Search This Blog

Loading...

Friday, April 30, 2010

Kalau awak tak boleh bayar..saya...

Kalau awak tak boleh bayar say
“Apa!!... kau mahu adik aku buat apa saja...?!! Termasuk tidur
dengan kau?!!”. "Ya... Macam mana? Ada setuju?” “Bangsat!!... ii!!
Kau ingat aku nak bagi… pergi dari sini... pergi!!”. “Ok.. ok.. no
problem. Tapi ingat... saya kasi chance sama awak sampai esok
tengahari saja. Kalau awak tak boleh bayar saya punya hutang... esok
tengahari juga awak mesti keluar dari rumah saya”. Maniam terus
menaiki motosikalnya dan terus beredar. Manakala Rokiah berasa
serba-salah dan terasa kesal kerana memaki Maniam yang sudah banyak
kali menolongnya. Dia buntu memikirkan dari mana hendak mencari
wang.

“Kak”. “Eh… Ani… bila balik dari sekolah?”, Rokiah terkejut apabila
melihat adiknya yang baru berusia lima belas tahun itu muncul dengan
tiba-tiba. “Kak… Ani dah dengar apa yang Maniam mahu. Kak... kita
ikut sajalah apa yang Maniam mahu”. “Apa??!! Ani mahu kita turut
kemahuan dia??”. “Kak… kita ni orang susah. Nak buat macam mana
lagi. Suami kakak dah mati. Saudara mara kita pula tak peduli
langsung nasib kita. Kawan yang sanggup menolong kita pun tak ada.
Kita nak tinggal kat mana lagi Kak. Anak kakak pula baru umur 4
bulan. Takkan kita nak biar dia merempat. Sewa rumah yang paling
murah macam ni pun kita tak mampu nak bayar. Sekurang-kurangnya
Maniam sanggup bagi kita pinjam duit. Sewa rumah pula boleh
tangguh”.

“Malu kakak kalau orang tahu Ani buat begitu. Mana kakak nak letak
muka. Ani juga akan menyesal nanti”. “Kalau kena caranya orang tak
akan tahu. Kalau orang tahu pun, saya tak kesal. Lebih baik dari
kita terus susah”. “Jangan kata macam tu Ani… jangan cakap macam
tu”, Rokiah terus memeluk adiknya. Perasaannya bercampur aduk sama
ada hendak menyerahkan adiknya kepada Maniam atau hidup melarat.
Sebahagian dari dirinya terasa berat hendak menggadaikan adiknya
tetapi sebahagian lagi terasa lega dengan kesanggupan adiknya namun
penuh serba-salah.

Keesokan harinya, seperti yang di janjikan, Maniam muncul lagi.
Manakala Rokiah pula kelihatan menanti kedatangan Maniam dengan
penuh debaran. “Macam mana… Rokiah sudah ada duit?”. “Masuk rumah
saya dulu”, Rokiah terus menjemput Maniam tanpa mempedulikan soalan
Maniam. Lelaki India yang berusia lima puluh tahun itu tidak berkata
apa. Dia terus mengikut saja Rokiah masuk ke dalam rumah sambil
tangannya mengusap perut boroinya yang sedang kekenyangan. Baru
sudah makan tengahari. Sebaik saja melangkah masuk, mata Maniam
memandang ke seluruh bahagian rumah yang sempit itu. Manakala Rokiah
terus memangku anaknya sambil membelakangi Maniam. Kemudian terus
menyusu anaknya.

Mata Maniam melihat sepasang tilam bujang di atas lantai di sebelah
kirinya. Luas sepasang tilam itu saja sudah menghampiri satu
perempat dari keluasan rumah itu. Kemudian pandangannya terus ke
dalam bilik air. Mencari Ani. Tetapi Ani tidak ada disitu. Nampaknya
Rokiah sudah ada wang, fikir Maniam separuh kecewa. “Awak duduk dulu
sekejap, saya nak bagi anak saya minum susu”, arah Rokiah. Maniam
hanya menurut. Beberapa saat saja Maniam melabuhkan punggung, Ani
pula muncul di hadapan pintu dengan pakaian skirt biru dan baju
putih. Maniam melihat Ani yang sedang berbaju sekolah itu. Maniam
sempat melihat buah dada Ani yang agak kecil tapi kelihatan montok.
Apabila menyedari Maniam sedang melihat buah dadanya, segera Ani
masuk ke dalam rumah lalu meletakkan beg sekolahnya. Perasaan Ani
mula berdebar-debar.

