Search This Blog

Loading...

Saturday, May 1, 2010

Hujan Ditengah Sawah

Awan semakin gelap, mendung yang sarat berarak menandakan hujan akan turun sebentar lagi. Lebai Seman menyuruh Hayati segera mengemas bekas berisi kuih dan minuman supaya mereka dapat pulang sebelum hujan turun. Hayati adalah isteri Ramli anak saudara Lebai Seman yang sejak kecil lagi telah tinggal di rumah bapa saudaranya yang tidak mempunyai anak sendiri. Selepas berkahwin pun pasangan itu tetap tinggal bersama Lebai Seman yang sangat sayang pada anak saudaranya. Kehidupan Ramli dan Hayati saban hari adalah mencari sesuap nasi untuk membantu Lebai Seman di sawah ataupun Mak Lijah yang membuka warung kopi berhampiran rumahnya. Seperti kebiasaannya menjelang senja Hayati akan menghantar makanan dan minuman kepada Pak Longnya yang membajak di sawah. Kebetulan pula hari itu Ramli telah pergi ke bandar untuk membeli baja dan benih tanaman dari Jabatan Pertanian. Rupa-rupanya hujan turun mencurah-curah sementara mereka masih berada di tengah sawah yang sangat luas itu. Hujan yang luar biasa lebatnya ini disertai pula dengan deruan angin yang amat kuat dan bertiup kencang. Sebagai petani yang telah terbiasa dengan kejadian semacam ini, dengan tenang Lebai Seman memangkas daun pisang yang lebar untuk mereka gunakan sebagai paying. Sedikit sebanyak mungkin dapat mengurangi terpaan air hujan yang jatuh di wajah mereka dan menghalang pandangan mata. Sambil memanggul cangkulnya Lebai Seman merangkul bahu Hayati erat-erat agar payung daun pisangnya benar-benar dapat melindungi mereka berdua. Hayati yang pada mulanya agak canggung dengan keadaan ini tidak dapat mengelakkan rasa kehangatan tubuh bapa saudaranya yang mula menyelinap ke seluruh tubuhnya. Demikian pula Lebai Seman merasakan kehangatan tubuh Hayati yang merapat di sisi tubuhnya. Jalan permatang kini menjadi licin sehingga mereka berdua tidak dapat berjalan cepat. Sementara pelukan mereka juga bertambah erat karena Lebai Seman khuatir Hayati akan terjatuh dari pematang. Kadang-kadang terjadi pergantian, satu saat Hayati yang memeluk pinggang bapa saudaranya. Ketika memeluk bahu Hayati tanpa sengaja tubuh Lebai Seman beberapa kali menyentuh tetek wanita yang berusia 26 tahun itu . Pada awalnya hal itu tidak mempengaruhi Lebai Seman, tetapi kedinginan yang menyertai hujan itu ternyata menggelisahkan hatinya. Kegelisahan yang perlahan-lahan merubah perasaannya. Pertama kali Lebai Seman tanpa sengaja menyentuh tetek isteri anak saudaranya itu dia agak terkejut, khuatir kalau-kalau Hayati akan menganggap beliau cuba berlaku tidak sopan. Namun pada sentuhan kali kedua dan kemudian dengan sedar menyentuhnya kembali untuk kali ketiga lelaki separuh umur yang sasa itu mendapati tiada reaksi menolak dari Hayati. Fikiran Lebai Seman mula dirasuki. Perlahan-lahan tetapi pasti batang zakar didalam seluar panjangnya mulai tersedar dan bangun. Demikian pula Hayati yang merasakan beberapa kali teteknya disentuh oleh Lebai Seman - pada awalnya dia tidak sepenuhnya memikirkannya. Akan tetapi ketika teteknya disentuh untuk kali kedua, dia mulai terbayang akan sentuhan serupa yang sering dilakukan oleh suaminya. Biasanya kalau teteknya disentuh begitu pasti ada mahunya. Fikiran lurus Hayati turut disambar rangsangan liar. Adakah perasaan kemahuan suaminya juga melanda kemahuan Pak Longnya di celah-celah hujan lebat ini? Sebagaimana Lebai Seman, Hayati juga berusaha menepis fikiran liar itu. Namun di sebalik penolakan itu sendiri itu bersemi suatu harapan di hati kecilnya, semoga tangan Pak Longnya akan menyentuh teteknya lagi! Maka, ketika pelukan Lebai Seman pada bahu Hayati yang semakin erat dan menyebabkan sentuhan ketiga benar-benar