Search This Blog

Loading...

Saturday, May 1, 2010

Diperkosa di hadapan kekasih

Bagi menyambut ulang tahunku yang ke-25 baru-baru ini aku telah membuat perancangan yang belum pernah aku laksanakan. Tidak seperti lazimnya kali ini aku memilih untuk menyambut secara privasi bersama tunangku Azman. Kalau tahun-tahun sebelumnya aku menyambut secara meriah bersama kawan-kawanku tapi kali ini aku dan Azman memilih untuk berkhemah dan bermalam di satu tempat yang sunyi. Tempat yang kami pilih ialah berhampiran satu tempat rekreasi yang cantik berhampiran tasik yang sungguh bening airnya.

Pagi itu, sehari sebelum hari jadiku yang kedua puluh lima aku dan Azman berkereta ke tempat yang kami pilih bersama barang-barang keperluan lain seperti peralatan tidur, peralatan memasak dan keperluan makanan seperlunya. Kami bercadang untuk bermalam di sana.

Sesampainya di sana kami memilih satu tempat terpencil dan terlindung. Kami bermandi manda sepuasnya sebelum menjamah makanan yang kami bawa. Selepas mengisi perut seadanya kami menyediakan khemah dan berehat beberapa ketika.

Malam itu aku dan Azman tidur berdua di dalam khemah dan seperti biasa berlangsunglah adegan suami isteri. Puas melepaskan gian kami tidur dengan nyenyak diulit mimpi indah di tepi tasik berair jernih dan udara segar. Bila burung berkicau menjelang pagi kami tetap bermalas-malasan di dalam khemah. Kira-kira pukul sembilan pagi kami bangun dan terus ke tasik membersihkan diri dan mandi-manda. Aku hanya bercoli dan berseluar dalam sahaja sementara Azman hanya berseluar tanpa baju. Kami mandi sepuas-puasnya dengan perasaan gembira dan bahagia.

Puas mandi kami kembali ke khemah dan menyediakan sarapan. Sewaktu sedang menikmati sarapan pagi kami mendengar ranting patah dipijak sesuatu. Aku dan Azman menoleh ke arah suara tadi dan terpandang dua sosok tubuh manusia bertopeng. Sepantas kilat mereka menerkam ke arah kami dan mengacukan pisau tajam ke leher kami. Mereka mengugut akan membunuh kami jika kami menjerit. Oleh kerana terperanjat aku tak mampu berbuat apa-apa dan lidahku pun kelu. Kami hanya menurut saja kehendak kedua lelaki asing itu.

Salah seorang lelaki tersebut telah mengambil tadi rafia yang berada di tepi khemah dan melontarkan ke arah kawannya yang memegang Azman. Tangan Azman telah dikilas ke belakang dan diikat. Selepas mengikat kedua belah tangan Azman, lelaki yang mengawal Azman mengambil tuala kecil yang tersangkut di tali khemah dan mengikat kemas di mulut Azman agar dia tidak boleh bersuara. Aku lihat Azman menggigil diperlakukan demikian. Aku juga kecut menunggu tindakan berikutnya daripada kedua lelaki tersebut.

Lelaki yang mengacu pisau ke arahku mula bersuara. Dengan suara yang agak pelat aku disuruh melucutkan pakaianku. Kerana takut dicederakan aku patuh arahan mereka. Coli dan seluar dalam yang aku pakai aku lepaskan satu persatu. Sekarang aku berdiri bogel di hadapan tiga orang lelaki. Aku lihat mata Azman kuyu memandang ke arahku sementara mata kedua lelaki asing tadi bercahaya melihat susuk tubuhku yang telanjang bulat. Bagaikan patung di butik pakaian aku berdiri kaku. Sekujur tubuhku kini tidak ditutupi oleh seurat benangpun. Dadaku yang montok dan gebu menjadi sasaran mata mereka. Taman pusaka nenek moyang yang ditutupi oleh roma halus yang sentiasa kucukur itu menjadi jamahan mata-mata liar. Mereka memandang dan menikmati keayuan tubuhku.

Sehingga kini kedua lelaki bertopeng tersebut belum bertindak ganas. Badanku yang sedang berbogelpun tidak mereka jamah. Aku hanya menunggu tak berdaya. Tapi itu hanya seketika dan kenangan yang menjadi igauanku bermula. Lelaki yang mengawal Azman menarik seluar mandi yang dipakai Azman menampakkan batang pelirnya yang kecut. Aku tak pasti kecut kerana kesejukan atau kecut kerana takut.