Ani dan kakaknya berpandangan mata buat beberapa ketika.
Masing-masing seolah-olah memahami apa yang patut dilakukan. “Ani...
kakak keluar dulu... ya”, Rokiah terus mencium pipi Ani dan berjalan
menuju ke pintu sambil mendukung bayinya. Manakala Maniam mula
mengukir senyuman. Barulah dia tahu Rokiah sememangnya tiada duit.
“Sekejap kak. Kalau kakak keluar nanti, orang di luar fikir apa pula
kalau saya tinggal di dalam rumah dengan Maniam?”. “Betul juga.
Macam mana sekarang? Maniam… kalau saya keluar, nanti orang tahu apa
yang awak dengan adik saya buat. Susah saya. Malulah saya”. Maniam
berfikir seketika. “Tak apa… tak apa, tak ada problem. Rokiah duduk
di dalam rumah juga. Saya dengan Ani tetap buat juga”.

Rokiah dan Ani berpandangan buat beberapa ketika. Kemudian Ani
menggangguk sambil melihat kakaknya seolah-olah meminta kakaknya
menerima sahaja cadangan Maniam. “Kalau Ani setuju… saya ikut saja.
Tapi pintu rumah pun kena buka sikit. Saya tak mahu orang lain syak
apa-apa”. “Wookey… tak ada problem, kalau itu macam semua sudah
setuju, saya mahu telanjang sekarang”, kata Maniam sambil terus
menanggalkan pakaiaannya sendiri di hadapan mereka tanpa segan silu.
Rokiah segera mengalihkan pandangan ke arah lain apabila melihat
Maniam bertelanjang bulat. Ani pula memejamkan matanya. “Ani jangan
malu… tengoklah butuh saya. Saya mahu Ani buka mata... ok”. Ani
membuka mata. Lemah lututnya. Seekor gorilla yang berbulu hampir
seluruh badan sedang menghampirinya. Manakala pelirnya yang separuh
tegang kelihatan terhangguk-hangguk setiap kali Maniam melangkah.
“Macam tulah Ani… jangan malu tengok butuh saya. Ani baring atas
tilam”. Maniam terus menyelak skirt Ani hingga ke pinggangnya
sehingga menampakkan pusat dan seluar dalamnya yang agak lusuh.

“Ani punya seluar dalam pun sudah lama, kalau Ani ikut apa saja saya
suruh saya boleh kasi duit sama Ani. Ani bukan saja boleh beli
seluar dalam tapi macam-macam barang lain lagi boleh beli. Sekarang
Ani buka seluar dalam Ani”. Ani menanggalkan seluar dalamnya dengan
penuh debaran dan rasa malu. “Wah... Ani kecik-kecik sudah ada
banyak bulu. Tak ada bulu lagi bagus. Tapi tak apa… burit Ani tetap
cantik... mmmm seronok juga tengok Ani malu-malu. Sekarang saya mau
kasi Ani lagi tambah malu. Saya mau Ani buka kaki luas-luas”.
Setelah kedua-dua kaki Ani terkangkang luas, Maniam segera berlutut
di antara kedua-dua kaki Ani. Jarinya yang kasar itu terus meraba
kemaluan Ani. Rakus dan gelojoh sekali. “Tolong perlahann Maniam…
sakit”, Ani yang agak lama berdiam diri mula bersuara.