berulang, harapan Hayati agaknya hampir akan menjadi kenyataan. Hujan yang semakin lebat dan jalan yang semakin licin menyebabkan mereka terpaksa menyesuaikan diri dan menukar posisi pelukan agar tidak terjatuh dari permatang. Pelukan Hayati dari arah belakang pada pinggang dan dada bapa saudaranya semakin rapat. Kedua-dua tetek Hayati yang mengkal dan ranum itu menempel hangat di tubuh Lebai Seman manakala tangan halus Hayati yang menyentuh perut dan dadanya membuatkan batang zakar Lebai Seman menjadi tegang, keras terpacak ke hadapan seperti sumbu badak. Nasib baik Hayati berada di belakangnya sehingga gangguan itu tidak dilihat olehnya. Lebai Seman mulai mencari jalan keluar! Demikian pula yang dirasakan oleh Hayati semasa memeluk bapa saudaranya dari belakang. Tangannya yang ketat memeluk perut dan dada Lebai Seman menyebabkan kedua-dua teteknya menjadi ìmiangî ketika tergosok-gosok di pinggang Pak Longnya. Hayati tidak dapat menahan atau menyekat aksi teteknya karena setiap langkah kaki bapa saudaranya pasti akan menggoncang seluruh bahagian tubuhnya juga. Kegatalan seperti itu berubah menjadi rasa nikmat ketika Hayati mengingat kembali bagaimana suaminya sering menggosokkan wajahnya ke kedua-dua teteknya. Mudah-mudahan bapa saudaranya tidak keberatan dengan pelukannya, fikir Hayati. Hujan yang demikian hebat ini membuat jam 5 petang itu bertukar gelap seolaholah senja sudah berlabuh. Awan gelap masih memenuhi langit. Dan lebih seram lagi kilat dan petir ikut sabung menyabung. Fikiran Lebai Seman dan Hayati sekarang adalah untuk mencari tempat berteduh. Lebai Seman tidak kehilangan arah. Dia tahu bahaw mereka kini berada di petak sawah milik Haji Kasim jirannya. Kalau dia belok sedikit ke kanan dia akan menjumpai dangau untuk berteduh. Dan benar, sebaik sahaja Lebai Seman yang masih dipeluk oleh Hayati membelok ke kanan maka kelihatanlah bayangan kehitaman berdiri tegak di depan jalannya. Mereka berdua memutuskan untuk berhenti dahulu sementara menunggu hujan reda.Hayati menurunkan bakulnya ke pangkin buluh di dalam danau itu. Ruang danau yang kecil dan sempit itu menyebabkan mereka saling berhadapan dan memandang. Hayati memandang baju lusuh bapa saudaranya yang basah kuyup melekat di tubuhnya dan menunjukkan bayangan dadanya yang gempal berotot. Sementara Lebai Seman melihat baju kurung dan kain di tubuh Hayati juga basah kuyup sehingga bayangan tubuhnya yang ayu dengan teteknya yang besar dan padat itu menyembul ke hadapan. Lebai Seman tidak dapat berbuat apa-apa untuk menyembunyikan tonjolan batang zakarnya yang memndesak untuk meloncat dari seluar panjangnya. Lebai Seman memperkirakan jarak dangau itu ke dusunnya kira-kira 200 meter lagi. Tidak mungkin akan ada orang melewati sawah ini dalam keadaan hujan macam begini. Pandangan mata secara jelas ke depan tidak lebih dari 5 meter, selebihnya kabut hujan yang menyelimuti seluruh hamparan sawah itu. Untuk mengelak dari percikan hujan di dangau Lebai Seman dan Hayati terpaksa duduk rapat ke tengah pangkin yang sangat sempit. Mahu tidak mahu mereka harus berhimpitan. Hayati menggigil kesejukan. Demikian juga Lebai Seman. Kerana kasihan pada isteri anak saudaranya Lebai Seman menarik perlahan bahu Hayati ke arahnya untuk memanaskan tubuhnya. Demi menghormati maksud baik bapa saudaranya Hayati tanpa ragu-ragu menyandarkan kepalanya pada dada lelaki separuh umur di depannya. Walaupun pakaian mereka serba basah tetapi ketika tubuh mereka merapat antara satu sama lain, kehangatan itu terasa juga. Pelukan ini sudah berbeza dengan pelukan semasa Lebai Seman mula-mula berkongsi payung daun pisangnya tadi. Saat kepala Hayati terasa pasrah bersandar pada dadanya, jantung Lebai Seman berdebar-debar. Dan