Search This Blog

Loading...

Friday, April 30, 2010

Aku Dengan Biras 1 & 2

Ini cerita aku dengan biras aku. Biras aku ni seorang yang cantik dan mepunyai tubuh badan yang menarik, terutama teteknya. Aku tahu dia ni memang pandai jaga badan walaupun sekarang ni dah ada anak dua orang (masa aku mula main dengan dia anak dia baru seorang.)

Hampir dua tahun aku memendam rasa untk memiliki biras aku ni. Kami selalu berjumpa di majlis-majlis keluarga atau bila kami kunjung mengunjungi. Konek aku sentiasa tegang bila menengok dia especially masa dia pakai t-shirt. Aku yakin dia perasan yang aku memang selalu memerhatikan dia. Tapi kami tetap berbual mesra sebagai saudara.

Pada hari yang bersejarah itu, aku terasa nak ponteng kerja dan berjalan-jalan di shopping complex yang terkenal di K.L. Aku terserempak dengan dia (Ita), yang waktu tu nampak muram. Kami berbual-bual tetapi mata aku tak dapat lari dari memandang teteknya, walaupun dia berpakaian blouse dan skirt. Kami berjalan-jalan dan aku berjaya membuat dia ceria dan tertawa. Kami makan di pizza-hut, dan waktu tu tak ramai orang. Setelah beberapa lama aku semakin berani memuji dia dan bertambah berani lagi bila aku kata aku dah lama minat kat dia. Ita tersenyum dan menjawab "Ita tau, pasal abang selalu pandang Ita, bukan pandang muka aje kan?"

"Ita tak marah ke abang pandang macam tu?"

"Tak, itu kan hak abang"

Perbualan kami bertambah daring, walaupun aku tak berapa ingat secara detail, perbualan kami berkisar sekitar sex. Ita kata dia tak berapa puas dengan laki dia dan mungkin laki dia ada hubungan dengan perempuan lain. So bila dia tau aku memberikan tumpuan pada dia, dia seronok. Akhirnya nafsu yang kuat memaksa aku berkata "I want you Ita". Dan kerana nafsu yang kuat jugalah Ita menjawab "I want you too, abang". Di ketika itu aku cepat perasan yang tempat itu sudah tidak sesuai untuk kami lagi. Perlu cari tempat yang lebih sunyi. Dipendekkan cerita, kami bersetuju untuk menyewa bilik hotel. (Ita beberapa kali mahu menukar fikiran, tapi secepat mungkin juga aku meyakinkan dia bahawa kita akan hanya berbual dan tidak akan melakukan apa-apa yang dia tidak rela).

Di dalm lif kami berpegangan tangan. dua-dua berasa sangat gementar. Tiba di dalam bilik, kami tidak bercakap sepatah pun. Dari berpegangan tangan, kami berangkulan kemas, bibir bertaut. Rangkulan kemas aku longgarkan agar tangan aku dapat merayap ke dadanya dan meramas-ramas teteknya. Sah tetek dia memang besar. Merasakan dia hampir terjatuh, aku merebahkan Ita ke atas katil. Aku berjaya menanggalkan blouse dan skirtnya. Coli merah bercangkuk depan bagai menggamit aku. Aku tanggalkan. Aku hisap. Aku tak ingat berapa lama aku menikmati teteknya, yang aku ingat teteknya memang seperti yang dijangka ditambah dengan kesedapan air susu yang keluar, aku telan terus (masa tu dia masih menyusu anaknya).

Aku tanggalkan pakaian aku tetapi aku tak nak masukkan terus dalam pantat Ita. Aku mesti puaskan Ita dulu (make her cum first). Aku tau yang aku takkan dapat bertahan lama. Aku jilat pantatnya (bini aku kata aku memang pandai jilat). Aku tak perlu menjilat lama, mungkin tak sampai seminit, Ita menjerit kegelian, sambil menarik-narik rambut aku minta aku berhenti. Namun aku tetap berdegil meneruskan jilatan dan nyonyotan kelentitnya agar Ita betul-betul puas. "Abang, Ita tak tahan, please enter me". Perlahan-lahan aku masukkan batang aku kedalam pantat Ita. Aku memang tak dapat bertahan lama, selepas hanya beberapa kali henjutan saja, aku terpancut ke dalam pantat Ita.

Dah puas, aku berbaring disebelahnya. Perlahan-lahan Ita bangun menuju ke bilik air. Dia langsung tak memandang aku. Agaknya dia menyesal. Selepas beberapa minit aku masuk ke bilik air. Ita dah membalut tubuh dengan towel. Aku tanya dia "Ita menyesal?" Ita kata perasaannya bercampur-campur. Merasa bersalah kerana curang terhadap suaminya dan di waktu yang sama, merasa terharu dengan kenikmatan yang dirasainya. Lantas aku segera membuang perasaan menyesalnya itu dengan mengucup erat bibirnya. Aku tau dia nak lagi. Ita berlalu keluar dari bilik air sementara aku kencing dan basuh konek.