Lelaki yang mengawalku memerintah agar aku melutut. Kawannya menolak Azman ke arahku hingga badan Azman berada beberapa inci di hadapanku. Dengan suara agak kasar aku disuruh menjilat dan mengulum kemaluan Azman. Takut dicederakan aku patuh arahan mereka. Pelir Azman yang kecut itu aku kulum dan hisap. Aneh sekali batang pelir Azman tidak juga mengembang dan keras seperti biasa. Biasanya pantang disentuh tongkat sakti Azman akan keras terpacak bagai tiang bendera. Puas aku menyedut tapi butuh Azman tetap tidak memberi reaksi. Kedua lelaki tersebut ketawa lucu melihat senjata Azman lembek seperti batang keladi rebus.

Sekarang aku diarah agar merangkak di tanah. Aku patuh. Kedua lutut dan kedua tapak tanganku menyentuh tanah. Seperti kanak-kanak aku berada pada posisi merangkak. Kedua tetekku yang pejal tergantung seperti buah papaya. Seorang lelaki tersebut menolak Azman dan mengarahnya melutut di belakangku. Sekarang giliran Azman pula diperintah menjilat buritku dari belakang. Tanpa berani melawan Azman menurut. Aku mula merasakan lidah Azman mula berlegar sekitar bibir kemaluanku. Bila saja kelentitku disentuh lidah Azman perasaan geli menjalar ke seluruh tubuhku. Makin lama lidah Azman bermain-main di taman rahsiaku, makin enak rasanya dan aku dapat rasakan cairan hangat mula mengalir keluar membasahi bibir buritku yang berwarna merah mudah.

Tanpa aku sedari aku mengerang kesedapan. Mendengar suara rengekanku lelaki di hadapanku mula memberi reaksi. Lelaki tersebut mula melondehkan seluar yang dipakainya. Bila saja seluar dalam yang dipakainya ditarik ke bawah terpacul keluar batang butuhnya yang hitam legam. Aku rasa kedua lelaki ini keturunan india. Kulit mereka yang hitam dan cara mereka bercakap jelas menunjukkan keturunan mereka.

Aku terpaku melihat batang balak lelaki tersebut sungguh besar dan panjang. Hitam legam terayun-ayun. Dan yang pasti butuh lelaki tersebut masih berkulup. Sungguhpun terpacak keras di hadapanku kepalanya masih belum keluar dari sarungnya. Agaknya lelaki tersebut sudah lama terangsang melihat tubuhku yang bogel dan melihat perlakuan Azman menjilat-jilat buritku yang bertundun tebal dan berbulu halus. Dengan tangannya yang juga gelap lelaki tersebut mula melancap batang pelirnya dan menarik kulit kulup ke belakang hingga kepala licin warna hitam terbuka. Memang mengerikan melihat senjata lelaki berkulup. Belum pernah aku melihat butuh berkulup selama ini secara “live”. Aku biasa melihat bila melayari laman web porno. Kebanyakan lelaki barat dan negro senjata mereka berkulup. Di dalam hutan di tepi tasik kali ini aku disogokkan dengan batang butuh berkulup.

Aku disuruh mencium dan menghidu kepala bulat tersebut. Sungguh aneh dan pelik baunya. Zakar Azman tak berbau seperti ini. Agak lama menghidu batang hitam berkepala bulat tersebut aku disuruh menjilatnya pula. Aku keluarkan lidahku dan menggerakkan hujung lidah sekitar kepala licin. Setelah beberapa minit aku disuruh menghisapnya pula. Batang bersar tersebut aku masukkan ke dalam mulut dan mula mengulum dan menghisap. Oleh kerana Azman masih bermain-main buritku dengan lidahnya maka perasaan nafsuku bergejolak jua. Dengan penuh ghairah batang india tersebut aku sedut dan kulum penuh semangat. Aku lihat lelaki tersebut tersentak-sentak nikmat batang butuhnya aku layan sebegitu.