“Sakit mana?”. “Saya punya… sakit. Tolong jangan raba kuat sangat”.
“Mana satu tempat? Awak punya burit pun ada banyak kawasan juga”.
“Semua kawasan sakit... kalau Maniam raba kasar sangat”. “Macam
inilah… mana-mana tempat rasa sakit, Ani cakap Ani rasa sakit”.
“Saya tak faham”. “Ooo… tak faham... tak apa..., nanti Ani faham”.
“Maniam!!… sakit… sakit!!”. “Sekarang apa tempat sakit?”. “Saya
punyalah sakit!!!”, Ani mula meninggikan suara tapi tidak terlalu
kuat. Takut jirannya terdengar. “Saya tahu… tapi cakaplah apa yang
sakit”. “Saya punya... saya punya biji”, jawab Ani dengan suara
perlahan bercampur malu. “Apa… saya tak dengarlah”. “Burit aku
sakitlah!!… Biji kelentit aku sakit!.... jangan gentel biji kelentit
aku dengan cara kasar. Sakit!!! Tahu tak!!!”, Ani menjerkah Maniam.
Rasa malunya tiba-tiba terus hilang.

“Ani… Ani… perlahan sikit suara tu… takut nanti orang dengar”,
Rokiah segera masuk campur apabila terdengar suara Ani yang agak
kuat itu. “Macam itulah Ani. Kadang-kadang saya mahu dengar Ani
mencarut juga. Tapi mencarut perlahan tahu”. Maniam ketawa melihat
Ani yang sedang marah sehingga mencarut-carut. Kemudian dia cuba
membuka lubang burit gadis itu seberapa luas yang boleh. Jarinya
dimasukkan sedikit demi sedikit ke dalam burit gadis dan membuka
buritnya lebih luas lagi seolah-olah ingin melihat sesuatu di dalam
burit gadis itu. “Waahh... Ani, saya boleh nampak awak punya dara.
Saya banyak untung hari ini, ini lubang belum pernah kena jolok
lagi”. Ani terasa hendak menendang muka Maniam.

“Ani… sekarang saya mahu Ani pegang butuh saya. Kemudian gosok
kepala butuh saya pada burit Ani. Ingat… Ani mesti tengok butuh saya
gesel dengan burit Ani”. Walaupun malu bercampur jijik, Ani tetap
memegang pelir Maniam dan terus menggosok kepala pelir Maniam pada
kemaluannya dan terus patuh dengan arahan Maniam menggosok tanpa
berhenti. Manakala matanya melihat pelir Maniam. Kegebuan bahagian
sulit gadis itu memang mengasyikkan Maniam. Ani dapat melihat pelir
Maniam semakin membesar. Ketika itu juga Ani dapat membandingkan
betapa besarnya pelir yang tidak berkhatan itu dengan lubang
buritnya yang masih kecil. Kecut perut Ani melihatkan pelir Maniam
yang luar biasa besarnya walaupun agak pendek. Risau Ani apabila
memikirkan lubangnya akan disumbat dengan benda yang hampir dua kali
lebih besar dari lubangnya buritnya sendiri. Maniam pula meraba-raba
kedua-dua ketul buah dada Ani yang masih berbalut uniform sekolah.
Ani pula masih terus-menerus menggeselkan pelir Maniam ke
kemaluannya.

“Ani… tahu tak… makin keras butuh saya tandanya saya makin seronok.
Ada tahu tak Ani?”. Ani benar-benar meluat mendengar celoteh Maniam.
Begitu juga dengan Rokiah yang turut terdengar celoteh Maniam.
Semakin lama pelir Maniam bergeselan dengan kemaluannya, Ani terasa
semakin geli. Ani terasa kemaluannya secara tidak langsung mula
terangsang. Kemaluannya mula dilimpahi air mazinya sehingga kepala
pelir Maniam mula dibasahi air mazi Ani. Dia berasa takut dan malu
kalau Maniam menyedari yang dia mula terangsang. Ani cuba menahan
kemaluannya dari terus-menerus terangsang. Tetapi agak sukar
baginya. Maniam masih lagi belum menyuruhnya berhenti menggesel.
Lebih-lebih lagi Maniam mahukannya menekan kepala pelirnya lebih
kuat pada kemaluannya. “Banyak pandailah Ani gosok. Lagi… gosok lagi
Ani. Banyak sedap. Ani pun nampak ada seronok. Air burit Ani pun
banyak keluar. Tak apa… jangan malu. Kasi keluar air burit Ani
banyak-banyak. Nanti butuh saya senang sikit masuk dalam burit Ani”.
Ani terasa lemah apabila mendengar Maniam hendak memasukkan pelirnya
yang besar itu ke dalam buritnya.