Dipendekkan cerita lagi, selepas itu kami fuck lagi beberapa kali. Sebenarnya Ita tak pernah kena jilat, sebab laki dia kata kotor. Sebab itu juga dia tak pernah menghisap konek. Mungkin sebab nak membalas jasa aku menjilat pantat dia, Ita rela belajar menghisap konek aku, walaupun pada mulanya dia agak kaget melihat konek aku. Panjangnya biasalah lebih kurang 5 inci tapi gemuk. Aku teringat lagi bila dia berbisik "besarnya". and she gave me one of the best blow job ever.

Ita jugak meminta aku menjilat pantatnya lagi. sekali lagi aku memuaskan dia sampai dia sendiri minta berhenti. Lepas tu kami fuck dengan pelbagai posisi. Kali ni aku bertahan lebih lama. Dia kata dia cum banyak kali.

Kali terakhir kami fuck hari tu ialah bila kami dah siap berpakaian dan nak keluar dari bilik. Dekat pintu bilik, kami berkucupan, berpelukan dan kami sukar untuk berpisah. masing-masing nak lagi. Akhirnya aku londehkan seluar aku sementara dia tanggalkan seluar dalam dia aje. Kami fuck standing position dan pancut dalam. Ita gunakan panty dia lap air mani di pantat dia dan juga konek aku. Panty tu aku campak kat dalam tong sampah dekat lif. Ita balik tak pakai seluar dalam. kami ketawa dan berpelukan sementara menunggu lif.

Selepas tu, tiga minggu aku tak jumpa atau call Ita. Aku ingatkan dia betul-betul menyesal. Rupanya tidak, malah dia juga gian nak jumpa aku. Next time aku akan ceritakan adventure sex kami di rumah mak mentua aku dan juga rumah aku masa bini aku dan laki dia ada. Juga masa aku dapat tau dia mengandung, dan bulan madu kami di Langkawi.

Selepas pertama kali aku fuck biras aku tu, hampir tiga minggu kalau tak silap aku, kami tak berhubungan. aku semacam naik sasau. yang paling aku risau ialah kalau-kalau aku mengigau dan tersebut nama Ita, tentu bini aku mengamuk dan potong konek aku. namun begitu, pada satu hari bini aku ajak aku pergi ke rumah mak dia pasal ada hal. Di situ aku tersentak sebab kebetulan terjumpa dengan Ita. Kami hanya tersenyum dan say hi ajelah. aku cuba juga nak cari kesempatan berjumpa Ita, tapi maklumlah orang ada. Tiba-tiba Mak mertua aku panggil bini aku dan laki dia untuk berbincang secara sulit kat dalam bilik (pasal hal keluarga dia oranglah). Aku tau aku mesti ambil peluang ini. Masa tu anak aku bermain-main kat ruang atas sementara anak dia masih terlalu kecil. Aku menghampiri Ita dan memegang bahunya, dia nampak gementar. (aku pun gementar juga). Tapi dia tak kata apa-apa.

Aku kata " I miss you Ita". Dan dengan perlahan dia jawab "I miss you too". Betapa leganya hatini. Tanganku semakin berani merayap ke bawah sampai ke pinggulnya. dia tersenyum. aku dah tak tahan, aku sentuh dagunya dan mendekatkan bibirku ke bibirnya. Kami berkucupan erat dan berpelukan. Tanganku seperti biasa merayap ke teteknya.

Tiba-tiba dia menolak aku. Mungkin dia takut untuk berlaku sumbang di situ. Di waktu yang sama anak kecilnya menangis. Puas dipujuk, masih tak berhenti. Ita tau dia nak menyusu. Aku masih ingat peristiwa itu. Ita memandang tepat ke arah aku, sambil tangannya menyelak baju t-shirtnya seolah-olah dia mahu aku melihat dengan jelas. Bra putihnya diselak ke atas, menampakkan dengan jelas teteknya yang ranum. Nyata sekali dia mahu menunjukkan teteknya itu kepada aku bila dia sengaja mengambil masa untuk menyuapkan puting teteknya ke dalam mulut anaknya. Aku tersenyum gembira, dan Ita menyembutnya dengan senyuman juga.

