila aku baring terlentang , Wati mengangkang lalu duduk di atasku. Dalam waktu mula duduk, batang senjataku terus masuk ke faraj Wati. "Ehmmphh..Aaaahhhh,...sedap baannggg! Fuck me abang..," katanya berulang kali ketika batangku tenggelam timbul menyetubuhi Wati. Aku terus meramas teteknya sambil menggigit dan menyonyot beberapa kali. Setelah beberapa kali menghenjut, Wati menggelepar di atas badanku apabila mencapai klimaksnya. Sejurus dia mencapai klimaksnya, aku memancutkan air maniku ke dalam farajnya. Peduli apa kalau dia mengandung, aku pun dah sememangnya rugi! Walau pun aku terkilan tidak menjadi pemecah dara kekasihku yang putih melepak itu, dendamku kerana telah diperdaya membuatku tidak kesal dengan perbuatanku. Walau pun aku orang yang boleh tahan kesolehannya, kehancuran hatiku kerana Wati berkahwin dengan orang lain secara tiba-tiba telah menjadikan aku orang yang mungkar juga. Kami bersetubuh lagi berkali2 pada waktu lain selepas itu. Tetapi itulah pertama kali aku menyetubuhi isteri seorang askar dalam uniform polis! Yang lainnya, aku tidak merasa kesal lagi...

0 comments:

Post a Comment