“Sekarang saya mahu Ani meniarap pula”. Ani membuat saja seperti
yang di suruh. Tidak berminat mengambil tahu apa tujuan Maniam.
Manakala Maniam cuba memperbetulkan tubuh Ani mengikut posisi yang
di ingininya. “Ani pusing-pusing ini macam… ok”. Ani terus saja
membuat seperti yang disuruh Maniam. “Ya… ya bagus itu macam”, puji
Maniam lagi. Rokiah yang dari tadi tidak senang duduk, melihat juga
ke arah Ani dan Maniam. Ingin tahu apa yang sudah berlaku pada
adiknya. Rokiah bagai tidak percaya melihat apa yang berlaku.
Adiknya berada dalam keadaan mengonggeng. Punggung adiknya terangkat
tinggi sambil tertonggek. Manakala skirt biru adiknya tersingkap
hingga ke pinggang. Tonggekannya itu menyebabkan celah punggungnya
terbuka sendiri sehinggakan Rokiah terlihat lubang jubur adiknya.
Punggungnya pula bergoyang-goyang betul-betul berada di hadapan muka
Maniam.

Rokiah terasa sebak melihat keadaan adiknya itu yang terpaksa
melakukan semua itu semata-mata hendak memuaskan nafsu Maniam.
“Maniam... tolong jangan suruh dia buat macam tu lagi. Tolonglah
kesian pada adik saya. Dia pemalu. Janganlah suruh dia buat macam tu
lagi. Tolonglah Maniam”, rayu Rokiah dengan nada perlahan dan sebak.
“Tak boleh, dia mesti buat ini macam baru saya rasa seronok”, jawab
Maniam sambil cuba membuka dan melihat lubang burit Ani. “Tak apalah
kak, Ani tak apa-apa. Kak jangan risau”. Ani cuba memujuk kakaknya
manakala punggungnya tetap terus bergoyang di hadapan muka Maniam.
“Bagus. Itu macamlah saya mahu. Sentiasa kasi saya seronok. Ani
jangan malu. Pusing laju lagi”. Rokiah akur dengan keputusan Ani dan
sedar tak guna memujuk orang yang sedang di kuasai nafsu seperti
Maniam itu.

“Ok… ok cukup cukup. Saya punya butuh sudah tak tahan. Dia sudah
mahu masuk lubang burit Ani. Saya mahu Ani baring semula”. Sebaik
saja Ani berbaring, Maniam terus meletakkan dua biji bantal di bawah
punggung Ani. “Siap… Ani kangkang luas-luas. Saya ingat Ani pun tahu
saya punya butuh banyak besar, lubang burit Ani agak kecil. Jangan
takut punya… butuh saya pernah masuk burit lebih kecil dari burit
Ani. Tak ada problem punya. Tapi... first time punya… Ani tahanlah
sakit”. Ani sendiri tidak tahu sama ada hendak berasa lega dengan
kata-kata Maniam atau sebaliknya. “Sekarang saya letak kepala butuh
saya dekat lubang burit Ani dulu. Saya tekan sikit kepala butuh saya
kasi masuk dalam lubang burit Ani. Tengok sini... tengok butuh saya
masuk dalam burit Ani”. Ani hanya mendiamkan diri. Jantungnya
berdegup kencang. Matanya melihat ke arah pelir yang hitam melegam
itu. Rokiah yang turut mendengar turut berdebar-debar. Mata Rokiah
sempat mencuri lihat, memandang ke arah hujung kepala pelir Maniam
yang mula memasuki mulut burit Ani.