Aku menghampiri Ita, dan tanganku meramas teteknya yang sebelah lagi. Ita kata "jangan bang, not here". Tapi aku degil, aku terus meramas, sambil aku tau Ita sukakannya. Aku kucup bibirnya lagi. Masa tu aku dah tak kisah apa. tanganku terus merayap kebawah baju dan branya, memainkankan putingnya. Tanpa berkata apa-apa aku dekatkan mulut aku ke tetek Ita untuk menghisap, Ita cuba membantah, tapi tak berupaya. Aku sempat menyonyot beberapa kali dan menelan susu Ita. Tiba-tiba anak aku memanggil aku minta aku tolong sesuatu. Pantas aku berhenti, membetulkan baju Ita dan pergi mendapatkan anak aku. Nasib aku memang baik, kerana diwaktu yang sama juga pintu bilik dibuka dan bini aku keluar. Selepas itu kami tidak berkesempatan lagi untuk mencuba di situ. sebelum balik, aku sempat membuat isyarat supaya Ita call aku esok.

Esok aku menerima panggilan Ita melalui handphone. Kami berbual panjang. Ita kata pada mulanya dia memang rasa amat bersalah, itu sebabnya dia tak call aku (aku memang tak ada nombor dia). Tapi bila dia fikirkan sikap laki dia, Ita rasa semakin rindu dan gian kat aku. Dipendekkan cerita kami merancang untuk berjumpa lagi di hotel beberapa hari kemudian.

Sehari sebelum hari yang dijanjikan, aku booked bilik hotel berhampiran, tapi aku tak tidur di situ. Sebabnya masa check-in hotel ialah selepas pukul 1.00 tgh dan check-out ialah sebelum jam 12.00 tgh esoknya. So check-in hari ini untuk digunakan esok paginya.

Hari tu aku bersiap seperti biasa untuk pergi kerja, cumanya aku cuti hari tu dan terus ke hotel (so bini aku tak suspect lah). Aku sampai di bilik hotel lebih kurang jam 8.00 pagi. Tak sabar betul rasanya nak jumpa Ita. Lebih kurang jam 8.30 pagi bilik aku di ketuk. Ita berjaya menyusup masuk ke hotel. Bila dia masuk aje, aku terus peluk dan kucup dia. Tapi Ita menolak, dia kata aku tak gantung kad 'do not disturb'. Alamak, apalagi cepat-cepatlah aku gantung. Bila aku toleh aku tengok Ita dah berdiri dekat katil. Dengan wajah menggoda dia menanggalkan butang baju blousenya satu persatu. Mula-mula bajunya, skirtnya, branya dan last sekali pantynya. Aku rasa macam tiga jam aku menunggu untuk dia telanjang. Aku masih dapat maintain aku punya coolness, walaupun konek aku tegang bagai nak tercabut. Ita berdiri dengan gaya manja menunggu aku berbogel. (oh ya masa tu aku cuma pakai robe, supaya senang). So tak ada masalah besar, aku cuma perlu tanggalkan ikatan, dan berbogellah aku dengan konek aku tepat menunjukkan diri kat Ita.

Selepas melakukan rutin biasa berpelukan, berciuman, raba meraba, hisap-menghisap, Ita berbisik "abang, boleh tak abang jilat? please" Masa tu aku tau pantat dia dah basah lenjun, tapi aku dah bersedia untuk itu, aku memang ada bawa "pussy licker" (Krim ni memang khas untuk disapukan kat pantat so kita boleh jilat tanpa merasa bau pantat, malah ia datang dengan pelbagai perisa. Krim ni aku beli masa aku kat German dulu.) - nota khas- kepada lelaki yang tak suka menjilat pantat, belilah krim ni, nescaya kau orang akan jadi penjilat pantat yang paling disayangi. So kalau kau orang pergi overseas, atau ada orang lain yang pergi carilah benda ni.

Lepas aku sapu, aku pun jilatlah pantat Ita, sampai dia merengek minta berhenti dan menarik rambut aku. Ita secara aggressive bangun nak menghisap konek aku pulak sebab dia nak balas budi, "bang, Ita nak hisap, please let me suck you". Tapi aku bingkas menolak sebab aku tau aku pasti akan terpancut sebelum fuck dia. Dengan lembut aku jawab "you can suck me later sayang". Aku kembali membaringkan Ita dan memasukkan konek aku ke dalam pantatnya. Sambil mengenjut, aku cium keseluruh muka dan tengkuk dan sesekali menghisap tetek. Selepas beberapa minit (mungkin saat?) aku terasa nak pancut, "Ita, I'm going to cum". mendengar itu Ita memautkan kakinya dipinggang aku, minta aku pancut dalam.

Kami ketawa bersama tanda puas. Berkucupan, berpelukan. Ita masih belum mahu melepaskan kakinya, walaupun konek aku terasa amat geli di dalam pantatnya. Akhirnya kami berbaring, tanpa mahu menutup tubuh kami. Kami berbual. Ita kata "thank you for the great fuck. Ita betul-betul puas." Aku kata "It's a pleasure to fuck you, sayang".