Lelaki yang mengawal Azman mula melepaskan seluar yang dipakainya. Agaknya dia juga telah terangsang dengan perlakuan kami bertiga. Apalagi bila melihat bibir buritku yang merekah merah dan mula dibasahi dengan lendiran nikmatku. Seperti kawannya juga, lelaki kedua ini mempunyai batang pelir yang cukup panjang dan besar. Sama seperti pelir yang pertama, pelir yang kedua ini juga berkulup. Lelaki kedua mula mengosok-gosok torpedonya dan terlihat kulupnya mula ditarik supaya kepalanya keluar daripada kulitnya.

Dengan senjatanya yang terpacak keras dia bergerak ke arah belakangku dan menolak Azman ke tepi. Terasa tangan kasar memegang kulit belakangku dan kedua tetekku yang pejal dan kenyal diramas kasar. Aku geli dan terasa nikmat diperlakukan begitu. Agak lama buah dadaku diramas-ramas dan cairan pelicin makin banyak keluar membasahi bibir kemaluanku.

Tiba-tiba aku dapat merasakan satu benda keras menyentuh belahan buritku. Kepala bulat mula menyondol buritku yang merekah dan dengan tekanan agak kuat kepala bula mula menyelam ke dalam lubang nikmatku. Bila saja bahagian kepala terbenam, lelaki dibelakangku mula menekan batang pelirnya lebih kuat dan aku dapat merasakan batang keras yang besar dan panjang menyelam ke dalam rongga buritku. Sungguh nikmat rasanya bila lelaki kedua menarik dan menyorong batang butuhnya. Aku dapat rasakan balak lelaki ini dua kali leblih besar dari balak Azman. Sungguhpun dalam keadaan takut aku menikmatinya.

Sekarang kedua mulutku dipenuhi oleh batang hitam berkulup. Mulut atas dan mulut bawah disumbat oleh batang pelir lelaki india yang tidak kukenali. Mulut bawahku dikerja habis-habisan oleh lelaki kedua. Mulut atasku dikerja habis-habisan oleh lelaki pertama. Azman hanya melihat tak berdaya tunangnya diperkosa oleh lelaki asing. Tapi aku pula terasa seronok diperkosa oleh butuh besar dan panjang. Belum pernah aku merasakan batang besar dan panjang meneroka syurga nikmatku. Aku hanya mampu mengerang dan aku mencapai puncak nikmat. Aku klimaks dan puas. Dan lelaki kedua juga menghentakkan punggungnya dengan kuat ke punggungku dan melepaskan benih hindunya ke dalam rahimku. Sungguh banyak dan panas terasa pangkal rahimku disiram benih-benih india.

Lelaki pertama masih menikmati mulutku yang mungil. Lidahku terasa berlendir dan cairan masin keluar dari hujung kepala bulat. Aku tahu cairan mazi lelaki pertama mula keluar dari lubang kencingnya. Aku telan saja cairan masin itu. Tiba-tiba lelaki pertama menarik batang pelirnya dari lubang mulutku. Ternampak batang hitam tersebut basah lencun dengan air liorku. Lelaki pertama dengan terkengkang-kengkang berjalan ke arah belakangku. Batang hitamnya itu terhangguk-hangguk bila dia bergerak. Pinggangku dipegang dan kepala bulat diarahkan ke lubang buritku yang basah berlendir. Dengan sekali tekan seluruh batang hitam meluncur masuk ke dalam lubang buritku. Tanpa lengah disorong tarik batang balaknya dan aku sekali lagi menikmati kulup kedua yang tak kalah hebatnya.

Hanya beberapa minit lelaki ini tiba-tiba berdayung makin laju dan dengan suara kuat keluar dari mulutnya dia melepaskan cairan hangat menghala ke rahimku. Sekali lagi cairan kental lelaki india membasahi pangkal rahimku dan menyemai rahimku yang sedang subur. Aku hanya terkemut-kemut nikmat menerima curahan benih-benih hangat tersebut. Aku berdoa agar aku tidak mengandung.

Selepas puas menikmati tubuhku yang ranum kedua lelaki tersebut menyarungkan semula pakaian mereka dan mengucapkan terima kasih kepadaku dan pantas beredar ke dalam semak-semak. Tanpa kudrat aku menghampiri Azman dan melepaskan ikatan pada tangannya. Dengan mata kuyu tak berdaya Azman menoleh kepadaku tanpa kata. Aku puas dan nikmat diperkosa oleh dua lelaki tadi.

0 comments:

Post a Comment