Maniam menolak ke dalam lagi sehinggakan Ani terasa mulut lubang
buritnya terasa ternganga luas dan cekang. Maniam terus berusaha
memasukkan kepala pelirnya. Ani mula terasa tidak selesa. Dengan
satu tujahan juga kepala pelir Maniam terus ke dalam burit Ani. Ani
menjerit kecil kerana terkejut dengan tujahan tersebut kerana
menyangkakan mulut buritnya akan terkoyak. Lubang buritnya terasa
sendat dengan kehadiran kepala pelir Maniam itu. Kini kepala pelir
Maniam berada di antara mulut buritnya dan selaput daranya. Ani
dapat merasakan kehangatan kepala pelir Maniam. Dalam kedudukan itu,
dia terasa kepala pelir Maniam dalam keadaan menolak selaput
daranya. Selaput daranya masih belum pecah. Hanya sedikit jolokan
saja lagi selaput daranya akan pecah. Rasa sakit dan tidak selesa
pada buritnya mula di rasai.

“Ok… ready Ani… saya mau terus jolok masuk banyak kuat dan laju.
Saya mahu Ani kira sampai tiga. Lepas itu baru saya jolok. Ingat!!
Sentiasa tengok butuh saya. Kira sekarang”, kata Maniam sambil
melihat wajah ayu Ani yang mula sebak. “Satu.......”, Ani mula
mengira sambil matanya terbeliak memerhati pelir Maniam penuh debar
“Dua....... Tiga....... Aaarrghhh…Sakiit… Maniam. Tolonglah
Maniam... jangan kasar sangat… sakiiit!!”. Pada mulanya Ani cuba
menahan dari menangis. Tapi rasa tak berdaya. Dia terus merintih dan
menangis. Namun matanya tetap melihat ke arah pelir Maniam yang
sedang memasuki lubang buritnya. Maniam tidak ambil peduli. Dia
terus menjolok dengan kuat, kasar dan sedalam-dalamnya. Sengaja dia
buat begitu. Dia sengaja ingin menambahkan kesakitan Ani. Tangisan
Ani menambahkan lagi keghairahannya.

Jolokan Maniam terhenti apabila kepala pelirnya sampai ke
penghujung. Barulah puas hati Maniam. Ketika itu Ani terasa lubang
buritnya begitu sendat berisi. Kehangatan pelir Maniam terasa
membakar seluruh lubang buritnya. Buritnya pula sakit
berdenyut-denyut. Maniam mula melocok pelirnya. Burit Ani yang
sempit itu menambahkan lagi kenikmatan yang dirasai Maniam.
Kedudukan punggung Ani yang lebih tinggi dari kepalanya sendiri
membolehkan Ani melihat dengan jelas pelir Maniam bergerak keluar
masuk dari lubang buritnya sendiri.

Kira-kira dua minit kemudian Maniam berhenti melocok. Kepala
pelirnya menekan mulut rahim Ani. Dia merangkul erat tubuh Ani. Ani
dapat merasakan seluruh anggota tubuh Maniam berhenti bergerak.
Seluruh tubuh Maniam tiba-tiba saja menjadi kaku. Seketika kemudian
buritnya dapat merasakan pergerakan pelir Maniam. Kali ini Maniam
tidak melocok. Pelirnya terkodek-kodek di dalam burit Ani. Serentak
itu juga burit Ani dapat merasakan cairan hangat berhamburan keluar
dari hujung pelir Maniam. Lubang buritnya yang kecil itu disimbahi
dengan cairan pekat.

Buat beberapa ketika suasana menjadi sunyi. Maniam masih memeluk
Ani. Ani dapat merasakan pelir Maniam mula lembik terutamanya kepala
pelirnya yang mula mengecut. Namun pelir Maniam yang sememangnya
besar itu tetap membuatkan burit Ani terasa sendat. Ani cuba
menyelesakan sedikit buritnya yang sedang kesakitan itu dengan tidak
banyak bergerak. Tetapi masalahnya Maniam pula seringkali bergerak
menyebabkan pelirnya turut bergerak. “Rokiah... banyak sedap
betullah... burit adik awak. Ketat betul burit dia. Saya sangat suka
burit ketat macam ini”, kata Maniam sambil melepaskan tubuh Ani yang
dirangkulnya tadi. Rokiah benar-benar marah mendengar kata-kata
Maniam itu. Terasa hendak menendang muka Maniam. Tetapi dia tetap
cuba bersabar. Dia menoleh ke arah Maniam. Kemudian melihat adiknya
yang sedang terbaring terkangkang. Rokiah juga terpandang pelir
hitam yang sebahagiannya terbenam ke dalam kemaluan adiknya yang
putih kemerahan itu. Memang sah adiknya bukan dara lagi.