tonjolan di seluarnya menjadikan susah untuk membetulkan duduknya. Demikian pula bagi Hayati. Pada saat bapa saudaranya meraih bahunya untuk memberikan kehangatan pada tubuhnya dia merasakan seolah olah suaminya yang merangkulnya. Dengan wajahnya yang mendongak pasrah menatap ke wajah bapa saudaranya Hayati semakin menggigil hingga kedengaran giginya bergeletak. Seperti bunga layu yang jatuh dari tangkainya, wajah Lebai Seman langsung turun ke bawah. Bibirnya menjemput bibir Hayati isteri anak saudaranya. Dan desahandesahan lembut dari dua insan manusia itu membuat seluruh rasa dingin dari baju mereka yang basah dan tiupan angin menderu akibat hujan lebat itu musnah seketika dari persada Lebai Seman maupun persada Hayati. Mereka kini saling berkucupan. Dari lumatan lembut menjadi pagutan liar. Kini lidah dan bibir mereka saling menjilat, menghisap dan mengulum. Merayap dan bergerak ke segala arah. Keduanya menggelinjang dalam gelombang berahi yang dahsyat. Hayati menggeliatkan tubuhnya minta agar bapa saudaranya cepat merangkulnya. Lebai Seman sendiri sudah memeluk dada Hayati. Wajahnya mencapai tetek Hayati. Dinyonyotnya baju basah yang menutup tetekisteri anak saudaranya. Hayati langsung mengerang keras-keras mengalahkan suara hujan. Kaki-kakinya menginjak bahagian tepi pangkin sebagai alas untuk mengangkat pantatnya - isyarat untuk bapa saudaranya bahawa dia sudah bersedia untuk menerima tindakan lanjut Lebai Seman. Lebai Seman memang mahu segalanya berjalan cepat kerana mereka tidak mempunyai banyak waktu. Segalanya perlu dinikmati dan dicapai sebelum hujan reda. Maka tangan Lebai Seman segera bertindak liar. Dengan terburu-buru lelaki tua itu melucutkan baju kurung Hayati yang basah. Cangkuk coli dilepaskan secepat kilat hinggga sepasang tetek montok dan ranum milik hayati menyerlah banga, dihiasi puting-puting coklat kemerahan tertegak bangga menghiasi kedua-dua puncak. Kain Hayati diselak dengan tangan hingga ke pinggang sebelum Hayati melemparkannya ke bawah. Seluar dalam wanita yang sudah gian itu terus dicabut keluar. Faraj Hayati yang menggembung sangat ranum dan dihiasi sejemput bulu yang lembut tipis memukau pandangan Lebai Seman. Kelentit isteri anak saudaranya telah mengeras menunggu lumatan dari lidah Lebai Seman. Tanpa membuang masa, wajah Lebai Seman langsung merapat dan membenam ke faraj ranum itu. Bibir dan lidahnya menjilat menghisap dan meneroka setiap alor dan rekahan faraj Hayati. Tangan Hayati pula menangkap kepala Pak Longnya, menekannya agar penerokaan lidah bapa saudaranya menyelinap lebih jauh ke dalam farajnya. Cairan berahi Hayati yang sedikit masin hangat bercampur dengan air hujan dihirup dan ditelan dengan lahapnya oleh Lebai Seman untuk membasahi kerongkongannya yang kering kehausan. Kelentit Hayati dinyonyot dan dikulum rakus. Tekanan Hayati pada kepalanya berubah jadi jambakan pada rambutnya. Pantat Hayati terus disuakan ke atas menjemput bibir dan lidah bapa saudaranya. Kini Lebai Seman yang sudah meninggalkan seluar panjangnya lalu beliau merangkak ke atas dan mengangkangi tubuh basah Hayati. Batang zakarnya yang tegang perkasa berayun-ayun mencari sasarannya. Paha Hayati yang hangat langsung mengepit tubuh bapa saudaranya dengan farajnya yang tepat terarah ke ujung batang zakar Lebai Seman. Hujung zakar Lebai Seman sudah tepat berada di lubang faraj isteri anak saudaranya. Mereka telah bersedia melakukan gerakan terakhir sambil menunggu hujan reda. Dengat sekali tojahan dan tolakan, batang zakar Lebai Seman langsung lahap ditelan faraj Hayati. Sambil bibir-bibir mereka saling berkuluman, Lebai Seman menyorong dan punggung Hayati mengayak. Batang zakar Lebai Seman dan faraj ketat dan licin Hayati