Selang beberapa minit, tangan Ita merayap ke konek aku, Aku tau dia nak lagi. Ita menjilat-jilat tetek aku, dan beransur ke perut aku. Sebelum sempat dia sampai ke konek, aku kata aku perlu basuh konek aku dulu. Lalu aku ke bilik air dan basuh. Sekembali ke Ita, dia dah siap melutut di lantai menanti konek aku. Sambil aku berdiri, Ita memasukkan konek aku ke dalam mulutnya, perlahan-lahan. Keluar-masuk. Penat berdiri, aku duduk di kerusi, Ita langsung tak melepaskan hisapannya. Aku tau dia enjoy menghisap konek aku. Aku ingatkan aku dapat bertahan lama selepas pancutan tadi, tapi aku silap Ita memang pandai menghisap. Aku warning Ita 'Ita, careful sayang, abang nak pancut ni". Tapi dia terus menghisap. " sayang, I'm cumming" Aku cuba cabut konek aku, tapi Ita menarik bontot aku. Nyata dia mahu aku pancut kat dalam mulut dia, so aku dah tak kuasa melawan, terus pancut. BIla terpancut aje, Ita segera melepaskan konek aku, dia terbatuk-batuk. Mana taknya, pancutan mani aku terus ke dalam tekaknya. Tapi aku masih sempat memancutkan sebahagian air mani ke dalam mulut manakala sebahagian lagi jatuh di muka dan teteknya. Tapi yang menarik, walaupun terbatuk-batuk Ita masih tak mahu melepaskan konek aku dari genggamannya.

Aku tengok mata Ita berair kerana tercekik agaknya. Tapi dia masih mahu menjilat lebihan air mani aku di tepi bibirnya. "Hmm, it doesn't taste bad" (maknanya sedaplah tu). Lalu menjilat pulak hujung konek aku. Kau orang pun tau mesti geli punya. Aku menjerit. Ita terus memasukkan keseluruhan konek aku ke dalam mulutnya. Aku menjerit lagi. Dan kami sama-sama tertawa.

Aku tanya Ita kenapa dia hisap sampai pancut. Ita kata "sebab abang jilat pantat Ita sampai Ita cum so Ita kenalah hisap sampai abang cum". Dia ingatkan air mani ni busuk atau kotor, rupanya tak begitu. so dia kata nanti dia nak lagi.

Selepas memebersihkan badan, Ita cuba membalut dirinya dengan towel, aku tarik towel itu dan memintanya terus berbogel. Dia setuju. Maka kami terus berbogel. Hampir jam 10.00 pagi kami tersa lapar. Aku minta room service dua nasi goreng dan roti. Bila room service sampai, Ita bersembunyi di dalam bilik air, tapi aku rasa budak tu tau ada perempuan dalam bilik tu sebab dia senyum aje. aku pun bagi tip lebih sikit dan tepuk bahu dia, dia pun faham.

Kami makan sambil telanjang. Aku rasa kau orang kena cuba makan sambil telanjang dengan partner kau orang. Kami menggunakan imaginasi kami untuk makan. Aku ambil udang nasi goreng tu dan perlahan-lahan sapukan ke pantat Ita, lalu aku suap ke dalam mulut. Ita agak terperanjat, tapi dia pun tak mau kalah, Ita ambil jem dan sapukan ke konek aku dan jilat. Dia cuba melancap konek aku supaya pancut ke atas roti untuk di makan, tapi aku tak mau pancut. Aku balas dengan menghisap teteknya sambil dia makan nasi goreng, malah aku jilat pantatnya sambil dia makan. Lepas tu dia pulak hisap konek aku masa aku makan. last sekali, Ita naik ke atas aku dan masukkan konek aku dalam pantat dia, semua itu dilakukan masa kami makan dan berbual mesra. Macam-macam lagi kami buat menggunakan imaginasi kami.

Habis makan dan fuck, kami tengok habis bersepah bilik tu.
Kami berada di dalam bilik tu sampai lebih kurang jam 12.00 tgh. sampai masa untuk check-out. Tapi Ita minta aku call front-desk minta check-out lewat sikit. Nyata dia belum mahu beredar dan berpisah. Selama itu kami tidak dibaluti seurat benang pun.

Tiba masa untuk berpisah, kami berjanji untuk meneruskan perhubungna sulit ini. Kami akan terus mencari peluang untuk bersama. Sehingga kini kami masih terus bersama. Di lain kali aku akan ceritakan lagi kisah sex kami.

0 comments:

Post a Comment