Rokiah rasa benar-benar bersalah tapi kerana adiknya nekad hendak
melayan kehendak Maniam, Rokiah yakin adiknya akan dapat melaluinya
dengan tabah. “Maniam bagaimana dengan hutang saya?”. “Hutang kira
selesai tapi rumah punya sewa belum selesai. Saya boleh tolong awak.
Kalau awak tak mahu bayar sewa bila-bila pun tak apa. Tapi bila-bila
masa saya mahu Ani… awak kena bagi”. Rokiah mendiamkan diri
seketika. Dia tak sanggup memberi kata putus. Dia menoleh ke arah
Ani. Ani menganggukkan kepala menandakan dia bersetuju. “Awak tanya
sendiri pada Ani”, kata Rokiah. “Macam mana… Ani setuju… bila-bila
masa saya mau burit Ani…Ani mau bagi tak?”. “Ya…”, Ani menjawab
dengan suara yang lemah. “Kalau itu macam baaaguslah… saya
betul-betul seronoklah”, kata Maniam penuh gembira. Buat beberapa
ketika Maniam hanya memandang ke seluruh bahagian tubuh. Dia membuka
butang baju Ani. Kemudian barulah jarinya menggentel-gentel puting
tetek Ani. Sesekali dia turut meramas tetek Ani. Jarinya bergerak
turun perlahan-lahan ke bahagian perut menuju ke pusat. Kemudian
menuju ke tundun Ani.

“Saya mahu tengok lubang kencing Ani pula...”. “Suka hati engkaulah…
ii!!!” maki Ani di dalam hatinya. Dalam keadaan pelirnya yang masih
berada di dalam burit Ani, Maniam cuba mengangakan kemaluan Ani
sambil mencari-cari lubang kencingnya. Sesekali Ani terasa ngilu
pada kemaluannya apabila jari Maniam mengelebek kemaluannya
semata-mata hendak melihat lubang kencingnya. “Saya sudah jumpa...
sudah jumpa lubang kencing Ani”. Beberapa ketika kemudian Ani mula
terasa lubang buritnya yang sedia berada dalam keadaan cekang
menjadi lebih cekang lagi. Rupa-rupanya pelir Maniam sudah kembali
menjadi besar dan keras kembali. “Jaga Ani. Tahan sikit. Saya punya
butuh sudah seronok balik. Ingat mesti selalu tengok butuh saya”.
“Apalah yang bangga sangat dengan butuh tak bersunat tu”, Rokiah
pula merungut di dalam hati.

Maniam mula melocok pelirnya. Air maninya yang bertakung di dalam
burit Ani memudahkam locokannya bergerak dengan lebih lancar lagi.
Maniam terus-menerus menghayunkan pelirnya sambil melihat muka Ani
yang berkerumut menahan kesakitan. Namun dalam keadaan sakit itu Ani
tetap melihat pelir Maniam yang bergerak keluar masuk dari buritnya.
Ani sekadar menaruh harapan agar Maniam cepat puas.
Sekurang-kurangnya seperti tadi. Sudah hampir lima minit, namun
belum ada tanda Maniam akan sampai kemuncak. Ani mula rasa gelisah
dan lemas. Kakinya turut terasa lenguh kerana agak lama terkangkang.
“Saya sudah mau pancut… sudah mau pancut… Ani… saya pancut dalam
burit Ani ya. Boleh tak Ani? Jawablah… Ani. Cepatlah jawab. Boleh
tak Ani?”. “Suka hati awaklah. Saya cuma takut mengandung”. Ani
sekadar bersuara dengan nada yang lemah. Namun lega apabila
mendengar Maniam akan mengakhiri pelayarannya. “Aaaahhhhh...... saya
sudah pancut dalam burit Ani. Sedap betul burit Ani. Ahhh sedap
betul. Ani jangan takut. Nanti saya bagi duit... Ani beli ubat tahan
mengandung ya”.

0 comments:

Post a Comment