beraksi liar dalam keghairahan nafsu tanpa kawalan. Rintihan dan rengekan Hayati hilang ditenggelami derasnya hujan, tiupan angin dan kilat serta petir yang sabung menyabung. Kedua insan yang bertelanjang bulat di atas pangkin sambil mendayung bahtera kenikmatan terlarang tidak menghiraukan belalang yang ikut berteduh di atap pangkin itu, oleh katak yang bersuka ria menyambut hujan, oleh cengkerik yang berlindung di daunan padi yang sedang menguning dan oleh tubuh mereka yang tidak berbalut seurat benangpun.Lebai Seman mempercepat hayunan batang zakarnya pada lubang faraj Hayati. Dia merasai nikmat yang sangat dahsyat ketika batang zakarnya digemut kencang oleh faraj Hayati laksana perawan itu. Hayati yang menikmati kesedapan batang zakar bapa saudaranya menggelinjang dengan hebatnya. Dia juga ingin selekasnya mencapai puncaknya. Tojahan dan hunjaman batang zakar bapa saudaranya yang semakin laju pada farajnya mempercepat kemuncak berahinya. Kini Hayati merasakan bahtera mereka telah menghampiri hujung pelayaran. Dan dengan jambakan tangannya pada rambut Lebai Seman, bak kuda betina yang liar, Hayati memacu seluruh saraf-saraf pekanya. Kedua kakinya dipasakkan keras pada bahagian tepi pangkin dangau hingga bontotnya terangkat tinggi untuk menelan seluruh batang zakar bapa saudaranya. Hayati mengerang dan merengek kenikmatan. Nnnnhhhh......oooo.... Pakkkk Loooooongggg.... ummmm...! Dan menyiraplah perasaan nikmat merangkum seluruh otot, daging dan tulang belulang Hayati. Cairan berahi Hayati menyembur liar dan licin diikuti dengan gerakan pantatnya yang menojah-nojah ke atas menelan batang zakar Lebai Seman. Lelaki tua itu semakin mempercepat tojahannya untuk mengejar kemuncak nikmat secara beriringan dengan kemuncak beraha isteri anak saudaranya. Dan pada saat semburan cair berahi faraj Hayati mulai surut batang zakar Lebai Seman yang masih kencang menghayun faraj Hayati tiba-tiba mengembang keras. Hayunan yang paling keras dan dalam itu akhirnya menumpaskan Lebai Seman. Dari lubuk zakar Lebai Seman menyembur pancutan airmani pekat bertubi-tubi menggenangi dan membanjiri corong faraj Hayati yang terkulai puas. Faraj Hayati segera menggemut batang zakar Lebai Seman yang masih memancutmancut dengan airmani pekat. Hisapan halus dari dinding-dinding faraj Hayati memerah habis semburan airmani Lebai Seman. Orang tuan itu akhirnya terkapai kapai lemas dan puas. Rebah di atas tubuh Hayati yang berbogel ria. Beberapa saat kemudian hujanpun reda. Lebai Seman dan Hayati terengah-engah berpelukan. Mereka kini kegerahan dalam dinginnya sisa hujan. Keringat mereka memercik keluar diselangi air hujan yang membasahi mereka sebelumnya. Lebai Seman dan Hayati telah mencapai kepuasan yang sangat dahsyat. Hampir 10 minit kedua-dua insan itu tidak bergerak. Lebai Seman membiarkan faraj ketat isteri anak saudaranya menggemut-gemut halus batang zakarnya yang hampir lembik itu. Manakala Hayati menutup matanya sambil menikmati getarangetaran perlahan dari batang zakar Lebai Seman yang masih terbenam di celah pahanya. Nafas mereka kembali normal. Hayati merenggangkan sedikit pahanya ketika Lebai Seman mencabut keluar batang zakar yang sudah lembik itu. Perlahan-lahan mereka bangkit dari pangkin dan setelah berpakaian kembali, mereka pun turun ke permatang. Hayati membetulkan kain dan baju kurungnya. Lebai Seman pula memakai seluar panjangnya yang masih dan kembalimemanggul cangkulnya. Langit yang cerah kembali nampak biru dengan sisa awan yang berarak menyingkir. Pohon kelapa di dusunnya nampak melambai-lambai menanti kepulangan mereka berdua. Hayati membiarkan saja airmani pekat Lebai Seman meleleh turun perlahan-lahan dari lubang farajnya

0 comments:

Post a Comment